Images

Salju Pertama di Athens

Seperti bulir-bulir kapas yang jatuh dari langit
Memupuri tanah layaknya gulali manis yang lumer di mulut
Tapi ia seperti hujan, lebih menyenangkan jika tak basah olehnya
Menikmatinya dari jendela kamar yang hangat

Ini salju pertama di penghujung Oktober
Salju pertama di musim dingin
Salju pertama di Athens untukku
Kabarnya dingin bisa membuat mati rasa

Aku jadi ingin tahu, butuh minus berapa derajat untuk mematikan rasa rindu?

Salju pertama di Athens, 30 Oktober 2012
Images

Idul Adha di Athens, Ohio

Foto bareng selepas Sholat Idul Adha

Lebaran selalu menjadi hari raya yang menyenangkan di rumah. Baik lebaran Idul fitri maupun Idul Adha selalu disambut dengan suka cita. Rumah akan ramai dengan ponakan. Opor ayam, burasa, dan kue-kue kering menjadi menu wajib di meja makan. Setiap malam lebaran saya mendengar suara takbir berkumandang di mesjid dekat rumah. Seingat saya, setiap lebaran saya selalu rayakan di rumah. Hanya sekali saya tidak merayakan di rumah, Idul Adha 2010 di Jakarta. Jauh dari rumah, tapi suara takbir masih saya dengarkan.

Tahun ini saya merayakan Idul Adha di Athens Ohio. Ini adalah lebaran pertama buat Ara ikut sholat di mesjid. Tak ada suara takbir yang biasa saya dengar sayup-sayup di rumah meski tempat tinggal saya cukup dekat dengan mesjid. Tak ada mesjid dengan bangun berkubah di sini. Yang ada hanyalah Islamic Center, bangunannya seperti rumah dua tingkat. Lantai atas untuk jamaah perempuan, lantai bawah untuk jamaah laki-laki. Di Islamic center inilah pusat aktivitas agama Islam di Athens Ohio.

Pakai Jilbabnya ya :)
Pagi-pagi sekali kami bersiap ke Islamic Center. Hampir telat untuk sholat Idul Adha. Ara yang masih setengah sadar masih terheran-heran mandi pagi-pagi dan tiba-tiba diajak keluar rumah. Ia bingung saat mengenakan baju lebaran dan jilbab. Untungnya tidak telat sholat idul adha. Ara tidak menangis keras saat sholat jamaah. Meski dia sedikit merengek minta digendong.

Kami sholat di lantai dua khusus perempuan. Sekitar 20 perempuan muslim berkumpul di sana. Kebanyakan berwajah timur tengah, tapi ada juga yang dari Afrika, bahkan ada juga perempuan Amerika. Seorang muallaf yang tampak begitu cantik dalam balutan pakaian muslimahnya. Saling bersalam-salam dan mengucapkan "happy ied mubarak". Kami mungkin berbeda bangsa, tapi rasanya begitu bahagia mengetahui kami saudara semuslim. Sama-sama merayakan idul adha di kampung Amerika bernama Athens. Jumlahnya sedikit mungkin, tapi rasanya begitu menyenangkan berkenalan dengan saudara seiman.
Di Rumah Zac
Tak ada opor ayam atau burasa, tapi digantikan oleh menu bihun dan aneka roti ala timur tengah. Kue-kue coklat dan permen untuk anak-anak. Makan bersama selepas sholat idul Adha. Beberapa perempuan bule pun ikut makan dan merayakan hari raya sekalipun mereka non muslim.

Zac dan Ara
Sore hari berkunjung ke rumah Rahman dan Zac, keluarga Malaysia yang akrab dengan mahasiswa Indonesia. Makan-makan ala melayu. Ada ketupat, sop, dan bumbu kacang. Berkumpul bersama. Kangen akan kampung halaman rasanya sedikit terobati. Selamat Idul Adha...(*)

Foto : M. Yusran Darmawan
Images

Indomie Kare Menyamar Menjadi Indomie Kaldu

Makan bareng Ara
Lidah adalah anggota tubuh yang paling susah beradaptasi. Kata orang-orang, lidah itu seperti pemiliknya, punya kewarganegaraan juga. Jadi kalo kamu Indonesia, maka lidahmu pun lidah Indonesia. Kalo kamu orang India maka lidahmu pun lidah India. Akan sangat susah beradaptasi terhadap perubahan makanan yang ada disekelilingmu.  Mungkin seperti itu pendapat saya. Tapi mungkin juga lidah saya adalah lidah yang paling gampang berdaptasi. Kalo lidah memiliki kewarganegaraan maka lidah saya cukup baik untuk dibawa go international.

So far, saya cukup berani memakan segala jenis makanan. Tak ada list makanan yang tidak saya suka. Saya cukup bisa memakan semua makanan kecuali haram. Misalnya daging babi. Seperti kata teman makanan itu hanya ada dua rasa. Enak dan enak sekali. Saya pun memegang prinsip itu.

Sebelum berangkat ke Amerika, saya tidak terlalu khawatir dengan jenis makanan yang mungkin bisa membuat perut saya mencret. Saya juga tidak membekali diri dengan bumbu-bumbu makanan yang susah ditemukan di Amerika. Saya nothing to lose untuk semua jenis makanan. Culinary is a journey. Makanan sama halnya dengan jalan-jalan. Dua-duanya adalah seperti jalan-jalan. Seperti bertualang. Dan inilah cerita saya beradaptasi dengan makanan Amerika.

Pizza

Petualangan makanan sudah saya mulai di pesawat yang membawa saya bertolak dari Jakarta ke Amerika. Saya mencoba makanan aneh yang ditawarkan di pesawat. Mulai dari Mashed potato hingga makanan jepang yang terdiri dari mie, rumput laut kering, sambal khas jepang, serta main menu yang entah apa namanya. Saya harus mengintip orang-orang yang duduk disamping saya untuk melihat bagaimana cara memakan makanan tersebut.

Saat tiba di Washington Dulles, saya sempat memesan Pizza vegetarian. Pizza penuh bayam yang rasanya aneh. Serasa Popeye. Saat itu saya belum tahu bagaimana cara order pizza yang enak dan terjaga kehalalannya. Pilihan yang aman dan enak sebenarnya adalah Cheese Pizza.

Ara dan Burger

Burger adalah makanan Amerika yang paling saya suka. Tapi bagi saya Burger Wendy's yang tak cukup sedollar adalah burger yang paling nda enak rasanya. Cheese burger di Burger King lumayan enak, tapi tak ada yang lebih enak dari burger McD. Cuman yang sedikit kurang jika order take away adalah tak akan ada saos sambal yang disisipkan untuk burgernya. Yang ada hanyalah untuk nugget dengan pilihan berbeque, mayonaise, dan lain-lain.

Bertualang dengan cemilan adalah yang paling menyenangkan buatku. Coklat, es krim, cupcake, donat sangat murah dan enak. Cukup 3 dollar maka kamu bisa memakan 1 liter es krim. 3 Dollar untuk sekantong besar coklat M & M's, Hershey's, Kit Kat. Dua setengah dollar untuk cupcake, donat, dan wafle. Walmart menyediakan semua itu. Kamu sisa mengelilingi walmart dan silakan memilih.

Saya suka memakan pancake. Pancake yang langsung jadi dan sisa dipanaskan di microwave. Topingnya adalah sirup gula, selai strawberry, selai caramel, suka-suka saya. Apple pie juga enak. Sisa dipanaskan 10 detik sudah empuk. Dimakan bersama coklat hangat yang ditaburi marshmallow..hmmmmm.

Warna warni Cupcake

Cupcake pun menjadi pilihan yang menarik mata. Warna-warni topingnya begitu manis di mata. Jadinya sekalipun rasanya seperti bolu biasa, saya suka membelinya. Apalagi yang rasa coklat. Satu kotak isi dua belas biji bisa saya habiskan dalam waktu sehari. Saya pun mencoba makan sereal. Campur susu hangat. Enak sih, tapi kayaknya bukan style sarapan saya. Lebih enak sereal coklat daripada sereal jagung manis.

Soal makanan berat lain lagi. Di sini ikan segar tak ada sama sekali. Yang ada hanyalah salmon beku dan tilapia beku. Dua-duanya enak dan gampang dimasak. Tinggal digoreng. Seumur-umur baru Athens saya makan salmon. Sayangnya ikan Pollock tidak seenak keduanya. Masih ada dikulkas dari baru dikomsumsi dua potong.

Saya jarang makan sayur. Hampir dua bulan disini, kayaknya belum cukup satu minggu saya makan sayur. Sayur disini agak aneh. Tak ada kangkung, kacang panjang. Untungnya bayam masih bisa dijangkau. Sayuran kaleng lebih murah dari sayuran segar. Tapi rasanya sama anehnya. Saya hanya menyukai jagung kaleng dan kacang merah kaleng. Wortel, kacang panjang, dan lainnya tidak masuk dalam list untuk saya coba.

Jajan Di Luar

Fortune Cookies

Jika bosan memasak maka alternatifnya adalah makan di luar. Yang paling mendekati makanan Indonesia adalah restoran China. Di athens ada beberapa restoran China. Favoritku adalah China king Buffet. Restoran China yang makan sepuasnya. Bisa nambah suka-suka. Saya kadang makan sampai dua piring dan tiga piring untuk cemilan dan buahnya. Ada juga Restoran China Panda waktu saya memesan Shrimp with Vegetables yang disajikan adalah capcay dengan udang to' saja. Oooo....capcay toh. Tau gitu saya pesannya seafood with vegetables. Suami saya memesan bebek peking yang rasanya seperti bebek :D. hahahahaha. Yang baru buat saya adalah roti semacam bakpao yang ada dipinggiran piringnya. Rasanya manis. Kupikir dessert, tapi dimakan bersamaan bebeknya. Jadinya manis, asin, gurih deh.  Fortune Cookies adalah yang paling saya tunggu saat selesai membayar bill. Enak dan sarat pesan bijak seperti master Oogway.

Buritto....hmmmm....olahan dagingnya agak terlalu berminyak. Satu porsi terlalu besar untuk lambungku

Jajan di luar adalah tantangan tersendiri yang belum berani saya lakukan. Jadi kalo mau beli makanan harus sama Kak Yusran. Kenapa? Karena sang pelayan akan menanyakan banyak hal yang aneh-aneh. Misalnya  ketika membeli Buritto, makanan amerika latin,pelayan akan menanyakan ditambahkan apa, jangan dikasi apa dan semuanya dalam bahasa Inggris. Sekali pernah saat membeli Burger di kafe kampus saya harus menanyakan ulang maksudnya. Pertama dia menanyakan memakai keju apa. Memang jenis keju banyak y? Ada yang american, ada swiss bedanya entah dimana. So far saya cuma tau keju kraft. Kemudian ia kembai bertanya kentang gorengnya mau yang keriting atau rebonding? Memang kriting atau lurus beda ya rasanya? Ketiga ia menanyakan pake bawang ato nda. Saya memilih dikasi bawang, yang kemudian memberiku keyakinan bahwa kelak kalo order lagi, harus bilang "no Onion". selanjutnya dia bertanya makan disini atau bawa pulang? Gampang sih kalo pake bahasa Indonesia, tapi kalo pake bahasa Inggris saya ngangguk-ngangguk nda jelas.

Indomie Tetap Nomor Satu

Saya tidak tahu bagaimana Indofood meracik Indomie sehingga lidah saya hanya mampu menerima dengan baik mie merek Indomie. Di Athens, ada asian market kecil yang menjual Indomie. Alhamdulillah. Selain Indomie, ada juga kecap ABC seharga 5 dollar, sambal pedas ABC seharga 4 dollar. Ketiga barang itu cukup mengurangi kerinduan jika kangen Indonesia. Sayangnya tidak ada sirup DHT di sini. Jika ada, akan sempurna jika saat salju saya membuat pisang ijo, nadah salju, dan menikmatinya dengan larutan DHT. wkwkwkwkwkw.Kiding.

Saya sudah mencoba mie buatan china dan buatan jepang tapi rasanya tak ada yang menandingi Indomie. Sayangnya yang ada hanyalah mie goreng, Kare ayam, dan soto.  Padahal indomie favoritku adalah rasa kaldu ayam. Original Indomie sejak zaman bungkus Indomie dipungut-pungut. Indomie kaldu ayam  dengan potongan biji cabe dua buah rasanya adalah surga.

Tapi tak ada rasa kaldu ayam di sini. Biji cabe segar pun tak ada. Yang ada hanyalah indomie kare ayam dengan bubuk cabe yang dikeringkan. Untungnya, indomie kare ayam itu bisa menyamar menjadi rasa kaldu ayam. Tak perlu tuang minyak sayur, bubuhi bubuk cabe agak banyak, dan taaadddaaa...jadilah ia indomie kaldu ayam pedas. Dimakan dengan sepiring nasi hangat, serasa pulang ke rumah.

Duh, tiba-tiba ingin makan semangkuk indomie kaldu pedas, sayangnya hanya bisa menelan air liur. Persediaan Indomie sudah habis di dapur. Hiks. (*)

Foto : M. Yusran Darmawan
Images

Hidup Yang Tak "Biasa"

Definisi biasa adalah sesuatu yang sering saya lakukan dan menjadi kebiasaan bagi saya. Saya tidak menganggap itu sebagai sesuatu yang aneh dan sangat normal. Kebiasaan menurut opini saya biasanya dipengaruhi oleh budaya dan lingkungan. Di adat Bugis, saya selalu mendengar pepatah " Lele bulu te' lele abiasang", Gunung bisa berjalan tapi kebiasaan tidak bisa berubah. Benarkah pernyataan ini?
View dari Jendela kamar

Di Athens, saya menemukan hidup yang tidak biasa seperti yang saya lakukan di Indonesia. Ini semacam Shock cultur istilah akademisnya. Nda shock banget kok, cuma butuh pembiasaan (ini bagian pembelaannya:p). Waktu kuliah Komunikasi Antar Budaya, saya tak pernah kepikiran bakal memiliki pengalaman sendiri tentang bingungnya berkomunikasi antar budaya di tempat dimana orang betul-betul berbeda budaya dengan saya. Untungnya saya punya sedikit pengetahuan tentang budaya western dari chanel tivi.

Waktu pertama kali sampai ke Athens dan masuk ke apartemen tempat tinggal suami saya, saya agak terkejut dengan dapur yang begitu dekat dengan jalan masuk berhadapan langsung dengan ruang tamu dan living room. Dengan kompor gas gede dengan oven di bawahnya. Selain itu microwave yang sangat penting posisinya di dapur. Suami saya yang dulunya malas mencuci piring dan membersihkan rumah, tiba-tiba menjadi sangat rajin di sini. Piring kotor selalu dicuci tiap kali selesai dipakai. Jadinya nda bertumpuk. Dapur selalu kering dan bersih.

Pertama kali menggunakan dapur rasanya sedikit ragu. Di Bengo, saya biasanya memakai kompor gas biasa untuk memasak. Setiap memanaskan makanan pasti menggunakan kompor. Nah, kalo disini memanaskan makanan cukup masukkan di microwave, tekan waktu yang diinginkan, dan tunggulah sampai bunyi bip pertanda selesai. Setiap kali ingin memanaskan masakan saya masih kepikiran untuk menggunakan kompor.
Kostum dingin

Saya dan microwave punya cerita tersendiri. Kakak Ipah punya microwave di rumah, tapi hanya sebatas untuk memanggang kue. Tak pernah dipakai untuk keperluan sehari-hari. Jadi microwave adalah barang yang asing buat saya. Pertama kali memakai microwave di sini, waktu saya ingin membuatkan Ara makanan. Ara sangat suka jagung. Di Amerika, jagung kalengan sangatlah murah dan segar serta bisa langsung dimakan. Cukup dipanaskan dan siap dicicipi. Maka saya pun memanaskan jagung dalam kaleng tersebut. Di microwave. 1 menit.Microwave bekerja seperti biasa yang sering saya liat jika Kak Yusran yang pakai. Tapi kemudian ditambah dengan kilatan-kilatan listrik di dalam microwave dan suara seperti buzzlightyear di film Toy Story. Ara yang saya gendong saat itu mencengkram lebih kuat dan memeluk lebih erat. Takut. Saya panik. Mencabut stop kontak dan kabur. Kembali beberapa saat kemudian ketika sudah yakin tak ada ada ledakan di dapur. Ketika kuceritakan ke Kakak Ipah, dia lantas bilang, ow pantas saja kalo mau ledakkan rumah di film-film sisa masukkan kaleng ke microwave. Ia pun  berspekulasi kalo tidak boleh memasukkan metal ke dalam microwave. Untungnya tutup kalengnya sudah terbuka dan saya ada di depan microwave. Saya tidak bisa bayangkan kalo saya meledakkan satu apartemen di Riverpark dan masuk penjara (oke, bagian ini terlalu imajinatif). Lesson learned. Kalo memanaskan sesuatu di microwave pake keramik atau plastik khusus microwave.

Cerita berikutnya tentang microwave, beberapa hari lalu saya memanaskan apel pie. Waktunya 1 menit. Kali ini saya membaca petunjuk di bungkusan apel pie dan tak ada petunjuk sama sekali tentang lama waktu yang diperlukan. 1 menit kupikir sebentar. Tapi tak cukup 30 detik kembali saya harus menginterupsi microwave. Kali ini cara elegan dengan menekan tombol stop. Ketika kubuka tutup microwave, asap putih keluar dengan bau hangus. apel pieku sudah mendidih dengan wadah plastik yang sudah bolong di bawahnya. Kelamaan. Mungkin satu apel pie cukup 20 detik saja seperti memanaskan pancake. Okesip.

Hal tak biasa lainnya adalah toilet. Toilet di sini seperti toilet di hotel atau mall. Kering. Bedanya adalah kalo di Indonesia selalu ada selang khusus yang disiapkan untuk membasuh setelah buang air. Di sini yang disediakan hanyalah tisu ukuran gajah yang selalu tersedia. Di tempat tinggalku, kak Yusran dengan kreatif menambahkan baskom kecil di wastafel. Saya gampang menebak itu adalah timba. Yang susah adalah saat di tempat-tempat umum. Saya selalu membayangkan toiletnya seperti di Indonesia yang punya selang kecil yang diputar terus mengucur air dari belakang. Di sini toliet di desain tanpa itu. Pembuangannya pun pake sistem sensor. Kalo lupa siram tak jadi masalah. Karena dia akan menyiram sendiri. Awalnya agak aneh habis pipis pake tisu, tapi lama-lama tidak lagi. Hahahaha.

Mandi lain lagi, harus kreatif mencari pada sudut derajat berapa antara kran air panas dan keran air dingin bertemu menciptakan air hangat. Di kumpulan cerpen Madre punya Dee katanya disudut 45 derajat, tapi mana saya tahu 45 derajat itu kalo sudah di bawah pancuran. Kadang kalo airnya kepanasan, harus "berteduh" dibawah air pancuran dan menyetel krannya. Air hangat is a must. Air dinginnya seperti es, air panasnya seperti air mendidih.

Hal berikutnya yang tidak biasa adalah setiap selesai makan di restoran, cafe, atau tempat umum lainnya, harus membuang sampah sendiri. Waktu makan malam di burger king, saya meninggalkan begitu saja bekas makanan saya yang kemudian dirapikan oleh teman. Kertas bekas makanan dibuang di tempat sampah yang telah disediakan khusus. Begitu juga gelas minuman. Kemudian nampan diatur rapi di tempatnya. Restoran khususnya fastfood di sini tidak mempekerjakan orang untuk membersihkan sisa makanan para pelanggan. Tak cuma di restoran fastfood, kafe pun demikian. Jadi, setiap selesai makan dimana pun berada, jangan lupa untuk membersihkan bekas makanan.

court street, Athens

Menyeberang di jalan raya pun punya aturan. Sekalipun jalanan sepi, harus menunggu hingga lampu tanda untuk menyeberang menyala. Jika di jalan yang cukup besar, maka harus menekan tombol yang ada di tiang trafic light. Menunggu hingga memberikan tanda untuk bisa menyeberang.

Yang menyenangkan adalah orang-orang di sini seramah orang-orang di Indonesia. Berbasa-basi bertegur sapa. "hi, how are you?" atau "have a good day" adalah percakapan yang paling sering saya dengar jika bertemu orang lain. Paling "aneh" adalah jika bertemu kawan amerika latin. Mereka akan memeluk dan mencium pipi kanan dan pipi kiri. Saya berharap Enrique Iglesias kuliah di OU dan berteman dengan saya. Tiap ketemu pasti meluk dan cipika cipiki (mau dong dicium sama cowok seksi).


Soal makanan menjadi problem lain. Mungkin akan saya tuliskan dilain kesempatan. Tapi yang paling membuat saya menyerah adalah cuaca di Athens. Bulan masih oktober, ini masih musim gugur, tapi suhu sudah mencapai minus derajat. Kadang naik, kadang turun. Membuat saya menggigil. Membuat saya sakit tidak, sehat juga tidak. Flu gantung. Bersin sering tapi tidak juga membuat sampai hidung meler. Herannya, warga disini masih santai memakai baju kaos dan celana pendek sedangkan saya sudah menggunakan jaket hoodie plus sarung tangan. Subuh pun datang jam 6 pagi. Matahari terbit jam 8. Sedangkan sholat isya jam 8 malam. Waktu sholat yang berubah membuat saya sholat subuh tepat pada waktunya. hehehehe

Hampir dua bulan saya tinggal di Athens. Belajar dan beradaptasi. Saya mulai rindu rumah. Rindu panas matahari dan makanan Indonesia. (*)

foto : M. Yusran Darmawan

Images

Film Seri Yang Memerangkap

Menonton film adalah aktivitas harian saya di Athens. Tak pernah absen walau sehari. Setelah menyelesaikan serial Monk, saya seperti kehilangan serial keren. Untungnya di Netflix ada banyak pilihan film, film serial, dan kartun.  Kemudian saya larut dalam dua serial yang membuat saya ketergantungan.

Sherlock Holmes

foto : Wikipedia

Setelah menghabiskan Monk, saya pun melirik serial detektif yang diangkat dari cerita karangan Sir Arthur Conan Doyle.  Bukan film layar lebar yang diperankan oleh Robert Downey Jr dan Jude Law. Tapi Sherlock Holmes series versi Inggris yang diperankan oleh Benedict Cumberbatch sebagai Sherlock dan Martin Freeman sebagai Watson. 

Saya tidak membaca buku Sherlock Holmes. Saya pun tidak terlalu memperhatikan film Sherlock Holmesnya Downey Jr meskipun menontonnya. So, baru kali ini saya benar-benar memperhatikan serial Sherlock Holmes. Dan Cumberbatch begitu tepat memerankan sosok Holmes. Dingin, cerdas, ilmuwan, kesepian, dan tidak terduga. Martin Freeman pun memerankan sosok Watson dengan baik. Kawan Sherlock satu-satunya, rasional, humanis, meski kadang sering dijadikan bulan-bulanan Sherlock untuk mengerjakan berbagai tugas detektif. 

Tapi menurutku yang paling keren adalah sosok Moriarty yang diperankan oleh Andrew Scott. Jika Sherlock Holmes adalah positif maka dia adalah sisi negatif. Cerdas, manipulatif, penuh ide, dan juga tak terduga. Awalnya saya selalu berpikir Joker adalah penjahat yang paling jahat, tapi menurutku Jim Moriarty lebih jahat dari Joker. 

Tak boleh dilupakan Irene Alder, perempuan yang bisa membuat Sherlock Holmes bersedih. Ia tidak menjadi perempuan lembut, sandaran para pria. Tapi ia cerdas, licik, dan sangat tahu bagaimana menghadapi Holmes.  Scene pertemuan antara Irene dan Holmes menunjukkan bahwa ia bukan perempuan biasa. Ia memilih naked sehingga Holmes tidak bisa menilai dari penampilannya. Skak Mat buat Holmes.

Serial ini baru sampai pada season dua dengan jumlah episode 6.  Cukup singkat, namun begitu padat dengan durasi satu setengah jam tiap episodenya. Ending di sesi keduanya adalah Holmes meninggal. Too Bad. Can't wait buat season berikutnya.

Once Upon A Time

foto : Wikipedia

Sejak pertama kali melihatnya di layanan tivi berlangganan di Indonesia, saya tahu serial Once Upon A Time adalah serial yang keren. Film ini mengangkat tema berbagai cerita dongeng yang terkenal. Mulai dari putri salju hingga Alice in Wonderland. Nenek sihir jahat memberi kutukan kepada Snow white dan Prince Charming serta seluruh karakter dongeng.  Mereka berada di dunia modern dan melupakan jati dirinya dan asal usulnya. Hingga suatu hari seorang perempuan bernama Emma datang ke Storybrook Boston dan mematahkan kutukan itu. 

Serial ini memadukan dunia nyata dengan dunia fairytale. Ada naga, kastil, dan juga sihir tapi juga ada mobil, kafe, sheriff. Menonton film ini seperti mendapatkan dua sajikan film dengan satu benang merah. Dan semua benang merah dari cerita dongeng adalah true love. Pangeran-pangeran tampan dan menitikkan airmata cukup lazim di film ini. Film ini berhasil membuat saya bermimpi sebagai Snow White. 

Di Netflix, Once Upon A Time berakhir di season pertamanya. Sedangkan untuk season duanya sedang ditayangkan di channel abc. Beruntung rasanya menonton film ini disini, karena ketika saya mulai ketergantungan dan season dua di Netflix belum ada, saya bisa menontonnya di website abc. Bahkan mendownloadnya.  Hehehehe. 

Snow White dan Emma masuk ke dunia fairytale dan mengalami petualangan mencari jalan keluar kembali ke Storybrook. Sedangkan Prince Charming berusaha mencari jalan mengembalikan Snow white dan Emma, putrinya ke dunia nyata. Semoga serial ini selesai sebelum saya kembali ke Indonesia.(*)


Images

Ekspresi Ara

Ekspresi Ara (Foto : M.Yusran Darmawan)
Pertama kali melihat foto ini saya selalu terbahak-bahak. Ekspresi Ara mengingatkan saya pada Karakter Ginger di aplikasi Talking Friend khususnya saat menarik pipi Ginger dan menimbulkan ekspresi muka mencong, seperti pada foto di atas.

Ara, anak kecil yang selalu menimbulkan banyak perasaan. Sedih, marah, gembira, terharu, dan bahagia. She is Amazing!!!!!! (*)
Images

Kami Melihat Obama

Melihat President Amerika  Serikat secara langsung mungkin adalah pengalaman yang sangat jarang dialami oleh pendatang seperti saya yang memiliki jangka waktu tertentu di Amerika Serikat. Jadi saat mendengar Obama akan berkunjung ke Ohio University (OU), Athens, maka saya ikut antusias untuk mendapatkan tiket masuk menyaksikan pidato Obama dalam rangka kampanye pilpres USA. Antrian tiket mengular. Mahasiswa OU sangat bersemangat untuk melihat Obama. Bahkan ada yang mengantri dari jam 10 pagi, sedangkan pembagian tiket baru dibuka saat jam 12 siang. Sayangnya saya tidak memiliki kartu mahasiswa OU jadi tidak ikut antrian panjang itu. Tapi sisi baiknya adalah kami datang saat antrian mulai bergerak dan tetap berada di lokasi antrian saat antrian memendek. Relawan Obama Biden yang membagikan tiket tidak mengecek kartu mahasiswa, jadi Kak Yusran dapat dua tiket biru. Tiket biru khusus untuk mahasiswa. Untuk warga Athens yang bukan mahasiswa mereka bisa memperoleh tiket di kantor relawan Obama-Biden. Harusnya saya ngantri tiketnya di sini. Hehehehee.
Blue tickets

Pas hari H, rabu kemarin jalan-jalan di seputaran OU ditutup dengan garis kuning. Polisi berjaga dimana-mana. Antrian untuk nonton pun tak kalah panjangnya. Dari pagi sudah antri hanya untuk memperoleh tempat paling depan untuk melihat Obama. Padahal pintu antrian dibuka jam 3 sore. Orang-orang Amerika memiliki semangat yang tinggi untuk melihat presidennya.

Mereka yang berdemo

Awalnya Kak Yusran tidak ingin masuk mengingat antrian begitu panjang. Tapi kami datang bertepatan dengan dibukanya pintu karcis. Kami tak perlu berada paling belakang untuk ikut antri masuk di pos pemeriksaan. Budaya nyelonong antrian tetap menjadi kebiasaan.  Karena ini presiden dan ini adalah presiden Amerika Serikat maka tingkat pengamanannya sangat ketat. Buka jaket. Mengeluarkan semua kunci, dompet, handphone, dan segala hal yang bisa terdeteksi oleh metal detector.

Lokasi kampanye Obama adalah di green college OU. Green College OU adalah taman OU yang luas. Penuh dengan pohon-pohon dengan Green statue yang jadi landmarknya. Kontur taman ini berbukit. Jadinya seperti menanjak. Podium Obama terletak di sebelah kanan Green Statue dan agak landai. Sehingga meski penonton jauh, mereka tetap bisa melihat Obama karena tanah agak berbukit. Pemegang tiket dibagi menjadi 2 bagian. Biru dan putih yang menurutku adalah mahasiswa, staf, dan dosen OU ditempatkan samping podium Obama. Sedangkan pemegang tiket merah adalah para warga yang kebanyakan orang tua tepat di depan podium Obama.
Saat Obama berkampanye

Posisi kami agak jauh dari podium Obama tapi cukup mendapatkan point view yang bagus. Dan seperti menunggui presiden pada umumnya kami harus berdiri dari jam 3 sampai jam 6 untuk menunggu acara puncaknya, yaitu kampanye Obama. Berdiri ditengah 14ribu orang sambil menggendong Ara adalah tantangan tersendiri. Strollernya kami bawa, tapi ia lebih suka digendong. Awalnya dia lumayan menikmati suasana. Bermain-main dengan seorang perempuan bule di belakangku. Menikmati marching band OU. Ikut bertepuk tangan. Lama kelamaan dia mulai bosan. Mengantuk tapi tidak bisa tidur. Untungnya dia tidak menangis keras. Ia memilih berdiri-berdiri saat Obama berpidato.

Seumur-umur, saya tidak pernah datang ke kampanye seorang kandidat secara sukarela. Dan jikalau presiden Indonesia berkampanye ke Bone, saya akan berpikir ratusan kali untuk nonton. Apa yang membedakan kampanye di Amerika dengan kampanye di Indonesia? Pertama, No baliho ukuran gaban yang menampilkan gambar orang tersenyum serta umbaran kata-kata yang menyertainya. Kedua, yang dibagikan disini adalah kertas ukuran A4 yang bertuliskan slogan kampanye. Obama memilih FORWARD sebagai slogan kampanyenya. Kalo di Indonesia, saya yakin yang dibagikan adalah sarung atau peci dengan gambar (lagi-lagi) orang yang berkampanye. Ketiga, jika di Indonesia dihadiri oleh massa yang bibayar. Di sini, orang datang dengan sukarela. Keempat, jika ini di Indonesia yakinlah orang-orang datang hanya untuk menonton acara dangdutan kampanye, bukan orang yang berkampanye.

Tapi, sama halnya juga di Indonesia, sebelum acara puncak akan ada sambutan-sambutan dari para pejabat. Walikota, wakil volunteer Obama-Biden di OU, pejabat OU, semuanya memberi sepatah dua patah kata. Tapi, uniknya orang-orang di sini menyambut dengan baik sambutan-sambutan itu. Bersorak jika mereka sependapat dan bertepuk tangan meriah. Bedanya juga adalah sambutannya tidak bertele-tele dan straight to point.

 Helikopter meraung-raung diatas kami. Sang President telah datang. Orang yang telah membuat saya rela berdiri 3 jam hanya untuk menyaksikan dia berkampanye. Apa kesan saya saat melihat Obama? Seorang Amerika kharismatik dan memiliki sense of humor yang tinggi. Dia menyapa para pendukungnya dengan santai. "Ohio University, Why I'm Here? Because u have a great team (football team). I should watch the game" kata Obama (seperti itulah lebih kurangnya tangkapan indera saya saat Obama membuka pidatonya). Dan gemuruh sorak dari para pendukung Bobcats OU membahana. Obama memulai kampanyenya dengan "mengambil hati" warga OU. Bobcats adalah kebanggaan OU dan Athens. Selanjutnya ia berkata " i come here to ask u to vote". To the point. Selanjutnya ia bercerita tentang debat kedua antara dirinya dan Romney semalam. Obama pun lantas mengeluarkan janji-janji politiknya. Lebih banyak menyinggung dan menjelekkan tentang  Romney. Jika kampanye ini di Indonesia, Obama akan terkena black Campaign. Tapi orang Amerika lebih terbuka dalam berpolitik. Saling menjelekkan program kampanye adalah hal biasa. Tapi tidak menjelekkan secara personal atau bahkan kesukuan seperti yang dilakukan di Indonesia.

Forward!

Jika di Indonesia, pendidikan dan kesehatan gratis menjadi tema kampanye, maka di Amerika pajak dan asuransi menjadi isu utama. Dan orang Amerika sangat concern pada dua hal ini. Karena ini berpengaruh langsung pada warga Amerika. Mereka ingin dijamin secara utuh oleh asuransi apapun kondisi kesehatannya. Maka siapa yang berani menjanjikan isu pajak dan asuransi yang paling baik, maka dialah yang dipilih.

Tiga jam saya berdiri menunggu Obama, kemudian saya berpikir, apa signifikansi kampanye ini untuk saya dan Ara? Seperti kata perempuan bule yang menemani Ara bermain, kelak ia akan bercerita pada anak cucunya bahwa di 14 bulan ia pernah berdiri menyaksikan presiden Amerika Serikat, Barrack Obama berkampanye di Ohio University. Ini adalah pengalaman langka sekalipun segala janji politiknya tidak memberikan keuntungan secara langsung buat saya. Untungnya Obama tidak berpidato lebih dari sejam dan syukurlah Obama tidak menutup kampanyenya dengan menyanyikan sebuah lagu.(*)

Foto : M. Yusran Darmawan
Images

Mistake

Salah, kadang menjadi hal yang selalu saya pikirkan dan membuat saya kehilangan banyak tenaga untuk memikirkannya. Berbuat salah atau melakukan kesalahan membuat saya berlarut-larut berpikir bagaimana mengulang waktu dan membuatnya kembali ke posisi benar. Salah membuat saya kehilangan semangat untuk mengerjakan sesuatu yang lain. Menempatkan posisi saya pada titik nol dan merenung akan segala kelemahan dan ketidakmampuan.

Merenung, mungkin sisi yang paling baik dari berbuat salah. Membuat saya kembali memetakan masalah. Kembali melakukan perjalanan pikiran dengan apa yang pernah saya lakukan. Menemukan batu sandungan dan menandainya dengan begitu detail.

Ada banyak salah yang mungkin tidak bisa diperbaiki tapi bukan berarti dia harus terulang. Seperti keledai yang tidak boleh jatuh dilubang yang sama maka detail itu perlu ditebalkan dimiringkan dan digarisbawahi agar tidak terulang.

Salah adalah manusiawi. Saya bukan malaikat bersayap putih tanpa noda. I'm just human being dimana salah adalah sebuah keniscayaan. Salah mengajarkan saya bahwa saya masih belum dewasa. Pikiran saya belum matang. Dan dengan melakukan kesalahan maka saya belajar untuk menjadi dewasa.

Salah membuat saya melihat kembali ke masa lalu dan berpikir "it was me when i was young". Dan dikekinian saya adalah seseorang yang beranjak dewasa. Belajar pada titik poin itu dan tidak mengulanginya lagi.

Salah mengajarkan saya untuk menata kembali tiap keputusan. Memetakan batu-batu pijakan agar tidak jatuh saat melangkah. Jangan menyalahkan diri atas sebuah kesalahan. Tak ada manusia yang sempurna. Bahkan dalam mencintai pun seseorang bisa saja salah kan?

Salah itu bukan sesuatu yang buruk jika seseorang dapat memanage-nya dengan baik. Tak perlu menyesalkan sebuah kesalahan. Jadikan ia teladan yang baik di masa depan. Forgive yourself but not forget it. (*)
Images

Monk, Si Detektif Lucu

Monk (sumber : google)
Baru kali ini saya menghabiskan serial televisi delapan season dengan niat yang begitu kuat yang berhasil saya selesaikan beberapa saat lalu. Serial ini berhasil menyita satu bulan perhatian saya. mengakrabkan saya dengan tempat tidur dan rela begadang lebih lama di tengah malam. Monk, serial detektif polisi kota San Fransisco, Amerika Serikat. Aktornya tidak secakep Robert Downey Jr yang memerankan film Sherlock Holmes. Pemerannya adalah Tony Shalhoub yang juga produser serial ini. Tua dan sangat jauh dari kreteria cakep.

Adrian Monk adalah seorang detektif polisi San Fransisco non aktif yang menderita nervous breakdown (depresi) ketika istrinya Trudy Monk tewas dalam bom mobil. Di musim pertamanya cerita Monk bergulir 8 tahun setelah kejadian pembunuhan istrinya. Monk memiliki sederet phobia yang aneh. Ketinggian, laba-laba, tempat sempit, bahkan susu. Ia juga takut pada kondisi kotor. Ia selalu membersihkan tangannya setiap bersalaman dengan orang lain. "Wipe, wipe,wipe" salah satu dialog yang paling sering diucapkan.

Ia sangat mengidolakan cairan pembersih, vacum cleaner, dan tisu. Selain itu ia tidak menyukai makanan yang bercampur. Sedapat mungkin akan ia pisah-pisahkan di piring yang berlainan sehingga tidak saling bersentuhan. Ia pun menyukai makanan berbentuk persegi. Roti, pancake, bahkan es balok. Ia juga angka-angka genap dan utuh. 10, 20, dan seterus. Ada episode dimana ia memberikan uangnya ke nasabah bank agak nominal yang mereka tabung atau tarik pas. tidak berlebih atau tidak kurang. Juga ketika ia di denda 990.999 dollar ia meminta untuk dicukupkan 1 juta dollar.

Mr. Monk adalah tipe orang perfeksionis, egois, kadang tidak tahu diri, dan senang ikut campur. Tapi ada sisi dimana ia adalah sosok yang begitu penyayang dan penuh kasih. Tapi karena tingkahnya yang sedikit agak aneh (tak ingin berjabat tangan, suka melap tangan, tidak suka pada bentuk yang tidak teratur) maka ia tidak memiliki teman. Hanya orang-orang yang mengenalnya dengan baik yang bisa memahaminya.

Di serial ini Monk ditemani oleh kawan-kawannya. Sharona Flemming, perawatnya yang cantik dan seksi, yang menjadi asistennya tapi hanya sampai season 4 dan selanjutnya diganti oleh Natalie Teeger yang menjadi asistennya hingga season delapan. Natalie adalah perempuan cantik yang memiliki satu anak perempuan. Berkenalan dengan Monk saat Monk membantunya menyelesaikan sebuah kasus. Jika Sharona seksi, maka Natalie adalah tipe cewek calm dan elegan.

Monk juga berkawan dengan Capt. Leland Stottlemeyer, polisi San Fransisco, yang juga temannya di kepolisian.  Di awal season Leland selalu iri bagaimana Monk menyelesaikan kasus-kasus. Tapi di season-season berikutnya Leland bekerja sama dengan baik dengan Monk. Letnan Randy Disher, polisi yang selalu menjadi tokoh oon yang sangat suka ngeband meski tak ada yang menyukai lagu-lagunya. Disher adalah favoritku. Karena paling suka ngomong nda nyambung meski tetap berusaha cool.

Ada juga dr. Kroger dan dr. Bell. Keduanya adalah psikolog Monk. Kroger menemani Monk hingga season 6-7, tapi pemainnya meninggal karena serangan jantung sehingga digantikan oleh dr. Bell. Selain itu ada Benj anak dari Sharona, tapi hanya tampil di season saat Sharona masih ada. Dan Julie, anak dari Natalie yang bertumbuh seiring serial Monk.

Ada 8 season dengan 16 episode setiap seasonnnya. 43 menit per episode. Dua season pertama saya nonton di Bone, 6 season berikutnya saya nonton di Netflix, layanan film online dengan tarif 7 dollar per bulan. Episode favoritku adalah saat Monk bertemu dengan pengacara yang tidak bisa ia kalahkan dengan bukti-bukti yang ia serahkan karena caranya yang dominan. Dan juga dua episode terakhir yang begitu mengharukan.

Pada akhirnya Monk berhasil tahu siapa pembunuh istrinya dan menyelesaikan kasus tersebut. Ia juga berhasil menghadapi semua depresinya. Pada akhirnya ia menemukan kenyataan pahit yang mengantarkannya pada kedamaian dan penerimaan penuh terhadapa diri dan hidupnya.

I luv this serial. Nda nyesel saya menontonnya hampir sebulan. Beberapa kalimat khasnya adalah Here's the thing, Here's what Happened,  I solved the case (dengan senyum ala Monk), U Thank me later, dan wipe,wipe,wipe.

Akhirnya saya tidak penasaran lagi dengan serial Monk meski harus bersedih karena tidak tahu mau nonton serial apa lagi. Ada saran? (*)
Images

Here's The Thing...

Saya berharap ada kelas yang bisa membiarkan saya membawa anak saya ke dalam kelas. Sedikit tidak mungkin sepertinya.

Dua hari ini saya ikut belajar bahasa Inggris di Hope Drive. Sedikit berbeda dengan English for All. Pesertanya sedikit, gratis meski agak jauh tapi sama-sama tidak membolehkan Ara masuk kelas. Meski alasannya sedikit berbeda. Jika di English for all karena Ara lebih suka merangkak ke mana-mana dan tidak bisa diam di Athens Gate Away memang tidak membolehkan Ara masuk kelas.

Sore ini saya terpaksa menitipkan secara mendadak di rumah Pak Yojo saat dia tertidur. Satu setengah jam kemudian saya menjemputnya dengan muka memerah. Mata sembab dan tangisan sesenggukan. Dari ibu Yuyun saya tahu dia terbangun setengah jam setelah saya tinggalkan dan menangis mencari saya.

Ara tak bisa terbangun tanpa melihat mamanya. Sekalipun ada ayahnya. Rasanya agak susah untuk menitipnya. Beberapa hal mungkin perlu di kompromikan. Termasuk untuk masuk kelas.(*)
Powered by Telkomsel BlackBerry®
Images

African Crossover Night di Bakker Hall

Parade busana Afrika

Kemarin saya, Ara, dan Kak Yusran menghadiri acara African Crossover di Ohio University. Sebenarnya tak ada rencana sebelumnya. Tiba-tiba saya kak Yusran mengajak dan 10 menit kemudian kami tiba di Bakker Ballroom. Karena ini acara African Night maka banyak orang Afrika di acara ini. African Crossover night adalah acara yang diadakan oleh mahasiswa-mahasiswa Afrika menampilkan budaya dan tarian dari Afrika.
Bersama Presiden African Student Union
Tidak seperti Indonesian night yang terdiri dari satu negara. African Crossover night gabungan negara-negara dari benua Afrika. Mungkin karena budaya antara negara satu dengan yang lain relatif sama. Kalo di Indonesia budaya satu pulau dengan pulau lain beragam. Apalagi jika dibandingkan dengan negara negara Asia yang lebih beragam lagi. Jadi, saya kembali ke African Crossover night. Mahasiswa asal Afrika Selatan, Ghana, Nigeria, Senegal, dan berbagai macam negara Afrika lainnya menyatu di acara semalam.

Tarian Afrika
Menampilkan tarian Afrika, Fashion Show baju Afrika yang motifnya mirip batik Indonesia dengan bentuk khas seperti sarung besar yang dililitkan di tubuh. Ada pula storytelling dongeng Afrika yang dinarasikan sambil didramakan. Saya menaruh ekspektasi besar terhadap tariannya. Saya berharap tariannya kolosal dengan gendang dipukul bertalu-talu layaknya penggambaran Andrea Hirata di novel Laskar Pelangi. Juga seperti di video klip Black or White Michael Jakson. Sayangnya tak ada tarian kolosal yang saya bayangkan. Sebuah tarian yang mendekati bayanganku adalah ketika seorang pria kulit hitam berjoget mengenakan rok dari anyaman tumbuhan yang mengeluarkan bunyi-bunyian. Kaki dan tangannya pun bergelang anyaman itu. Musiknya adalah gendang dan bunyian yang dia timbulkan saat bergerak. Representasi Afrika menurutku.
Ara ikut menari
Ara yang merangkak kiri kanan di lantai dansa tiba-tiba diangkat oleh seorang pria Afrika yang sedang menampilkan tarian bersama kawan-kawannya. Ara kaget. Air muka berubah tegang diayunkan ke sana kemari. Ketakutan. Untungnya dia tidak menangis.Hehehehe.
Makanan khas Afrika

Joget bareng
Yang paling asyik adalah bagian joget bareng. Kalo nda ditarik buat joget sama Mbak Arin nda mungkin saya ikutan joget. Wkwkwkwkwkwk. Tapi siapa sih yang mampu menolak musik yang menghentak khas Afrika. Sekalipun otakmu memerintahkan untuk tidak bergoyang, tubuhmu tetap mengikuti irama. Seperti ketika kamu mendengar theme song piala dunia 2010 yang dinyanyikan Shakira. Seperti itulah musik malam kemarin. Menyentak penuh semangat.
Arin dan Mahasiswa Afrika
Selain musik, sajian makanan salah satu yang menarik. Kapan lagi makan makanan Afrika kalo bukan di African night. Orang Afrika makan nasi juga ternyata. Olahan daging bersantan. Juga ada yang mirip nasi goreng. Tapi favoritku adalah kue bola-bola yang manis. Mirip kue tepung beras yang digoreng yang mamaku sering buat.Afrika Crossover night was fun ;) (*)





Images

Mereka Yang Berani Menikah

Mas Nanang dan Mbak Yuyun :)
Bagi saya menikah itu butuh keberanian. Menikah adalah sebuah kesepakatan untuk berjalan bersama. Melewati kerikil yang sama dan berbagi rasa yang sama. Menikah serupa memilih kawan sejiwa untuk berbagi tawa dan sedih. Menikah serupa memilih pundak seseorang yang akan selalu kamu peluk ketika kamu berbahagia. Yang akan kamu pake bersandar ketika kamu lelah. Pundak yang akan selalu berada di sampingmu, berjaga.

Orang-orang yang berani menikah adalah orang-orang yang berani mengambil resiko. Masa depan takkan pernah tertebak, tapi mereka dengan segala keberanian mampu berdiri depan altar dan mengucapkan janji. Kelak akankah janji itu terlaksana atau diingkari adalah resiko yang akan mereka hadapi. Tapi setidaknya mereka telah berdiri dengan gagah untuk mengucapkan janji itu dan bersama-sama menghadapi segala kemungkinan.

Tapi menikah bagi sebagian orang tidak sekedar ijab kabul. Menikah adalah sebuah ritual dengan segala tetek bengek yang dilaksanakan. Di Bugis perkawinan adalah ritual panjang yang melibatkan banyak keluarga. Musyawarah yang melibatkan banyak pendapat. Selisih paham pasti ada dan mencari kompromi adalah satu-satunya jalan.
Ijab Kabul via Skype

Di Athens, Ohio, ribuan kilometer dari Indonesia dua orang kawan berani untuk menikah. Mereka memutuskan menikah di Amerika. Jauh dari orang tua dan sanak keluarga. Jika syarat menikah telah terpenuhi mengapa harus menunda hingga pulang ke Indonesia? Mereka memutuskan untuk membuat komitmen bersama. Jauh dari keluarga mungkin membuat sedikit sedih. Sejatinya pernikahan adalah sebuah kebahagiaan yang perlu dibagi bersama keluarga dan handai tolan. Mereka adalah pasang yang berani menikah. Meski tak bisa bersama keluarga besar, meski harus menggunakan skype untuk ijab kabulnya. Mereka berbagi kebahagiaan dengan keluarga kecil warga Indonesia di Athens.

Tapi kupikir pernikahan ini begitu Syahdu. Diurung rembuk bersama teman-teman. Didekorasi bersama. Dirayakan bersama. Mengundang kawan-kawan mempelai masing-masing. Sederhana tapi begitu meriah. Dengan seperangkat alat sholat, cincin emas putih, dan buku Pram sebagai mas kawin. Melalui skype, ayah mempelai perempuan menikahkan langsung anaknya. Mendengarkan langsung janji sang mempelai pria untuk selalu menjaga anak perempuannya.

Belum lama saya mengenal kedua mempelai ini. Belum cukup sebulan saya bertemu mbak Yuyun dan Mas Nanang. Mendengar kabar mereka akan melangsungkan pernikahan adalah kabar bahagia yang menyejukkan. Awalnya saya tak percaya. Seperti juga banyak temannya yang tak percaya. Ini Amerika. Sangat jauh dari rumah bernama Indonesia. Sangat jauh dari keluarga. Memutuskan menikah adalah sebuah langkah yang sangat berani. Kalo saya diposisi mereka, saya tidak berani dan yakin Etta tidak akan mengijinkan. Tapi mereka dengan kemantapan hati memutuskan untuk mengikrarkan janji bersama. Saat musim gugur, di antara daun-daun mapple yang memerah dan berguguran, di bulan oktober yang mulai dingin mereka mengucapkan janji setia. Membangun rumah di hati masing-masing.

Saya yakin selalu ada keraguan untuk memutuskan melangkah. Demikian pula dengan mereka. Sebuah catatan kecil berwarna biru tak sengaja kubaca di kamar mempelai. "Hei kamu...Pikiran saya sedang resah. Mungkin karena besok akan menikah atau mungkin karena jauh dari keluarga. Tapi saya tahu kamu ada dan itu membuat saya kuat. Tetaplah selalu berdiri disampingku seperti aku berdiri disampingmu" (sedikit mirip seperti ini catatan yang kubaca diam-diam itu*maay ya Mbak Yuyun:D).

Bersama mempelai ^^

Saya diam sesaat. Seperti itulah cinta. Cinta yang menggerakkan dan menguatkan. Catatan itu tidak mengumbar rayu yang melangit. Di tulis apa adanya, tapi saya menemukan bahwa pengirim dan penerimanya saling mencintai. It's amazing! Saya harus bilang "WOW". Selamat menempuh hidup baru Mbak Yuyun dan Mas Nanang. Semoga tahun depan babies' Permias nambah :D (*)
Powered by Telkomsel BlackBerry®