Images

mau posting tapi bervirus

sedihnya...padahal dwi mau memposting tulisan tentang kampanye matikan tv di losari kemarin. tapi apa daya filenya tak bisa terbuka. jadi untuk kali ini, dwi hanya mamapu memberi foto....

aaahhhhhrrrrrrgggggg....foto pun tak bisa terupdate. ish..ish..ish....
Images

andrea hirata yang berbeda

aku masih ingin mengulas tentangnya. mungkin uforiakarena baru bertemu dengannya beberapa hari lalu.setiap orang menganggap Andrea Hirata hebat. tapi kali ini aku ingin menganggapnya berbeda.

ia tidaklah begitu hebat dengan kisah hidupnya dan semua mimpi yang ia miliki. aku percaya setiap orang punya kisah yang berbeda dan selalu menarik untuk didengar. aku percaya tak hanya Andrea Hirata yang menemukan kepingan mozaik hidupnya yang tercecer di berbagai belahan dunia. aku percaya bahwa hidup adalah sebuah keping-keping teka-teki yang harus kita rangkai. kita selalu mampu menemukannya, sengaja maupun tidak. mozaik-mozaik itu ada dan terkadang kita tak menyadarinya.

yang membuat Andrea Hirata berbedanya hanyalah karena ia menuliskan kisah hidupnya. ia mampu membuatnya abadi dan terekam zaman. menulis terkadang dianggap sepele dan bahkan pula dianggap begitu menyulitkan. namun sesungguhnya menulis adalah sebuah laku budaya. sebuah upaya mengabadikan diri dalam jejak zaman.meski ia tak tercetak, tak ter-ISBN-kan, tak terbaca oleh ratusan ribu orang, setidaknya kita telah berusaha menjadi imortal. entrah itu untuk suami,istri, anak, atau pun cucu kelak. maka mengabadilah wahai manusia....
Images

Selamat Ulang Tahun Panyingkul


Dua tahun sudah panyingkul merayakan jurnalisme warga. Mengabarkan dari pelosok kota hingga pelosok desa. Telah begitu banyak reportase yang di kabarkan di website ini. Semua mengabarkan sejuta kesan.

Hari ini untuk menandai ulang tahunnya sebuah buku kembali diluncurkan. Puluhan tulisan merekam tentang Indonesia. Semua mengabarkan cerita berbeda.

selamat ulang tahun Panyingkul. semoga warga selalu suka citaq mengambarkan kisahnya.
Images

Kick Andy dan Semangat Berbagi


Semangat 45 membuncah di dadaku sabtu sore itu. Ketika seorang kakak membawakan sebuah Famlet yang menginformasikan tentang acara Off Air Kick Andy di Makassar, tepatnya di baruga A.P.Pettarani. Aku bukanlah penonton setia Kick Andy (ini disebabkan di kamar pondokanku tak ada fasilitas televisi). Namun, tiap kali aku sempat menonton acara ini, aku selalu menyimaknya. Selalu ada hal yang menarik dari setiap episodenya.

Kick andy menjadi program acara nomor satu yang dianggap paling baik untuk di tonton. Ini sesuai dengan survei bertitel Rating Publik ”Menuju Televisi yang Ramah Keluarga” ini dilakukan Yayasan Sains, Estetika, dan Teknologi (SET) didukung Yayasan TIFA, Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI), The Habibie Center, dan London School of Public Relations beberapa bulan lalu (penelitian ini juga menjadikan saya respondennya. Dan saya memilih Kick Andy untuk program acara terbaik….hehehehe).

Kekuatan Kick Andy, menurut Andy, adalah pada tema dan content atau isi. Presenter hanyalah unsur kecil yang justru menjadi kelemahan. Itu karena Andy merasa tidak menarik di depan kamera, tidak ganteng, bergaya kaku, dan berambut kribo pula. ”Jadi saya tertolong oleh tim yang solid. Kick Andy ini kental dengan unsur jurnalisme. Kami mengandalkan jaringan yang dimiliki Metro TV, yakni reporter yang tersebar di banyak daerah. Merekalah yang banyak memberi informasi,” paparnya.

Kekuatan lain Kick Andy adalah, program ini mengasah kepekaan sosial dan selalu menyampaikan pesan moral. Misalnya soal tema kelamin ganda, kaki palsu, atau guruku pemulung. Topik yang diangkat berimbas sangat luas. Soal kaki palsu, misalnya, ternyata banyak sekali orang yang membutuhkan. Karena itu, muncullah gagasan untuk membuat kegiatan ”1.000 Kaki Gratis Kick Andy” dan sudah terkumpul dana Rp 1 miliar dari sponsor.
***
Kali ini Kick Andy punya strategi baru dalam mengampanyekan programnya. Setelah dua kali ditanyangkan tiap minggu (kamis, pukul 22.00 WIB dan Minggu, pukul 15.00 WIB) kick Andy kembali membuat acara bertajuk diary kick Andy yang kembali mengulas episodenya yang lalu-lalu. Juga untuk mengampanyekan Kick Andy Foundation. Dan acara Off Air kali ini sepertinya juga sebuah strategi promosi.

Dan Off Air bukanlah sekedar asal-asalan. Di boyongnya Andrea Hirata menjadi salah satu penarik minat Peserta yang hampir 4000 orang. Bahkan masih kurang.
Jauh hari, tiket acara ini telah aku pesan di dua orang teman. Bukan karena Andy F.Noya-nya, tapi karena Andrea Hirata. Karyanya begitu menginspirasi dan sangat realis. Dan sore tadi (11 Juli 08), saya sukses mendapatkan dua tiket yang akhirnya dengan ikhlas aku bagi pada Ema.

Aku selalu kagum pada orang cerdas. Dan begitu pula aku kagum pada Andy F.Noya. pengalaman Jurnalistiknya begitu banyak dan menempanya menjadi sosok yang cerdas. Leluconnya pun tak garing dan mampu menghidupkan suasana.

Dengan tema indahnya berbagi, Kick Andy mendatangkan mas Dwi (pilot pesawat yang sempat kecelakaan dan terbakar) serta suster Rabiah (suster Apung di perairan Flores). Cerita keduanya begitu menginspirasi dan memberi semangat baru (khususnya buat saya yang harus merenda hati untuk sebuah kata “selesai”). Hehehehe


Mengejar tanda tangan andrea hirata

Andrea hirata, sosok yang baru aku sadari mirip dengan mas Armawan Dewarty. (tapi mas Arman lebih gagah). Aku selalu kagum padanya. Pada tulisan dan gayanya bertutur. Aku masih saja sempat menanyakan di Forum “apa benar Cathya suka padanya?”.hehehehe
Sempat pula aku menyampaikan salam dari kak Ipah yang baru jatuh cinta pada buku andrea Hirata. tapi sayang, aku tak sempat meminta tanda tangannya. Ia begitu cepat berlalu.

Aku mengejarnya ke hotel Horizon, dengan modal nekat dan tak punya teman aku naik pete-pete. Di jalan, aku mencari dompet panjangku namu tak kutemukan di tas coklatku. Tak ada sepeser uang pun di tasku. Oh Tuhan. Kenapa aku bodoh, lupa mengecek dompet. Akhirnya tak kuteruskan perburuanku. Kali ini kubiarkan saja mobil )% it uterus membawaku ke ujung Cendrawasih. Membiarkan semua penumpangnya turun dan baru bilang pada pak supir. Untungnya ia baik, membiarkanku tak membayar dan menyuruhku pindah mobil (berhubung batas ngobyeknya udah habis).

Untungnya pula ada tukang ojek di pintu poltek yang mau meminjamiku uang untuk membayar pete-pete. Pupus sudah harapanku untuk mengejar tanda tangan Andrea Hirata. pelajaran moral hari ini, jangan pernah percaya kalo hati memeang tak percaya. Waktu berangkat tadi, aku memang sedikit bimbang.

Tapi sudahlah…toh tadi aku sudah bertanya. Andy F. Noya juga telah memanggilku dengan nama “A Ling”.hehehehe…..
Tunggulah, suatu saat nanti aku akan kembali bertemu dengan Mas Andrea. Mungkin bahkan di panel….hehehehe (amien…-kan ga pha2 mimpi-)