Skip to main content

Diet Kantong Plastik, Yuk!

Pernahkah sesekali menengok sampah yang tiap hari kita hasilkan? Aku tinggal ngekost. Otomatis sampah-sampah yang aku hasilkan sendiri mampu aku tahu banyak dan jenisnya. Setiap hari pasti ada sekantong sampah yang saya hasilkan. Dan jenis yang paling banyak adalah sampah plastik. Bungkus mie instant, minuman sachet, detergen sachet. Plastik belanjaan. Selain itu juga tisu dan kertas pun menjadi sampah yang paling banyak aku hasilkan
.
Kemarin saat ke acara Pesta Blogger 2010 di Rasuna saya bertemu dengan badut plastik.Seluruh tubuhnya adalah plastik. Dan ia sangat gemuk. Pesannya adalah “Diet plastik sekarang juga”. Mungkin seperti itulah penggambaran plastik di dunia ini. Jika digambarkan bumi sudah kegemukan dengan sampah. Terlebih samapah plastik yang susah terurai oleh alam


Benar, plastik menjadi barang yag paling banyak menjadi sampah. Semua barang-barang yang di beli penuh dengan plastik. Buku pakai plastik. Baju terbungkus plastik. Makanan dan minuman instant yang menjadi paling praktis untuk anak kost seperti saya menggunakan plastik sebagai pembugkusnya. Bahkan membeli makan di pinggir jalan atau di warteg menggunakan plastik. Plastik ada dimana-mana dan pastinya menjadi sampah yang paling banyak kita hasilkan tiap hari.


Saat di rumah dan menggeledah satu isi kamar yang saya temukan adalah puluhan kantong plastik dengan berbagai merek toko serba ada. Memenuhi laci meja. Bertambah jumlah setiap berbelanja ke toko serba ada. Kantong plastik itu menganggur tak terpakai. Dan hanya digunakan sebagai wadah sampah. Bayangkan jika tiap hari saya hanya menggunakan satu kantong plastik sebagai wadah sampah sedangkan tiap hari kantong plastik tersebut bertambah dua. Maka koleksi kantong plastikku terus bertambah dan tak berkurang. Pada beberapa kantong plastik telah dicatumkan tanda ramah lingkungan. Akan terurai oleh alam. Namun dengan ketentuan tergatung pada lingkungan. Namun, ketika kantong plastik tersebut telah ramah lingkungan, apakah kita lantas boleh membuangnya seenak hati?




Memilah Sampah atau Meminimalisasi Sampah


Pengolahan sampah perlu untuk penanggulangan sampah. Memilah sampah basah dan sampah kering. Sampah plastik, kertas, dan barang-barang yag bisa di daur ulang. Di negara-negara maju pengolahan sampai pastinya sudah sangat baik. Selain sistem kelola yang bagus budaya memilah dan membuang sampah di sana sudah membudaya.


Di Indonesia, pemilahan sampah masihlah amburadul. Di berbagai tempat mungkin telah dipasang tempat sampah kembar. Sampah basah dan sampah kering, namun masih ada juga yang keliru meletakkan sampahnya. sampah kertas di masukkan ke tong sampah basah atau sebaliknya. Sehigga tempat sampah tersebut kedua-duanya menjadi tempat sampah basah. Di rumah tangga pun sistem pengolahan sampah juga belum sampai pada proses memilah-milah sampah. Sampah dapur, sampah kertas, sampah plastik dimasukkan dalam satu tempat kantong plastik dan kemudian dibuang.


Pengelolahan sampah sedapat mungkin dimulai dari diri kita sendiri. Mungkin tahap memilah sampah dari diri sendiri sudah mampu dilakukan. Namun ketika telah harus membuang sampah keluar dari kamar, saya kemudian lantas bingung hendak membuang kemana sampah yang telah terpilah itu. Karena ketika di buang di tempat sampah besar maka proses pencampuran sampah kembali terjadi. Solusi yang mungkin bisa saya tawarkan jika memang memilah sampah tidak terlalu efektif yaitu meminimalisasi produksi sampah dari diri kita.


Semisalnya sering menggunakan deterjen sachet kecil. Ada baiknya membeli sabun deterjen yang 500 gr atau 900 gr. Agar sampah plastiknya cuma satu. Juga misalnya ketika jalan-jalan keluar rumah. Ada baiknya membawa bekal air minum sendiri dalam botol air minum. Tidak membeli botol air minum kemasan yang sekali pakai. Atau juga ketika membeli makanan di warung sebelah. Baiknya membawa piring sendiri sehingga Mas pejual tak perlu meggunakan plastik untuk wadah makanannya.




Jika berbelanja ke toko serba ada, ada baiknya membawa kantong plastik sendiri. Atau boleh membawa tas-tas belanjaan yang terbuat dari kain. Banyak industri kreatif yang menjual tas-tas belanjaan yang cukup modis. Di beberapa supermarket menjual kantong belanjaan dari kain. Saran yang lain, misalnya ketika membeli barang-barang di toko yang sepertinya tidak terlalu ribet di bawa, semisalnya beli satu buku di toko buku, ada baiknya bilang ke mbak atau mas penjualnya tak usah menggunakan plastik jinjing. Kan bukunya tidak terlalu repot untuk di bawa. Bisa dimasukkan dalam tas.


Mungkin akan sangat susah. Saya pribadi belum mampu melakukannya secara disiplin.Bahkan kadang dicibir sok peduli lingkungan. Namun, ketika kita selalu apatis pada semua hal maka perubahan yag diharapkan adalah sebuah kemustahilan. Mari mulai dari diri sendiri untuk dunia yag lebih baik. Dari sesuatu yang sederhana. Diet Kantong Plastik, Yuk!

 Jakarta, 31 oktober 2010

Comments

  1. Terima kasih sudah sharing kampanye #DietKantongPlastik.
    Mari kita basmi #MonsterKresek.
    Follow us @greenerationid
    +s+

    ReplyDelete
  2. menarik, thank atas infonya mb...
    Pola hidup seperti itulah yang harus sering di sosialisasikan..

    ReplyDelete
  3. Plastik... sebuah masalah yang sepertinya semakin sulit untuk ditanggulangi mengingat hampir semua barang yang kita gunakan saat ini mengandung bahan ini. Hmm, menurut saya perlu ada revolusi untuk memutus mata rantai produksi plastik, bukan sekedar melalui aksi daur ulang.

    ReplyDelete
  4. @ rio saputra : terima kasih. mari kita mulai dari diri sendiri

    @ TiyoWidodo : Memang perlu ada revolusi itu. Tapi daur ulang juga penting. Semua prasyarat perlu terpenuhi. Mulai lah dari sekarang,mulailah dari hal kecil :).
    MAri jaga lingkungan

    ReplyDelete
  5. wew, bung sano komen juga...

    sok ah kita basmi monster keresek, biar ga bikin sesek.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

The Intimate Lover

Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah?

Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi.

Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah.

Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling ingin bertemu. Saling dekat. Keduanya mem…

Dapat Kiriman Moneygram

Ini adalah pengalaman pertama saya mendapatkan kiriman uang dari luar negeri. Sedikit norak dan kampungan sih. Tapi tak ada salahnya membaginya di sini. Setelah saya googling di internet kurang yang mau berbagi pengalaman tentang transferan luar negerinya. Nah, karena Kak Yusran yang bersekolah di Amerika berniat mengirimi saya uang buat tiket ke Bau-Bau, maka dia akhirnya mengirimkan uang. Dalam bentuk dollar lewat jasa layanan Moneygram yang banyak tersedia di supermarket di Amerika. Moneygram sama seperti Western Union. Tapi Western Union lebih merakyat. Mereka bekerja sama dengan kantor Pegadaian dan kantor pos. Sehingga di kampungku pun ada fasilitas Western Union (tapi saya belum tahu berfungsi atau tidak). Moneygram sendiri setahu saya hanya bekerja sama dengan beberapa bank. Saya belum pernah tahu kalo Moneygram juga sudah bekerja sama dengan kantor pos, meskipun informasi dari teman-teman di twitter mengatakan demikian. Jasa layanan pengiriman uang macam Moneygram dan Western…

Susahnya Hunting Playgroup

Usianya sudah 3 tahun 10 bulan tahun ini. Dia suka bilang, "Mama, Ara mau sekolah". Dia juga suka main sekolah-sekolahan dengan saya. Memaksa saya jadi guru atau dilain waktu ia menjadi guru saya. Ia cukup demanding menjadi guru. Kadang kalo saya tidak memperhatikan dia atau tidak sesuai sekenario cerita yang ada di kepalanya dia bakal marah dan teriak kencang. 
Tahun pelajaran baru akan segera dimulai. Saya pun grasak grusuk nyari informasi tentang sekolah untuk kanak-kanak. Di awal tahun 2015 saya sudah sibuk searching di internet. Dapat info tentang sekolah alam di daerah Bogor. Pendaftaran gelombang pertamanya udah tutup. Sekolah ini awalnya jadi prioritas. Konsep sekolah alam yang lagi ngetrend dengan sistem pembelajaran yang berbeda dari sekolah mainstream cukup ampuh membuat saya ingin menyekolahkan Ara di sana. Sekolahnya masuk kompleks. Lahannya luas. Ruang kelasnya berupa saung bambu. Ilmu agamanya bagus. Yang nda sesuai adalah harganya yang melambung tinggi. Sekita…