Images

November

Apa yang spesial dari November? Pagi ini aku membuka akun facebook-ku. Dan kudapati beberapa status yang  "menyapa" November. Ada apa dengan November? Apakah ia menjadi begitu spesial? Guns and Roses pun bahkan menjadikannya bulan ke sebelas ini dalam salah satu hit populernya, November Rain.


Adakah hujan selalu identik dengan November? Aku juga tahu. Namun akhir Oktober, hujan selalu menyapa. Mungkin akan berlanjut ke November. November mungkin terdengar romantis. Bulan-bulan akhir di penghujung tahun. Bulan yang bagiku seperti alarm yang menyadarkanku bahwa setahun telah hampir terlewati.


Adakah November berarti bagimu? Beberapa teman berulang tahun di bulan ini. Beberapa resolusi mungkin telah tercentang dengan sukses. beberapa masih saja tak menunjukkan realisasi yang begitu maksimal. 
Beberapa bahkan belum berusaha dipenuhi.


Langit November tak tertebak. Pagi ini angin berhembus dingin dan melambai-lambaikan ujung bajuku. Matahari masih saja tetap bersembunyi di balik awan tebal namun berwarna putih. Hujan pun belum mencumbui bumi di November ini.


Adakah November berarti bagimu?
Images

Aku memanggilnya Bunda!

Kali pertama aku melihatnya saat awal-awal pendaftaran ulang SPMB tahun 2004. Aku dan beberapa orang kawan telah lebih dahulu latihan untuk persiapan Ospek. Sedangkan dia datang saat hari-hari terakhir pendaftaran ulang. Kecil banget. Itulah kesan pertamaku padanya. Setiap aku bertemu dengan seseorang pasti aku akan memberikan penilaian yang sangat subjektif yang belum di dukung oleh wawancara lebih mendalam . Hanya sterotipe yang aku jatuhkan kepadanya berdasarkan pandangan awalku.


Aku menduga umurnya tak beda jauh dariku. Paling jauh beda setahun. Seiring berjalan waktu aku pun mulai mengenalnya. Ternyata umurnya lebih tua dari perkiraanku. Waktu masih mahasiswa baru aku termasuk mahasiswa introvert. Sekedar ada di saat teman-teman sedang sibuk merancang bina akrab setelah prosesi ospek. Ikut ada disana tanpa memberikan kontribusi penting.
Saat ke malino


Di awal-awal kuliah aku makin banyak mengamatinya. Aku dan dia tidak juga cukup disebut dekat. Kami hanya sekedar teman kampus dan tidak terlalu sering sama-sama. Awal bina akrab dia mulai menunjukkan potensi memimpinnya.Dia dewasa. Baik dari segi pengetahuan maupun cara bersikap. Tapi ada saat dimana dia juga menjadi sosok yang kekanak-kanakan seperti kami.


Di Bina akrab yang biasa kami sebut Nurani, dia berada satu seksi denganku. Seksi Konsumsi. Entah mengapa aku masuk seksi ini. Seperti yang kau bilang sebelumnya, aku sekedar ada di antara teman-teman. Seksi konsumsi tak perlu selincah seksi transportasi dan seksi Dana. Yang terpenting adalah mampu cuci piring. Nah, Mungkin karena itu aku berada di seksi ini. Dan dia menjadi penanggung jawab seksi konsumsi. Bersama Mbak wuri mereka begitu cekatan memasak. Menyediakan masakan untuk para senior-senior yang terkenal rese' soal makanan saat Bina akrab. Saat itu aku kagum pada dia. Wow, sangat keibuan. Mungkin karena itu teman-teman seangkatan sepakat mengangkatnya sebagai Bunda buat angkatan 2004. Semua tak terkecuali memanggilnya Bunda.Bahkan hingga sekarang, aku pun masih memanggilnya Bunda meski sudah menyelesaikan kuliah masing-masing.


Bagiku dia begitu paradoks. Ia cerdas. Buku-buku bacaannya adalah filsafat. Ia pernah menyodorkanku buku Murtadha Mutahari, disaat aku masih polos-polosnya. Belum mengenal bagaimana dialektika berpikir itu. Bahkan sampai sekarang, buku itu masih aku simpan. Belum mampu aku pahami. Ia adalah teman diskusi yang menyenangkan. Ide-idenya selalu mencerahkan. Namun di saat jam kuliah dia selalu saja bolos. Dia tak sepertiku yang menganggap kuliah layaknya sekolah. Harus terus datang. Duduk di kursi terdepan. Mendengarkan penjelasan dosen. Mengerjakan tugas dengan baik. Mengikuti Mid test dan final.Dan menunggui nilai A saat pengumuman nilai.


Saat Figur, semacam LDK (latihan dasar kepemimpinan) di kosmik (Korps mahasiswaIlmu Komunikasi) Unhas aku sering duduk di dekatnya. Figur identik dengan melatih otak berpikir. Tak seperti bina akrab yang melatih mental untuk ditekan oleh senior. Duduk di dekatnya berharap materi-materi tentang filsafat sampai postmo yang mampu dipahaminya menular kepadaku. Namun ternyata tetap saja tidak mampu aku pahami. Tapi setidaknya duduk didekatnya bisa bertanya jika tidak paham. Atau terlihat juga seolah-olah pintar.
Dia pula yang menginsepsi pikiranku tentang suamiku sekarang. Di figur ini, dia menginformasikan padaku tentang seorang senior yang rencananya akan dijodohkan pada temannya di FKM. (Hehehehehe, Bunda dia berjodohnya sama saya:P).


Selanjutnya kami sama-sama ikut diklat menulis di Identitas. Dia ikut pengkaderan HMI (Himpunan Mahasiswa Islam). Satu-satunya pengkaderan yang tak ingin aku ikuti. Mungkin karena dimulai saat malam hingga pagi hari. Dan paginya perkuliahan di mulai. Dia memilih tidak kuliah pagi. Sebuah pemikiran yang dulu tak bisa kupahami. Maaf, saya termasuk mahasiswa bureng (buru rengking).


Gaya aneh dari idenya
Dia juga mengajarkan demo padaku. Demo awalku karena hasutannya. Bersama dia dan juga Fitri (teman angkatan kami yang juga teman dekatnya) kami rela memanjat mobil truk untuk ikut demo. Dia benar-benar memengaruhiku secara tak sadar. Aku curiga dia memiliki ilmu telepati untuk mengikuti semua tingkahnya.
Ada saat juga dimana dia begitu kekanak-kanakan. Sewaktu bina akrab 2005, di mana kami telah menjadi senior, kami melakukan satu sesi foto yang semua gaya dibuat olehnya.




 Pernah juga sekali saat setengah dari angkatan kami akan final gojukai (ekstrakurikuler 2) di malino, dia meminta untuk ikut. Padahal ekstrakurikuler yang diikutinya adalah catur. Di saat itu, kami seangkatan eklusif sendiri dengan mobil pete-pete yang dipakai . Ribut sendiri meskipun jurusan lain memandang sinis kepada kami. Dan sekali lagi dia menjadi episentrum berkelompok itu. Kelas khusus wanita dewasa pun pernah dibahas terbatas bersama wanita-wanita angkatan kami. Diskusi terbatas dan cukup rahasia.Hehehehe.


Pernah sekali aku membaca hal-hal ekstrim tentang dirinya. Dia pernah bekerja di bank sebagai seorang marketing. (tidak menyangka hal ini karena dia pada dasarnya tak menyetujui kapitalis). Pernah bekerja di LSM internasional (nah, kalo ini aku percaya ). Pernah mendapat beasiswa ke US. (ini yang aku salutkan kepadanya). Kesibukannya diluar kampus yang lebih banyak sempat membuatku khawatir dia akan terlambat selesai. Tapi sekali lagi dia membuktikan bahwa dirinya adalah wanita tangguh.
Idenya lagi




Ia menikah sebelum selesai kuliah. Tak cukup setahun kemudian dia pun menyelesaikan kuliahnya. Ikut suami ke pulau yang lebih dekat ke Singapura dan Malaysia daripada ke Jakarta. Menjadi PNS di kementerian pemberdayaan perempuan (semoga dia bisa menjadi menteri pemberdayaan perempuan kelak).Dan menjadi seorang ibu. Begitu paripurna hidupnya dalam pandangan mataku. Namun dia masih memiliki mimpi-mimpi yang akan terus dia kejar. Keluarga tak menjadi penghalang baginya untuk mengejar cita-citam enjadi Backpacker.
Gaya lain sendiri, dengan balon sebagai properti


Meski jarak kami telah terbentang luas oleh jutaan kubik air namun rasanya ia tetap dekat. Kami masih sering bersaya hai di facebook. Saling komentar dan chat. Tak hanya denganku, tapi juga dengan teman-teman angkatan kami. Saat aku menikah kemarin pun masih juga ia sempatkan mengirimkan kami sebuah hadiah pernikahan.


Dia tetap saja masih seperti Bunda bagi kami. Ia selalu mempercayai potensi-potensi yang ada pada diri kami. Ia selalu percaya bahwa kelak aku dan teman-teman melahirkan banyak karya dari tangan-tangan kami. Dia selalu percaya bahwa kami bisa menjangkau semua itu. Bahkan ketika kami tak percaya akan kemampuan kami, dia masih tetap memiliki keyakinan itu.


Hari ini ulang tahunnya. Nursidah Abdullah. Mama Celi. Bunda anak-anak Rush 04. Aku tak tahu hendak memberinya kado apa. Tapi jauh jauh hari sebelumnya aku sudah meniatkan menuliskan kesanku kepadanya. Anggaplah ini sebagai kado. Kesan takkan pernah hilang kecuali oleh lupa. Maka aku membekukan ingatanku tentangmu di sini.


Selamat Ulang tahun Bunda! 
Semoga segera menjadi menteri pemberdayaan perempuan.Amin!!!!!!!


Buat anak-anak rush : yuk menuliskan kesan kepada setiap anak rush 04 yang ulang tahun.Anggaplah ini sebagai ritual dan kado ulang tahun (Seperti yang telah dilakukan Darma dan Ema).
Images

Protes Dari Berbagai Pihak

Karena telah banyak orang yang memprotes lagu di blog ini. Bukan karena tidak suka lagunya tapi katanya bikin kaget dan seperti berhantu. Mereka adalah K Yusran, Iqo, dan Echy. Mbak Wuri sih tanggapannya cukup baik, lagunya perlu di ganti karena bikin mengantuk.Dengan sangat sedih akhirnya saya mengikuti saran para pembaca blog ini. 


Bye...bye...Mr Gelembung. Dirimu memang hanya cukup dinikmati oleh diriku saja. Tanpa perlu dibagi di laman blog. Takutnya juga kenangan yang terendap dalam lirikmu mengangkasa bersama sebuah ritual yang menjadi biasa di telingaku. Aku masih tetap ingin menyimpan memory itu baik-baik hingga aku mengembalikan kepada pemilik kenangan itu.
Images

Blog-mu Tentang Apa?

Pertanyaan yang paling sering saya dengar dalam pesta Blogger 2010 kemarin adalah blogmu tentang apa ya?
Hmmm....pertanyaan yang susah dijawab bagi blogger curhat seperti saya. Blog bagi saya adalah tempat curhat sok narsis. Saya selalu menganggap, berimajinasi, berharap dan selalu berdoa agar kelak bisa menjadi orang terkenal. Nah, dimana-mana jika seseorang menjadi terkenal, maka orang-orang sedapat mungkin berusaha mencari sisi paling ordinary dari dirinya. Nah, seperti inilah blog tujuan blog ini sebenarnya. Kalo pun nanti nda jadi terkenal, biarlah untuk anak cucu.


Kembali ke pertanyaan di atas, Blog-mu tentang apa? Jika saya haruss menjawabnya maka mungkin jawaban saya adalah campur-campur. Sebanyak ragam tulisan-tulisan yang terkategori maupun tidak di blogku. Mulai dari cerita anak-anak, puisi, curhat, resensi buku dan film, tulisan sok jadi pengamat hingga candaan kurang penting.


Blog bagi saya menjadi ruang bermain dan melepas penat. Ruang di mana saya bebas mengekspresikan segala rasa saya. Meski kadang harus berkompromi pada ruang-ruang sosial. Tapi sejauh ini blog bagi saya seperti sebuah teras. Tempat singgah. Karenanya blog ini bernama Teras Imaji.
Semua rasa pernah tertuang di sini. Setiap menemukan simpul baru, saya berusaha untuk selalu menyimpannya di sini. 


Perlukah membuat tema untuk sebuah blog? Mungkin sebagian orang merasa perlu. Namun buatku blog ini adalah tempat suka suka aku. Semua boleh singgah di sini. Semua boleh bermain di sini. Jadi blog ini tentang apa? Tentang aku dan suka suka aku :P







Images

Diet Kantong Plastik, Yuk!

Pernahkah sesekali menengok sampah yang tiap hari kita hasilkan? Aku tinggal ngekost. Otomatis sampah-sampah yang aku hasilkan sendiri mampu aku tahu banyak dan jenisnya. Setiap hari pasti ada sekantong sampah yang saya hasilkan. Dan jenis yang paling banyak adalah sampah plastik. Bungkus mie instant, minuman sachet, detergen sachet. Plastik belanjaan. Selain itu juga tisu dan kertas pun menjadi sampah yang paling banyak aku hasilkan
.
Kemarin saat ke acara Pesta Blogger 2010 di Rasuna saya bertemu dengan badut plastik.Seluruh tubuhnya adalah plastik. Dan ia sangat gemuk. Pesannya adalah “Diet plastik sekarang juga”. Mungkin seperti itulah penggambaran plastik di dunia ini. Jika digambarkan bumi sudah kegemukan dengan sampah. Terlebih samapah plastik yang susah terurai oleh alam


Benar, plastik menjadi barang yag paling banyak menjadi sampah. Semua barang-barang yang di beli penuh dengan plastik. Buku pakai plastik. Baju terbungkus plastik. Makanan dan minuman instant yang menjadi paling praktis untuk anak kost seperti saya menggunakan plastik sebagai pembugkusnya. Bahkan membeli makan di pinggir jalan atau di warteg menggunakan plastik. Plastik ada dimana-mana dan pastinya menjadi sampah yang paling banyak kita hasilkan tiap hari.


Saat di rumah dan menggeledah satu isi kamar yang saya temukan adalah puluhan kantong plastik dengan berbagai merek toko serba ada. Memenuhi laci meja. Bertambah jumlah setiap berbelanja ke toko serba ada. Kantong plastik itu menganggur tak terpakai. Dan hanya digunakan sebagai wadah sampah. Bayangkan jika tiap hari saya hanya menggunakan satu kantong plastik sebagai wadah sampah sedangkan tiap hari kantong plastik tersebut bertambah dua. Maka koleksi kantong plastikku terus bertambah dan tak berkurang. Pada beberapa kantong plastik telah dicatumkan tanda ramah lingkungan. Akan terurai oleh alam. Namun dengan ketentuan tergatung pada lingkungan. Namun, ketika kantong plastik tersebut telah ramah lingkungan, apakah kita lantas boleh membuangnya seenak hati?




Memilah Sampah atau Meminimalisasi Sampah


Pengolahan sampah perlu untuk penanggulangan sampah. Memilah sampah basah dan sampah kering. Sampah plastik, kertas, dan barang-barang yag bisa di daur ulang. Di negara-negara maju pengolahan sampai pastinya sudah sangat baik. Selain sistem kelola yang bagus budaya memilah dan membuang sampah di sana sudah membudaya.


Di Indonesia, pemilahan sampah masihlah amburadul. Di berbagai tempat mungkin telah dipasang tempat sampah kembar. Sampah basah dan sampah kering, namun masih ada juga yang keliru meletakkan sampahnya. sampah kertas di masukkan ke tong sampah basah atau sebaliknya. Sehigga tempat sampah tersebut kedua-duanya menjadi tempat sampah basah. Di rumah tangga pun sistem pengolahan sampah juga belum sampai pada proses memilah-milah sampah. Sampah dapur, sampah kertas, sampah plastik dimasukkan dalam satu tempat kantong plastik dan kemudian dibuang.


Pengelolahan sampah sedapat mungkin dimulai dari diri kita sendiri. Mungkin tahap memilah sampah dari diri sendiri sudah mampu dilakukan. Namun ketika telah harus membuang sampah keluar dari kamar, saya kemudian lantas bingung hendak membuang kemana sampah yang telah terpilah itu. Karena ketika di buang di tempat sampah besar maka proses pencampuran sampah kembali terjadi. Solusi yang mungkin bisa saya tawarkan jika memang memilah sampah tidak terlalu efektif yaitu meminimalisasi produksi sampah dari diri kita.


Semisalnya sering menggunakan deterjen sachet kecil. Ada baiknya membeli sabun deterjen yang 500 gr atau 900 gr. Agar sampah plastiknya cuma satu. Juga misalnya ketika jalan-jalan keluar rumah. Ada baiknya membawa bekal air minum sendiri dalam botol air minum. Tidak membeli botol air minum kemasan yang sekali pakai. Atau juga ketika membeli makanan di warung sebelah. Baiknya membawa piring sendiri sehingga Mas pejual tak perlu meggunakan plastik untuk wadah makanannya.




Jika berbelanja ke toko serba ada, ada baiknya membawa kantong plastik sendiri. Atau boleh membawa tas-tas belanjaan yang terbuat dari kain. Banyak industri kreatif yang menjual tas-tas belanjaan yang cukup modis. Di beberapa supermarket menjual kantong belanjaan dari kain. Saran yang lain, misalnya ketika membeli barang-barang di toko yang sepertinya tidak terlalu ribet di bawa, semisalnya beli satu buku di toko buku, ada baiknya bilang ke mbak atau mas penjualnya tak usah menggunakan plastik jinjing. Kan bukunya tidak terlalu repot untuk di bawa. Bisa dimasukkan dalam tas.


Mungkin akan sangat susah. Saya pribadi belum mampu melakukannya secara disiplin.Bahkan kadang dicibir sok peduli lingkungan. Namun, ketika kita selalu apatis pada semua hal maka perubahan yag diharapkan adalah sebuah kemustahilan. Mari mulai dari diri sendiri untuk dunia yag lebih baik. Dari sesuatu yang sederhana. Diet Kantong Plastik, Yuk!

 Jakarta, 31 oktober 2010

Images

Pesta Blogger, Pesta Keberagaman



Ini kali pertama saya mengikuti pesta blogger. Meski saya sudah aktif ngebolog sejak Juli 2006 dan hari blogger nasional ditetapkan setahun setelahnya tepat pada tanggal 27 oktober 2007. Jika melihat dari system kedaerahan, saya harusnya tergabung pada komunitas blogger angin mammiri yang ada di Makassar. Namun, waktu awal ngeblog hingga hari ini saya masih menjadi blogger diam.Sunyi dalam postinganku sendiri. Sekedar mengeluarkan uneg-uneg yang ada di kepala. Sekedar menuliskan rangkaian kalimat puitis berharap ada yang tergugah membacanya. Namun setelahnya saya tak mempedulikan lagi apakah postingan itu terbaca oleh orang lain selain teman-teman dekat saya. Inti ngeblog bagi saya adalah melepaskan semua rasa yang mengganjal di hati. Sejauh ini itu yang terjadi. Rasanya ada yang mandek ditenggorokan jika tak lagi menulis tentang apa yang aku rasakan dalam satu hari.


Jika saya tidak berada di Jakarta hari ini, maka mungkin saya tak berniat ikut pesta blogger 2010. Bahkan jika tak dipaksa mungkin saya akan lebih memilih untuk tinggal di rumah saja. Online. Terisolasi dari komunitas online yang sedang kopi darat beberapa kilo meter dari tempatku.


Dan kenyataan yang saya temui adalah Komunitas blogger itu banyak banget anggotanya. Dengan berbagai macam nama dari berbagai macam daerah. Ada dari Bogor, Surabaya, Bandung, Makassar, Menado. Selain daerah juga ada komunitas blog yang tergabung karena berbadan gede. Dan tak semua anak blogger itu “Nerd”. Ada juga yang keren-keren. Banyak yang cantik-cantik dan tampan-tampan.




Dewasa ini perkembangan blog tidak lagi sekadar menjadi sebuah online diary. Tapi lebih dari itu, blog telah menjadi wadah untuk menyuarakan banyak hal. Berdiskusi dan bertukar pikiran dengan orang lain. Blog telah menjadi media baru yang mampu mengabarkan sebuah informasi secepat dan seakurat media mainstream. Para blogger telah mengambil bagian sebagai news maker. Tak hanya sebagai pengkonsumsi media tapi juga ikut terlibat dalam mengabarkan dan berbagi informasi.


Keberadaan Blog pun didukung dengan jejaring sosial serupa Facebook dan Twitter. Seperti yang sering saya lakukan jika telah memosting sebuah tulisan di blog maka selanjutnya laman blog tersebut akan saya tautkan di facebook. Facebook menjadi semacam ruang promosi untuk tulisan terbaru.


Mungkin beberapa berkata, mengapa tak menulis di note facebook saja? Bagi saya, blog dan facebook memiliki perbedaan yang sangat mencolok dari segi fungsi. Blog bagi saya menjadi tempat untuk menuangkan berbagai macam isi hati. Blog adalah tempat menulis. Serupa kamar tempat untuk berkontemplasi. Sedangkan facebook hanyalah sekadar untuk menyapa teman-teman yang tak mungkin disapa lewat tatap muka. Saling berucap ‘Hai” dan bertanya basa basi. Jika Facebook adalah sisi ekstrovert maka blog bagi saya adalah sisi introvert .


Di pesta blogger 2010 ini saya menemukan orang-orang yang memiliki ketertarikan yang sama dengan dunia online.Ketertarikan akan dunia menulis dan berbagi pengalaman. Selain itu komunitas blog dan online pun kemudian memberi kekuatan untuk perubahan. Terbukti dengan banyaknya group-group yang dibuat untuk menggalang suara. Meski untuk level ini facebook dan twitter relative lebih berperan.


Komunitas-komunitas yang hadir adalah komunitas-komunitas yang berbeda namun memiliki tujuan yang sama akan penguatan komunitas blog terkhususnya di Indonesia. Saling bertemu secara langsung dan berdiskusi. Tak hanya tentang blog namun juga pada isu-isu yang berkembang.
 Ketemu Iko, teman kuliah yang jadi maskot komunitas blogger Angin Mammiri


Banyak stand-stand kreatif disini. Mulai dari Stand kaos dengan motif nasionalis, stand makanan tradisonal, stand barang-barang bekas, hingga stand permainan. Selain itu kelas-kelas diskusi yang diadakan tiap komunitas juga sangat membantu.


Pada akhirnya saya menyadari bahwa bertemu sesama blogger itu menyenangkan. Seperti sebuah kejutan bertemu dengan penulis-penulis yang hanya dikenal lewat tulisan-tulisannya. Serasa bertemu saudara dari dunia maya. Viva Blogger Indonesia!!!!

Images

Tuan Gelembung

Karena Mbak Wuri komentar di Shout Box ku tentang lagu di blog ini yang membuatnya mengantuk, maka saya menggantinya lagi. Hehehehehehe. Pilihannya jatuh pada Tuan Gelembung. Tapi bukan temannya si Spongebob. Si tampan Mr. Buble dengan lagu keren nan romantis "Everything".


Kenapa lagu ini? Hmmm....Enak di dengar. Romantis.Xixixixixixixi (Dasar Cewek). Seseorang mengenalkan lagu ini padaku beberapa waktu silam. Dan kemudian tiba-tiba aku jatuh cinta padanya. Pada lagu ini. Tiap mendengar lagu ini rasanya seperti dirayu. Wkwkwkwkwk. Kelelep. 


Seseorang itu harus bertanggung jawab terhadap virus yang ditebarkannya. By The Way, selamat menikmati berdendang dengan Michael Buble. Jika tak suka, bilang ya. Nanti diganti lagi, sesuai seleraku.
Images

Cooking Class

 Inilah foto cooking class di hari pertama bersama ibu kost. Kue ini terbuat dari parutan singkong,kelapa muda, vanili, dan garam. Di dalamnya biasanya disisipkan oncom atau gula merah. Nah kalo oncom, kue ini bernama Combro. Tapi kalo gula merah saya kurang tahu namanya apa...hehehehehe. 


Catatan : Singkongnya harus yang bagus ya. Kalo pahit jadinya kurang enak :P
Images

Putri....

Apa yang kau cari di semalaman ini putri?
Terjaga dalam dingin malam yang sepi
Menjelajahi maya yang tak bertepi


Ada sunyi yang kau cari di gelap malam
Ada detak waktu yang menemani sendirimu
Apa yang sedang kamu tunggu dalam pasung waktu itu?


Adakah hati mencari jalan untuk mengangkasa?
Adakah ia terobati dari penawar rindu yang terus kau telan?
Tubuhmu kian resisten terhadap penawar itu


Kau masokis,putri
Surealis adalah gapaianmu
Kabut itu tak tergapai oleh jemari kecilmu


Akan kubuatkan kembali kau obat penawar itu
Sekalipun itu mematikan hingga sistem sarafmu
Agar aku mampu menarikmu kembali ke fana


Sekali pun itu membuatmu tertidur selamanya
Tapi itu menyembuhkanmu....
Images

The Jacatra Secret ( A Novel)

Jakarta, kota penuh symbol. Di berbagai titik di daerah ini sebuah persaudaraan kuno telah menaburkan berbagai symbol-simbol di berbagai sudut bangunan kuno hingga rancangan tata kota. Benarkah seperti itu? Apakah VOC yang menjadi arsitektur kota ini yang menyebarkan berbagai symbol tersebut? Dimanakah symbol-simbol tersebut? Apa makna symbol-simbol itu? Apa dampaknya bagi Jakarta, bagi Indonesia?


Pertanyaan-pertanyaan itulah yang melompat dari benakku saat membaca The Jacatra Secret. Novel ini menceritakan petualangan simbolog Amerika di Indonesia untuk memecahkan teka-teki terbunuhnya salah satu professor sekaligus Ekonom terkemuka yang merupakan anggota sebuah persaudaraan kuno, Freemasonry. Persaudaraan ini tumbuh seiring perkembangan dunia. Sejak zaman nabi Tuhan hingga zaman digital saat ini.


Saya takkan cerewet tentang persaudaraan kuno ini dan segala sejarahnya. Novel ini cukup mampu menjelaskan secara detail tentang awal mula lahirnya Freemasonry hingga berbagai kaitannya dengan Madonna, Britney Spears, Freeport, hingga symbol-simbol yang ada disekeliling kita yang merupakan penanda akan eksistensinya.


Mungkin saya yang memiliki pengetahuan sejarah yang kurang sehingga ketika membaca novel ini saya agak sedikit terseok-seok dan kebingungan dengan berbagai sejarah yang dipaparkan. Hal yang sama terjadi saat saya membaca the Lost Symbol karya Dan Brown yang juga menuliskan tentang Freemasonry dan berbagai symbol-simbol yang diterbarnya di seantero Washington.


Cara penulisan buku ini mengingatkan saya pada petualangan Robert Langdon di novel-novel Dan Brown. Tokoh utamanya adalah seorang ahli symbol Amerika berusia 40an (Dr.John Grant) tahun yang bertualang satu hari satu malam untuk memecahkan kode dan sandi ditemani wanita bule peranakan yang cantik   (Angelina Dimitreia). Saya sebagai pembaca kalo boleh berharap sangat ingin sang tokoh utama adalah orang Indonesia asli. Tak perlulah pria bule yang khatam sejarah Indonesia. Tokoh perempuannya pun kalo boleh berharap cukup perempuan Indonesia saja tanpa perlu peranakan Prancis.Hehehehe. 


Pertanyaan-pertanyaan yang mucul di awal cukup terjawab dengan pemaparan sejarah yang lumayan banyak. Namun grafis atau penggambaran ilustrasi yang mungkin mampu membantu tidak disisipkan. Saya harus menggunakan imajinasi saya untuk menggambarkan ilustrasi itu dari pemaparan tulisannya. Ada gambar-gambar yang disisipkan di halaman-halaman terakhir namun bagiku itu tidak membatu banyak. Mungkin tak apa-apa kalo gambar itu dimasukkan pada bagian saat para tokoh tengah mendiskusikannya.
Aku menunggu ending yang cukup mengejutkan di akhirnya. Namun ending itu tidak sesuai ekspektasiku. Saya pun mengkhayalkan gedung bappeas yang menjadi titik fokus misteri buku ini untuk di jelajahi. Namun sampai akhir halaman saya tak menemukan jelajah gedung Bapennas.


Buku ini masih lemah dari segi pengeditan. Banyak kata-kata yang tidak teredit. Yang paling mengganggu saya adalah catatan kaki yang tidak ada. Padahal di beberapa halaman terdapat kalimat atau kata tertentu yag ditandai dengan nomor. Ketika saya ingin mencari penjelasan lebih lanjut , saya tidak menemukannya.
Kisah romantisnya pun cukup lebay bagi saya. Bahasa ketertarikan antara kedua John Grant dan Angelina Demetria pun sangat blak-blakan. Mungkin karena saya perempuan sehingga ketertarikan yang blak-blakan itu agak berlebihan.


But, overall novel ini memberikan gambaran yang berbeda tentang Jakarta.Menumbuhkan rasa penasaraan yang cukup tinggi saat berkunjung ke tempat-tempat yang dipaparkan novel ini.(*)
Images

Aku Mengunjungimu, Gie

Aku mengunjungimu. Apa kabarmu? Kau mungkin tak mengenalku. Tapi aku mengenalmu. Meski mengenalmu adalah sebuah jejeran huruf dan interpretasi akan dirimu. Kita berbeda zaman. Sangat jauh. Tubuhmu telah terbaring disini sedang aku masih belum menghirup dunia. Jejakmu adalah sebuah catatan harian yang baru kubaca 5 tahun silam. Catatan yang telah kau tulis 20 tahun sebelumnya.


Seberapa aku mengenalmu? Aku hanya membaca buku harianmu. Aku hanya mengenalmu dari interpretasi orang-orang akan dirimu. Aku hanya mengenalmu dari diskusi teman-teman tentang pemikiranmu dan bagaimana Indonesia dizamanmu. Bahkan aku harus berusaha memilahmu dari sebuah penggambaran tentang dirimu di sebuah film. Sesungguhnya aku pun masih tak begitu mengenalmu.


Aku mengunjungimu. Diantara nisan-nisan indah dan patung-patung malaikat. Tubuhmu pernah terbaring disini.Terurai bersama tanah bumi. Meski belulangmu tidak lagi dibawah batu nisanmu. Aku tetap mampu merasakan khidmat sesaat ketika mengunjungi nisanmu. Kamu memilih mengabadi bersama edelweiss di puncak Mahameru. Puncak yang kau cintai dan memeluk jiwamu erat di usiamu yang ke 26.


Yang paling beruntung adalah tidak pernah dilahirkan,
Kedua adalah dilahirkan kemudian mati muda,
yang paling sial adalah berumur tua.
Beruntunglah mereka yang mati muda....


Dan kau telah mendapati bahagia dalam definisimu. Mati muda. Aku bukanlah mahasiswi yang begitu paham tentang demokrasi , pergerakan, dan segala hal yang begitu menyedihkan di Negara ini. Tapi aku mampu mengerti sedikit tentang kegamanganmu. Sesuatu yang kali itu terjadi di Negara tetap saja masih terjadi sampai sekarang. Mungkin perlu untuk mengirimkan kembali bedak pupur untuk pejabat-pejabat agar mereka berdandan dan tetap cantik yang seperti kau lakukan dulu? Yah, mungkin sejarah memang selalu berulang.


 Nisanmu masih d isini. Di antara rimbunan pohon yang tak berasa Jakarta. Aku merasakan damai di sini. Semoga kau merasakan yang sama. Aku mengunjungimu, Gie….(*)


Makam Gie di Pemakaman Kerkhoof Laan, Museum Taman Prasasti , Tanah Abang. 
Images

Wisata Kota Tua Jakarta

Museum Sejarah Kota Jakarta
Berwisata kota tua adalah berwisata tentang sejarah dan bangunan-bangunan tua model Belanda. Beriwasata tentang sebuah kota di masa silam yang terkesan kuno namun penuh eksotika akan jejak-jejak bisu yang ditinggalkannya.


Kota tua Batavia adalah salah satu kawasan kota tua yang layak dikunjungi jika menginginkan sebuah atmosfer kota Jakarta di masa pemerintahan Belanda. Di kawasan kota tua ini aku menyaksikan bangunan-bangunan Belanda yang masih berdiri kokoh. Satu kompleks yang kemudian dialihfungsikan sebagai museum. Terdapat banyak museum di sini. Ada Museum Sejarah Jakarta, museum Wayang, dan Museum Keramik.
Berfoto sebelum pesiar sepeda :)


Selain Museum, kompleks yang lebih dikenal dengan taman fatahillah ini juga memberi banyak alternatif hiburan. Bagi penggemar fotografi dengan konsep bangunan tua, kawasan ini menyediakan sudut-sudut kuno yang artistik. Kesenian betawi juga dipertunjukkan setiap sore. Selain itu ada sepeda-sepeda yang disewakan jika ingin keliling hingga pelabuhan Sunda Kelapa.


Ala noni Belanda
Saya dan Kak Yusran memilih untuk bersepeda. Jika hanya keliling taman Fatahillah tarifnya Rp.20.000/sepeda. Namun jika ingin keliling Sunda Kelapa, Museum Bahari, hingga Toko Merah tarifnya Rp.30.000/sepeda. Jika plus pemandu bayarnya dihitung dua sepeda. Kami memilih berkeliling hingga pelabuhan Sunda Kelapa. Tanpa pemandu. Hmmm….ternyata rutenya lumayan jauh. Kami hanya sampai ke pelabuhan Sunda kelapa. Tak mengunjungi museum bahari dan toko merah (padahal saya sangat penasaran terhadap toko merah ini…hehehehe:).
Di Pelabuhan Sunda Kelapa (sorry latarnya blur :P)


Di kawasan kota tua inilah cikal bakal kota Jakarta. Disini JP Coen, gubernur VOC yang paling terkenal berkantor. Ia sempat ingin menamakan kota ini dengan nama Jacatra, namun tidak disetujui hingga akhirnya dipilihlah nama Batavia. Terdapat pula patung Hermes dan Meriam si jagur. Meriam yang buntutnya berbentuk tangan mengempal dengan jempol yang menyembul diantara jari telunjuk dan jari tengah. Rasanya seperti noni Belanda jika berkunjung di kawasan kota tua Jakarta.


Mungkin perlu kembali lagi berkunjung agar bisa menikmati pertunjukan wayang dan belajar membuat keramik. (*)
Images

Serupa Cinderella

(Cinderella dan Pangeran*Disney)
Gaun itu biru. Selutut. Dengan manik-manik di sekitar pinggangnya. Ada corak bunga bergliter di kainnya. Sederhana namun elegan. Aku mengenakannya. Serupa Cinderella bagiku. Akan kupakai kemana gaun itu?, tanya hatiku. Ada sebuah pesta yang sepadan dengan gaun itu. Aku menciptakan Cinderella di benakku. Kujadikan kau pangeran.


Aku mengendap-endap hadir. Diam dalam sunyi. Anggaplah tempat itu adalah istana. Ratusan orang larut dalam riang yang gembira. Tak kau lihat hadirku. Berdiri di pintu masuk. Menyapukan pandangan ke segala arah. Melihat tiap orang sesaat. Beberapa yang menyapaku karena beberapa mengenalku. Mungkin tak begitu patuh pada cerita Cinderella di buku dongengmu, tapi biarlah. Biar kuteruskan kisah ini.


Sang Pangeran pun memalingkan wajahnya padaku. Sesaat dunia membeku dalam pandangannya. Aku menatapnya. Tersenyum tipis. Tatapnya masih menusukku tajam. Tapi aku berusaha tetap berdiri dalam tameng tak kasat mataku. Ini harusnya lebih gampang, pikirku. Karena aku yang mengejutkanmu. Meski tatapan itu tak pernah mampu aku tolak. Selalu mampu membuatku tak berkutik dan melemaskan lututku. Untungnya aku masih punya kesadaran penuh. Skenario ini baru dimulai, jangan kau kacaukan.


Seolah-olah putri :P
Dunia masih membeku di sekitar kami. Udara pun bergerak dalam diam. Percik air mancur pun memelan dan berusaha tak menghasilkan suara. Semua bergerak perlahan. Pangeran berjalan menghampiriku. Bayangkanlah bunyi biola menyayat di sini dalam nada terkejut. Entah seperti apa suara gesekan itu.


Piano pun ikut berdentang. Dia meraih tanganku. Masih menatapku dalam sebuah keterkejutan yang sama. Keterkejutan yang selalu tak pernah di duganya akan kulakukan. Mengapa tak memberi kabar, tanyanya berbisik. Aku menciumi aroma tubuhnya. Masih sama dengan terakhir kali aku bersamanya. Aku tak pernah tahu wewangian apa itu. Aku tak perlu tahu botol merek apa yang melekat di tubuhmu. Biarkan ia tetap misterius bagiku. Karena sejatinya dirimu telah menjadi sebuah misteri di imajinasiku.


Tak banyak memperhatikan kami. Sejujurnya, kami bukanlah bintang tamu di pesta ini. Sekali lagi kutegaskan ini bukanlah cerita adaptasi si upik abu yang sebenarnya. Biarkan aku terus melanjutkannya.
Hanya beberapa teman yang mengenal kami yang memandang dengan picingan mata dan sedikit memiringkan kepala. Aku telah lama menganut istilah, terserah kalianlah.


Kamu menuntun ke arah taman. Kamu pun merasakan pandangan-pandangan yang mengekor di punggungmu. Aku senang saat ini kau menganut paham sepertiku. Sesekalilah kita biarkan dunia memandang kita dan kita tetap berlalu tanpa memikirkan pertimbangan yang lain. Aku mungkin butuh eksistensi ini, seperti ketika pangeran mengakui eksistensi Cinderella. Tapi, bukankah pangeran telah lama mencari Cinderella. Dan ia telah mengakui eksistensi tersebut. Sekali lagi aku perlu mengingatkanmu dan juga pada diriku, ini hanyalah serupa Cinderella.


Sekali waktu aku ingin kamu tak peduli sebagai mana aku tak peduli. Dan malam ini kau pun telah bersepakat denganku pada sebuah ketakpedulian. Di taman itu, dingin menusuk. Tapi kau mengamit tubuhku. Aku merasakan hangatmu. Seperti virus menjalar di nadiku. Darahku meletup. Dan mukaku memerah. Aku tak ingin memandangmu. Skenario belum selesai. Sama sekali belum memulai apapun. Aku mengalihkan pandangan pada langit malam. Tak ada bulan. Hanya langit penuh bintang. Seperti kunang-kunang yang memenuhi gua. Hanya saja kelipnya tak terbang dan berpindah dengan cepat.


Shall we? pintamu. Aku tersenyum. Mungkin lebih tepatnya tertawa. Aku menggelengkan kepala. No, kataku. Namun lenganmu meraih pinggangku. Tanganku yang lain kau letakkan di bahumu. Hmmm.....khas dirimu. Memaksa yang selalu aku sukai. Musik mengalun. Aku memejamkan mataku. Dingin malam menusuk hidungku. Berkolaborasi dengan wangi tubuhmu. Terhirup udara dan menyeruak dalam sistem saraf penciumanku. Aku ingin mengunci aroma tubuhmu yang berbaur angin malam di sana selamanya. Wanginya begitu romantis dan sangat berharga.


Kau merengkuh tubuhku. Mendekapnya perlahan. Kemudian terasa erat. Aku sesak tapi aku menikmatinya. Kita diam dalam peluk. Membiarkan tubuh berbahasa apa adanya. Kau berbisik seperti kalimat Edward pada Bella You don’t know how long I’ve waited for you. Kau tak tahu seberapa banyak malam aku habiskan untuk mengkhayalkan malam ini. 


Namun waktu sejati tidaklah beku. Jam itu berdentang. Keras. Menarikku dari pusaran waktumu. Menarikku dari rengkuhan pelukmu. Aku tersentak. Aku harus pulang. Aku memandangmu lagi. Sesaat. Aku menemukan kebingungan disana. Di dalam jernih bola matamu. Aku pun sama bingungnya. Tapi aku harus pergi. Cerita ini masih serupa Cinderella. Aku mengaktifkan semua inderaku. Aku memandangmu takutnya itu adalah yang terakhir bagiku. Aku tak pernah memiliki lukisan tentangmu. Biarlah mataku melukismu di sudut otakku. Meski aku sangat paham kelak ia akan terhapus oleh lupa. 
Di Kereta Kuda...xixixixi ^0^


Kugenggam tanganmu. Hangatnya masih tetap sama. Ketika kulepas ia dari tanganku aku yakin aku harus kembali mengandalkan hangat tubuhku sendiri untuk melawan dingin yang menusuk. Tak hanya oleh malam tapi juga pada hati yang padam dari nyalamu.


Aku harus pergi. Ini adalah konsekuensi dari sebuah cinta. Mencintai adalah sebuah pelajaran tentang kehilangan. Aku tak sempat mengecup keningmu. Waktu kian mendekati dentang terakhirnya. Aku tak yakin akan kah aku sanggup mengecupmu dan berucap selamat malam dengan kasih. Aku berlari. Meninggalkanmu. Meninggalkan riuh gembira pesta yang masih berlangsung. Tak ada lagi yang membeku. Semua telah meleleh kini. Membanjiriku dengan sejuta rasa yang tak mampu aku urai. 


Aku menjejaki tangga istana. Berlari. Tak ada kereta kuda yang jadi labu. Tak ada sepatu kaca yang tertinggal. Gaun itu masih tetap ada. Masih tetap biru melekat di tubuhku. Namun kini semua tampak memudar dibelakangku. Aku harus berlari. Khayalku telah begitu jauh. Pangeran takkan pernah mencariku lewat sepatu kaca. Tak akan pernah. Karena aku bukanlah Cinderella.


Aku meninggalkan jejakku di cerita ini. Anggaplah ia serupa sepatu kaca. Namun kisah ini bukanlah Cinderella. Dan pangeran itu bukanlah pangeran sebenarnya. Biarlah eksistensi itu memudar seperti jarak dalam hati yang mulai menjadi jurang. 


Gaun itu tetap saja biru.Masih selutut. Dengan manik-manik di sekitar pinggangnya. Ada corak bunga bergliter di kainnya. Sederhana namun elegan. Aku mengenakannya. Serupa Cinderella bagiku. Akan kupakai kemana gaun itu?tanya hatiku.


Jakarta,02.21 am/10.28.2010
Images

Hujan Yang Menjadi Monster

Aku tak pernah benar-benar menyukai hujan. Rasanya begitu becek dan basah. Tapi aku tak pernah benar-benar membenci hujan. Karena hujan seperti sebuah berkah. Selalu ada banyak orang yang berbahagia jika hujan datang.Di kampungku, banjir serupa barang langka. Air meluap hanya di pengairan irigasi atau di sungai-sungai. Tak pernah sampai masuk dan menggenangi rumah. Tanah dan pohon selalu mampu meresap tetesan air yang melimpah itu.


Tapi di sini, di Jakarta, musim hujan serupa monster yang begitu menakutkan. Ia menimbulkan rasa was-was, kekhawatiran, dan juga gerutuan yang panjang dari semua orang. Bukan hujannya yang bermasalah. Namun akibat yang timbul dari hujan itu. Banjir. Atau kalo meminjam bahasa pemerintah untuk sebuah penghalusan "air yang menggenang".


Seumur hidup aku belum pernah melihat banjir yang benar-benar menggenang. Mengetuk pintu rumahmu dan berkata "permisi, saatnya banjir". Tapi di sini, banjir seperti ketika tetangga datang bergosip di rumahmu.Begitu sering dan tidak melihat waktu. Bahkan tetangga pun jika malam masih saja pengertian. Banjir tak pernah tahu waktu. Curah hujan sedikit saja, got-got yang mampet pun meluap. Dan bersiaplah dengan bebek-bebekmu jika kau tak mampu berenang. 


Apa yang salah dengan Jakarta? Pepohonan yang langka. Belukar semen dan beton yang tak mampu menyerap air. Got-got yang penuh sedimen tanah yang mendangkalkan aliran air. Dan juga sampah-sampah yang tak terbuang seenaknya. Pola hidup manusia modern komplikasi kebijakan pemerintah yang tak begitu peduli terhadap banjir.


Facebook menjadi ajang curhat soal banjir. Beberapa teman harus "tinggal" berjam-jam di jalan karena banjir mendatangkan kemacetan. Aku tak pernah membayangkan menjadi pekerja di Jakarta. Berkantor dari jam 8 sampai jam 5. Berusaha menghindari macet dan banjir. Rela menghabiskan waktu berjam-jam di jalanan.Huuuuaaaaahhhhhh.....apa tidak stress itu.


ilustrasi dari http://krakal.wordpress.com
Daya tahan mereka di tengah kota yang semrawut ini adalah sebuah point yang menjadikan mereka sebagai "pekerja keras".  Aku masih saja belum bisa memahami ritme denyut kota ini. Ritme macet dan banjirnya. Banjir tidak lagi dianggap sebagai sesuatu bencana. Ia adalah seperti sesuatu yang sangat biasa di sini. Banyak kekesalan  yang terlampiaskan lewat jejaring sosial. Namun, tak ada langkah yang nyata untuk benar-benar menanggulanginya. Mungkin para pengambil keputusan selalu beranggapan "nanti juga hujan berhenti.." (*)
Images

Seperti Hermione vs Luna Lovegood

Waktu jumpa fans
Saat ini internet adalah temanku yang paling dekat. Tiap hari akses internet seperti kebutuhan pokok ke empat setelah sandang, pangan, dan papan. Ia tiba-tiba menjadi sesuatu yang perlu di akses setiap harinya. Rasanya aneh jika tidak mengakses internet sehari.


Laman-laman yang biasa aku kunjungi adalah facebook (sesuatu yang sangat kurang penting), terasimaji.blogspot.com (blogku sendiri), yahoomail (supaya bisa chat sama teman-teman), baca-baca berita online, dan surfing tidak jelas.


Kadang jika tak lagi menemukan hal menarik di facebook dan sudah menulis di blog, kerjaanku adalah mengintip postingan teman-teman yang lain di blognya. Mengintip dari blogku yang tersetting berdasarkan most recent release maka aku akan tahu siapa yang punya postingan terbaru. Malas rasanya melihat postingan yang berlabel 1 week ago, 2 months ago, atau 1 year ago. Lama banget nda update blog.


Untungnya ada juga orang-orang yang memang tercipta untuk selalu megupdate blognya tiap hari. Aku berusaha masuk dalam jajaran itu. Karena menulis sesuatu yang panjang dan intens belum mampu aku lakukan jadi aku menempuh jalan menulis pendek dan berusaha intens. Ada dua orang blogger yang masuk dalam ketegori ini. Mereka adalah juniorku di kampus. Junior beda banyak tahun namun akrab gara-gara blog.
Nih Kembar itu (Meike dan Alstrojo)


Meike dengan blog meikemanalagi.blogspot.com dan Alstrojo, alstrojobaru.blogspot.com. Keduanya seperti kembaran berbeda segala hal. Keduanya adalah teman angkatan 2009 di komunikasi Unhas. Keduanya juga temenan baik. Meike selalu menjadi objek eksplorasi imajinasi Alstrojo yang suka desain.
Nama Alstrojo sebenarnya adalah Alvidha Septianingrum Sastromiharjo. Ada keturunan jawanya tapi jika kau membaca blognya yakinlah dia sangat Makassar. Meski anehnya baru beberapa waktu lalu lidahnya mencicipi kuliner coto Makassar. Entah sudah berapa lama dia tinggal di Makassar, tapi berdasarkan informasi yang saya dapat ia menamatkan SMA di Makassar.


Aku mengetahui blognya dari Ema. Dia menceritakan padaku seberapa “sableng “ Si Alstrojo (aku lebih suka memanggilnya dengan nama blognya). Setiap upload atau posting sesuatu ia pasti menyisipkan foto ilustrasi dimana dia jadi modelnya. Hehehe. Karena itu saya tertarik untuk melink blognya.


Sedangkan kalo Meike, aku lebih duluan melink blognya jauh sebelum mengenal Alstrojo. Perkenalanku dengannya gara-gara dia melihat namaku di buku Perahu Kertas-nya Dee. Sejak itu kami berteman meski belum pernah kopi darat (kopdar) alias bertemu langsung. Ia memanggilku kakak Perahu Kertas. Kopdar dengannya waktu akhir bulan juli waktu aku sibuk mengurus pernikahan dan dia bersedia menjadi salah satu pagar ayunya.


Nah mengapa aku suka dengan blog mereka. Pertama, keduanya cukup intens menulis. Apapun itu. Ide-ide kecil sekalipun. Mereka menjadikan blog sebagai ajang curhat seperti diriku. Hehehehehe. Hidup blog curhat!!!!! Kedua blog mereka bagai bumi dan langit. Seperti mencoba dua makanan yang sangat berbeda namun sama enaknya. Kedua-duanya ingin kamu cicipi dan selalu ketagihan. Keduanya memiliki kekhasan dalam menulis.


Alstrojo menulis segala hal yang dia temukan sehari-hari dengan gaya lucu yag selalu mendatangkan tawa. Tentang teman-temannya, tentang keluarganya, tentang pacarnya, tentang hobinya, dan juga hal-hal yang membuatnya bĂȘte. Selalu mendatangkan senyum simpul setiap kali selesai membaca postingannya. Aku membayangkan ia seperti Luna Lovegood di Harry Potter yang memiliki dunia ajaib yang begitu dia nikmati.


Sedangkan Meike adalah tipe penulis yang kontemplatif. Ia menulis dengan sangat filosofis. Tulisan-tulisannya panjang dan penuh perenungan. Ia juga termasuk feminis sejati. Salah satu tulisannya yang sempat Headline di Kompasiana berjudul “Kalo cinta kok dipukul” sangat membela kaum perempuan. Tapi membaca tulisan-tulisannya aku menemukan bahwa Meike adalah tipe perempuan pecinta. Ketika ia telah menyukai seseorang, ia mencintai dengan sangat tulus. Aku menyukai postingan-postingan tentang keluarganya dan juga tentang Rambo, anjingnya. Kalo Alstrojo adalah Luna Lovegood, maka Meike adalah Hermione Granger.


Sekali waktu kami pernah bertemu di kampus di bawah pohon mangga di Pasar (Kantin sospol). Dan…Hhhhhhuuuuuaaaaahhhhh…..Heboh. Rasanya seperti jumpa Fans. Siapa ngefans denga siapa saya juga kurang tahu. Namun kami sempat mengabadikan pertemuan perdana kami yang resmi. Rasanya seperti bertemu kawan lama. Hubungan yag terjalin bukan lagi senior junior, tapi lebih dari itu. Hubungan yang tumbuh dari kedekatan maya dan tulisan-tulisan blog.


Mereka telah memulai membuat blog sejak semester awal. Sebuah permulaan yag hebat kurasa mengingat aku memulai merintis blogku pada semester enam. Kuliahan dan segalanya adalah sesuatu yang begitu berharga untuk dituliskan. Dan mereka telah melakukannya jauh-jauh hari. Transformasi penulisan mereka akan terlihat seiring mereka menjadi dewasa dan memandang sesuatu dengan cara berbeda.


Setiap mengintip terasimaji.blogspot.com-ku aku selalu menyempatkan berkujung ke blog mereka jika ada postingan baru. Semoga tak cuma dua perempuan ini saja yang menulis di komunikasi Unhas. Semoga banyak lagi Meike da Alstrojo yang lain yang memanfaatkan internet untuk ngeblog dan menulis. Tetap menulis. Semangat!!!!!!
Images

Memikirkan Makanan

Akhir-akhir ini lagi senang-senangnya memikirkan makanan. Minggu lalu pengen makan Pizza dan Spagheti gara-gara nonton film Eat,Love, and Pray. Besoknya tiba-tiba menginginkan makan burgernya McD. Dua hari lalu karena pengaruh iklan walls, aku jadi pengen makan es krim Magnum. Harus magnum. Bukan es krim yang lain. Kemarin pengen nongkrong dan makan donat J.Co. Harus J.Co.Bukan donat merek lain. Itu pun cuma donatnya saja. Tak perlu pake mesan minuman di J.Co.


Hari ini kayaknya saya ngiler makan Mie Titi. Aduh....ini lidah makin aneh saja tiap hari. Huhuhuhu.(*)
Images

Hello....

Ganti lagu. Maaf. Ternyata Mr.Collins sudah terlalu sering aku dengar.
Perlu mendengar lagu yang agak asing di telinga. Makanya Lionel Richie lah yang terpilih.
Di sini disertakan dengan lyric lagunya. Silakan dinikmati....


I've been alone with you inside my mind
And in my dreams I've kissed your lips a thousand times
I sometimes see you pass outside my door
Hello, is it me you're looking for?


I can see it in your eyes
I can see it in your smile
You're all I've ever wanted, (and) my arms are open wide
'Cause you know just what to say
And you know just what to do
And I want to tell you so much, I love you ...


I long to see the sunlight in your hair
And tell you time and time again how much I care
Sometimes I feel my heart will overflow
Hello, I've just got to let you know


'Cause I wonder where you are
And I wonder what you do
Are you somewhere feeling lonely, or is someone loving you?
Tell me how to win your heart
For I haven't got a clue
But let me start by saying, I love you ...


Hello, is it me you're looking for?
'Cause I wonder where you are
And I wonder what you do
Are you somewhere feeling lonely or is someone loving you?
Tell me how to win your heart
For I haven't got a clue
But let me start by saying ... I love you
Images

Buku Serba Jakarta

Kangen juga jika lama tak ke toko buku. Selalu menyenangkan dikelilingi banyak buku. Apalagi bisa memilikinya. Kemarin kangen itu terobati. Gramedia Matraman adalah pengobat rindu itu. Banyak buku bagus. Rasanya mau membeli semuanya. Tapi kalo pun terbeli banyak biasanya yang muncul adalah kemalasan untuk menyelesaikan tiap halamannya.


Pilihan buku akhirnya jatuh pada buku 47 museum di Jakarta dan The Jacatra Secret (A Novel). Buku pertama adalah sebuah buku panduan jelajah museum di Jakarta yang di tulis oleh Edi Dimyati. Aku jatuh cinta pada museum dan Jakarta adalah kota bertabur museum. Lebih menyenangkan rasanya ke Museum daripada ke Mall. Dan aku telah menjadwalkan tiap akhir pekanku untuk berjalan-jalan ke museum. Buku ini menjadi guide perjalananku untuk jelajah museum.


Buku kedua berjudul The Jacatra Secret karangan Rizki Ridyasmara. Sebuah novel yang lagi-lagi tentang Jakarta dan tentu saja bangunan tua serta sejarah di dalamnya. Membaca bab pertama buku ini seperti membaca buku Da vinci Code dan Lost Symbol karangan Dan Brown. Cara bertutur dan misteri yang diungkit nyaris sama. Bedanya hanyalah karena buku inibersettingkan kota Jakarta dan bangunan-bangunan yang saat ini telah biasa aku lihat. Lebih gampang mengimajinasikannya karena setting tempat telah pernah aku lihat.


Serupa Rahasia Meede karya ES Ito. Tapi semoga aku akan mendapatkan cerita yang berbeda dengan greget yang sama. Inilah Jakarta dalam perjalananku. Penuh sejarah, symbol, dan bangunan tua. Tak sabar menyelesaikannya.(*)
Images

You"ll Be In My Heart

Ada penghuni dan penjaga baru di teras ini. Namanya Mr. Phill Collins. Dia akan dengan senang hati bernyanyi tiap laman blog ini dibuka. Sudah lama sebenarnya ingin menambahkan lagu di blog ini. Sejak bertandang ke rumah matahari milik Cyam Matahari. Di sana ada si Michael Buble menyanyi dengan lagu Home. Jadinya pengen juga menambahkan "penunggu" di blog ini.


Beberapa waktu lalu pernah ada lagu yang menjadi penunggu. Tapi sebenarnya itu karena tuntutan syarat dari sebuah lomba. Karena aku copot lagi. Lagu dan penyanyinya bukan gue banget :D. Nah, kemarin aku sudah berselancar di internet buat nyari lagunya. Susah juga menemukan lagu yang pas. Lagu yang menjadi "hantu" di blog ini haruslah mencerminkan blog ini.


Trus, mengapa harus Mr.Collins? Tadi pagi aku melakukan diskusi ringan dengan Kak Yusran. Kami tiba-tiba mengingat film Tarzan. Dan dia dengan kemampuan storytelling yang sangat "wah" membuatku rindu mendengar lagu ini. Makanya lagu ini aku pasang. Supaya teras ini selalu di dalam hati.Xixixixixi \.


Kalo bosan suatu saat nanti bakal cari lagu yang lain lagi kok. Cukup fleksibel. Silakan dinikmati.
Images

Bertemu Angel dan Yovana

Angel, saya, dan Yovana ( Masih terlihat seumuran kan :)? )
Aku menyangka museum hanya dikunjungi oleh orang-orang aneh seperti saya. Orang-orang yang haya memiliki ketertarikan pada bangunan-banguna tua dan sejarah. Aku selalu beranggapan bahwa museum hanyalah tempat para kutu buku yang berkaca mata pantat botol yang gagal dalam percintaan dan pergaulan. Atau bule-bule yang memang tertarik dengan sejarah Indonesia. Atau mereka mencari jejak leluhurnya di sana. Aku selalu beranggapan bahwa museum itu tempat yang sangat sepi yang dipakai oleh pasangan muda-mudi untuk asyik bersudut-sudut sambil pacaran.


Tapi ternyata asumsiku salah. Museum-museum yang telah kukunjungi dikawasan tua Batavia ramai dikunjungi oleh masyarakat. Di museum Mandiri dan Bank Indonesia aku banyak bertemu dengan anak-anak sekolahan yang datang berkunjung untuk memperlajari sejarah system keuangan di Indonesia. Terlebih di kawasa kota tua Batavia. Ratusan orang mengunjungi situs sejarah kota Jakarta di masa lalu. Mereka rata-rata anak sekolahan. Ada yang datang karena tugas sekolah, ada pula yang datang karena memang tertarik untuk mengetahui sejarah kota Jakarta.


Di sore hari pengunjung lebih ramai. Alun-alun kota di depan kantor Goevereurs Kantoor ratusan orang menikmati sore di sana. Sekedar merental sepeda dan berkeliling kawasa kota tua atau memanfaatkan bangunan-bangunan tua untuk dijadikan background foto prewed. Bangunan tua memang menjadi objek yang menarik bagi para penyuka fotografi. Mereka tak lagi datang untuk melihat-lihat sejarah namun sekadar jalan-jalan dan berfoto-foto.


Di alun-alun ini aku bertemu dengan dua siswa kelas 1 SMA yang tiba-tiba mencegatku dan menanyakan kesanku tentang kota tua Jakarta. Wah, aku belum keliling dek.Gimana ya?Hehehehe. Mereka mendapat tugas dari kakak kelasnya dalam rangka masa orientasi sekolah. Wah, coba kalo waktu SMA saya juga diajak jalan-jalan ke museum sama kakak-kakak kelasku. Pasti menyenangkan.


Sebelum berpisah kami sempat berfoto dulu. Aku sempat menanyakan nama mereka. Mereka menyebutkan namanya , Angel dan Yovana. Siswi kelas 1 SMA 2 Jakarta. Semoga saja mereka membaca postingan ini. Salam Kenal ya(^o^)
Images

Menyentuh Pelangi

Kau menyebutnya beranda
Aku menyebutnya teras
Sejatinya ia adalah tempat singgah untuk kita bertukar cerita
Kau menceritakan padaku tentang hujan dan kan kuceritakan padamu tentang dongeng peri dan bintang
Bukanlah kau menyenangi kisah itu?
Aku bertanya padamu apa pengharapanmu
Menyentuh pelangi jawabmu
Kau memintaku menyentuh pelangi yang sama....
"Kelak ketika kau menua aku tak ingin kamu menyesal karena menolak permintaanku ini" pintamu
Namun apakah pelangi mampu tersentuh oleh tangan-tangan kita?
Images

Jangan Membuat Aku Letih...



Pagi ini aku membaca catatan kecil Bunda Pipiet Senja. Judulnya "Tabrakan Beruntun dan Serpihannya". Ia menuliskan satu kalimat "Tuhan, kumohon jangan letih mencintaiku". Kalimat itu membuatku kembali berpikir.Adakah Tuhan pernah letih?


Yang aku takutkan adalah aku yang letih mencintaiNya. Aku yang lelah mensyukuri nikmatNya. Ia adalah pemilik semesta. Ia menyandang status Maha sebelum sifat yang menyertainya. Adakah pernah Ia berhenti mencintai umatNya. Padahal sesungguhnya Ia adalah Maha Pencinta.


Aku lah manusia yang penuh keterbatasan. Akulah mungkin yang akan lelah mencintaiNya. Lelah mensyukuri nikmatNya. MeninggalkanNya dan berlari menjauh dariNya. Namun ketika aku lelah dan merasa kekeringan akan kasih maka hanya kepadaNya aku kembali. Ia tak pernah menutup pintuNya ketika aku berlari ke arahNya. Ia akan tetap mengaliriku kasih yang sama.


Ia mungkin tak pernah sakit hati ketika aku mengkhianati cintaNya. Apalah arti cinta dari seorang aku dibanding Dia pemilik Cinta yang sebenarnya. Ia akan tetap mengalirkan cintaNya yang menyejukkan. Dan Ia tak pernah lelah.


Semoga tiap jiwa memperoleh kedamaian hati dan tak pernah lelah bersyukur
Jangan pernah membuat aku lelah mencintai-Mu
Karena Kau lah Cinta sebenar-benarnya Cinta
Dan padaMu aku berserah untuk tiap lemah yang aku punya. Amin
Images

Aku Rindu Percakapan Kita

Aku menanyakan kabarmu. Kau menjawabnya “flat question….miss ur “question”. Pertanyaan apa lagi yang kau rindukan? Bukankah kita dulunya memulai dengan pertanyaan yang sama? Setelah itu kita akan merangkai kata langit. Menggunakan bahasa pengandaian. Sesekali aku sulit menginterpretasikannya. Bahasa itu tak lagi diterjemahkan dalam definisi kamus. Tapi dalam definisi hati.


Aku merindukan percakapan simbolik kita. Percakapan yang dipakai oleh orang-orang “aneh”seperti dirimu dan diriku. Aku selalu menyenangi saat-saat itu. Saat dimana kita ada di “Beranda” dan saling bertukar cerita tentang “perjalanan”. Kau memintaku menulisnya.


Seorang penulis pernah ditanya “berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menulis?”. Ia terdiam lama. Lalu menjawab “ Proses menulisnya cepat. Namun memikirkannya yang butuh waktu lama”. KIsah itu harus selesai dalam benakku. Sampai hari ini aku masih belum menemukan kata “tamat” di pikiranku. KIsah itu belum selesai.


Kau berkata “ Harus bertemu denganku dulu kemudian kisah itu bisa selesai”. Kau mengirimkanku “kutukan”? Bisa jadi seperti itu. Aku tak pernah takut dengan itu. Aku hanya takut aku berubah dan kau pun berubah. Aku takut hanya aku saja menginginkan akhir kisah itu agar aku bisa menguncinya dalam huruf.


Jarak hati kita mulai terlihat. Pernah sekali aku bermimpi tentangmu. Kita bertemu dan bercakap. Namun ekspektasi pertemuanku sangat jauh dari semua adegan dari mimpi itu. Venus tak pernah bersama lelaki hujan. Ia lebih memilih bersama matahari. Lelaki hujan memilih bintang lain untuk menemaninya. Nyata adalah seperti itu. Tapi bukankah kita mampu memilih ending yang lain dalam buku cerita kita?
Karenanya aku mengirimimu lagi sebuah pesan “Aku rindu percakapan kita”.


(Jika kau membaca tulisan ini tolong kirimi aku pesan tentang warna hatimu )


Jakarta, 181010
Images

Dunia Fantasi : Diluar Imajinasiku

Seminggu lalu Kak Yusran menemaniku ke Dunia Fantasi (Dufan) Ancol. Tempat yang penuh dengan berbagai permainan. Mulai dari permainan untuk anak kecil hingga permainan yang memacu adrenaline. Cukup membayar Rp.150.000 dan aku telah mendapatkan akses penuh untuk semua permainan. Dengan catatan, harus bersabar antri. Karena tiap orang yang berkunjung pun membayar dengan harga yang sama.


Apakah aku tipe manusia yang mampu melakukan permainan adrenaline? Hmmm….aku tak punya riwayat penyakit jantung. Aku tidak terlalu takut pada ketinggian. (Kecuali kalo di ujungnya ya…xixixixi). Aku cukup menikmati perjalanan udara meski sempat semaput saat naik kapal pertama kali. Pernah mencoba beberapa permainan di Trans Studio Makassar yang sedikit mengetes adrenaline. Namun kedua theme park ini lumayan banyak bedanya.


Mungkin aku tipe manusia yang cukup berani. Karenanya sebelum masuk di Dunia Fantasi, aku sudah berjanji pada diriku untuk mencoba semua permainannya. Mengapa? Nanti aku katakan alasannya. Pengunjung Dufan lumayan banyak. Ada dua buah perusahaan yang melakukan gathering. Selain itu hari minggu, hari untuk bermain-main. Tak heran berjejalan orang mengantri untuk masuk.


Permainan pertama yang kami coba adalah bianglala. Hahahaha. Sangat tidak menantang. Antriannya pun panjang. Karena rata-rata keluarga yang memiliki anak memilih permainan ini. Namun berada di dalam keranjang-keranjang dan harus menunggu orang-orang menaiki keranjang bianglala sampai penuh cukup menyeramkan. Karena kami tergantung-gantung selama sepuluh menit di tempat tertinggi. Membuatku berpikir ulang untuk pulang saja. Tak berani mencoba permainan yang lain.




Tapi karena sudah bayar mahal rencana pulang harus diurungkan. Permainan Tornado dan Hysteria (produk baru dufan) dijejali orang-orang. Aku pun memilih Kicir-Kicir. Aku menyebutnya permainan kocok-kocok perut. Tak banyak orang yang ngantri di sini. Tinggi tiangnya tak seberapa. Namun putaran kursinya cukup membuat satu orang jatuh seperti mengkocok nomor-nomor arisan. Karena itu namanya kicir-kicir. Karena Kak Yusran tidak mau menemaniku terpaksa aku ngantri sendiri. Saat duduk dikursinya pun aku sendirian. Sialnya ternyata goncangan jika main sendiri dan berdua itu berbeda.


Jika kau memiliki teman duduk disamping, kocokannya lebih seimbang. Tidak terlalu terguncang. Nah, jika sendirian kursimu lebih berat dan tak ada yang menyeimbangimu. Bersiaplah untuk putaran yag lebih memusingkan. Dan itu yang saya rasakan.Kursiku sudah miring ke samping saat mesinnya bergerak ke atas. Belum sampai pada posisi tegak dan memulai permainan yang sesungguhnya.


Bagaimana aku menggambarkannya? Begini saja, imajinasikan sebuah kocokan nomor-nomor arisan di akhir-akhir putaran. Kertas-kertas yang menggulung di dalamnya sudah mulai berkurang.Sehingga ketika kau menggocoknya lebih ringan, guncangannya pun lebih keras. Dan kertas-kertas itu pun bermanuver lebih leluasa. Itu terjadi pada diriku. Selesai permainan aku tak mampu menjejakkan kakiku di tanah. Lebih parah dari mabuk laut ternyata. Kakiku gemetaran. Untungnya tidak muntah.


Kicir-kicir saja sudah seperti ini. Apalagi kalo naik Tornado? Sekali lagi hampir aku meminta pulang saja. Tapi sekali lagi, lagi aku memilih untuk mencoba semuanya. Sudah terlanjur. Perlu menenangkan kepala dulu sebelum mencoba yang permainan yang menggetarkan kaki lagi. Pilihannya jatuh di Istana Boneka. Xixixixi. Kali ini Kak Yusran menemani diriku, apaloginya adalah karena dia adalah antropolog jadi melihat kebudayaan dari berbagai negara adalah minatnya. Maklum diistana boneka ini penuh dengan boneka-boneka yang berbusana khas dari berbagai adat dan Negara. Apologi diterima.


Antrian jelang siang tidaklah terlalu ramai. Bahkan wahana Tornado sudah sepi. Aku mau mencobanya. Dan tidak ditemani lagi. Permainan ini seperti permainan memeras pakaian basah. Dan kamilah kain basah itu. Diplintir kiri kanan. Terus diayunkan ke atas ke bawah. Sesekali ditahan di titik tertinggi dengan kepala di kaki menjuntai atau kepala memandang ke langit. Benar-benar seperti kain perasan. Namun Tornado ini tidak begitu menakutkanku. Mungkin adrenalineku sudah memanas saat main Kicir-Kicir sebelumnya.


Selanjutnya aku memilih Histeria. Tornado diplintir kiri-kanan saja aku masih bertahan. Apalagi kalo cuma hysteria yang duduk kemudian diluncurkan ke atas. Permainannya tidak bikin menangis.Namun antriannya yang bikin menangis. Ngantri 30 menit hanya untuk permainan yang tak cukup satu menit. Hahahahaha. Ini sih ngantri yang menatang adrenaline. Trus kesanku tentang Hysteria? Hmmm…biasa aja. Tidak semenakutkan Tornado. Jadi cobalah. Menyenangkan!


Trus ngantri lagi buat petualangan 3D Jourey To The Center Of The Earth.Ini antrinya pun bikin menangis. Huhuhuhuhuhu. Selepas pertunjukan hanya komen “Hah, Cuma itu saja?”:D


Makin sore makin sedikit yang ngantri. Permainan Halilintar sudah tidak mengular lagi. Jadi lebih lowong. Kali ini berhasil membujuk Kak Yusran untuk ikut main. Satu kata untuk permainan Roller Coaster ini, Pusing!!!!
Selebihnya kami memilih berjalan-jalan keliing area Dufan. Mencoba Rumah kaca yang sedikit bikin bingung atau mencoba Rumah Miring yang sama memusingkannya. Aku masih ingin mencoba satu permainan lagi. Namun Arung Jeram dan Niagara-garanya masih penuh antrian meski sudah sore. 


Untungnya permainan Cora-Cora yang berupa kapal berayun tampak kosong. Aku mencoba permainan ini. Pilih paling ujung, buritan atau haluannya. Karena disanalah sensasi ayunannya yang paling seru. Wuih serasa naik ayunan gede. Posisi paling menyeramkan adalah saat posisimu tegak. Seluruh kakimu ngerem. Menahan supaya tidak jatuh dan tanganmu berpegang kuat. Petugasnya iseng menambah durasi waktu mesinnya berjalan. Pusing bener jadinya. Kalo dibayangkan secara komikal saat kapal berayun ke kiri atas kemudian ke kanan atas maka kamu tidak sadar ketika telah berada di titik terendah mata dan otakmu tertinggal di titik tertinggi. :P


Satu yang tak ingin aku coba, ontang-anting. Kursi yang melayang dan berputar. Mengapa? Tak ada pengaman yang memadai. Hanya besi sepanjang siku yang menahamu dari tempat duduk. Aku lebih berani menaiki tornado dengan pengaman yang benar-benar melekatkan diri dengan kursi.


Demikianlah jalan-jalanku ke Dufan. Anyway, mengapa aku mencoba semua permainan itu. Ada beberapa alasan pertama kalo nanti tiba-tiba dapat hadiah jalan-jalan ke Disneyland di florida misalnya, roller coasternya lebih menyeramkan lagi. Hitung-hitung ini sebagai latihan. Kedua, ngetes ada penyakit jantung atau tidak. Supaya nanti kalo ada permainan adrenaline yang lebih seru berani buat ikut. Salah satu mimpiku adalah main bungee jumping. Wuiiihhhh…keren kan. Ketiga, selagi masih muda coba aja semua. Nanti kalo tua sudah mulai takut coba. Tapi kan sudah pernah coba. Jadi setidaknya sudah tahu rasanya. Keempat, sudah bayar mahal-mahal masa nda coba. Bodoh banget.


Pulangnya seluruh badanku serasa retak. Sakit semua. Tapi kalo bulan depan ke sana lagi, pasti aku bakal coba lagi semua permainan itu. Hihihihi. Setidaknya, nanti kalo anak-anakku sudah besar dan meminta ditemani untuk permainan adrenaline itu aku bisa menemaninya. Karena aku yakin ayahnya takkan menemaninya melakukannya. Xixixixixi :D