Images

Eleanor & Park



Eleanor mempertimbangkan untuk menaiki bus sekolah yang mengantarnya pulang ke rumah. Ini adalah hari pertamanya di sekolah baru dan siswa baru selalu mendapatkan perlakuan tak menyenangkan. Namun pilihan selain tidak naik bus sangatlah tidak menguntungkan. Berjalan kaki pulang, ia belum tahu arah pulang ke rumahnya. Menelepon Richie adalah yang paling dihindarinya, sudah cukup ia berusaha tidak bertemu dengannya tiap hari di rumah. Naik bus adalah pilihan terbaik di antara terburuk. Namun itu berarti ia mengumpankan dirinya pada anak-anak populer yang hobbynya membully. Terlebih ketika satu-satunya kursi yang kosong hanyalah di bagian belakang. Bersebelahan dengan anak Asia yang seolah tak melihatnya berdiri di lorong bus. Ia memilih pilihan itu. 

Park tak ingin membagi dua kursi kekuasaannya dengan siapa pun. Meski ia begitu muak dengan suasana bus dan teman-temannya yang begitu ribut. Tapi gadis itu tetap berdiri di sana. Sang supir bus menyuruhnya duduk. Ia tak punya pilihan selain memberi bangku kosong disampingnya. Damn!!!

Eleanor tidak menyukai segala yang ada di dirinya. Tubuhnya yang gemuk, rambutnya yang sangat merah, dan hidupnya yang lebih memprihatinkan. Ayah tirinya yang pernah mengusirnya. Ibunya yang selalu mendapatkan kekerasan rumah tangga. Lima adik kecil yang harus berbagi kamar dengannya. 

Bagi Park, Eleanor adalah sebuah seni. Ia tidak dapat digambarkan sebagai sebuah kecantikan. Ia adalah keagungan. Meski setiap kali ia membayangkan kesan saat pertama kali melihat Eleanor tidaklah menyenangkan. Tapi ada sesuatu dalam diri Eleanor yang meminta untuk diperhatikan. Daya tariknya memaksanya untuk tak melepasnya. 

Eleanor and Park adalah kisah cinta anak SMA yang rumit. Bukan sekedar kisah cinta sederhana tentang dua remaja yang saling menyukai. Latar kehidupan yang dramatis membuat cerita ini lebih serius. 

Buku ini cukup lama menempati rak buku sampai kemudian saya tergerak membacanya. Butuh dua kali berhadapan dengan bagian awal buku ini hingga kemudian membuat saya tertarik membacanya hingga akhir. 

Berlatar Omaha Nebraska, Rainbow Rowell menyajikan sebuah karya fiksi remaja yang tidak ingusan. Tetap romantis meski tak membuat klepek-klepek. 

Bogor, 30 oktober 2015

0 komentar: