Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2009

Shock....

Aaaahhhhhhrrrrrrggggg.......
Tiba-tiba aku mengingat lagu Mr.Big "wild World".
Dunia memang begitu liar.
Semua berangkat dari titik nol yang sama.
Dan akupun harus demikian.
Mencoba hal baru memiliki tantangan sendiri untuk ditaklukan. da begitu juga buatku.

Hujan masih juga turun begitu deras.
Tapi tantangan itu menuntutku untuk terus bergerak.
Lakasana seorang pria playboy yang menggoda untuk dipatahkanhatinya....

Setelah Hari Ini Kemana Lagi Ya???

Senin, 27 januari 2009. hari ini terakhir aku berkantor di arya duta. Setelah empat hari melewati 8 jam di hotel ini. Kerjanya tak berat, cukup duduk saja dan tersenyum. Mengucapkan selamat pagi, terima kasih, dan silakan.

Hahahaha….Setelah hari ini kemana lagi ya???

Besok entah kemana lagi. Beberapa daftar kerjaan pribadi berlompatan di benakku. Meminta segera diselesaikan. Beberapa kerjaan kak Riza yang harus segera diselesaikan.

Proyek pribadi milikku sendiri juga menunggu untuk dikerjakan.Besok aku harus mengerjakan kerjaanku sendiri. Sebelum benar-benar pulang dan menjadi anak yang baik.

Arya duta, 11 : 50 am…(lagi menunggu makan siang)

Bumi Dan Matahariku

Hujan telah berhenti.
Dan tak ada lagi bulan yang akan menjadi gerhana bagi matahari dan bumi....

Siapa Yang Begitu Menghapal Wajahku???

Wajahku mungkin membuat orang bosan beberapa hari terakhir ini. Aku menemui orang yang sama (dalam artian bukan teman) begitu intens beberapa hari terakhir ini.

Entah apa yang ada di dalam pikirannya melihatku.
"Nih orang, boros banget. cuma 3 hari, tarik uang lagi"
"Kasian, belum dapat kerja juga"(tebakku)
"Ulet juga. tiap hari datang ke sini"
"Lagi kaya kali ya. narik uang terus"(tebakku yang lain)

Mungkin orang lain tidak begitu aneh melihatku. Tapi semenjak aku mendapat gelar sarjanaku. Aku agak risih ke kampus. Mungkin aku adalah orang yang paling rajin ke kampus, mengalahkan para orang-orang yang masih memiliki status mahasiswa di sini.

Tapi ke mana lagi harus pergi. Tempat ini memiliki daya tarik yang begitu besar. Ia seperti magnet yang selalu menarikku ke sini. Dengan setiap cerita, perjumpaan, perpisahan, camilan, dan juga internet gratisnya. Dan celakanya, aku telah menjadi produk zaman yang begitu tergantung pada teknologi ini.Semoga tak b…

Hilang ..(Lagi)

Aku tak menemuinya lagi di dapur belakang.Entah di mana lagi dia kini. Mungkin di bawa seseorang tanpa permisi (lagi). Yah,ini kedua kalinya barang-barangku hilang.Kali ini aku tak yakin kapan hilangnya. Telah lama aku tak menggunakannya.aku lebih memilih untuk makanan di luar. Mungkin ini juga aksi protesnya karena tak pernah di pakai.
Ya…seperti yang selalu mama bilang
“mungkin ada seseorang di luar sana yang lebih membutuhkannya”
Kali ini tak usah bilang pada Etta. Biarlah aku menggantinya sendiri.
Nanti,ketika aku tak lagi tinggal di pondok safar…

Mungkin Ini Adalah Pilihan Tepat

Dia menelponku. Suara seraknya menandakan dia tidak begitu sehat. Dia memintanya lagi. Ini kesekian kalinya. Aku tahu ia begitu kesepian. Dia menceritakan padaku bahwa ia sedang nonton sendirian di depan tv.

Suaranya begitu berat. Kedengaran sakit.
"Baik-baik jiki?"tanyaku.
"Saya nda pernah makan. kurang nafsu makan. cuma mau makan mie instan dan minum air hangat" jawabnya lemah.

Mataku memanas. Aku tak begitu menyimak lagi suaranya. Kubiarkan ia terus bercerita sambil kualihkan rasaku dari sedih. Masih saja kutahan agar air mata ini tak tumpah. Aku tahu ia butuh teman cerita. Atau teman yang sekedar mau mendengarnya. Duduk di sampingnya dan memberi sedikit respon pada yang dia rasa.

Akulah yang mampu memahaminya. Aku yakin itu. Karenanya ia selalu memintaku pulang. Mungkin ia rindu.

Aku sangat ingin pulang. Menemaninya. Tapi kota ini menuntutku untuk tak pulang.
Dilema rasanya.

Atau aku pulang saja???Menyerah pada ketakberdayaan. Melupakan teras imaji yang aku bangun.

Mung…

Rutinitas Itu Layaknya Menjawab Kuis

Hidupku kembali normal. Setelah empat hari aku terserang wabah Twilight, aku kembali ke duniaku. Dunia nyata dimana aku berpijak. Dunia yang di dalamnya tak pernah mengenal vampire dan serigala jadi-jadian. Dunia yang di dalamnya menuntutku untuk keep moving forward meski ada aral dan kerikil yang harus kuhadapi.

Aku kembali menata jadwal kerja yang harus aku lakukan. Kembali melihat setumpuk kertas yang harus diinput. Kembali mencari lowongan-lowongan kerja dan sibuk mengirim lamaran.

Aku menjalani pengalaman pertamaku. Duduk di ruangan ber-AC dan menjawab pertanyaan. Tampak bodoh dan sedikit tolol. Seperti ini kah rasanya berjuang???

Ia begitu baik. Menanyaiku beberapa pertanyaan. Kujawab saja sesuai luas pengetahuanku. Sesekali bercanda. Dia menyukaiku dan mengatakan kamu lumayan asyik???benarkah….aku gagap deh kayaknya.

Ternyata perjuangan belum selesai, belum apa-apa (Karawang-Bekasi, Toto Sudarto Bachtiar). Entah telah berapa banyak yang telah kumasukkan di jasa pengiriman. Entah,en…

Teeeelllllaaaaattttttt

Oh Tuhan..kemana saja aku selama ini. Aku sepertinya tidak berpijak di bumi dan berada di planet di luar galaxy bima sakti diluar milky way….

Mengapa aku baru menemui diriku nyaris gila karena Twilight Saga, padahal orang telah sembuh dari wabah rabies akibat bisanya akhir tahun lalu. Kemana aku selama ini. Knok…knok…knok…apakah aku telah hidup bersama makhluk ET yang tidak membaca cerita vampire sehingga buku ini terlewat begitu saja.

Aku bahkan baru tahu tadi, setelah hamper duniaku tiga hari terakhir ini dibutakan oleh orbit-orbit yang dibuat oleh Meyer. Aku baru tahu cerita apa di breaking dawn, aku baru tahu bahwa akan ada buku ke lima Midnight Sun yang bercertia tentang twilight dari sudut pandang Edward (twilight adalah buku favoritku dari tiga buku yang telah say abaca, mengapa..???Hanya sedikit cerita Jacob di situ…hihihihi)

Mengapa buku ini terlewatkan olehku. Harry potter dulunya sanggup membuatku terjaga. Dan , well ternyata tak salah, Harry Potter menjadi buku pertama terlar…

Breaking Dawn Story

(Pengarang adalah penguasa bukan?...nih buktinya...hehehehe.)
selamat menikmati!!!!!

Truk tua Bella akhirnya benar-benar mati. Dan bergabung dengan keluarga Cullen yang lain, Bella mulai menikmati mobil-mobil mahal berkecepatan tinggi yang dijual terbatas di pasaran. Kehidupan mulai berputar cepat di sekelilingnya. Ayah dan ibunya menyetujui dengan mudah pertunangannya dengan Edward, tidak seperti bayangannya. Meski dengan bayang-bayang Jacob yang pergi untuk menyembuhkan luka hatinya, akhirnya hari pernikahan itu tiba juga. Edward berada di sisinya mengucapkan janji setia selama masa eksistensi mereka.

Bulan madu yang semula dirancang indah ternyata menjadi awal yang sangat buruk untuk hubungan mereka. Kekuatan vampir Edward yang luar biasa ternyata membuat tubuh manusia Bella yang ringkih terluka. Belum cukup hingga di situ Bellaharus dihadapkan dengan kenyataan bahwa dia ternyata hamil. Buah cintanya terhadap Edward tumbuh di perutnya sebagai seorang monster yang haus darah.

Penuh kebe…

Berita Tentang Twilight...

Menjual 'Vampir' di Internet Jum'at

22 Agustus 2008 | 15:32 WIB

TEMPO Interaktif, Jakarta: Harry Potter memang belum tersaingi. Dalam 24 jam setelah dijual, buku ketujuh Harry Potter terjual 8,3 juta eksemplar. Setelah Harry Potter tamat, seri Twilight Saga-lah yang menjadi fenomena.

Buku keempat seri Twilight karya Stephenie Meyer itu berhasil dijual 1,3 juta eksemplar 24 jam setelah dirilis mulai 2 Agustus lalu di Amerika Serikat. Penjualan ini juga nyaris menyamai hiruk-pikuk peluncuran Harry Potter, lengkap dengan penjualan tengah malam.

Buku keempat dan terakhir seri Twilight berjudul Breaking Dawn laku karena dua hal. Pertama, karena kisahnya, yakni tentang perempuan yang jatuh cinta pada seorang vampir dan dicintai seorang manusia serigala cukup menarik. Yang kedua, sangat mungkin kesuksesan ini karena Meyer pintar memanfaatkan Internet.

Kisah vampir jatuh cinta itu dimulai lima tahun lalu oleh Meyer, ibu rumah tangga dengan tiga anak di Arizona, Amerika Serikat. Meyer …

Merindukannya....

Aku merindukannya. Ternyata empat hari tidak melihatnya dan bercerita-mungkin lebih cocknya curhat- padanya membuatku tersiksa. Ia selalu bisa menjadi tempatku mengungkapkan smua rasa. Senang yang begitu meluap-luap atau sedih yang didramatiskan. Ia selalu memposisikan dirinya sebagai pendengar yang baik.

Ia selalu memberi respon tertarik meski kadang cerita ngalor ngidul. Tidak jelas, tidak sinkron, tidak pernah begitu teratur. Dan kadang sesekali lupa pada topik yang aku ceritakan. Tapi ia selalu memberi respon yang aku inginkan. Respon ingin didengarkan. Baru beberapa hari terakhir ini aku baru sadar bahwa aku ternyata senang bercerita meski aku bukan pencerita yang baik.

Icca pun lantas sadar hal itu, karena melihat sebuah tahi lalat kecil di atas bibirku. Ya, aku memang suka bercerita. Aku suka jika orang memancingku bercerita tentang hal-hal yang menyenangkanku.

Pernah suatu waktu, aku menemaninya di warnet. Saat itu pukul 8 malam. Lampu tiba-tiba padam. Aku tidak pulang. Aku la…

Jerat Stephenie Meyer

Aku belum mampu benar-benar berotasi pada orbitku sendiri. Twilight bersaudara telah menjerat dalam cinta segitiga yang begitu dalam. Aku bahkan masih tidak puas hingga aku menutup halaman akhir di buku ketiga, eclipse.

Aku benar-benar tidak mampu menerima tokoh Edward yang harus terus tersakiti oleh Bella yang tak bisa memilih. Aku kembali membaca bagian-bagian tertaentu dari buku itu dimana mereka begitu bahagia. Dan berusaha menghindari halaman dimana Bella mengakui mencintai Jacob.

Hingga detik ini aku masih merasakan degup jantungku yang ikut dalam suasana tegang di otakku. Aku masih berharap tiap aku kembali membava aku menemukan bahwa cerita itu berubah. Bella tidak memberi pengharapan pada Jacob.

Namun semakin aku membacanya, aku semakin menemukan buku keempat akan lebih suram lagi dibanding buku ketiga. Ending buku ketiga ini, kutemui bahwa hati Bella telah terbelah. Meski ia menyadari bahwa Edward merupakan kebutuhannya. Namun sisi manusiawinya yang berusaha smepurna untuk tid…

Twilight, New moon, Eclipse

Tiga hari duniaku tersita oleh orbit bulan, langit, dan semesta. Dunia kecilku tersedot dalam tumpukan tiga buku tebal berhalaman 650an. Twilight, New Moon, dan Eclipse.Mereka menawanku dalam galaxy dengan orbit-orbit cerita yang menyedot duniaku dalam sebuah black hole.Sebuah lubang yng menyenangkan dan menegangkan.

Jika Harry Potter membuatku tersihir, kali ini Stephenie Meyer telah membuat galaxy khusus dalam koleksi cerita dalam benakku. Aku begitu kagum pada caranya menuturkan cerita. Pilihan kata yang diambilnya. Dan kejutan-kejutan yang mampu menguncang emosiku. Aku tak mampu bernafas. Jantungku berdetak begitu kencang. Paru-paruku sesak saat membaca. Ketegangan ikut tersektsa dalam film di imajiku.tunduk patuh pada kata-kata yang dia tuturkan.

Aku tertawan oleh tokoh-tokoh ciptaan. Pada alur cerita yang dibuatnya. Tiga hari terakhir ini aku hanya bercinta dengan tokoh vampire rekaannya. Vampire rupawan berwajah malaikat yang vegetarian, Edward Cullen. Aku tak pernah bisa melepa…

Aku Tak Menyukai Hujan…

Aku mungkin tak pernah menyukai hujan. Sejak kecil. Sejak hujan mampu membasahi tubuhku. Ada yang tak aku sukai darinya.

Mungkin beberapa yang berpendapat hujan adalah sesuatu yang romantis. Sesuatu yang mendatangkan sejumput puisi yag tertoreh tak sengaja di kertas lusuh sembari menunggu redanya.

Tapi, aku berbeda. Aku memang tak pernah menyukainya. Aku pun tak juga membenci hujan. Aku hanya sekedar tak menyukainya.

Hujan selalu membuatku basah, menusuk-nusuk kepalaku dengan rinainya. Membuatku seperti cucian apek saat kehujanan. Membuatku harus mandi saat basah olehnya. dalam dirinya ada khawatir yang kurasa. Perasaan cemas, terburu-buru, dan ketakutan yang berlebihan. Membuatku demam dan menghancurkan perencanaanku. Membuatku malas bangun dan lebih memilih meringkuk di bawah selimut hangat.

Aku tahu konsekuensi dari tak menyukai hujan. Aku takkan bertemu vampire serupawan Edward cullen dan keluarganya. Tapi apa enaknya bertemu dan berpacaran dengan vampire. Mereka tak memiliki hanga…

Adakah Yang Merindukanku????

Adakah yang merindukanku menulis di blog ini
Mungkin anda yang sedang memelototi layer computer ini
Atau anda yang secara sengaja membuka situs blog ini mencari tulisan baruku

Atau mungkin tak ada yang merindukannya
Mungkin hanya aku yang rindu pada blog ini
Rindu menuliskan sejumput kisah yang mampu kumaknai di setiap hariku

Tak pha-pha lah….ruang ini memang hanya untuk aktulisasi diri dari keinginan terpendam untuk menjadi penulis….hihihihi…
(15 jan 2009)

Thanks To Di Skripsiku

ini adalah kata pengantar skripsiku. kalo sebagian orang memposting abstraksi atau hasil penelitiannya. aku boleh donk beda. hihihihi....
temukan nama kamu disini (jika beruntung dan jika engkau mengenalku)

Bismillahi Rahmani Rahim. Assalamu alaikum wr.wb

Pada yang Maha Menggenggamlah segala sesuatunya datang dan kembali. Dan pada Dia pulalah kita bersyukur untuk semua nikmat yang telah terberi. Shalawat untuk Rasulullah dan keluarganya selalu tercurah agar kita mendapat sedikit percik safaatnya.

Bukanlah sesuatu yang mudah untuk menghasilkan sebuah karya, inilah yang saya alami ketika berusaha menyelesaikan penelitian ini. Memikirkan dan menemukan ide, merangkai tiap realitas dan mencari kata-kata yang mampu mewakilinya bukanlah sesuatu yang gampang. Tak jarang kata menyerah dan putus asa menggelayut manja dan memaksa sudut pikir untuk terus fokus. Butuh dialektika yang panjang bagi saya sehingga mampu menghadirkan skripsi ini di tangan anda.

“Setiap orang adalah guru dan alam raya adala…

Tentang Sahabat

Kita bagai pasir terserak. Berasal dari kerikil-kerikil yang tak utuh. Namun sekop itu mempertemukan kita. Sekop itu membuat kita saling mengenal satu sama lain. Sekop itu membuat kita menjadi satu bagian utuh. Bertahan ditengah dera panas, hujan, dan sengatan matahari. Sekop itu bernama sekolah.

Tempat kita menimba ilmu dari sumur pengetahuannya. Tidak hanya belajar tapi juga mengajar. Pengetahuan itu tidak hanya kita temukan di sumur dalam kelas namun juga di kantin, koridor, dan di tiap selasar tempat kita berbagi cerita dan cinta. pada tiap diri kita pun, kita terus saling belajar.

Kita bagai benang yang terajut. Jalinan persahabatan ini telah menahun kita kita buat. Tak terhitung jumlah rasa yang telah kita bagi. Kadang jarum yang kita pakai merajut bahagia namun tak jarang benangnya putus karena sedih dan luka. Bahagia selalu kita bagi bersama namun sedih pun selalu mampu kita indera bersama.

Ingatkah kita pernah beberapa kali bolos dari ruang kelas? Atau saling contek tugas dan j…

Secret Admirer

Apa yang begitu menyenangkan menjadi pengagum rahasia????

Satu hal, kamu bisa bersyukur untuk tiap nikmat yang telah Tuhan berikan

Kamu akan bersyukur jika hanya sekadar menatapnya dari jauh
Kamu akan bersyukur meski kalian hanya berpapasan walau tak ada tegur sapa
Kamu akan tetap bersyukur meski ia berada di radius 20 meter darimu
Kamu akan bersyukur meski ia sekedar lewat di dekatmu tanpa sadar akan kehadiran
Kamu akan selalu bersyukur melihat ia tertawa bahagia meski bukan padamu
Kamu akan bersyukur melihat ia baik-baik saja
Kamu takkan berharap lebih, hanya selalu berdoa agar kamu tetap bisa melihatnya besok, dan

Kamu akan selalu bersyukur bahwa Dee paham pada rasamu

"Hanya Isyarat" Kucoba semua segala cara
Kau membelakangiku
Kunikmati bayangmu Itulah saja cara yang bisa
Untukku menghayatimu
Untuk mencintaimu Sesaat dunia jadi tiada
Hanya diriku yang mengamatimu
Dan dirimu yang jauh di sana Ku takkan bisa lindungi hati
Jangan pernah kau tatapkan wajahmu
Bantulah aku semampumu Rasakanlah isyara…

Menepati Janji

“Kamu sudah banyak menjanjiku” katanya.Kalimat itu membuatku tersadar. Benarkah?
“Iya”bisik hati.

Chip di otakku seakan-akan memutar puluhan scene dimana aku membuat janji pada orang. Tidak satu namun banyak. Kucari folder tepati janji, tapi yang ketemukan hanya seonggok scene lusuh yang telah berusaha menepati janji yang telah lama diingkari.

Aku menyesal melihatnya. Kututup layarnya segera.Hingga saat ini ada tiga orang yang betul-betul menjadi daftar prioritas yang harus aku tepati.

Orang pertama : Telah lama aku menjanjikannya sebuah “kencan” bersama, namun hingga lewat tiga bulan sejak aku menjanjinya aku belum pernah menepatinya.

Orang kedua: Dia malah lebih sering aku beri janji. Tak satupun aku tepati. Menemaninya main futsal, telah puluhan kali kami merencanakannya, namun selalu saja ada hal yang membuatku tak bisa menemaninya.

Dan bayaran yang kudapat adalah ia tak lagi sehangat dulu. Kami seperti berada di titik tak kasat mata satu sama lain. Tak ada tegur sapa, tak ada sediki…

Belajar Ikhlas Di Hari Saraswati

Hidup adalah sebuah kejutan-kejutan yang membolak-balikkan hatimu. Kejutan itu bias membuatmu tersenyum, atau kadang membuatmu resah dan sedih. Tiap detik seperti sebuah kejutan permainan hati yang akan benar-benar membuatmu shock…

Hariku pun seperti itu. Kemarin banyak tawa yang berderai. Memberi atmosfir bahagia. Namun hari ini bahagia itu menguap. Barang-barang itu kembali pada titik awalnya. Ia kembali pada 7 yang selalu di sukainya dan juga pada putus di menit kelimabelasnya. Kejutan itu membuatku sedih. Sejauh ini aku telah berusaha dengan sepenuh hati. Namun, kenyataan yang ketemui tak berjarak dengan asaku. Kejutan itu membuat temperature hatiku jatuh ada titik beku. Minus lima derajat. Ingin rasanya mengoyak bumi dan membiarkannya hancur.

Aku butuh objek untuk menyalurkan temepratur ini. Membuatnya kembali normal. Namun sarana itulah yang merusak hari ini. Aku memarahi diriku, aku menghujat. Aku bodoh dan begitu tolol. Aku tak lagi bias menguasai diri. Aku sadar sepenuhnya bah…

Boy Next Door : Happy B-day

Malam perlahan beranjak menuju pekat. Namun kost-kostanku tak pernah sepi. Selalu saja ada hal yang membuatnya begitu ribut. Entah itu main PS atau main domino. Semua itu sudah menjadi rutinitas malam warga safar. Namun malam minggu kemarin sedikit berbeda. Kali ini ribut itu datang dengan cara lain. Bakar-bakar jagung dan ubi.

Pemilik hajatan adalah lelaki depan kamarku, EQ. 4 januari ini adalah ulang tahunnya, tapi ia memilih untu merayakannya 3 januari malam hiingga 4 januari dini hari.


Riuh rendah terus berlanjut hingga tengah malam. Tawa berderai-derai. Semua punya lelucon, semua punya bahan untuk saling mengerjai. Semua punya bahan untuk “macalla”, dan semua harus membakar jagung untuk dirinya sendiri.

Hingga lewat tengah malam, semua lelucon, callaan, telur busuk, tepung, brpusat pada EQ. ia menjadi objek penderita. Ia yang menjadi titik klimaks dari acara malam minggu ini…

EQ SELAMAT ULANG TAHUN YA…!!!!!!

!


ini foto partai jagung bakar versus partai ubi bakar


Mengejar Target

Hari ini lumayan melelahkan. Aku berusaha mengejar target hari ini yang telah kutentukan kemarin. Dan hasilnya??? Lumayan....

Di mulai dengan membuat camilan kecil untuk anak pondokan pagi tadi. Meski camilan yang kubuat (pisang goreng "talamme" atau lebih dikenal dengan nama pisang goreng belanda) menuai banyak kritikan dari Ani, tetangga kamarku, tapi sesisir pisang yang telah kugoreng itu habis juga dilahap warga pondokan.

Beberapa kuantarkan khusus buat K Rahe di warnet, takutnya ia hanya bisa mencicipi penganan itu setengah masak. Beberapa pisang yang belum benar-benar melalui tahapan olahan di comotnya di pondokan.

Aku pun telah berhasil mengirim lamaranku yang dateline besok. Tak apa-apalah, yang pentingnya aku juga sudah mengirrim lewat email. Lamaran itu kubuat tadi pagi saat di warnet bareng K Rahe dan membuatku mengubah pilihan posisi yang aku inginkan dalam waktu yang begitu singkat. Aku lebih cocok menjadi reporter daripada staff marcom...hihihihi

Perjalanan pengir…

Keping-Keping Tersisa

Wisudawan tutup tahun....

















Farewell Party....(hehehehe)












Safar Corp vs Kosmik INC



Arti Handphone

Setiap orang memberi pemaknaan yang berbeda pada sarana komunikasi yag bernama telepon genggam. Dimaknai sebagai fungsinya sebagai alat komunikasi tapi juga tak jarang menjadi sebuah gaya hidup.

Dalam pemaknaan fungsi,telepon genggam tak mempedulikan bentuk, model, dan merek. Selama ia telah bisa menjalankan fungsinya sebagai alat komunikasi (berbicara dan mengirim pesan) Telepon gengam atau dalam pengistilahannya handphone atau HP telah menyelesaikan tugasnya.

Namun dalam pemaknaan sebagai sebuah gaya hidup, hp tidak lagi sekedar menjadi alat komunikasi. Ia telah menjadi sebuah aksesoris yang tak bisa lagi dilepaskan dalam fashion. Merek, model,bentuk, dan luaran terbaru menjadi harga standar yang digunakan. Bentuknya bagaimana? Mereknya apa? Punya kamera atau tidak? "Mencicit atau bernyanyi"? Seri apa? Standar-standar ini menjadi patokan-patokan untuk pemaknaannya sebagai gya hidup.

Tak jarang orang-orang membeli Hp luaran terbaru dengan harga selangit hanya untuk menjadika…