Images

Setahun Kepergianmu….

Lelah. Aku pejamkan mataku sejenak. Mata yang mungkin telah kering oleh air mata saat itu.tak perlu kubercermin untuk memastikan lingkar-lingkar hitam dikantung mataku. Sesaat semua tampak baik-baik saja. Seperti biasa. Seperti lelap yang selama ini aku alami. Alam bawah sadarku benar-benar sedikit membuatku lupa pada sebab akan kantung-kantung hitam itu.

Tapi itu tak lama. Ketika lelap tak sanggup lagi menekan sadarku ke alam bawah, sebab-sebab kantung-kantung itu kembali memenuhi otakku. Kembali membuatku tersadar bahwa hidup adalah pertemuan dan perpisahan.

Ia berbaring disampingku. Aku hanya mampu menggenggam tangannya yang dingin. Yang tak lagi mampu membalas genggamanku. Tangannya telah kaku. Sesekali kuusap dahinya. Niatku hanyalah agar ia merasa tentram seperti aliran ketentraman yang selama ini selalu kurasakan saat ia mengusap ubun-ubunku. Ingin aku katakan lewat sentuhan itu bahwa aku berusaha mengalirkan rasa kasih sayangku yang mungkin tak pernah berbanding dengan miliknya. Aku hanya ingin ia tahu bahwa aku sangat sangat menyayanginya.

***
Siang beranjak menjadi senja kala itu. Ketika aku tiduran di sampingnya dan menciumi bau khas tubuhnya. Aku masih sekolah dasar kala itu. Entah kelas berapa. Iseng-iseng aku bertanya padanya,
“Apakah dirimu tak pernah merindukan ibumu dan ayahmu yang telah meninggal?”
Iya menjawabku “tentu saja aku juga rindu. Tapi tak ada cara untuk bertemu. Membacakan ayat suci dan mendoakan mereka satu-satunya pengobat rindu ini”.

Saat itu aku masih tak pernah memahami rasa ditinggalkan, pergi dan tak kembali. aku membayangkan diriku takkan mampu berada di posisinya. Aku tak bisa hidup tanpanya.

***
Mobil itu melaju membawa kami pulang. Pulang ke rumah. Ke rumah yang selalu tak pernah ia tinggalkan dalam waktu lama. Rumah yang selalu ia ingat ketika bepergian jauh dalam waktu yang relative cukup singkat. Kebun kecil di samping rumah dan beberapa ternak yang selalu diingatnya.

Tapi kala ini, ketika ia terbaring kaku, dia tak lagi pulang untuk tempat yang selama ini kami sebut sebagai rumah. Tak lagi pulang untuk kebun sayur dan ternaknya. Atau untuk pohon kakao yang ada di kebun belakang. Kali ini ia pulang ke tempat yang benar-benar menjadi rumah kembali yang sesungguhnya. rumah yang selalu ia ingat di tengah sholatnya.

Aku hanya bisa mengantarnya pulang ke rumah yang kami sebut rumah. Tak bisa bersamanya pulang ke tempat kembali yang sebenarnya. Tapi kurasa ia tetap berbahagia. Bisa berbaring disamping kebun sayur dan di tanah yang selalu ia tempati untuk menumbuhkan berbagai macam tanaman.

***

Aku tak bisa hidup tanpanya. Rasa itu yang terpatri kala aku belum merasakan sebuah kepergian yang memastikan tak ada kata kembali. Tapi, setahun lalu, seperti hari ini aku menyadari bahwa hidup adalah dualitas. Hidup adalah mati. Dan pergi adalah pulang.

Aku pernah membaca sebuah novel entah karangan siapa. Tentang seorang ibu dan anak gadisnya. Sang ibu mengatakan “jika suatu saat nanti engkau merasakan bahwa cintamu padaku akan memudar dan dirimu menemukan rasa cinta yang melebihi cintamu padaku, itu tak apa-apa. Karena pada dasarnya kamu telah membangun rumahmu sendiri pada cinta itu. Saat itu, tak akan apa-apa jika aku meninggalkanmu. Meninggalkan rumah yang telah kubangun di hatimu”.

Dan aku menyadari bahwa setiap kepergian berarti sebuah kepulangan. Cukup kita tahu dimana kita berpijak saat itu….

Seperti ia yang telah membuat rumah di hatiku. Aku tahu ia tak pernah benar-benar pergi. Ia menjelma dalam keseharianku. Karena aku pernah menjadi bagian dari dirinya. Dan aku masih bisa bertahan di sini karena cintamu. Cinta yang tak pernah padam meski dirimu tak lagi mewujud.

Damailah di surga milik Tuhan, Ma…. Aku merindukanmu….
Images

My 1st Job....My 1st Nominal

Sejauh ini aku berusaha bertahan.sejujurnya aku menyukai dan mulai tak menyukainya. Semua berubah karenanya. Waktu. Ruang, serta semua dimensi hidupku perlahan berubah. Inikah yang selama ini aku inginkan??? Entahlah.aku pernah berimaji tentang rutinitas ini. Tentang saat dimana aku melakukan tanggung jawab yang dibebankan pada diriku dan menerima upah dari itu.

Aku mulai sedikit ego. Sedikit membandel. Mencoba untuk tidak mekanik katanya. Tapi sejujurnya aku tak ingin berlama-lama disini. Ini bukan tempat yang menjadi tujuan akhirku. Jalanku masih jauh membentang. Masih banyak tempat yang harus aku singgahi. Sejak pertama kami bertemu aku telah bertekad takkan mendalami hubungan ini.

Biarlah aku sedikit beristirahat dan mempersiapkan bekal untukku perjalananku ini. Meski angka-angka itu menggiurkanku semalam, tapi aku tetap pada tekadku. Biarlah aku terus bertahan pada saat ini. Sampai tiba diujung sana aku melihat sebuah batu untuk diloncati lagi.

Apa kabarmu, ma???jika engkau masih di sini sekarang, aku akan berkeluh kesah padamu. Engkau selalu memberi kesejukan ditengah lelahku. Tapi aku berterima kasih pda tuhan dan padamu, karena telah ada seseorang yang menjadi tempat kembali untuk tiap rapuhku. Seseorang yang telah kusebut rumah.
Images

Mengenangmu Di Sini


Bulan Mei setahun lalu. Di sini setahun lalu menjadi titik balik hidupku. Aku seperti berada di tepian dunia dan tersadar bahwa ia adalah keping dualitas yang tak mampu dipisahkan.

Aku mengingatnya dalam diam. Dalam sedih yang begitu menusuk. Sedikit kuintip panggilan sayangku padanya di blog ini. Kuketik huruf " M A M A" di kotak searchku di blog ini.

Kudapati keping-keping yang membuatku merindukannya.
Setahun lalu aku belajar untuk berjalan dengan menggunakan dua kaki tanpa harus menangis lagi dan memanggil namanya ketika ku jatuh.

Namun tak jarang aku ingin merengek manja dibawah ketiaknya dan menciumi bau tubuhnya yang sudah terekam di benakku.
Aku masih ingin berjalan dengan tuntunan tangannya meski aku tahu aku bisa bisa kembali lagi berdiri tanpa uluran tanganmu.

Aku ingin kamu melihatku kini. Terus berupaya berdiri di atas kakiku sendiri dan menghapus air mata yang jatuh karena sakit dengan tanganku sendiri.

Selubung itu memisahkan kita...Tapi kita masih terikat dalam cinta...

Aku merindukanmu Ma....
Images

Waktu Yang Kian Mengejar


Waktu kecil aku selalu membayangkan menjadi orang dewasa dengan luas dunia yang bisa diarunginya. Dengan sejuta tingkah yang bisa dilakoninya.

Aku kadang membayangkan diriku berada di usia 20-an tahun dan melakukan rutinitas perempuan dewasa lainnya.


Lamunan itu kadang membuatku terlena. Terjebak dalam fatamorgana tentang dewasa saat usiaku masih membolehkanku main boneka barbie dan lompat tali.

Aku merangkai sejuta khayal tentang menjadi perempuan dewasa. Bekerja kantoran, memakai blazer-high heels- dan sejuta aksesoris lainnya.


Ketika usia itu datang menepuk punggungku, membuatku terjaga dari khayal masa kecilku. Ternyata benang-benang khayal itu tak bisa tegak karena basah oleh keringat realitas. Tak ada yang begitu menyenangkan.Semua butuh kerja keras.


Menjadi wanita dewasa dengan sejuta komplesitasnya adalah sebuah hidup. Tak sama ketika aku masih bisa bermain dengan khayalan masa kecilku. Tiapku sadar bahwa aku terus bertumbuh, tiap kali itu aku sadar bahwa permasalahan yang kuhadapi pun akan lebih sulit dari sebelumnya.


Kuliah....ingin rasanya kembali ke sana ketika rutinitas kerja menghampiriku. Waktu seakan mengejarku. Semua tercurah untuk itu. Setengah dari hariku kudedikasikan untuk membuat sekelompok kecil orang kaya untuk lebih kaya lagi.

Aku tak punya lagi waktu untuk diriku sendiri. Kantung mataku telah menghitam, Tapi hasrat bernama keinginan turut menjadi salah satu faktor pemuas dalam berkehidupan. Waktu telah menjadi begitu sempit. Begitu sedikit, hingga tak ada lagi untukku....sendiri.

Begitu bahagia menjadi anak kecil, tak perlu pusing untuk rutinitas kerja.

Hidup adalah bermain bagi mereka....
Images

It's New

new place,
new home,
new friends,
new topic,
new activity,
new enviroment,
new dresses,
new style,
new attitude


it's new life new world
Images

Mengalir Laksana Air....


Seperti air, hidup adalah arus Arusnya kadang kuat, kadang lemah Dan mungkin tak beriak sama sekali

Kadang merasa tenggelam di dalamnya
Atau mungkin bisa mengapung di atasnya

Tiap-tiap aliran sungai

Beda alur, beda alir

Bebrapa deras, beberapa tenang


Kadang menemui diri di laut tenang nan indah

Kadang juga tak terduga berada sungai mandek nan kotor

Air tak mengeluh
Ia terus berusaha mengalir

Jauh, sampai ia pun menemukan lautan tenang itu....
Images

Nda Bawa Kunci

Terjebak lagi. Dua kali tidak membawa kunci.
dua kali tak masuk di kamar. hiks.
untungnya ada wireless. horeeeee.
akan ada updating blog ini. tunggu ya