Images

April


Ada april di tengah malam yang mengetuk jendela kamarku. Gemerisik tikus membuat paduan denting jendela kamar terasa begitu meributkan. Menerbangkan kantukku yang memberatkan mata. Ada apa dengan April? Rasanya aku tak pernah memiliki dendam dengan April. Telah 24 bulan kulalui bersama bulan April dan kurasa kami memiliki hubungan yang baik-baik saja meski tak juga begitu spesial.

Ya, tak ada yang spesial di bulan April. Bagiku april adalah bulan yang sunyi. Bulan ketika sekolah dulu dijejali oleh siswa-siswa tingkat akhir yang harus ujian. April adalah bulan yang meminta hati untuk bersedia merasakan kehilangan. Merasakan kepergian dan memulai siklus perubahan yang baru. Pada april dulu aku selalu merasa sebagai sosok kesatria perempuan yang harus mengangkat pedang dan meretas jalan agar bertemu Mei. Dulu tak pernah kusangka April seperti itu. Baru akhir-akhir ini aku menyadari april seperti demikian adanya.

Penulis TS Eliot dalam puisinya menuliskan “ April is the cruelest month”. Sejahat itukah bulan April? Entahlah. Tapi rasanya aku harus kembali seperti dulu. Memakai jubah zirahku, mengangkat pedangku, dan meretas jalan menuju Mei. Banyak yang akan berubah dan bulan April memulainya. Hati harus berada pada titik terikhlasnya. Jika ada yang pergi maka selalu akan ada yang datang.

Dan mungkin April memulainya dari hujan. Tak ada lagi rintik yang menyapaku pada pukul sepuluh. Yang ada hanya mendung yang terlihat berat di langit dan angin dingin yang lumayan kencang. Padahal hujan pukul 10 pagi selalu menyenangkan untuk disaksikan titik-titik airnya dibalik jendela. Melayarkan mimpi dan menerbangkan imajinasi.

Selamat datang April…Semoga TS Eliot salah terhadapmu.

Images

Feeling Sick

Hari ini betul-betul merasa sakit. Otak dan hati tidak jalan. Rasanya mengingat pun mampu membuatku muntah. Apa yang aku butuhkan? Entahlah. Lupa mungkin. Lupa bahwa ini adalah sakit. Lupa bahwa dunia tidaklah begitu kejam. 

Kadang harus belajar tidak memaksa diri. Atau membiarkan hati terasa sakit. Berpikir pun rasanya begitu menyakitkan. Ada sesuatu yang harus diselesaikan. Tapi rasanya ia begitu sulit. Meninggalkannya pun adalah sebuah hal yang salah. 

Atau mungkin cuaca bumi tidak lagi cocok denganku. Oksigennya telah membuatku sesak. Aku butuh zat lain untuk bernafas. Aku selalu meyakini bahwa aku baik-baik saja. Tapi sepertinya aku sedang tidak baik-baik. 
 
Images

Status Fesbuk Tanpa Huruf A

Seminggu lalu seorang teman memberikan sebuah tantangan bermain Fesbuk. Tantangannya nda terlalu sulit. Tidak perlu harus puasa fesbuk 7 hari 7 malam (kalo yang ini sudah pasti saya nda bisa. Saya sudah jadi fesbukholic). Saya hanya perlu melakukan update status dan menulis komentar yang tidak memiliki huruf A. Wkwkwkwkwk. Lumayan aneh menurutku. Bahasa ibu saya adalah bahasa Indonesia yang mayoritas menggunakan huruf A di dalamnya. Jika dalam bahasa Inggris huruf E adalah huruf yang paling banyak dipakai, maka meskipun masih asumsi, saya yakin huruf A adalah huruf yang paling banyak dipakai di bahasa Indonesia.

Terlebih saya adalah tipe pengguna fesbuk yang lumayan sibuk mengupdate status panjang nan lebay serta selalu gatal buat menulis komentar, distatus orang. Tak ada hadiah dalam tantangan ini. Namun saya pun menerimanya. Hitung-hitung kreatif dan menahan diri buat cerewet di fesbuk.


Hari ini adalah hari terakhir saya menjalani komitmen tanpa huruf A tersebut. Bagaimana hasilnya selama 6 hari hingga malam ini? Wow, lumayan memeras otak sampai terbawa mimpi. Malah sesekali saya harus memikirkan status apa yang harus saya tulis untuk besok. Benar-benar fesbukholic.

Nah kadang ada saat saya tiba-tiba keceplosan nulis komentar pake huruf A. Kalo dihitung-hitung sampai tiga kali di statusnya teman, fotonya teman, serta komentar di status sendiri. Semua berhasil saya delete. Hehehehehe. Curang? Biarin deh.Rasanya seperti puasa jika harus komentar atau nulis status tanpa huruf A. Dan jika dilihat-lihat, status-status tanpa huruf A jarang dikomentari oleh orang. Kebanyakan tukang komentar di fesbukku lebih suka kalo statusku lebay-lebay. Hihihihihi.

Seminggu ini rasanya sudah cukup menyiksa update status dan komentar tanpa huruf A. Seperti dibekap mulutnya untuk tidak ngobrol apapun. Beberapa status pun lebih sering berbahasa Inggris. Hiks, padahal bahasa inggrisku kan lumayan kacau. Ya, besok saya bisa memposting sebebas saya. Untungnya ada blog tempat saya bisa berkeluh kesah. Jadi  semua kalimat yang ada huruf A nya.dituangkan di blog. 

Demikianlah. Saya mengundurkan diri dari dunia update status tanpa huruf A. Semoga ada penantang baru.
Images

Sleeping Beauty

 Dari semua dongeng yang ada, saya paling cemburu dengan Sleeping Beauty.
Images

Virus Jelek, Kutuk Kau!!!!!!


Baiklah, ini yang terjadi seminggu ini. Tuan Laptopku yang tersayang terkena virus stadium entah berapa sampai mozilla, internet explorernya, serta segala macam yang bisa membuatku terkoneksi dengan internet terblokir. Nah, karena tidak ada kerjaan yang lain saya pun menulis catatan-catatan ringan di laptop. Nabung tulisan isitlahnya. Jadi nanti bisa langsung posting banyak. 

Permasalahannya adalah tulisan-tulisan itu bersarang di laptop yang full virus dan beum diinstal ulang sampai sekarang. Bapak speedy yang datang ke rumah buat ngecek speedy bahkan bilang " Kayaknya ada container di dalam laptop ta. Terlalu berat buat akses internet". Huuaaaa.....Laptop adalah barang terakhir yang saya liat sebelum tidur kala malam. Pokoknya saya sama laptop sudah in love. Nda bisa lagi terpisahkan.


Nah, saat laptopnya kak Ipah sudah baik (ini juga sudah melalui perawatan terhadap begitu banyak virus) maka kembalilah saya berinternet. Masalahnya adalah bagaimana memindahkan tulisan-tulisan di laptop bervirus ke laptopnya kakak Ipah yang sedang steril? Saya tidak mau mengambil resiko harus berpisah lagi dari internet. Sungguh!!!!!Tak sanggup...(ala lirik lagu jaman 80an).

Kepercayaan terhadap antivirus mulai turun. Mungkin karena tidak begitu mempan. Satu-satunya cara adalah jauhkan laptop terhadap hal-hal yang bisa membuatnya terkena virus dan mati total. Kalo laptopnya kakak Ipah juga terjangkit virus (lagi) maka pasti saya yang akan dikutuk jadi batu.

Makanya sebelum saya dikutuk, saya mengutuk duluan si virus oon itu. Ia membuatku tidak bisa mengupload beberapa tulisan syahduku.Hihihihihi. Tulisannya nda terlalu bagus sih, cuman saya yang cukup narsis untuk memajangnya di blog. :D...

Semoga bisa segera upload tulisan-tulisan itu di sini....
Images

Speedy Sembuh...Yipppiii!!!!

Akhirnya setelah hampir seminggu tidak pernah online lewat laptop, saya bisa melakukannya sekarang. Jaringan speedyku sudah bagus dan laptop yang bisa dipakai sudah ada. Bagaimana hidup tanpa internet? Hihihiihi, jika tidak bisa mengaksesnya lewat handphone, terutama facebook, maka hampalah duniaku. 

Teknologi benar-benar telah membuat saya ketergantungan. Tak bisa hidup tanpanya. Andai tak ada teknologi, mungkin hidup tidaklah begitu galau. Yang jauh tetaplah jauh dan yang dekat tetaplah dekat. Imaginary prince tetaplah menjadi imaginary prince tanpa perlu ia turun ke bumi untuk menjadi pada syata. Tak perlu merasa kehilangan sesuatu yang tak pernah dimiliki. Dunia tak perlulah menjadi absurd. Dan nyata, maya, dan khayalan punya garis batas jelas di semesta.


Internet telah menjadi bagian tak terpisahkan. Ia seperti sandang, pangan, papan, dan internet. Ia menjadi primer. Tak lagi sekunder atau tersier. Apalagi barang mewah. Dan inilah aku ketika bertemu kembali dengan internet. Hati berbunga dan jiwa rasa tenang. Sepertinya diriku mulai tersesat di dunia internet. Butuh jalan pulang agar mampu melihat kembali garis batas segala hal. Dan tidak terjebak dalam limbo yang absurd.
Images

Miss U Already

Dari semua kalimat dalam bahasa Inggris yang mungkin pernah didengar atau dibaca oleh indera pendengaran dan penglihatanku baik itu dipahami mau pun tidak maka aku memilih "Miss U already" sebagai kalimat favorit.Sederhana sebenarnya tapi cukup bermakna buatku.

Bagiku kalimat itu memiliki daya tarik yang begitu kuat. Magnetnya sangat mampu menarik rasa.Seperti sebuah scene dalam film Bridget Jones' Diary. Saat sang cewek berpisah jalan dengan sang cowok. Si cewek mengambil handphonenya dan mengetikkan kalimat "Miss U Already". Dan ternyata cowok itu mengikutinya dari belakang dan melihat pesan yang hendak terkirim ke handphonenya. Belum pesan itu terkirim, sang cowok berbisik di belakang sang cewek " I miss u too". Huuuaaaa...ngelonjak nontonnya.

Jika seseorang mengirimkan text message "Miss U Already" sesaat ketika kami baru berpisah dan aku masih bisa melihat sosoknya, mungkin aku akan memutar badanku kembali. Berbalik arah dan berlari ke arahnya. Memeluknya sambil berbisik "Aku juga sudah merindukanmu sejak detik pertama kita mengucapkan selamat tinggal".

Tidak ada yang lebih membahagiakan dari sebuah rindu yang berbalas. Dari sebuah rindu yang masih begitu hangat dan kemudian menemukan tempat berlabuhnya. Ah, aku sudah merindukanmu sejak langkah pertama kamu berjarak dariku.

Miss u already.....


Images

Surat Untuk Presiden : Curhat Seorang Pemimpin




Pada pertama kali saya melihat sampul buku ini di foto fesbuk yang di tag kak Rahmad (Sang Editor) saya tak pernah berpikir bahwa buku ini ditulis oleh seorang walikota. Hingga kemudian saya dikirimi e-book buku ini saya baru menyadari bahwa buku benar-benar ditulis oleh walikota Palu.


Saya agak jengah membaca buku tulisan para politikus. Tak pernah sekalipun saya tertarik untuk membuka halaman berikutnya jika melihat sampulnya di toko buku. Bagi saya, mereka hanyalah menuliskan tentang riwayat hidup atau biografi perjalanan politiknya.


Ketika buku ini selesai saya download, saya membukanya sekilas. Sekedar melihat testimony dan kata pengantarnya. Saya melewati bagian itu. Saat mengetahui buku ini adalah tulisan seorang walikota, saya menghindari pencitraan yang mungkin akan saya tangkap “negative”ketika membaca testimony tersebut. Ketika membaca buku ini saya benar-benar memegang sebuah kalimat bijak “ jangan melihat siapa yang menulis, tapi lihat apa yang ditulisnya”.


Dan voila….saya kemudian menemukan sosok lain dari Rusdi Matsura sebagai penulis yang penuh dengan kegelisahan.Gelisah akan kondisi bangsa yang begitu carut marut. Gelisah akan tak adanya sosok satrio pininggit yang mampu memberi solusi. Kegelisahan tersebut ia tuangkan dalam surat-surat yang dia tujukan kepada para pemimpin bangsa. Pada posisinya sebagai walikota atau pemimpin ia pun merasa kegelisahan itu dalam dirinya. Ketakutan akan ketakmampuan membawa kota berpenduduk 30.000 jiwa menuju kondisi yang diidealkannya dan juga diimpikan oleh para pemimpin terdahulu.


Ia memulai suratnya kepada Nabi Muhammad. Sosok manusia pilihan yang sempurna memimpin kaumnya. Baginya Muhammadlah sosok teladan pemimpin yang perlu dicontoh. Tak ada celah baginya yang terus mengingat umatnya meski menjelang ajalnya.


Selanjutnya ia menuliskan kegelisahannya pada para pemimpin bangsa. Soekarno,. Hatta, Natsir, Syahrir, dan Sudirman. Pemimpin yang berbeda zaman dengannya. Tapi masih tetap dikenang karena ide, gagasan dan semangatnya untuk Indonesia.


Pada Soekarno, Rusdi Matsura mengagumi gagasan nation dan character building yang harus dimiliki sebagai penggerak perbuatan. Bagi soekarno Negara gagasan kemandirian adalah sesuatu yang harus dimiliki Indonesia sebagai pembeda dengan bangsa lain. Penulispun bersepakat pada pembangunan karakter tersebut. Ia secara local content menghadirkan empat hal yang perlu dihindari untuk menciptakan karakter mental yang mandiri. Eva Sandabuto (lawan kemalasan), Eva Sumpulara(lawan kebiasaan hati yang selalu marah), Eva Kura Kodi(lawan kebiasaan berkecil hati) dan Eva Siriati (lawan sifat tidak percaya diri). (Hal 20).


Selanjutnya, penulis memetik pelajaran tentang perekonomian bangsa dari gambar sepatu Bally yang diidam-idamkan Hatta. Dari Hatta, ia memetik hikmah bahwa perekonomian harus berasaskan kebutuhan bukan pada keinginan. Penulis pun mengeluarkan uneg-uneg tentang gagasan perekonomian kerakyataan saat ini hanyalah berupa jualan kecap pada tiap pemilihan mulai dari presiden hingga bupati atau walikota.


Pada Natsir, ia kagum sosok perdana menteri yang mampu menyelaraskan antara Islam dan Negara. ”Islam dan negara itu berhubungan secara integral, bahkan saling membutuhkan. Agama memerlukan negara, karena dengan negara, agama dapat berkembang. Sebaliknya, negara memerlukan agama, karena dengan agama, Negara dapat berkembang dalam bidang etika dan moral”. (Hal 51-52).


Rusdi Matsura mengagumi Syahrir sebagai seorang diplomat yang handal. Penulis percaya bahwa ditangan para pemudalah masa depan bangsa dan Negara ini dititipkan. Syahrirlah yang memprakarsai perhimpunan Pemuda Indonesia yang kemudian mencetuskan Sumpah Pemuda. Menurut Rusdi, jika Syahrir hidup di zaman sekarang, Sipadan Ligitan takkan pernah takkan pernah lepas dari NKRI.


Kepada Sudirman, ia mengagumi sosok jenderal yang berjuang mempertahankan NKRI dan tanpa mempedulikan penyakit yang dideritanya. Ia kagum pada strategi perang gerilya yang dijalankan Sudirman yang mencontoh strategi hijrah Rasulullah. Pada Sudirmanlah penulis mengagumi kerja sama militer dan sipil demi sebuah kemerdekaan.


Selanjutnya penulis pun menorehkan surat kepada Soeharto, Gus Dur, dan SBY. Para presiden Indonesia yang dia rasakan masa kepemimpinannya. Suratnya untuk Soeharto berisi tentang sosok sederhana pak Harto yang tidak berteriak menggelegar, bukan ahli diplomasi atau pun pakar ekonomi hebat. Terlepas dari kontroversi kepemimpinannya.Penulis mengagumi bagaimana seorang Soeharto yang mengaliri sawah-sawah dengan pengairan, melakukan program transmigrasi, mencanangkan sekolah dasar Instruksi presiden (Inpres) dan juga Swasembada pangan.


Untuk Gus Dur, penulis kagum pada sosok presiden yang begitu nyeleneh ini. Penulis menemukan kesamaan yang sama dengan dirinya. Sama-sama suka berpakaian tak rapid an casciscus seenaknya. Bagi penulis seseorang perlu memerdekan cara berpikirnya. Ia mengagumi sosok Gus Dur yang menghargai pluralism dan tidak seenaknya menghakimi sebuah perbedaan.


Terakhir penulis menulis surat kepada Susilo Bambang Yudhoyono. Presiden RI ke 6 yang masih menjabat hingga sekarang. Pada surat terakhir inilah sang penulis merangkum semua gagasan-gagasan yang diperolehnya dari pemimpin-pemimpin terdahulu. Penulis memaparkan kegelisahannya akan bangsa dan negara ini. Sebagai seorang walikota dan juga sebagai warga negara ia menyampaikan uneg-unegnya. Mulai dari Gayus, anggaran pendidikan, konflik yang merebak di daerah, serta otonomi daerah yang belum berjalan maksimal.


Penulis tetap menaruh harapan akan bangsa ini pada Pak SBY.


Saya berharap desaian baru Indonesia yang Bapak Presiden rumuskan dapat memberikan pencerahan bagi Indonesia yang lebih baik, Indonesia yang dibangun dengan kekuatan karakter yang kuat, penuh optimism dan orientasi pembangunan yang mengedepankan keberanian

bagi Indonesia yang sejahtera dan mandiri secara ekonomi. (Hal 91)


Bagi saya, buku ini semacam curahan hati seorang walikota dan juga rakyat Indonesia yang turut memikirkan nasib bangsa. Hendaknya kita selalu mampu belajar dari sejarah dan terus mencari inovasi baru untuk masa depan yang lebih baik. Telah banyak pemimpin yang tetaskan oleh bangsa ini dan pasti masih akan banyak lagi pemimpin-pemimpin yang akan menggugah semangat dari rahim Indonesia.
Images

Sosok yang Berkelebat di Benakmu

Adakah sosok yang berkelebat di benakmu? Fanton Drummond memilikinya. Seorang perempuan bernama Olenka. Perempuan yang tidak sengaja ditemuinya di lift yang kemudian serupa jargon iklan mengalihkan dunianya. 

Olenka. Sebuah novel yang ditulis oleh Budi Darma di Bloomington,Indiana pada tahun 1979. Budi Darma menceritakan tentang Fanton yang selalu diikuti oleh bayangan Olenka. Perempuan yang memiliki bakat melukis, istri dan ibu dari seseorang. Sosok Olenka adalah sosok yang selalu mampu berkelebat dalam pikiran Fanton. Tak peduli  kapan pun dan dimana pun. Sosok itu pun kemudian menggerakkannya melakukan segala hal. Ditemui dalam berbagai tempat. Dan berbaga kondisi. Serupa hantu yang terus menghantui. 

Pernahkah kamu mengalaminya?  Seseorang yang merajai segala neuron dalam kepalamu. Mengkode dengan sempurna informasi tentang dirinya Memenuhi semua memori dibenakmu. Mungkin ketika jatuh cinta hal tersebutlah yang terjadi. Namun yang mengabadi adalah ketika kau hanya mampu menjangkaunya dalam benakmu tanpa pernah berkelebat nyata dalam dunia realismu.

Yang kamu butuhkan adalah sosok pengalih perhatian. Fanton menemukannya dalam sosok Mary Carlson. Apakah ia pendulum ataupun alat sepak. Entah apa namanya. Namun Ia tak pernah benar-benar menggantikan sosok Olenka. Bahkan terkadang mampu melakukan kontak secara fisik dengannya sekalipun sosok Olenka hanya berkelebat di benaknya.

Saya bersepakat dengan itu. Butuh pengalih perhatian yang lain untuk menghapus sosok imajiner dalam otakmu. Tak peduli kamu jatuh cinta atau tidak dengannya, yang paling penting adalah kamu mampu memikirkan tentangnya lebih banyak dari sosok yang merajai neuronmu.

Berusaha melupakan tanpa pernah mampu mencari penggantinya seperti mencabut beringin dengan akar-akarnya dan menyisakan lubang besar menganga dalam kepalamu. Proses melupakan pun butuh kekuatan fisik. Jika tidak kepalamu akan sakit. Kamu akan migrant, atau disorientasi mengenai banyak hal.

Apakah aku Olenka, Fanton Drummond, Whyne Danton, atau Mary Carlson. Entah siapa. Aku hanya ingin sosok imajiner itu tidak membuat kepalaku sakit. Tak peduli dia akan berada di dalam otakku selama atau tidak asal tak membuatku disorientasi. JIka tidak, Sekalipun ia hutan beringin, akan kupaksa ia tercerabut dari hutan otakku meskipun konsekuensinya adalah lubang-lubang yang menganga dalam otakku yang mungkin serupa keju.

Olenka membuatku ingin ke Bloomington,Indiana. Mungkin disana aku pun mampu menuliskan tentang sosok yang berkelebat di benakku seperti Budi Darma menuliskan Olenka.

( Sore, 13 Maret 2011)
Images

Jangan Berjalan Waktu

Jangan berjalan waktu
Ada rasa yang ingin abadi di sini
Ada kenangan yang tak ingin melapuk dalam lemari waktu
Ada hati yang tak rela untuk melepaskan

Jangan berjalan waktu
Tetap di sini dalam detik ini
Ada takut untuk melihat matahari esok
Ada sebuah rasa yang tak ingin lepas hari ini

Jangan berjalan waktu
Jangan beranjak
Tetaplah di sini
Beku dalam waktuku

Images

Belajar Pada Om Google


Wow, akhirnya saya belajar pada om Google. Selama ini saya malas untuk membaca petunjuk dan tata cara. Saya adalah tipe orang belajar yang harus didampingi oleh ibu atau bapak guru. Saya punya begitu banyak pertanyaan dan butuh jawaban secepatnya. Saya paling malas harus membaca buku teks. Saya lebih menyukai bertanya langsung pada seseorang dan mendapatkan penjelasan. Karena itu terkadang pengetahuan-pengetahuan yang saya dapat adalah pengetahuan tak utuh. Bagi saya membaca buku teks cukup memusingkan. Sama halnya dengan membaca buku How To. Paling malas baca buku seperti ini, saya terlalu angkuh dengan menggunakan caraku sendiri yang serba tidak tahu.


Hari ini saya belajar dari om Google. Beberapa waktu lalu saya telah belajar bagaimana mendownload film. Laman yang diberikan Aniki Joy ( Dia meminta tidak dipanggil Sensei, Aniki adalah sebutan untuk kakak lelaki di Yaukza) adalah the-blind-assassin.blogspot.com. Laman ini cukup menyediakan banyak film-film lama dan juga film-film baru. Saya telah berhasil mendownload Original Sin dan Dead Poets Society (belum termasuk subtitlenya).

Namun, tiba-tiba saya ingin menonton film Jepang berjudul Taiyou No Uta yang tak ada di laman blind asassin. Terpaksa saya harus bergerilya. Untungnya pernah liat Kak Rahe sering download di Indowebster. Dan ternyata saya berhasil menemukannya di sana. 700an MB dan lumayan cepat terdownload. Mungkin karena formatnya Win.rar jadi lumayan cepat. Entahlah. Tapi dua download pertama yang format Avi serasa bersemedi menunggunya selesai.

Nah, film jepang ini dalam folder win.rar-nya sekalian dengan subtitle inggrisnya. Tapi saya bingung gimana caranya memunculkan subtitle itu. Pertama kali saya buka pake media player classic tanpa ada subtitle. Saya harus tahu caranya. Sudah sejauh ini mendownload,sangat sia-sia jika tak menyelesaikan hingga titik akhir.Saya tak punya tempat bertanya. Aniki sibuk meski disapa lewat YM. Seniorku juga pasti lagi sibuk. Tanpa sengaja saya mengontak seseorang dari list YM-ku. Saya pikir dia adalah salah satu juniorku di Kampus. Namanya Potter ter. Namun ketika saya kontak, ternyata saya salah orang. Kami pun basa basi untuk sekedar menyambung pembicaraan di chatroom. 

Ternyata ketika saya mensharingkan keluhanku akan subtitle film jepang itu, dia bisa membantu. Darinya saya tahu bahwa file subtitle tersebut perlu di extract. Karena pelajaran darinya pun saya mulai berani meng-extract subtitle. Saya pun belajar pada om google bagaimana memasang file subtitle tersebut. Ternyata sangat mudah. Om  google menyediakan segala jawaban yang kamu mau atas pertanyaanmu. Saya berhasil mendapatkan petunjuknya di sini. Dan dari laman itu saya menemukan subtitle bagus di laman www.subscene.com :).

Meski sudah menemukan petunjuk tapi kegagalan juga tetap mengintai. Berapa kali saya extract masih saja subtitle itu tak muncul. Ternyata petunjuk haruslah diikuti sebagaimana mestinya. Seperti membuat kue harus mengikuti resep yang ada. Beberapa kali mencoba, beberapa kali salah akhirnya saya menemukan bahwa kesalahannya adalah simpan dengan format yang persis sama. Setelah diedit lagi, akhirnya berhasil. 

Hahahahaha.Asyik...Yatta YattaYatta. Terima kasih buat para pengajar dan juga om Google.
Saya bakal sering-sering mendownload film.:)
Images

Taiyou No Uta


Sudah lama saya mencari film ini. Sejak sebulan lalu sejak seorang kawan memposting video klipnya di fesbuk dan menceritakan secara singkat synopsis film ini. Sore ini saya berhasil mendownloadnya di indowebster dan melihatnya sambil tersedu-sedu. Berkat ajaran teman akhirnya subtitle inggrisnya bisa terbaca, jika tidak saya yakin saya aka setres dengan bahasa jepangnya.

Taiyou No Uta, film Jepang tahun 2006. Dikenal juga dengan judul Song to The Sun atau Midnight Sun. Menceritakan seorang gadis bernama Kouru Amane yang menderita penyakit langka, Xeroderma pigmentosum, kelainan bawaan kulit yang jarang ditemui. Peka terhadap sinar ultraviolet. Ia tak boleh terpapar sinar matahari. Jika terpapar akan mengakibatkan bercak-bercak pada kulit yang berujung pada kanker kulit.

Baginya malam adalah siang dan siang menjadi malam. Ketika remaja seusianya berangkat sekolah maka sudah waktunya ia tertidur. Alarm paginya adalah pukul 7 malam. Dan malamnya adalah 04.40 pagi. Dari balik jendela rumahnya ia selalu memperhatikan seorang pria, Kōji Fujishiro yang melewati jalan rumah kala ia jelang tidur. Hingga suatu hari saat ia menikmati “siangnya” di alun kota sambil bernyanyi dengan gitarnya ia melihat Fuji- kun  dan mengejarnya. Sejak saat itulah mereka dekat. Namun hingga suatu hari ketika sang pria mengajaknya melihat matahari terbit, ia harus berlari pulang agar tak terpapar matahari.

Film ini mengajarkan padaku bahwa hidup seberapapun singkatnya kamu punya pilihan untuk bahagia. Sakit dan penderitaan bukan alasan untuk menyerah. Cinta adalah kekuatan yang setiap manusia miliki untuk terus bertahan hidup. Untuk terus bersemangat. Ketika orang yang kamu cintai pada akhirnya pergi, kamu punya banyak kenangan bahagia bersamanya. Hiduplah dengan itu. Dan dia akan berbahagia bersamamu.Dimana pun kamu berada.

Mungkin endingnya begitu menyedihkan. Tapi, hei lihatlah dari sudut pandang berbeda. Yui juga terlihat cantik dan lagu-lagunya sangat enak didengar di film ini.

Now Good-bye days
I've known this feeling will change
Until yesterdays that we have gone trough feels like so long
Forbidden days but memorable
When I was with you

(Taiyou No Uta- Yui)

Cinta memang selalu menggerakkan.

(11 Maret 2011)

Images

Diam


Sebab diam adalah keangkuhan.
Namun diam juga serupa tameng
Membekapmu dalam rindu yang meledakkan dada
Menemanimu menyulam rasa yang tak terbahasakan

Sebab diam adalah perlawanan
Dari mereka yang ribut akan segala carut marut
Menemanimu sepi hatimu dalam hiruk pikuk pasar
Membekapmu dalam ketakinginan berdebat

Jangan diam padaku sebab aku menunggumu berucap...
Images

Teruntuk Seseorang

Adakah kita telah memulai sebuah perjalanan?
Apakah aku dan kamu benar-benar telah berpijak di bumi?
Apakah sayap-sayap kita pun telah patah sehingga kita tak pernah lagi akan menjangkau langit?

Semua begitu melelahkan. Bahkan sesaat ketika kita memulai.
Apa kabar duniamu yang maha luas? Bukankah bentang alam cukup luas untuk kaki-kaki kecilmu?
Takkan habis kau jelajahi hingga waktu memelukmu erat.

Tapi mungkin kita tak pernah lupa pada tempat yang membuat kita satu.
Tempat yang akan tetap mampu kita rasa meski ingatan telah membuangnya dalam lubang terdalam.
Masihkah kau menyimpan siluet senja dan tentang pilihan akhir cerita yang kita mulai?
Mungkin seperti Adam dan Hawa yang terpisah jauh saat turun ke bumi
Pada akhirnya mereka bertemu dalam bilangan tahun yang begitu lelah
Namun mereka selalu meyakini pada sebuah pertemuan.

Aku masih mempercayai pada sebuah senja dan siluet itu
Pada pantai yang mendekap ombak dan menyapu jejak
Pada sebuah akhir yang berujung pertemuan...





Images

Susah Jadi Tukang Download


Baru-baru ini saya belajar mendownload film dari Bang Joy (mountainmama.blogspot.com). Apa yang saya dapat? Seorang yang mendedikasikan dirinya di dunia download film adalah seseorang yang tak memiliki kerjaan, lelah berselancar di internet, tak tahu lagi mo browsing apa, memiliki pribadi yang sabar, stamina yang kuat, dan pemahaman di dunia download mendownload.

Bagaimana dengan saya? Baiklah pada point-point awal saya memiliki persyaratan tersebut. Tak ada kerjaan, capek online tidak jelas, dan tidak tahu mo mengklik situs apalagi. Mulai dari youtube, komik, hingga, hal-hal misteri. Tak jarang tersesat di situs porno. Kadang bosan juga untuk melihat,menyimak, dan mengetahui hal-hal itu saja. Atau ketika tak lagi memiliki gairah untuk menulis dan hanya tersesat di laman blog milik sendiri. Bahkan untuk memberi makan ikan di kolam blogku pun saya mulai malas. Saya adalah pribadi yang cocok untuk memulai karir mendownload film.

Memiliki pribadi yang sabar dan stamina yang kuat? Ini teruji pada saat kamu mulai mendowload. Pemahaman akan dunia download mendowload? Hmmm...sepertinya syarat itu yang tak saya miliki. So far saya hanya berhasil mendownload satu film yang saya tunggu selesainya terdownload dari tengah malam hingga pagi. Untungnya tidak mati lampu. Saya cukup sabar untuk tidur ayam-ayam. Terbangun dan mengecek sesekali persen dan garis-garis hijau di kolom downloadku. 

Namun pada film kedua, saya benar-benar harus belajr lebih bersabar. Dead Poets Society, film yang telah lama saya cari di belantara penjualan dvd bajakan dan tak pernah berhasil. Untuk film ini, saya harus mendownloadnya hingga 6 kali (ini kali ke 6 dan saya  belum berhasil mendownloadnya). Kali pertama, harus terinterupsi karena jaringan lambat. Kali kedua, laptopku hang. Kali ketiga entah mati dengan sendirinya. Kali ke empat mati lampu ketika mencapai hasil 30 persen. Kali kelima, saya ketiduran dan laptop saya mata yang secara otomatis mematikan koneksi internetnya. Kali keenam, tidak berhasil lagi. Internetnya dodol. Tiba-tiba lampu modemku mati dan tidak menyala-nyala. Entah saya akan menyerah atau tidak. Tapi saya masih tergoda untuk terus mencoba mendownload film ini. Saya mencobanya lagi sekarang. Entah sampai kapan.

Butuh pengetahuan yang lebih dari sekedar mengklik kiri kanan semua tombol-tombol di laptop. Saya harus paham software. Yang sayangnya menjadi kelemahan terbodohku. Pertama, saya paling tidak tahu kalo belajar sendiri apalagi di tengah intruksi yang kesemuanya berbahasa Inggris. Mata dan otakku tak bisa mensinkronkan informasi yang kubaca dan kuterjemahkan dalam saraf-sarafku. Kedua, perlu pengetahuan tinggi untuk mengetahui software download yang bisa membantu di segala kondisi. Ketiga, butuh banyak trial dan error. Mungkin disinilah kekuatanku. Terus mencoba.Atau saya takutnya ini telah menjadi sebuah candu yang tak bisa dihentikan.Belum lagi cara mencari subtitle yang gampang-gampang susah. Dan bagaimana memasangnya saat sudah terdownload. Maka, wajiblah saya berbahagia kepada para penjual DVD bajakan yang menyediakan film dengan kualaitas bagus dengan harga terjangkau tanpa perlu harus merelakan diri dalam sebuah ketidakpastian download yang berhasil.

Download paling enak adalah saat tengah malam. Tapi saya tak punya stamina untuk tetap terjaga dan menjadi serupa manusia yang merindukan pagi dan beraktivitas kala malam. Mungkin penyedia internet perlu memberikan sarana khusus buat para downloader sejati. Kecepatan dan kekuatan jaringan sangat perlu di sini.Dan jangan lupa, listrik yang selalu menyala.

Dan pada akhirnya saya berkesimpulan bahwa mendownload adalah sebuah seni. Seperti memancing, menggambar, atau melukis.Hahahahahaha. Anda tak sepakat?Terserahlah, tapi rasa-rasanya ini mulai jadi candu buatku. Tak peduli apapun. Mungkin bahkan hingga ratusan kali, saya akan tetap mencoba mendownload Dead Poets Society. Selamat mendownload.
Images

Beku

Ada serupa beku di sini, meski matahari meranggas sepanas Sahara
Ada sebuah detak yang berhenti di sini, serupa hidup yang terus kembali
Tapi waktu tak pernah berhenti, Ia adalah sebuah keniscayaan
Hingga tiap pendedah waktu lelah bekerja, ia akan tetap melaju

Dan aku di sini masih terperangkap beku yang menghilangkan akal sehat...
Images

Terluka


 Bagaimana rasa terluka. Ditinggalkan orang yang kau cintai. Apakah begitu menyakitkan? Aku menemukan gambarannya dalam serial drama korea. Bagiku, mungkin seperti itulah gambarannya. 

Pernahkah kau terluka karena ditinggal seseorang? Biar kuberitahu rasanya.
Tidak tidur dan tidak makan hanyalah sebuah permulaan. Tidur dan bangun adalah penyiksaan. Karena kamu tak tahu bagaimana rasanya terpisah dari seseorang yang kamu cintai. Kamu bahkan tak memberi tahu pada orang lain, karena kamu takut mereka menganggapmu buruk. Kamu hanya bisa menangis sendiri.

Hubungan kalian sudah berakhir. Selesai. Tapi hanya kenangan dan waktu yang kamu punya dan terus ada. Semakin banyak kamu mencoba melupakannya, semakin banyak kamu mengingatnya. Kamu seperti putus dengannya dalam setiap hari kamu mengingatnya.

Tapi hal yang paling menyakitkan adalah bahwa kamu berpikir dia tidak memikirkanmu lagi. Kamu terluka sendirian.Dia telah melupakan semua tentang dirimu dan berbahagia.

Kamu benar-benar berharap kamu sudah mati. Tapi kamu tak punya keberanian itu. Semua karena kamu takut tak pernah melihatnya lagi...(SG series)

Images

Banyak Cerita Di Benakku

Aku punya setumpuk cerita berjudul di benakku. Aku ingin mengurainya satu-satu. Namun, sekali lagi aku adalah blogger yang payah. Untuk menulis setengah halaman saja aku harus memikirkannya ribuan menit. Menyalahkan teknologi menjadi perisaiku. Padahal aku adalah sebuah kesalahan itu sendiri.

Dan ide bertumpuk hari demi hari. Inilah sebuah kekalahan. Takkan ada yang mampu menyelematkan diriku selain diriku sendiri. Tenggelam dengan ide yang kian berkarat dalam otakku. Menjadi penyakit yang mematikan dan melumpuhkan saraf-sarafku. Apalagi yang aku cari ketika waktu telah mampu aku genggam.

Ataukah aku merindukan lagi sebuah rutinitas agar aku bisa menyalahkannya tanpa bersalah pada diri...
What a Shame....

(3 Maret 2011, dini hari)