Images

Eleanor & Park



Eleanor mempertimbangkan untuk menaiki bus sekolah yang mengantarnya pulang ke rumah. Ini adalah hari pertamanya di sekolah baru dan siswa baru selalu mendapatkan perlakuan tak menyenangkan. Namun pilihan selain tidak naik bus sangatlah tidak menguntungkan. Berjalan kaki pulang, ia belum tahu arah pulang ke rumahnya. Menelepon Richie adalah yang paling dihindarinya, sudah cukup ia berusaha tidak bertemu dengannya tiap hari di rumah. Naik bus adalah pilihan terbaik di antara terburuk. Namun itu berarti ia mengumpankan dirinya pada anak-anak populer yang hobbynya membully. Terlebih ketika satu-satunya kursi yang kosong hanyalah di bagian belakang. Bersebelahan dengan anak Asia yang seolah tak melihatnya berdiri di lorong bus. Ia memilih pilihan itu. 

Park tak ingin membagi dua kursi kekuasaannya dengan siapa pun. Meski ia begitu muak dengan suasana bus dan teman-temannya yang begitu ribut. Tapi gadis itu tetap berdiri di sana. Sang supir bus menyuruhnya duduk. Ia tak punya pilihan selain memberi bangku kosong disampingnya. Damn!!!

Eleanor tidak menyukai segala yang ada di dirinya. Tubuhnya yang gemuk, rambutnya yang sangat merah, dan hidupnya yang lebih memprihatinkan. Ayah tirinya yang pernah mengusirnya. Ibunya yang selalu mendapatkan kekerasan rumah tangga. Lima adik kecil yang harus berbagi kamar dengannya. 

Bagi Park, Eleanor adalah sebuah seni. Ia tidak dapat digambarkan sebagai sebuah kecantikan. Ia adalah keagungan. Meski setiap kali ia membayangkan kesan saat pertama kali melihat Eleanor tidaklah menyenangkan. Tapi ada sesuatu dalam diri Eleanor yang meminta untuk diperhatikan. Daya tariknya memaksanya untuk tak melepasnya. 

Eleanor and Park adalah kisah cinta anak SMA yang rumit. Bukan sekedar kisah cinta sederhana tentang dua remaja yang saling menyukai. Latar kehidupan yang dramatis membuat cerita ini lebih serius. 

Buku ini cukup lama menempati rak buku sampai kemudian saya tergerak membacanya. Butuh dua kali berhadapan dengan bagian awal buku ini hingga kemudian membuat saya tertarik membacanya hingga akhir. 

Berlatar Omaha Nebraska, Rainbow Rowell menyajikan sebuah karya fiksi remaja yang tidak ingusan. Tetap romantis meski tak membuat klepek-klepek. 

Bogor, 30 oktober 2015

Images

Osana, Nenek Hebat Dari Saga

sumber foto di sini

“Ada dua jalan buat orang miskin. Miskin muram dan miskin ceria. Kita ini miskin ceria. Selain karena bukan baru-baru ini saja menjadi miskin, jadi kita tidak perlu cemas. Tetaplah percaya diri. Keluarga kita memang turun temurun miskin. Pertama, jadi orang kaya itu susah. Selalu makan enak, pergi berpelesir, hidupnya sibuk. Dan karena selalu berpakaian bagus saat bepergian, bahkan di saat jatuh pun  mereka harus tetap memeperhatikan cara jatuh mereka. Sedangkan orang miskin kan sejak awal selalu mengenakan pakaian kotor. Entah saat hujan, saat harus duduk di tanah, , mau jatuh, ya bebas, terserah saja. Aah, untung kita miskin”. (Hal 63 – Saga No Gabai Bachan)

Nenek Osana adalah nenek yang hebat dari Saga. Ia miskin. Ia ceria. Ia tak pernah memandang sedih hidupnya. Ia bangga menjadi orang miskin dan mensyukuri keadaannya. Ia selalu memandang segala sesuatu sangat positif. Ia adalah kaum miskin garis keras yang tegar dan memandang hidup penuh jenaka sekalipun terasa begitu menyedihkan. 

Akihiro Tokunaga adalah anak 8 tahun yang dijebak oleh ibu untuk tinggal bersama neneknya di Saga. Meskipun ia begitu sedih ketika harus berpisah dengan ibunya, namun hidup bersama neneknya memberikan banyak pelajaran hidup yang sangat berharga. 

Neneknya Osana sangat miskin. Bekerja sebagai tukang bersih di Universitas Saga. Tiap keluar rumah ia mengikat magnet di pinggangnya kemudian menyeretnya sepanjang jalan. Besi, pake dan benda-benda baja lainnya yang sudah dibuang bakal menempel di magnet tersebut. 
 “Sungguh sayang kalau kita sekadar berjalan. Padahal  kalau kita berjalan sambil menarik magnet , lihat, begini menguntungkan” (Hal.42)

Ia pun memiliki “supermarket pribadi”. Ia menempatkan satu galah besar di sungai depan rumahnya. Tiap hari ia akan mengangkat galah dan melihat hasil tangkapannya. Di hulu sungai terdapat pasar. Sayuran yang busuk dan tidak laku di pasar dibuang oleh para penjual dan tersangkut di galah nenek. Ranting-ranting yang tersangkut mejadi kayu bakar. Sayuran yang busuk jika bagian yang busuknya dibuang akan menyisakan bagian yang masih baik. 
“Selain sungai jadi bersih, kita mendapatkan bahan bakar cuma-Cuma. Sekali dayung, dua tiga pulau terlampaui” (Hal 44)

Saga no Gabai Bachan yang dalam terjemahan Indonesia berjudul Nenek Hebat dari Saga.  Ditulis oleh Yoshichi Shimada. Cerita nenek Osana ini adalah cerita nyata tentang nenek sang penulis. Dikemas dengan gaya kocak,sesuai karakter sang penulis yang adalah anggota kelompok manzai (Lawak Jepang), buku tidak sekedar menyajikan cerita ringan yang selalu mampu memantik senyum. Namun juga sarat pelajaran hidup. Cara hidup nenek Osana sangatlah perlu untuk kita tiru. Dalam susah sekalipun manusia diberi jalan untuk melaluinya dengan sedih atau menjalaninya dengan penuh keceriaan.

Buku ini membuat saya rindu akan nenek dari ibu saya yang dulu menjaga saya saat kecil. Kenangan akan dirinya tidak begitu jelas, tapi wajah nenek Osana mirip dengan ibu mama saya. Saya pun yakin mereka adalah nenek-nenek yang tegar. Setelah Toto-chan buku ini menjadi buku kedua yang akan saya rekomendasi ke Ara ketika ia telah lancar membaca. 

Bogor, 21 Oktober 2015
Images

Dunia Anna, Sebuah Pengandaian Tentang Bumi di Masa Depan


Manusia menyadari dunia makin memanas hari demi hari. Es-es di kutub mencair. Namun pola hidup dan konsumsi kita tak pernah benar-benar melakukan tindakan serius untuk mencegah suhu semakin memanas dan es tetap membeku.

Berapa emisi karbon yang kita produksi tiap hari? Berapa banyak plastik, kertas yang kita pakai? Berapa tumpuk sampah yang kita hasilkan tiap hari?
Pola hidup manusia secara langsung memberi kontribusi pada upaya "pembunuhan" planet bumi di masa depan.

Jostein Gaarder mengajak pembaca berada pada posisi manusia masa depan yang mendapat warisan planet bumi dari kita, manusia masa kini, yang tak lagi biru. Suhunya memanas. Flora dan fauna yang punah. Hutan hijau menjadi gurun-gurun pasir gersang. Seorang anak bernama Nova begitu marah pada nenek buyutnya dan manusia pada masa silam yang mewariskan alam raya yang begitu gersang kepada mereka, anak cucunya. Yang mereka miliki hanyalah citra-citra hologram tentang indahnya bumi dan keanekaragaman hayati yang memanjakan mata namun semu. Ia meminta pada nenek buyutnya untuk mengembalikan lagi tumbuhan dan hewan serta alam raya subur. Hingga kemudian sang nenek buyut mengabulkan permintaan itu dan memberi kesempatan kedua pada manusia di masa silam.

Adalah Anna yang menjadi nenek buyut tersebut yang kemudian juga menjadi manusia yang sadar bahwa kesempatan kedua untuk menyelamatkan bumi adalah tanggung jawab dan kewajiban manusia masa kini. Manusia yang tidak hanya memikirkan tentang hidup hari ini tapi juga memikirkan bagaimana hidup generasi mendatang.

Buku ini memberi pesan bahwa bencana iklim nyata adanya dan layaknya bom waktu tinggal menunggu detik untuk meledak. Buku ini mengajak pembaca untuk merenung sejenak jikalau penyesalan itu datang belakangan.

Setelah membaca buku ini saya tiba-tiba mengingat sebuah kutipan dari Mahatma Ghandi , alam raya menyediakan kebutuhan umat manusia, namun tidak akan cukup untuk satu manusia serakah.

Dan kita-kitalah manusia serakah itu.

Bogor, 12 Oktober 2015
Images

Soto Bogor, Kedai Soto Rahayu, dan Aplikasi OpenSnap

Soto Bogor Kedai Rahayu
Hai semua. Gue lagi lapar neh. Malas masak dan hujan lagi turun di Kota Bogor. Ga nyambung sih. Intinya gue Cuma lagi mager, itu tuh masang bambu-bambu depan rumah, eh bukan ding, mager itu malas gerak. Karena lapar, mager, hujan dan untungnya gue ga baper, maka gue ngajakin loe semua buat bayangin makanan paling enak dimakan pas hujan-hujan.

Pilihan paling gampang sih mie instan. But, it’s very old school. Anak kosan banget deh.  Gue mo ngajakin loe bayangin makan makanan berkuah yang sangat Indonesia banget, sehat, dan yang pastinya ngangenin pas hujan. Makan Soto. Nah, di dunia perkulinerian di Indonesia soto banyak macamnya. Di semua daerah banyak banget jenisnya. Ada Soto ayam yang kuahnya bening dan sangat simpel.  Soto kuning, Soto Solo, Soto kudus, hingga Coto Makassar. Meski sefamily, soto-soto ini memiliki rasa yang beraneka ragam. 

Nah, di Bogor ada juga namanya Soto Bogor. Pertama kali nyicipin soto Bogor pas ke foodcourt di Botani. Ekspektasi gue udah tinggi banget, pas gue coba, somehow rasanya aneh. Ada yang salah sama bumbunya yang bikin rasa sotonya pahit. Kemudian gue memblacklist Soto Bogor dari persaudaraan sotonya. Dia masuk daftar hitam soto yang ga enak buat gue. 

Hingga weekend kemarin, suami gue ngajakin makan soto di Kedai Soto Rahayu di Bellanova Country Mall. Kalo ke Bellanova paling banter gue pesan pempek yang murah meriah.  Tempatnya lumayan Cozy di foodcourt bagian luar di Bellanova. Ada restoran khususnya dengan design yang cantik dan seba putih. Meski agak panas sih kalo siang, tapi lumayan untuk duduk dan pacaran sama suami. Nah  pas liatin menu-menu di Kedai Soto Rahayu, gue ngeces. Soto Ayam, Soto goreng, Soto Oseng, Soto Rica-Rica sampai Soto Wagyu. Ternyata saudara soto lebih banyak lagi neh. 

Gue ngiler. Pelayannya datang nanyain kami mau pesan apa. Nah, suami gue biasanya suka nanya-nanya pelayan makan paling hits di warung itu. Dan kali ini pun suami gue nanya-nanya pula ke pelayan tersebut. Pelayannya dengan cekatan menjelaskan kalo Soto Bogor itu pake santan. Soto ayam biasa kuahnya bening. Terus isinya daging, paru, dan lain-lain. Kalo Soto Oseng, kuahnya dipisah. Pake cabe rawit. Rica-Rica lebih pedes lagi. Pilihan kuah untuk Soto yang dipisah bisa milih yang pake santan atau kuah bening saja.

Suami gue pesan Soto Bogor. Gue pesan Soto Oseng dengan kuah santan. Ga lama kemudian Mongkok kecil berisi kuah putih dengan taburan bawang goreng serta seporsi daging oseng tersaji di depanku. Gurih kuah santannya pas. Tapi gurih aja ga cukup. Tambah sambal, kecap, dan perahan jeruk nipis. Mantap banget rasanya.  Pas makan pertama gue misahin nyicip antara kuah dan dagingnya. Pas terakhir nyobain pake nasi, gue campur semua ke dalam satu mangkok, jadinya lebih mantap lagi. Bumbu tumis dagingnya bercampur dengan kuah santan menambah citarasanya yang kaya. 
Soto Bogor bikinan gue

Enak banget pokoknya. Soto Bogornya pun ga kalah enaknya. Nyicip makanan suami, rasanya pas. Ga seperti  Soto Bogor yang pertama kali gue makan dulu. Sayangnya suami ga suka nyampurin kecap, sambal, dan jeruk nipis. Pasti rasanya lebih segar lagi. 

Soto Bogor udah ga masuk lagi dalam daftar hitam kuliner yang ga enak. Dan yang pasti Soto Bogor ini masuk dalam deretan soto yang harus gue pelajari racikannya. Setelah berhasil dengan soto ayam dan Coto Makassar, sepertinya Soto Bogor siap diolah di dapurku. 

Aplikasi OpenSnap, Aplikasi Kulinermu

Halaman depan OpenSnap
Terus judul diatas kok ada OpenSnapnya ya? OpenSnap itu apaan sih? Sejenis makanan juga? Atau mungkin sebuah restoran? Nah, gue jelasin ya. OpenSnap itu masih ada hubungannya sama dunia kuliner. Dia itu adalah aplikasi yang dikembangkan oleh OpenRice, salah satu web yang fokusnya ke review makanan. Pertanyaan berikutnya, kalo ga suka review makanan berarti aplikasi ini ga cocok dong? Gue kasi tau ya, OpenSnap ini ga cuma buat review makanan tapi juga semacam tour guide untuk mengetahui restoran-restoran  dan tempat nongkrong asyik di suatu kota. Semua orang pastinya suka makan kan apalagi makan enak. Udah sekalian daftar harganya. Jadi jangan khawatir tour guidenya ngasih pelayanan yang komplit banget. buat  OpenSnap itu cocok buat kamu-kamu yang suka berdoa dan foto makanan dulu sebelum menyantapnya. Hahaha. Foto-foto makanan mah gue banget. Ga di warung kaki lima, di restoran, bahkan masakan sendiri suka di fotoin. 

OpenSnap itu sangat cocok buat orang-orang tipe gue. Yang suka makan-makan di restoran dan juga suka masak-masak di rumah. Aplikasi ini ga cuma buat foto-foto makanan loh, jadi foto selfie loe yang sebelum makan dan sesudah makan juga bisa loe posting di sini. Kurang apalagi coba? Enyway, ada fitur-fitur yang dihadirkan untuk para penggemar foodiegrafer dan foodieholic.
Cita rasa kuliner pilihan editor

1. Personalized Your Food App by Bookmark
Loe bsa menandai restoran, dan makanan favoritmu. Di fitur ini Loe juga bisa melihat restoran dan jenis makanan yang paling banyak disukai. Semakin banyak ditandai semakin favoritlah restoran dan makanan itu. kalo Loe punya usaha restoran, ini fitur ini bisa jadi iklan gratis buat restoran kamu.  

 2Social Visited
Fitur ini bisa kepoin restoran-restoran mana saja yang dikunjungi teman-teman yang kamu follow. Jadi misalnya temanmu lagi nongkrong di kedai bakso, kamu bisa nyamperin tuh sekalian nodong minta traktir. Hahahaha. 

3. Map View
Map View ini berguna kalo kamu lagi lapar banget terus ga tau restoran atau rumah makanan yang enak di sekitar lokasi kamu.  

4.Personalize your favorite location
Fitur ini bisa membantu kamu menempatkan lokasi yang sering dikunjungi di laman  terdepan.

 5.   Everyone Tab
Fitur ini menghubungan kamu dengan seluruh foodie yang berada di kota tersebut dan memberikan update tentang apa yang sedang mereka makanan. 

Opensnap gue sendiri terdaftar atas nama Terasimaji. Baru dua foto yang gue update. Masih newcomer banget. Meski newcomer dan belum tau apa-apa, tapi panduan dari editor OpenRiceID cukup membantu. Dua hari lalu dia membuat review Aneka Soto Cita RasaNusantara, terus ngasih petunjuk 30 tempat makan soto paling lezat di Jakarta, hari ini Bakso Favoritnya Orang Jawa. Halaman depannya serupa guide buat kamu untuk menjelajah begitu banyak rupa makanan yang dijamin bikin lapar. Hahahaha.
Akun OpenSnap Gue. Follow Dong!

Gue ga nanggung ya akibatnya kebanyakan liatin foto-foto makanan. Hehehehe. Tunggu foto-foto makanan bikinan gue di OpenSnap. Jangan lupa mention nama akun gue  “Terasimaji”  ato hastag nama gue #Terasimaji ya kalo loe udah upload makanan.  Gue jamin bakal dilike dan dikasi komentar “Drooling”. Lol.

Selamat mencoba dan selamat lapar.

Bogor, 11 Oktober 2015




Images

Masakan Gagal Membuatku Jatuh Cinta Pada Suami



Coto Makassar Homemade


Apa yang perlu dibanggakan? Melakukan hal-hal kecil dengan hasil yang memuaskan. Seperti memasak. Sesorean tadi saya berjuang dengan seonggok daging,parsel lebaran dari kantor suami saya. Tradisi lebaran dengan menu istimewa selalu dirayakan baik dari keluarga suami saya maupun dari keluarga saya. Waktu kecil, malam sebelum lebaran selalu menjadi malam yang paling sibuk. Mamaku akan sehari semalam berada di dapur. Saya turut mengambil peran kecil semisalnya mencabuti bulu ayam atau membungkus buras ( nasi lemak, makanan khas bugis). Mama akan berada di dapur hingga semua menu untuk berlebaran besok selesai. Tak jarang ia begadang menunggu tungku menyala agar burasnya masak. Sebuah laku yang dulu saya pikir begitu susah dan berat. Masak sampai tengah malam? Mending tidur kali.
  
Namun, seperti kata bijak yang sering didapati di buku novel, kita tidak pernah memahami sesuatu sampai kita berada pada posisinya dan melihat dari sudut pandangnya. Tradisi merayakan lebaran dengan makanan enak selalu berusaha suami saya jaga. Saya kadang pengennya skip aja masaknya, toh bisa makan di warung. Tapi jauh dari rumah, tidak mudik, semangat lebaran takkan terasa jika tidak ada tradisi memasak menu spesial. Sejak daging parsel suami datang saya sudah meniatkan diri untuk membuat coto makassar. Saya belum pernah membuat coto makassar. Memasak daging pun hanya sekali pas lebaran tahun lalu yang terasa seperti karet. Tapi kali ini entah karena habis nyari resep tentang cara mengolah daging, baca resep coto makassar dan  menilainya cukup  gampang, maka saya pun memberanikan diri membeli semua bahan-bahan yang dibutuhkan.

Buat saya, kunci memasak yang enak salah satunya adalah memastikan semua bahan lengkap agar rasanya tidak aneh. Kemudian patuhi resep. Meski kadang resep sedikit ngawur. Tapi pada point inilah esensi dari memasak itu. Belajar menemukan solusi yang tidak dijelaskan dalam resep.  Si daging hampir memilih jadi karet. Untungnya pas lagi masak, saya browsing cara bikin dia empuk. Pake pepaya atau nenas. Tapi karena keduanya tidak ada maka yang saya lakukan ada memukulnya hingga lunak. Somehow, cara ini benar-benar berhasil.  Dagingnya empuk. Kuahnya terasa pas. “Besok bakal nda malu buat bagi ke tetangga”, kataku dalam hati.

Saya selalu merasa ajaib dan takjub pada diri sendiri tiap kali berhasil memasak sebuah makanan.  Sebabnya adalah tak jarang saya menemui kegagalan saat mencoba memasak baik  resep-resep yang tidak pernah saya praktekkan sebelumnya maupun yang cukup saya kuasai. Namun suami selalu menmberi dukungan. Peran suami  mengingatkan saya pada  pepatah, “The way to a  man’s heart is through his stomatch”. Yakinlah, saya tidak memiliki magic finger yang mampu membuat makanan lezat yang mampu membuat suami saya jatuh cinta, kemampuan memasak saya masih rendah. Namun, kupikir bukan pada hasil dari racikan makanan yang menentukan jalan menuju hati suami saya. Tapi lebih kepada proses yang saya jalani untuk meracik sendiri makanan untuknya dan anak kami. 

Tak jarang saya gagal menyihir bahan makan menjadi sajian yang lezat, namun ia selalu menyediakan lidahnya untuk mencicipi dan perutnya untuk menampung masakanku ala kadarnya. Tanpa kritikan pedas dan mematahkan semangat. Ia akan memberikan kalimat-kalimat memotivasi sembari menyusupkan kekurangan-kekurangan dari masakanku tanpa pernah membuatku  merasa rendah hati dan berhenti untuk memasak. 

Memasak adalah caraku untuk membuatnya jatuh cinta. Masakan-masakan lezat selalu berhasil membuatnya memujiku setinggi langit. Namun masakan-masakan gagal selalu membuatku menemukan diriku yang jatuh cinta padanya. Pada penerimaannya akan keterbatasanku. Pada pemahamannya akan diriku yang berusaha menyajikan masakan lezat untuk keluarga kami tiap hari. He knows how to find a way to my heart through his stomatch.
 
Dan untuk semangkok coto makassar yang telah kubuat, saya yakin telah membuatnya jatuh cinta.
Bogor, Juli  2015