Images

Doa


Tuhan, mungkin aku telah lupa laku untuk berdoa
Aku tak lagi pernah melalukan ritus itu

Ritus yang membuat jiwaku menyatu denganMu
Tak lagi dengan bersimpuh dengan khusyuk dan menyerahkan jiwa ini padaMu
Aku hanya sekedar melakukan rutinitas kewajiban dan kemudian tak menyapaMu lagi

Kali ini aku ingin melakukan ritus itu lagi
Bersimpuh di depanMu meski tak kutahu lagi adab yang baik untuk ritus itu

Memohon adalah doa terendah dalam hirarkienya
Namun, aku tak tahu apakah aku masih bisa melakukannya dengan ikhlas tanpa tendesius meski ia pada hierarkie terendah…..

Aku hanya memiliki kekuatan itu. Kekuatan doa padaMu
Aku memohon, untuk kesembuhannya. Untuk tiap detik dalam tubuhnya
Aku memohon, biarkan ia menemaniku hingga aku juga bisa membuatnya bahagia
Aku memohon, biarkan ia melihat anak-anakku tumbuh, biarkan ia mengajarinya membaca muzhabMu

Aku memohon, biarkan ia bisa melihatku mencapai mimpi-mimpiku
Hingga ia tak lagi menyangsikan akan jadi apa diriku nanti…
Aku memohon, untuk semua perasaan baik dan aura positifnya…
Kau pemilik jiwa dan hanya padamu aku bisa memohon….

Masih dapat kubayangkan wajahnya keriputnya tersenyum ketika beberapa menit yang lalu aku menelponnya
Masih sempat juga ia menanyakan seminar proposalku….
Masih sempat pula ia mengatakan “ tak usahlah kau pulang…”
Ia seakan mengatakan “aku baik-baik saja anakku”….
Tapi tidak, biarkan aku melihatmu Ma…

Biarkan aku merawatmu sedikit merasakan rasa sakitmu
jika semua darah ini bisa kau sedot dan menyembuhkanmu..aku rela
aku rela bernafas untukmu…
aku rela…aku rela…aku rela…
meski semua yang kau lakukan untukku tak setara dengan semua yang aku lakukan untukmu
tapi izinkan aku menyayangimu….
Aku sungguh-sungguh mencintaimu, surgaku…!!!!

Jangan biarkan aku merasa kehilangan ketika segala sesuatunya telah betul-betul hilang
Biarkan aku memaknai hidup ini dengan hidup…Tuhan….
Aku tak punya tempat bersandar lagi.. hanya padaMu
Ajari aku bersyukur….

(kamar kost-selasa 13 Mei 2008-21.45 wita)

Images

kursi pesakitan

Ruang itu penuh sesak. 30 orang telah menempati tiap incinya. Dan tiap menit terus dipenuhi oleh orang-orang. Aku duduk di kursi pesakitan. Berbalut kemeja putih dengan rok hitam layaknya sales.

Aku memperhatikan tiap orang yang masuk. Mencoba mencari kata di benak mereka. Mencari jawab mengapa mereka di sini. Berada di ruang ini. Mencoba melihat ketololanku, menertawaiku, atau mencoba belajar dariku. Aku berharap pilihannya adalah yang terakhir.

Menit-menit berdetak menjauh. Apakah waktu itu?Ada tiga macam waktu. waktu Mekanis yang terdengan dengan bunyi tik-tok-tik-tok. waktu relative. Dan waktu ilusif. Saat ini aku berada di waktu relative. Waktu yang terasa lama untukku dan begitu cepat bagi orang lain. Aku menghitung waktu. Memandangi tiap wajah-wajah yang akan menatapku dan mencari kata dalam benak mereka tentang yang mereka pikirkan tentangku. Tapi tetap saja aku tak menemukannya.

Kursi pesakitan itu menjadi tempatku sekarang. Aku mau melakukan apa? Kali yang terjadi adalah “tak ada waktu”.Ia ilusif.Sebuah konsep dimana waktu sebenarnya tak ada. Terjadi sepersekian sdetik ketika kita terbangun sebelum kita mengingat tentang kemarin, hari ini, dan esok.

Aku lupa sejenak. Tak tahu melakukan apa. Sebuah tindakan konyol terciptalah sudah. Tapi tak apa-apa, setidaknya suasana jadi cair. Entahlah. Aku dikuasai ketegangan tinggi sehingga tak kutemukan lagi jantungku berdetak takkaruan. Chaos telah terjadi di jiwaku. Dan ia menjadi kekal.

Takkaruan.menjadi kekekalan dalam waktu ilusifku. Aku hanya ingin ini segera berakhir. Aku butuh teduhku. Butuh malaikatku yang menyemangati. Tapi kali ini aku sendirian. Di sini.

Mereka mulai bertanya. Satu persatu. Membuatku terpojokkan dan menjadi manusia bodoh. Merek bertanya. Aku menjawab. Masih dalam titik chaosku. Mereke berdebat. Chaos itu membuatku saraf otakku meruncing. Ingin terlepas dari tulang tengkorakku. Aku jadi pusing. Semua terasa hampa. Dan chaos dan order adalah sebuah dualitas…..

***

beberapa refleksi :

  1. warga yang mana???? Cantumkan dalam DO
  2. interpretasi panyingkul terhadap persfektif warga
  3. penelitian ini pada proses redaksi. That’s it.
  4. beda jurnalisme warga dengan komunitas
  5. ini real pada citizen sebagai warganegara, bukan pada komunitas

(aku pusing….harusnya di-record.aku tak mampu menyerapnya. PA-II-ku, tolong buat aku mengerti. Terima kasih untuk membantuku di ruang pesakitan itu)

-xtranet 07.05 pm , senin 12/05/08.-
-membaca setengah dari supernova : kesatria, putrid, dan bintang jatuh-

Images

aku ingin lupa

aku ingin lupa...
itu saja
sederhana tak muluk-muluk
Images

aku butuh teduh

Aku butuh teduh...
Itulah yang aku butuhkan sekarang. Saat jantung berada dalam ketakkaruan detak. Saat jiwa menunggu detik-detik untuk sebuah langkah awal menyelesaikan tugas akhir. Aku tak tahu hendak kemana melabuhkan rasa ini. jika kau ada di sini, aku akan menyandarkan kepala ini di bahumu. Menceritakan tentang keluh kesahku. Dan dengan bijak kau akan memberiku nasehat.

Setelah itu mengajakku untuk tertawa dengan lelucon khas dirimu. Aku butuh mata teduhmu. mata yang selalu aku selami ketika aku tak menemukan pegangan. Cinta itu sungguh indah.
Aku bahagia bisa mencintaimu, kak.....


Kau hadir dalam ketiadaan, sederhana dalam ketidakmengertian
Entah mengapa?
Mencintaimu...(dee lestari_supernova-kesatria, putri, dan bintang jatuh)

(Malam minggu di extranet, 10/05/08-19.44)
Images

(Mungkin) Aku Sakit (Jiwa)

Pagi ini ketemui diriku yang bimbang, gelisah, dan nelangsa. Semua terakumulasi dari butiran-butiran ketakaruan hidup dan kecemasan. Kudapati tubuh-tubuhku terbebani dengan sebuah kondisi psikologis yang tak normal.

Kucari kausal yang membuatnya demikian. Kudapati sebuah keping percakapan semalam.
“kita mungkin sakit. Kita harus mencari malaikat…..”
“dimana kita harus mencari sang penyelamat itu”
“mungkin ada dalam tiap diri kita masing-masing…

aku telah merasakan ini kekuatan ini mengrogotiku seminggu kemarin. Tapi selalu saja kutepis semua jiwa Illahiku dan terus tunduk pada naluri manusiawi. Tertawa…lepas….tak peduli…dan menyakiti-tersakiti. Larut dalam kesenangan sekilas dan kemudian tak berbekas.

Tak jarang kita (ya… aku dan kalian) tak sadar cekikikan nakal itu menzalimi jiwa yang lain meski kita tak bermaksud seperti itu. Bukankah kita telah dewasa sekarang. Mengapa kita tak mendapati jiwa kita menyempurna dalam membaca zaman. Mengapa tak kita dapati jiwa kita mampu bertahan ditengah liarnya dunia.

Jawabnya mungkin karena kita terlalu nyaman di zona ini. Zona bebas hambatan milik kita. Tak ada yang mampu mengganggu kita, karena kia sang pengganggu itu. Kita pun menjadi pemilik sah rimba raya yang hanya dihidupi oleh jiwa kita masing-masing.

Mungkin kita sedang sakit, kawan! Tak hanya mereka yang terang-terangan mengakui diri mereka sakit. Kita lebih sakit dari mereka, karena kita tak mengakui kalo diri kita sakit dan pura-pura tak tahu dan memang tak tahu kalo kita sedang sakit. Kita tak lagi memiliki empati dan merasa hebat dengan diri kita.
Semalam ingin kukirimi sebanyak mungkin pesan pada tiap manusia di bumi ini. Aku telah banyak bersalah. Ingin kukatakan maaf. Maaf, maaf, maaf. Aku mungkin tak mengenalmu, dan kau pun demikian. Tapi, aku hanya khawatir aku telah menzalimimu secara tak sengaja.

(namun, laku itu belum aku kerjakan…melalui tulisan ini aku meminta maaf pada tiap orang. Untuk semua salah yang pernah aku lakukan entah disengaja atau tidak)

Untuk tiap jiwa yang pernah mengenalku, aku pun memohon maaf. Hidup layaknya sebuah kepingan puzzle yang harus dirangkai. Entah akan jadi apa nantinya. Tuhan pemilik jiwa ini seutuhnya. Dia telah meminjamkannya padaku dalam suci. Aku pu harus mengembalikannya dalam suci pula. Aku memohon maaf. Mungkin tiap doa yang terapalkan dalam tiap detik hidupku tak pernah bisa Ia kabulkan hanya karena ia tak mampu melihat jiwa suci milik-Nya lagi. Mungkin tiap kerja yang aku lakukan tak terridhoi oleh- Nya , karena aku tak lagi memiliki jiwa-Nya. Karena, aku meminta maaf. Semoga Ia selalu membukakan pintu maaf –Nya…..
Images

sedihmu...sedihku...sedih kita

(Her side and my side)

Handphone monoponic-ku berbunyi nyaring. Membangunkanku dari tidur yang cukup lelap semalam. Kulirik jam dinding yang menjadi aksesoris tunggal di kamarku, 05.25. masih subuh. Kurewind kembali box memory di benakku mencari sesuatu yang membuatku tidur semalam. Kudapati sebuah laku biasa : mengirim message pada beberapa orang, mememncet tuts-tuts handphoneku, mencari lagu yang cocok untuk pengantar tidurku di menu radionya.

Handphoneku bercicit lagi. Ada dua pesan. Dari siapa sepagian ini? Aku selalu berharap ia dari orang terkasih yang memberikan sedikit perhatian, memintaku bangun dan bertemu Tuhan. Dengan mata yang masih belum terjaga penuh, aku meraba ke sisi kiri dan kananku. Kemana gerangan Hp kecil itu aku simpan semalam. Tak kusangka ia tertindih di bawah punggungku.

Tit….kutekan tombolnya. Kudapati nama seorang sahabat di sana. Dalam pesan yang belum terbaca. Ketekan sekali lagi tombolnya. Layar handphoneku menampilkan deret huruf-huruf . “Aku terbangun dengan mimpi yang sama…mimpi yang begitu menyakitkan. 4 tahun hanya terseok oleh keledai. aku bodoh. I’m suck!!!!”.

Sel diotakku pun memberi sebuah alerting “something wrong with her”. Tapi, kali ini aku tak begitu khawatir. Tiap kali ia terbangun dengan mimpi yang sama, ia akan selalu mengirimiku pesan. Dan aku hanya mampu memberinya semangat. Kali ini pun aku melakukan rutinitas itu.

“belajarlah untuk lupa.ada kalanya luka mengering dan membekas. Tapi percayalah ia akan sembuh. Dan bekasnya akan kita lupakan…. Belajarlah untuk angkuh seperti dia angkuh padamu”.pesan ini pun kekirim lagi.

Tak selang beberapa menit, dua buah balasan pesan masuk di handphoneku.

“aku tak ingin bertemu dengannya. Aku tak ingin bertemu dunia. Sakit rasanya harus selalu tertawa, padahal sebenarnya aku menangis. Aku lelah. Aku ingin tidur panjang. Tak bangun lagi….”

Deg…..ini adalah pernyataan yang tak pernah ia tuliskan dalam pesan sebelumnya jika ia merasakan suffering yang sama. Aku khawatir sebuah hal konyol akan ia lakukan.

Ku segera membalas pesannya.

“Jangan bodoh. Hanya karena satu keledai dungu dan kamu tak ingin lagi melihat dunia. Dunia tidaklah kejam. Hanya saja kamu terlalu suka melihat yang satu itu. Kamu sudah melangkah jauh pantang untuk mundur. Dunia akan timpang jika dirimu tak ada.”

Kukirim segera pesan itu.

Dan mengetik pesan baru “sisters, something wrong with her. Ini titik colapsnya…beri dia semangat. Ke kampuslah hari ini kumohon…”kupencet pilihan “kirim ke-banyak”. Kukirimi 7 pesan yang sama ke 7 orang berbeda.

“I hate myself”
Tiga pesan yang sama masuk di inboxku. “Kumohon jangan bodoh. Kami ada disini untuk memberimu semangat. Kami ada disini untuk menemanimu menangis.belajarlah memafkan, maafkan dirimu. Hidup ini indah, kamu hanya ada dipersimpangan dan kami di sini akan ada untuk menemani melangkah. Ke kampuslah. Aku akan ada di sana. Aku menunggumu tak seperti kemarin. Bacalah Laskar Pelangi, ia cocok untukmu. Sholat subuh ya”balasku.

jawaban singkat muncul di HP-ku “ya”.

Air bening mengalir di pipiku..Aku hanya bisa berharap semoga dia tak melakukan hal bodoh….

***

(my side)

“aku menunggumu, tak seperti kemarin”

aku yang salah…tak menunggunya kemarin. Padahal aku sudah mengiriminya pesan untuk ke kampus dan mengatakan bahwa aku ada. Aku terlalu larut pada diriku sendiri dan egois untuk tak memedulikannya. Padahal aku tahu ia sedih dan galau. Butuh teman, paling tidak untuk tertawa sejenak dan lupa pada luka yang kembali terbuka.

Aku selalu tak pernah menyadari bahwa ia adalah sosok yang rapuh. Sosok pencinta yang tak boleh tersakiti. Ia telah tersakiti dan aku yang bodoh selalu membiarkannya patah. Luka itu seperti rayap yang megrogoti tubuhnya. Meremukan tubuhnya sedikit demi sedikit. Meninggalkan luar yang utuh namun kekosongan dan kepedihan yang tak terperih.

Aku tak layak disebut sahabat. Tak layak disebut teman berbagi. Aku selalu hanya peduli pada diriku dan hanya sekedar mengetahui kamu baik-baik saja dari luar. Aku tak pernah melihatmu lebih dekat, menggegam tanganmu dan bertanya “apakah kamu benar baik-baik saja?”.

Maaf…..Biarkan aku memperbaiki kesalahan….

***

(our side from my point of view)

kita adalah saudara. Layaknya saudara perempuan. Kita kadang kompak tapi juga kadang marahan. Layaknya saudara, kita selalu bertukar baju. Layaknya saudara kita selalu curhat. Layaknya saudara kita selalu ngumpul bareng. Layaknya saudara kita pun kadang “berkelahi”. Layaknya saudara, kita mampu memahami karakter masing-masing…

Dan apakah kita saudara? Jawabnya kita sahabat. Saudara bisa menjadi sahabat dan sahabat bisa menjadi saudara. Tapi bolehkah aku melihat dari sini. Dari titik aku berpijak???

Kita terlalu larut dalam semua candaan kita. Kita telah kabur untuk memandang ini baik, ini buruk, ini keterlaluan dan ini adlah main-main. Kita telah menjadikan semua hal begitu abu-abu.

Kita terlalu se-enak diri kita melihat orang lain. Kita selalu mendeskreditkan banyak orang. Kita terlalu menganggap diri kita hebat. Aku Cuma takut ketika kita tak lagi di tempat ini dan harus beranjak pergi. Kita tak mampu hidup tanpa kita. Kita harus belajar mandiri. Dunia di luar sana lebih liar. Dan kita harus menjadi bebas.

Kita tak pernah melihat lebih jauh pada pribadi-pribadi yang lain yang berinteraksi dengan kita. Apakah mereka sebahagia kita, ataukah mereke sedih ketika kita sedang tertawa?

Kita selalu punya mimpi yang terapalkan ditiap candaan kita. Kita pun selalu punya salah yang meluncur seenaknya tanpa kita sadari dan tak pernah lagi bisa kita tarik. Mungkin kita harus belajar dewasa….belajar untuk melihat lebih dekat. Belajar emik pada lingkungan. Bukankah sakit jika kita tercubit, begitu pula orang lain jika mereka tercubit.

Pada orang-orang yang tersakiti, kami minta maaf. Kami tak pernah bermasud menyakiti. Tapi kalo itu membuat sakit, kami minta maaf…

semoga tak ada kutuk yang kalian rapalkan untuk tingkah konyol kami….
(kastil-07.25 pagi….rabu 7 May 2008)

Images

mencari nick carter


dua hari terakhir ini, saya asyik main di facebook. sebuah situs pertemanan seperti friendster. bedanya ini lebih komplit dan lebih ribet. sebenarnya saya juga agak malas buka facebook. lama Loadingnya, trus ribet buat aksesorisnya. belum ngerti aku.

dwi pun ikutan punya facebook gara-gara mubarak dan madi, dua orang yang mengatakan secara tak langsung " standar gaul itu punya facebook". yah....dan terdampar lah saya di facebook.

dari informasi yang saya dapat dari madi, di facebook itu kita dapat ketemu dan berteman dengan orang yang benar-benar kita inginkan. misalnya madi yang meng-add riri riza sebagai teman.

nah beranjak dari situ kemudian aku iseng mencari nama-nama public figur yang melintas dalam otakku. mulai dari Nicholas Saputra sampai Harry Potter semua aku add. dan ternyata hari ini Dewi lestari menerimaku sebagai teman. entah orang ini , betul dewi latari atau bukan. nevermind-lah....

dan hari ini aku kan mencari nick carter di facebook-ku. entahlah, memory masa sekolah dulu selalu melekat. ia menjadi sebuah angan yang begitu indah. dan apa salahnya kalo aku sekedar mencarinya di sini, di mana dimensi waktu dan ruang tak menjadi arti. mencair layaknya sebuah fluida.....
Images

fly away


"jangan terbang tinggi, kalo jatuh sakit...."
tapi kalo ga terbang tinggi, gimana bisa liat pemandangan indah...."
(andai dia tahu movie)
terbang jauh..menembus horizon...seperti kita, kawan...
Images

di pasar sungguh ramai



pasar, sebuah tempat pertemuan antara penjual dan pembeli. tak hanya laku jual beli yang terjadi di dalamnya. tapi juga sebuah laku interaksi sosial yang tak lagi ditemukan di mal megah. semua orang bisa berada di tempat ini. tak peduli ia berkalung dan bergelang emas, tak peduli ia membawa karung di atas kepala, tak peduli ia datang denga kendaraan pribadi, tak peduli ia hanya membawa diri dan membawa mata.

pasar menjadi tempat perjumpaan. tempat alternatif memadu kasih. menjadi tempat untuk bertemu untuk janji yang telah bertaut. menjadi tempat untuk mencari kekasih baru. pertukaran kabar pun menjadi sebuah laku yang tak terlupakan. entah karena bersenggolan, salah injak, atau saling lirik.

di pasar kamu menemukan sebuah interaksi sosial yang tak pernah lagi akan kamu temukan di mal megah yang selalu diidentikan dengan supermarket. Image tentang supermarket pun hanya untuk bangunan mewah ber AC dengan jutaan etalase yang memanjang barang berlabel harga, tanpa ada tawar menawar.

bukankah pasar butung dan pasar terong pun merupakan supermarket (pasar yang besar?)....
dan begitu pula adanya sebuah tempat yang di kampus yang selalu menjadi ruang kami untuk berekspresi...... tempat itu adalah pasar!!!!
Images

mappaci + ijal qabul + resepsi = demam

Tiga hari untuk selamanya…layaknya judul film riri riza yang dibitangi oleh nicholas saputra, tiga hari terakhir ini, begitu berkesan untuk selamanya. Tak tergantikan dan tetap lekang di rumah kenangan. Persaudaraan naga, begitulah kami. Berusaha membekukan momen dan menatanya rapi di tiap imaji kami. Tiap detik dalam 72 jam terakhir, membeku dalam derai tawa, gossip terhangat, kekonyolan ala naga, dan juga dalam calla yang begitu pedas.

Bermula pada sebuah acara pernikahan k aan (kakaknya echy). Persaudaraan ini selalu berusaha ada dalam tiap suka dan duka (apalagi makan-makan). Berusaha menjadi bagian dalam tiap sedih dan bahagia yang terasa sesama anggota persaudaraan.

Dan kali ini kami ingin berbagi bahagia bersama echy’s family. Keluarga ini adalah keluarga terdekat dalam 4 tahun kebersamaan kami dalam ikatan rush dan dra9ons. Rumah mereka menjadi rumah ketiga kami, selain rumah di kampung dan kost-kostan.

Ditempat inilah kami menyemai rasa persaudaraan, cinta, dan kebersamaan. Ditempat ini pula kami pun berusaha menyemai tiap rasa sedih, benci, dan tak percaya. Om dan tante serta kakak-kakaknya echy pun mau menerima kami apa adanya. Meski kami rebut, bodoh, kekanak-kanakan, konyol, dan sedikit autis (pada beberapa orang …hehehehe).

Ditempat ini pulalah kami menyimpan sejuta kenangan. Kenangan akan tugas, gossip, rasa senang, dan juiga sedih. Biarlah dinding-dinging itu merekamnya dalam diam.

***

1st day (2 may 2008)

anak-anak ngumpul di-kost-kostanku. Dengan alasan tempatku lumayan dekat untuk menjangkau kendaraan untuk ke rumah echy. Mappaci…ya….acara ini yang akan kami hadiri. Santy, darma, mba’wuri telah siap dengan kostumnya. Layaknya fashion show, kamarku telah dipenuhi berbagai macam aksesoris untuk perampuan. Mulai dari baju kebaya hingga alat make up.

kami lalai pada satu hal “pondok safar”. Pondokan yang tak pernah diam dan juga dipenuhi oleh anak kosmik. Kami pun harus bertebal muka untuk bias keluar dengan dandan ala pesta…(untungnya malam itu belum acara resepsi). “saya mau tunggui kalian. Saya mau liat siapa yang paling menor” satu ancam dari k riza. Tapi bukan naga kalo nd bisa menangani hal ini.

Di rumah echy, kami berempat (dwi, darma, santy, Mbak wuri) tampil lumayanlah…di banding ema dan icha yang dating dengan kostum kuliah dan pulang ngajar…ya..kami lebih cantiklah dari mereka malam itu….

2nd day (3 may 2008)

entah kenapa tiba kami menghadiri acara ijab qabul. Padahal plan pertama kami hanya menghadiri mappaci dan respesi. Mungkin karena kami yang keterlaluan ingin memakai baju bodo’. Jadinya, echy pun meminta kami menjadi pagar ayu…lumayanlah. Hitung-hitung berfoto dengan baju bodo’ bisa di upload ke blog.

Kali ini ema datang dengan pakaian sedikit pantas untuk pesta. Ya…dia memakai kebaya. Aneh juga anak ini karena kemarin dia tak berencana datang. Kali, ia tampak lebih manis dengan kebaya putih (baju perpisahannya waktu SMA…lamanya mi).

Kami pun harus membawa hantaran ke rumah pengantin pria (marola). Dengan berjalan kaki lumayan jauh (2 blok ) padahal banyak mobil kosong yang juga ikut. TEGA…..

Hari kedua kami sukses bertemu dengan aswin dan ibu murni…(hehehehe)

2nd day (night) (3 may 2008)

anak \-anak ngumpunl di pondokanku lagi sebelum ke rumah icha. Dan olala….ada ariel peterpan di safar. Seseorang dari kami harus menghindar. Tapi scenario yang telah ada gagal dijalankan. Pake plan kedua, aduh buru-buru nih, pergi dulu ya…..

di rumah icha, semua bingung. Antri kamar mandi, antri nyetrika, antri dandan. Jangan pakai pelentik bulu mata, u are another stupid girl.pake mascara, dan lain-lain yang tidak jelas. Intinya menabur pupur untuk tampak lebih cantik. Hahahaha….

Lelah rasanya seharian. Minggu pagi (4 may 2008) , kami ke pantai makan bubur ayam…mmmmm…enak

di pondokan..akhirnya aku baru sadar, bahwa tubuhku melemah dan aku kedinginan...

waaa..aku demam...hiks

Images

dan seorang teman pun menjauh....


"mungkin rasa ini yang terlalu berlebihan...."

dan aku harus kehilangan seseorang lagi. seorang teman yang selalu memberi rasa menyenangkan ditiap rasa sedih. seorang teman yang pernah menemani di saat aku tak punya tempat untuk bersandar. seseorang yanga selalu ada meski ia tahu tak ada ruang untuknya dalam dimensiku....
semoga kau menemukan tempat yang indah

apakah aku ditakdirkan untuk selalu seperti ini????
GOD...help me......
(cinta tak pernah salah, berbahagialah bisa merasakannya)
Images

menjelajahi amazone

siang itu (rabu, 30/04/08) di kantin sospol yang akrab kami sebut "pasar" kami melakukan laku rutinitas biasa. bercanda, bergosip, menanyakan perkembangan proposal yang kami buat. tiba-tiba sebuah sms dari were
" dwi, ada voucher amazoneku. tapi malaska pergi. hari ini terakhir. berminat? think hurry..."

(amazone...waaahhhh sebuah tempat yang tak pernah terjamah olehku. meski sering jalan sama k yusran. aku berpikir mau "pergi tidak ya????)

tiba-tiba saja aku mengajukan penawaran ini pada dra9ons sisterhood (persaudaran perempuan dra9ons-nama baru, bikinan sendiri-) yang saat itu ada di kampus (echy, santy, dan darma). tanpa pikir panjang anak-anak berinisiatif aja untuk pergi. dengan beberapa alasan :
1. malas di kampus
2. pengen jalan-jalan
3. tanggal 30 (akhir bulan) biasanya kami punya ritual jalan di tempat2 yang membutuhkan uang (misalnya makan di jasbog-padahal uang sudah mo abis-) kali ini jalan di mal.
4. ada k riza, biar nda ada temannya (hahahaha...alasan yang satu ini tidak benar....)
5. suasana di pasar sedang tidak enak, ada mad cow (kill them all mam...hehehehe...-ini juga bercanda-).

dengan semangat 45, kami pun berangkat. meski tak ada uang, banyak kerikil yang menganjal di hati kami, amazone menjadi sebuah katarsis dan kanalisasi. berbekal janji "suap" chunky bar buat ryan, dia mengantarku mengambil voucher di kost-kostannya were. di jalan dia sempat berkata sesuatu yang tidak akan dipublikasikan di sini...hahaahahahaha (tenang, dia tidak menyet ji).

perjalanan yang panjang dari perintis kemerdekaan hingga di depan bangunan mewah mal panakukang menjadi sebuah scene sendiri yang tak pernah terlupa. mobil truk dengan lampu-lampu yang memenuhi kepala mobil, bunyi klakson yang layaknya sebuah horn kapal. anjing yang menguntit kami, hingga hiruk pikuk kemacetan di perempatan abdesir.

kecuali echy, kami tak pernah punya pengalaman main di arena bermain seperti amazone. tapi lupakan kebodohan, saatnya bersenang-senang. badut di foto itu menjadi saksi ketololan kami di amazone. tak tahu vouchernya ditukar dimana, dan tak tahu harus bermain apa.


kami mencoba permainan "ambil boneka". satu kata untuk menggambarkannya "susah". trus kami mencoba main basket, balap sepeda, hingga tembak-tembakan. permainan yang terakhir ini yang pastinya taklah dimengerti. tak ada sesuatu yang kami dapat kecuali "game over".

sebenarnya, kupon yang kami kumpulkan pun tidaklah banyak, namun teriakan kami adalah yang terkeras di amazone. layaknya menjelajah amazone, persaudaraan ini menjadi pemilik untuk arena permainan hari itu.


hari itu kami telah melepaskan penat. mengalirkan semua energi. bersenang-senang. dan berlega hati. seperti hujan di waktu sore itu, jiwa ini telah dibasahi oleh sebuah kenangan indah lagi.

(sorry, sedikit narsis, foto-fotonya kebanyakan yang diup-load yang gambar diriku...hehehee)