Skip to main content

Posts

Showing posts from May, 2015

Ketika Ara Belajar Sholat Meski Saat Sakit

Kegiatan Ara tadi pagi
Pagi tadi badan Ara hangat. Saya cek  pake termometer, suhu mencapai 37.7 derajat celcius. Dia lemas. Nafsu makannya pun nda ada. Entah apa yang memicu demamnya. Yang pasti bukan demam karena flu atau batuk. Meski badannya hangat ia tetap main jual-jual. Permainan yang dua hari belakangan ini sangat suka ia lakukan. 
Saya jadi penjual, ia jadi pembeli. Barang jualannya adalah apa saja yang menurutnya layak ia jual. Mulai dari sisir, kamera mainannya, buku catatan yang penuh coretannya, jam weker, spidol, hingga hasta karya bunga buatannya. Saya menemaninya bermain. Saya menjadi penjual dan dia pembeli. Saya membuatkannya uang-uangan yang ia simpan di dompet kecilnya. Saya melabeli semua jualannya dengan angka-angka sebagai harga. Setiap kali ia membeli, saya akan mengajukan pertanyaan penjumlahan tentang berapa harga yang harus dia bayar untuk total belanjaannya. Semacam belajar matematika sambil main-main. Kalo habis barang jualannya, giliran dia jadi …

When Sleeping Means Dreaming

Pagi tadi saya terbangun dengan perasaan yang sangat ringan. Biasanya kalo seperti ini, akan merujuk ke bahagia. Senang atau bahagia selalu memiliki sebab. Dan saya tidak (belum) mendapatkan alasannya. 
Setiap kali saya terbangun dari tidur, biasanya saya akan merasakan sesuatu yang hilang yang entah apa. Saya akan berusaha mengingat. Tidak tahu mulai dari mana, tapi saya yakin itu akibat dari mimpi saya. Saya tipe orang yang setiap tidur selalu mimpi. Sekalipun tidurnya cuma sepuluh menit. Mungkin sebabnya karena saya selalu berkhayal tiap kali ingin tidur. Khayalan saya tidak tinggal diam ketika saya mulai memejamkan mata. Benak saya sibuk. Imajinasi saya penuh dengan karakter yang memerankan perannya. Dan saya serupa penonton yang duduk nyaman menyaksikan lakon mereka. Seorang pernah berkata pada saya, sleeping means sleeping. Tapi buat saya, sleeping means dreaming. And its even better. Tidur adalah jalan menuju dimensi lain. Dimensi yang bisa sangat berbeda dari realitas. Bisa jad…

Rumpa'na Bone : Kisah Runtuhnya Kerajaan Bone

Bone di tahun 1903. Lappawawoi Karaeng Sigeri, Arungpone yang menjadi raja kerajaan Bone kala itu. Puluh tahun setelah Arung Palakka bersekutu dengan Belanda melawan kerajaan Gowa-Makassar. Sang Raja harus membela harkat martabat kerajaan Bone. Tak tunduk pada perintah Penjajah Belanda. Berjuang melawan pasukan Belanda meski pada akhirnya ia menemui kekalahan. 
Selama ini saya hanya mengetahui sedikit sejarah tentang kerajaan Bone. Hanya sebatas nama-nama jalan sebagai penanda di kota Watampone. Arung Palakka adalah nama raja yang paling terkenal di Bone. Namun setelah itu saya tidak mengetahui lagi yang lain. Lapatau dan Lappawawoi dua raja Bone yang dijadikan nama jalan di Watampone. Tapi sejauh mana orang Bone, khususnya saya mengetahui kisah mereka? 
Rumpa'na Bone adalah novel sejarah yang ditulis oleh Andi Makmur Makka yang mengulik sepotong kisah di masa lalu tentang kerajaan Bone. Sepotong kisah heroik yang penuh kesedihan. Sang penulis sendiri, Andi Makmur Makka dikenal seba…

Rupa-Rupa Tayangan Televisi

I luv watching tv. Di saat begitu banyaknya riset-riset yang mengatakan bahwa televisi membawa pengaruh yang sangat buruk dan kampanye mematikan televisi marak digalakkan, saya tidak bisa menjauhkan diri dari media komunikasi satu arah ini. Banyak yang mengatakan era televisi sebentar lagi mati mengikuti era radio yang sedang sekarat. Dipengaruhi oleh era internet yang sedemikian mengokupasi sebagai sumber informasi yang lebih cepat dan lebih personal. Buat sayatelevisi tetap memiliki pasarnya sendiri. 
Kita kembali ke awal, saya suka menonton televisi. Sejak kecil ketika MTV masih bisa diakses lewat parabola di rumah. Saya mengenal stasiun CNN, CNBC Asia, hingga stasiun TV Australia. Melalui televisi saya mengetahui tentang luar negeri. Mengingat akses buku-buku bacaan hanya terbatas pada buku-buku perpustakaan sekolah dan guru-guru sekolah yang hanya mengajar sesuai buku pelajaran, maka informasi dari televisi banyak membantu saya mengetahui apa yang terjadi di dunia. Saya paling men…

Kamar Impian Ara

Karena kepentingan riset ( cieee riset...lol) akhir-akhir ini saya suka membeli majalah. Setelah membeli majalah untuk anak remaja Go Girls dan membacanya sampai selesai, hasil temuan saya adalah 70 persen isinya adalah katalog barang dengan harga yang tak terjangkau kantong pelajar atau mahasiswa. Hasil temuan ini nda penting sih ditulis disini, karena riset saya (macam mahasiswa level magister saja) bukan untuk itu. Berikutnya saya membeli majalah Puan Pertiwi. Majalah ini membidik ibu-ibu muda seperti saya ( sisir rambut sambil nyemir uban) dengan ragam informasi tentang perempuan yang sangat informatif. Apakah riset saya tentang itu? Bukan juga sih. Saya cuma pengen baca majalah aja sih, bukan ngeriset. Hahaha. 
Nah, saya nda mau ngobrol soal majalah. Atau soal riset yang sedang saya lakukan. Saya mau ngobrol tentang anak gadis saya, Ara. Apa hubungannya dengan majalah? Cerita majalah cuma seupil, cuman biar jadi panjang dan bisa masukin kata riset jadinya diceritain disini*ditimpu…

Empat Mei

Diam-diam kita menyimpan luka dan parut masing-masing. Kita simpan di ruang paling gelap dan kelam yang bahkan kita pun tak mampu melihat. Luka dan bekas parut tidak untuk dilihat dan dipajang. Sedapat mungkin tak terasa. Tapi kita tak pernah mampu lari luka kita sendiri. Bekas parut yang kita miliki tak pernah menjadi milik orang lain. 
Kenangan-kenangan yang tidak indah  lekang lebih lama dari jejak-jejak ingatan yang baik. Angka -angka pada kalender berganti, namun kita sering terkenang pada peristiwa yang menjauh ke belakang. Sambil bergumam "telah menahun kenangan itu memberi luka parut di hati". Satu buku tahun tertutup, luka masih terasa sakit, sebuah maaf yang dusta untuk hati yang mengiba. Tapi luka itu tak pernah mampu sembuh. Parutnya membekas. Garisnya menandai sebuah peristiwa. 
Adakah ingatan kita hari ini membawa kita ke masa lalu? Adakah ia menyentakkan jiwa seraya berkata hari ini di masa lalu, aku menyakiti hatinya. Kita saling menyakiti. Sumpah serapah bersi…