Images

Kost Idaman

Sudah tiga hari aku menjalani sebuah kerja yang setahun ke depan (untuk saat ini) menjadi rutinitasku. Masih terlihat ringan sekarang. Entahlah nanti. Tapi aku tak ingin ini mejadi lebih berat. Aku ingin menikmatinya seperti sebuah arena bermain. Yang di dalamnya hanya ada tawa berderai derai dan selalu ada hal yang menyeangkan.

Waktuku mungkin akan banyak tersita, tapi aku tak mau tahun ini aku melupakan mimpiku. Aku harus membuatnya ada setidaknya menjadi janin yang bentuknya sudah terlihat.

Aku butuh tempat untuk mengeraminya, memeliharanya. Tapi di sini, di daerahku sendiri aku tak begitu mengenalnya. Kota ini begitu asing. Semua tempat begitu penuh. Semuanya begitu jauh, dan tak cukup representative untuk ukuranku. Telah sering kota ini mengecewakanku dan menjadi trauma tersendiri buatku. Namun,kali ini aku harus menaklukkannya.

Aku butuh tempat untuk diriku sendiri.di tempatku sekarang pada dasarnya baik, tapi ada kesungkanan yang selalu muncul dan aku hanya tak mau itu terjadi. Sungkan akan mengkrangkeng semua kreativitasku.

Adakah yang ingin menunjukkan sebuah tempat yang nyaman bagiku. Cukuplah ia dengan kamar mandi di dalam kamar, tempat tidur, lemari, dan sebuah dapur kecil. Dan berada dalam jarak yang relatif dekat dalam defenisiku..

Somebody, help me…..
Images

To Be with U


Begitu mahalkah arti kebersamaan? Ada materi yang harus dikorbankan, ada waktu yang harus disempatkan, ada cinta yang perlu tumbuh diantaranya. Tapi bayaran yang didapatkan pun tak sedikit. Ada berjuta-juta bahagia yang mampu kita rasakan dalam kebersamaan. Ada derai tawa yang bergema-gema diantara kita. Ada tunas-tunas cinta yang bertumbuh terus menerus. Akar-akarnya kian kokoh dan kebersamaan membuat dua hati menjadi satu tak terpisahkan.

Begitu mahalnya kah kebersamaan di antara kita? Apakah kita tidak berusaha terlalu keras agar kita bias bersama? Perlu berliter-liter air matakah untuk mewujudkannya? Perlukah aku menyerap semua sedih di dunia ini untuk bersamamu.

Aku selalu menanyakan pertanyaan sacral itu. Pertanyaan pamungkas yang mampu membuat kita bersama. Membuat kita tak terpisahkan. Pertanyaan yang menjadi panah sakti yang secara lambat namun pasti “memaksa” kita untuk bersama. Tapi juga mampu menjadi boomerang pemisah antara kita.

Setiap pagi, jauh sebelum matahari menantang bumi dengan hangatnya, gejolak hatiku telah menantangku lebih dulu. Aku selalu menjadi pihak yang kalah. Kalah itu membuatku sakit. Sakit membuat mataku memanas dan perih. Sakit itu membuatku harus terus meratapi hidup. Ia bertanya padaku “masihkah kau jenuh dengan duniamu?”.

Duniaku? Ya.. ada apa dengan duniaku? Ada yang berubah darinya. Duniaku berputar 180 derajat dari titik porosnya. Sesuatu yang tanpa kusadari telah membuatku jatuh dan tersedot di dalamnya. Keputusan gegabah membuatku tak mengenali duniaku. Aku hilang di dalamnya.

Semua orang di sekelilingku tak pernah mampu merasakan perubahan duniaku. Mereka hanya menganggap bahwa duniaku telah lebih baik. Padahal jauh lebih dalam, di titik dimana aku berdiri ditepian duniaku aku telah kehilangan ingatan akan dirinya. Dirinya yang telah aku bangun sejak aku kecil. Puri imajiku kemudian porak poranda.

Bahkan ia, orang yang kuanggap mampu menyelamatkanku dari sini hanya mengatakan “mimpi bisa di revisi”. Betulkah? Sepertinya tidak bagiku, duniaku sebelumnya telah aku bangun dengan puing-puing imaji indah yang terus berusaha aku kejar. Aku telah berada di jalan yang benar sesungguhnya. Tapi, keputusan gegabah ini memberiku peta yang lain yang lebih berliku.

Mengapa terkadang ada sesuatu yang kita harapkan tidak terjadi di dunia kita, malah terjadi di dunia orang lain yang sesungguhnya tak mengharapkan itu terjadi di dunianya. Mengapa tak terjadi saja hal-hal yang sesuai imaji pribadi masing-masing. Bukankah dunia akan lebih simple dan memancarkan aura bahagia yang lebih kental?

Duniaku adalah bersamamu. Jauh sebelum mimpi-mimpi arkais yang lain aku bangun. Kau adalah titik tumpu dari duniaku. Bersamamu seperti berada bersama ibu yang selalu memancarkan rasa nyaman, aman, dan tentram meski dunia diliputi perang. Jangan membuatku mencabut rasa itu dari hatiku. Karena jika hal tersebut terjadi, rasa sakitnya tak mampu mengekalkan kita. Kita hanya akan hancur bersama sakit itu.

Aku tak punya jalan lain, dunia yang begitu asing ini harus aku ubah menjadi duniaku. Meski aku agak sangsi padanya. Meski ketika 365 hari nanti aku sudah mampu mengubahnya, namun aku tak tahu hendak kemana lagi. Mungkin ia memang seperti ini. Tapi suatu saat kelak, aku akan dengan tepat membuat keputusanku. Meski dunia yang akan aku hadapi tak terasa dan tak teraba. Tak akan ada mimpi yang di revisi. Tak ada. Aku akan mengatakan dengan lantang kepadamu”TAK AKAN ADA MIMPI YANG HARUS DI REVISI”. Daftar-daftar mimpi itu akan aku centang dengan tanggal di mana ia menjadi nyata.

Saat ini pilihanku memang satu. Menjadi peta untuk diriku sendiri. Menjadikan diriku hocrux dan tak bergantung pada orang. Bahkan dirimu sekalipun. Mungkin keputusan saat ini adalah salah. Tapi tunggulah 1.314.000 detik di depanku aku akan berada pilihan tetapku.

Biarlah tiap pagi dan kala malam menjelang ada air mata yang tak tertahan. Mungkin ini adalah harga yang harus terbayar untuk bersamamu. Untuk mencentang mimpi bergondola di venezia.

(Tuesday, June 16, 2009 11.49 pm)
Images

Warnet Oh Warnet

Tak ada niat untuk ke warnet sebenarnya hari ini. hanya saja, K Ipah memintaku untuk ke Telkom melaporkan jaringan telepon rumah yang tidak bisa dipakai buat internetan.

Walhasil berangkatlah diriku ke Telkom. Apa daya Telkom bukanya jam 2 siang (tutup buat sholat Jumat dan istirahat).
Daripada harus balik lagi ke kantor yang lumayan jauh dan lumayan mahal ongkosnya aku berniat menunggu saja.

Untungnya di belakang kantor Telkom ada warnet. Sep
erti baru bertemu pacar lama rasanya melihat warnet itu. Dan di sinilah aku menunggu hingga Telkom buka di depan.

Sayangnya, flashdisk yang berisikan tulisan-tulisan yang akan aku posting tak aku bawa...hiks
Untuk saat ini,

Dwi posting ini dulu ya....
Images

Musim Liburan, Musim Film Bagus


Website 21Cineplex telah memajang daftar film-film coming soon yang bakal diputar di theater-theaternya. Dan bulan Juni ini dan bulan depan adalah libur musim panas di Amerika dan liburan sekolah di sini.

Begitu banyak film-film yang ada di list itu yang menarik minatku untuk menontonnya. Salah satunya Harry Potter and The Half Blood Prince. Film Harry Potter yang VI yang pastinya makin menegangkan. Selain itu film Ice Age 3 yang patut aku nonton dan sebuah film anak-anak berjudul "Garuda di Dadaku"(ini karena ikut sama k Yusran).

Selain itu film Transformer pun masuk dalam daftar film yang aku tunggu. Meski film pertama tak sempat aku tonton, tapi atas rekomendasi K Yusran, film ini pun sepertinya layak ditonton. Terakhir dalam listku film kedua dari Twilight Saga "New Moon". Nda sabar rasanya melihat wajah tampan si Vampir dingin, Edward Cullen.


Di saat orang lain menikmati musim liburan aku berada di sisi yang sebaliknya. Memulai sebuah tahap yang baru. Di tempat yang baru. yang Pastinya tak ada Studio 21 di sana. Jika film-film itu diputar, maka sering-seringlah diriku memesan tempat duduk di samping supir Phanter. Hehehehehe
Images

Apakah Saatnya Telah Tiba????


Apakah saatnya telah tiba? Aku selalu membayangkan detik itu. Detik dimana aku harus pulang ke rumah untuk tujuan yang berliku. Ada rasa takut dan sedikit tak percaya diri dalam diriku. sanggupkah aku berada di ujung jalan ini. Rasanya perjalanan ini telah begitu jauh, padahal detik start itu belumlah berdentang. Pistol tanda perlombaan dimulai belumlah ditembakkan.

Detik itu membebaniku. Menghantui tiap detikku yang kujalani. Aku kemudian larut dalam ketakutan. Tak punya waktu untuk menikmati detik hidupku. Aku didera ketakutan dan aku lemah karenanya.

Tapi aku harus siap. Takut adalah musuh yang paling menyeramkan. Aku harus menang pada lomba ini. aku telah siap. meski ini adalah sabtu terakhir, meski besok ritme dan melody telah berubah.

Terima kasih buat setiap orang yang telah menyuapiku begitu banyak garam kehidupan. Mereka telah berjasa mengisi gelas-gelas kosongku. Trolley bag telah siap. di dalamnya blazer, rok mini, dan stocking-stocking telah terlipat dengan rapi.

Maaf, tak sempat pamit pada kalian
Selamat tinggal...ucapkan selamat jalan padaku.....
thanks...
Images

Beda Chic, Beda Sekar


Beberapa waktu lalu aku tertarik membeli dua jenis majalah khusus perempuan. Yang pertama Sekar dan yang satunya lagi Chic. Keduanya merupakan satu grup dibawah atap Kompas Gramedia Majalah.

Majalah Sekar bolehlah dikatakan masih bayi. Edisi yang aku beli kemarin masihlah edisi awal di tahun pertamanya.
Aku penasaran membaca ketika tahu bahwa majalah ini masih baru.

Ia harus bersaing dengan majalah Femina dan Kartini yang telah lebih dahulu bertualang di dunia perempuan.
Majalah Sekar memiliki segmentasi yang berbeda dengan majalah Kartini atau Femina.

Jika Kartini melirik segmen perempuan yang masih menyukai hal-hal "tradisional", Femina dengan segmen perempuan modern mapan dengan rutinitas kerja yang padat, Sekar hadir dengan segmentasi yang lain.


Menurut pembacaan yang aku lakukan, Sekar melirik segmentasi perempuan (khususnya ibu rumah tangga) yang memfokuskan dirinya untuk mengurus rumah tangga. Tidak menitiberatkan pada wanita karir yang sibuk mengurus karirnya.

Segmentasi ibu-ibu rumah tangga memang menjadi pasar yang menjanjikan.
Pada umumnya ibu-ibu rumah tangga mengkonsumsi media elektronik serupa televisi yang kadang tidak memberi informasi yang begitu penting dalam hal urusan rumah tangga. Sekar hadir sebagai majalah yang berusaha menutup celah-celah yang tinggalkan oleh media televisi. Berusaha menghadirkan pengetahuan-pengetahuan tentang rumah tangga, kesehatan keluarga, resep masakan, dan juga tetap menghadirkan informasi public figure.

Chic, si perempuan centil

Jika Sekar, Femina, dan Kartini melirik segmentasi perempuan yang telah berkeluarga, majalah Chic hadir dengan segmentasi wanita karir lajang yang masih menikmati hidupnya. Perempuan-perempuan yang masih sibuk memikirkan dandanan dan fashion tanpa harus direpotkan dengan urusan rumah tangga.


Chic menyajikan informasi yang tak kalah kaya pengetahuan dan juga informasi seputar public figure. Juga menampilkan rubrik tentang pandangan pembacanya tentang karir mereka dan sajian teknologi informasi yang marak dilakoni serupa blog dan facebook.

Chic seperti perempuan centil yang masih berusaha menggali potensi yang ada dalam dirinya. Tak puas pada prestasi yang dimilikinya saat ini dan masih terus berusaha mengejar mimpinya. Majalah franchise Amerika ini berada di Divisi majalah gaya hidup, Kompas Gramedia.

Segmentasi pembacanya adalah perempuan umur 20-25 tahun yang masih senang membaca informasi-informasi seleb-seleb terkenal, fashion update, gaya dandanan terbaru dan konsultasi seputar karir, dan kehidupan. Majalah chic menurutku seperti majalah remaja bagi perempuan-perempuan yang baru meniti karir.


Dan untuk saat ini majalah franchise ini yang paling chic denganku.hehehehe

(Siapa tahu blogku bias diulas di rubric blog reviewnya atau suatu saat nanti aku bisa ikut jadi kontributornya…hehehehee)
Images

Huh........

Inikah rasanya bekerja di bank??? Seleuruh duniaku tersedot padanya untuk mendapatkan perhatian dariku. Terbangun jam 6 pagi dan dikejar waktu hingga jam 7.15 pagi. Bergegas agar tak mendapati tinta print warna merah pada aftar chek clock-ku. Mengerjakan tugas-tugas yang kadang begitu beresiko tinggi. Tak ada sela untuk memanjakan diri di kantor.

Akses ke dunia luar hanyalah serupa intranet yang tak terlalu up date. Semua jejakmu terekam oleh kamera. Tutur, laku, dan bahkan senyum harus selalu tersetting on pada wajah dan bahasa tubuhmu. Semua tampak mekanis. Adakah saat dimana aku bias mencuri sedikit waktu untuk membaca dan menulis. Entahlah, bagiku semua itu begitu tampak jauh sekarang.


Waktu berjalan begitu cepat. Tiap senin menuju jumat dan kembali lagi ke senin. Rasanya tak ada waktu untuk diri sendiri. Dunia ini membuatku sedih. Tapi ia selalu mengatakan padaku untuk menang di akhir cerita.

Entahlah….saat seperti ini yang paling menenangkanku adalah pelukan mamaku dan sentuhan hangatnya di keningku.


(ketika memilih untuk tak bahagia)
Images

Selamat Ulang Tahun,Ma...



Tak pernah kau tahu pasti saat kamu mengisi rongga paru-paru dengan udara bumi yang membuatmu menangis

Tak pernah begitu sering aku mengingat hari ini ketika engkua ada

Tapi, hari ini dan di tahun-tahun mendatang aku akanmengingat hari ini

Hari di dokumenmu yang menyatakan bahwa tertanggal hari ini udara pertamamu, kamu hirup

Meski kau telah menikamti udaraterakhirmu, hari ini tetap akan aku kenang
bahkan bertahun-tahun yang akan datang

selamat ulang tahun, Ma....