Skip to main content

Posts

Showing posts from May, 2010

Selamat Ulang Tahun

Apa kabarmu??ada hurricane di hati ku. Hanya kamu yang bisa memperbaiki kerusakannya. Adakah rindu yang memuncak di hatimu? jangan tertawa. Jika kau menanyakan pertanyaan yang sama,aku kan jawab selalu ada rindu untukmu. Mungkin terasa tenang kini. Tapi ombakmu selalu mampu membuatku bahagia. Selalu ada banyak tawa untukmu. Selalu ada banyak cerita untukku.Apakabarmu paman banyak tahu?Aku rindu puluhan diskusi ringan denganmu. Diskusi yang selalu mendatangkan bahagia.apakah hari ini kau dapatkan sesuatu yang spesial? kado mungkin, atau ucapan selamat.Hah...ucapan selamat. Telah tertumpah banyak menjadi grafiti di Wall jejaringmu. Bukankah kutulis juga sebaris kalimat romantis di sana. Sebaris kalimat yang membuatmu kikuk, akumu.Itu jujur dariku. Aku tak punya sesuatu yang spesial untukmu. Tulisan ini terlalu sederhana untukmu. Cinta tak pernah kering mengalir untukmu. Sejuta doa pun selalu kubisikkan untukmu.Mungkin tak perlu apapun. Karena kau telah memiliki semua bahagia di dunia in…

Badai Huricane

Menanti berakhirnya hari ini seperti menanti sebuah bom meledak. Bunyinya satu satu.jantungku selayaknya beker yang menempel pada bom itu.pada TNT serupa petasan besar berwarna merah.Bunyinya satu satu satu. Deg deg deg.

Apa yang kutunggu? Sebuah cinta platonik yang dalam diam malam aku harap menjadi sebuah jejak nyata. Aku mungkin tak pernah mendoakannya. Aku tak berani berdoa untuk itu. Namun ada saat ketika hati tak sengaja berbisik merapal dalam diam sebuah kata serupa doa.

Aku menyenangi saat jatuh cinta pada midnight.Pesanmu serupa cerita pendek yang kunantikan episodenya.Selalu ada cerita-cerita yang membuat greget. Selalu ada cerita yang membuat tersenyum dan tertawa. Tapi juga ada sedih yang kita tuturkan bersama. Aku merajutnya sat satu. Dalam ingatanku dan juga dalam memory-memory yang mulai penuh itu.

Jika provider mampu memberi kemudahan untuk layanan print tiap message telah kulakukan untuk menyimpan kenanganmu. Jarak membuat kita tak berjauhan. Bom itu belum meledak. Masih…

Peri Biru dan Pangeran Hippo

Pagi masih berembun. Matahari belum sepenuhnya terbit. Awan masih menggantung di langit. Penduduk di Negeri Rawa Air belum sepenuhnya terbangun. Pasar di alun-alun belum terlalu ramai. Peri biru merenggangkan tubuhnya. Di kerajaan ini dia akan tinggal untuk beberapa saat. Ia harus bertemu penyihir bijak, kakeknya untuk berguru sihir dan cara menunggang naga.
Dilangkahkannya kakinya menuju pusat kerajaan. Pasar tetap sepi padahal matahari sudah sejengkal di atas kepala. Kerajaan pun tampak sunyi. Seperti ada sesuatu yang terjadi di kerajaan ini. Peri biru melangkahkan kakinya menuju tempat tinggal penyihir bijak. Diketuknya perlahan pintu kayu rumah yang terbuat dari batu gunung itu.

Tok…tok…tok….belum ada jawaban. Sekali lagi Peri biru mengetuk pintu. Terdengar sesuatu yang meringsek dari dalam rumah. Lubang kecil di atas pintu yang biasa digunakan untuk mengetahui tamuyang dating tergeser. Sosok tubuh tua mengintip di baliknya.

“Kakek penyihir, ini Peri Biru “ katanya saat melihat …

Mix Feeling

Aku pikir aku telah mampu menguasai rasa ini. Rasa yang tak perlu dihadirkan lagi olehmu. Sekali lagi ada pemantik yang menyadarkanku garis mati antara kau dan aku. Mix feeling kata seorang kawan.

Kau berhasil membuat jus rasa di sini. Di sisi hati yang tercampur banyak hal.Aku ingin membuangmu jauh-jauh. Tak perlu meninggalkan jejak yang mampu mengingatkanku denganmu. Dunia datar adalah tempat rasa yang tertanam ini harusnya tinggal. Tak perlu ia mewujud di dunia permukaan.Jika aku mampu memanggil Hades untuk membawaku ke dunia bawah, aku ingin itu benar-benar terjadi.

Tak perlu hiruk pikuk rasa yang begitu menyesakkan. Melemahkanku untuk membunuh sang nenek sihir. Aku benci mengakuinya. Tapi setengah hati memintaku untuk tetap menjagamu disini. Kau sangat mampu menarik ulur rasa. Atau aku yang menarik ulur rasa itu. Aku egois. Aku lelah dengan diriku. Rasanya hopeless saat ini. Mengapa begitu banyak mimpi yang perlu kuhujamkan ke bumi.

Aku terjatuh dan berlutut. Aku ingin mengakui rasa…

Kesetrum

Bagaimana rasanya kesetrum?? Pernah mencobanya. Mungkin untuk tegangan rendah kita pernah mengalaminya. Efek yang ditimbulkan adalah efek kejut yang mampu membuatmu berteriak kaget. Wow.....aku tak pernah berharap untuk kesetrum dengan tegangan tinggi. Bisa berbahaya.
Selain dari benda elektronik efek kesetrum bisa kamu dapat dari benda-benda beraliran listrik alami.semisalnya petir, nah makanya ada penangkal petir. Dan juga dari orang-orang disekelilingmu. Mengapa??? Karena mereka memiliki listrik alami. Hihihihi.

Aku punya ponakan cowok. Namanya Kevin, kami selalu melakukan permainan “cipika-cipiki efek kejut listrik” (istilah ini aku bikin sendiri saat menuliskan cerita ini). Nah, tiap dia mencium pipiku dan mengeluarkan bunyi “cup’ aku kemudian mengekspresikannya dengan berteriak “aaaarrgggghhhh” sambil menggelengkan kepala. Ia selalu menyukai ekspresiku itu. Ia akan tertawa dan kembali mencium pipiku untuk melihat ekspresi yang sama. Kadang saat aku mencium pipinya maka ia pun aka…

29 Mei 2008-29 Mei 2010

Aku pulang ke rumah. Ke tanah tempatmu melahirkanku. Tempat yang kunamai tempat kembali. Aku ingin mengenangmu kembali. Tak ada ritual khusus sebenarnya yang dilangsungkan di rumah. Ini hanyalah refleksi pribadi dariku.

Dua tahun mungkin waktu yang lumayan cepat jika aku melihat dari sisi lain. Tapi kali ini aku ingin melihat dari sisimu. Dari saat pertama kita tak mampu lagi bersentuhan secara nyata. Rasanya begitu lama telah mendamaikan hati melepasmu. Hari ini sama seperti hari itu. Mendung dan hujan menjadi dekorasi langit. Apakah kau mengingatnya? Aku tak tahu apakah di sana ada konsep mengingat. Mengenang. Dan merindukan. Tapi disini aku selalu mengingatmu. Mengenangmu, dan merindukanmu.

Aku merindukan saat-saat engkau begitu bersemangat bercerita. Baru kusadari bahwa ternyata kesenangan untuk bercerita itu kudapat darimu. Aku banyak berpikir akhir-akhir ini. Dan tiba-tiba aku merindukan bertanya banyak padamu. Aku ingin menanyakan lagu bugis yang liriknya “Seddimi laleng tenriola…

Maaf, Melupakan Ulang Tahunmu

Kami bertemu di jejaring sosial. Titik penanda onlinenya berwarna hijau. Aku tak menyapanya. Sibuk lihat-lihat hal terbaru di FB. Ia menyapaku lewat sarana chatting “DWIIIIII”. Aku bisa membayangkan lengking suaranya yang sudah terekam di benakku.
“Hai cinta. Apa kabar?” sapaku.
Kami lantas berbasa basi tentang keberadaan kami. Tiba-tiba ia menuliskan
“Dwi nda lupa ki sesuatu?”.
Aku yang dalam kondisi kelelahan dan masih memaksa diri berfacebook cuma menjawab”Apa sayang”.
“Coba ki ingat-ingat dulu” katanya. Sempat terlintas dalam benakku apakah aku melupakan ulang tahunnya. Aku memang tak mengingat ulang tahunnya. Namun info di laman jejaring FBnya bisa membantuku mengingatnya. Namun tak kulakukan. Aku malah membalas di box chating “ apa sayang. Maaf nda bisa ka berpikir. Kelelahan ka dari kantor”.
“Nda ji. Next time saja” jawabnya.
"Apa?”kuketik kata itu. Kuklik info di halaman profilnya. Ketemui angka 20 Mei di info tanggal lahirnya.
“Damn!!!” mengapa lupa. Kutukku dalam hati.
Segera k…

Mencari Tepi Langit bersama Fauzan Mukrim

Bagaimana rasanya membaca buku fiksi yang ditulis oleh seseorang yang kamu kenal? Akan kau dapati banyak tokoh yang nyata adanya. Tempat yang benar-benar sesuai dan karakter-karakter kawan yang mungkin kamu kenal.

Seperti itu yang kurasa ketika membaca Novel pertama Fauzan Mukrim. Ada baiknya keperkenalkan dulu siapa Fauzan Mukrim yang kukenal. Ia adalah seniorku di jurusan Ilmu Komunikasi Unhas. Juga menjadi anggota senior UKPM tempatku mengenal pers mahasiswa. Kami bertemu waktu acara pengkaderan himpunan. Aku saat itu menjadi mahasiswa baru. Dan Ia memberi materi yang cukup berat untuk otak SMAku saat itu, Hegemoni. Ia telah jadi wartawan saat itu.

Selang berjalan, aku menyukai membaca tulisannya di blog. Kemudian ia selalu menelponku saat tengah malam dari kantornya. Kami lumayan dekat. Meski jarang melakukan diskusi-diskusi berat. Ia berasal dari Bone yang juga adalah kampungku. Meski kami beda kecamatan dan berjarak 42 km.

Pernah kami cerita berdua hingga tengah malam di bangku …

Jalan-Jalan ke Pasar

Pasar tradisional identik dengan becek, kumuh dan penuh berjejal orang. Berbeda dengan supermarket dan tempat-tempat perbelanjaan yang lebih modern. Yang penuh dengan kenyamanan. Tak perlu becek dan tak perlu menawar.

Rumahku berdekatan dengan pasar dan juga mesjid. Jika definisi ibu kota kampung adalah ada pasar, mesjid, puskesmas, dan bank unit kecamatan maka rumahku telah berada di wilayah paling strategis. Di belakang mesjid. Samping pasar. Dan dekat dengan puskesmas dan bank unit kecamatan.

Pasar menjadi tempat hiburan untuk daerah sesepi kampungku. Pasar di sini dihitung berdasarkan penanggalan jawa. Pahing, Pon, Wage,Kliwon, legi. Sistem ini disebut Pancawara dalam budaya Jawa-Bali.Pancawara disebut juga sebagai hari pasaran dalam bahasa jawa. hitungannya tiap lima hari.Pasar dikampungku jatuh pada penanggalan Legi. Harusnya dikenal dengan pasar Legi, tapi karena penempatan lokasi pasar ada di beberapa desa maka pasar-pasar itu lebih dikenal dengan penamaan desanya. Misalnya di …

Pagi perak Sumpalabbu

Apakah kamu pernah menonton Film india “My name is Khan”? Jika pernah, apakah kamu mengingat scene dimana Rizvan Khan , yang diperankan Shahrukh Khan mengatakan pada Mandira yang diperankan oleh Kajol Devgan “menikahlah denganku?” yang dijawab oleh Mandira “Aku akan menikah denganmu jika kau memperlihatkan tempat di kota new York ini yang belum pernah aku lihat”.

Rizvan berusaha menunjukkan banyak tempat kepada Mandira dan anaknya, namun ternyata tempat itu telah dikunjunginya semua. Hingga tiba pagi dimana Rizvan membangunkan Mandira. Masih dengan memakai piyama tidurnya Rizvan memperlihatkan pemandangan kota New York di atas bukit yang diselimuti dengan awan-awan rendah.

Aku terasa dejavu pada scene itu jika melintasi bukit berkelok ke arah Bone. Bukit di atas desa Lili Riawang, dusun Koppe. Berjarak sekitar 20 menit dari rumahku. Daerah itu bernama Sumpalabbu. Jalanan berliku dengan pinggir tebing yang curam. Kau akan melaluinya jika dari dan ke kota Bone. Ada sebuah terowongan de…

Sedih Menganga

Siang ini aku terbangun dan merasa sedih. Serak-serak itu mengumpul perlahan dan membuat lubang menganga di hatiku. aku mengurai serak itu satu demi satu. Tak ada kakak ipah dan Khanza yang selalu ribut berfacebook dan menangis. Tanteku berkunjung dan mengatakan akan seminggu berada di Makassar. Dan aku menghitung hari efektif kerjaku di kantor.

Tinggal Sembilan hari lagi. Sebuah hitung yang mampu aku lakukan hanya dengan kedua jariku tanpa harus meminjam jari-jari kakiku. Semua terasa begitu cepat berlalu. Aku selalu membayangkan bahwa hitungan tahun adalah sebuah jumlah hari yang cukup lama. 365 hari. Tetapi rutinitas mampu membuatnya bergerak cepat. Tak terhentikan. Baru kemarin aku melewati gerbang penanda kota watampone. Membayangkan tentang setahun kedepan yang harus aku lalui dengan aman. Membayangkan ribuan jam yang harus aku lalui untuk sampai didetik yang penanda setahunku. “kelak aku pun akan beranjak pergi lagi” batinku. Dan kelak itu Sembilan hari lagi. Sembilan hari yang …

Tribute To J.K.Rowling dan Hernowo

Baru saja kutuntaskan buku “Aku ingin Bunuh Harry Potter” karya Hernowo. Terlambat mungkin kata yang paling tepat untukku karena baru menyelesaikan membaca buku yang dituliskan Hernowo dua bulan sebelum Harry Potter Jilid ketujuh “Harry Potter and The Deathly Hallow”. Dan itu sudah tiga tahun yang lalu.

Sebelum aku berbagai kesanku tentang buku ini, biarkan kupaparkan dulu mengapa buku ini baru aku beli dan baca. Pada awalnya aku tak pernah tertarik untuk membaca buku How to Write, buku panduan menulis menurutku adalah sebuah penawaran jalan untuk menuliskan suatu karya yang menurutku hanya cocok dengan sang penulis buku. Aku masih meyakini bahwa setiap orang adalah memiliki gaya menulis masing-masing. Bullshit dengan teori menulis. Yang perlu dilakukan adalah “tuliskan”. Tapi toh sampai saat ini aku pun belum melakukan aksi “menulis” itu.

Kak yusran membeli buku Hernowo, Mengikat Makna Update, buku tentang bagaimana menulis itu. Beberapa bulan silam. Aku membaca beberapa kalimat awaln…

Remah - Remah

Handphone selalu menjadi buku catatan kecil yang merekam field note ku. Merekam rasa yang mungkin datang sekejab. Mungkin karena sifatnya hanyalah sepatah dua patah kata yang sekelebat melintas di pikiran. Menemukan beberapa kalimat-kalimat keren yang mungkin bisa disisipkan dalam tulisan. Selalu menyenangkan bisa meninggalkan jejaknya di dalam handphone dan sesekali menengoknya.

Tapi kali ini aku ingin membaginya lewat sarana blog. Agar tidak sesak di dalam hpku dan tak utuh menjadi sebuah tulisan.

I’m in middle of nowhere. Kalo aku berada dalam pilihan saat ini atau bertemu dengan werewolf atau vampire gagah, aku akan memeilih yang kedua.

Apakah rutinitas kerja layaknya seperti ini?Tidak semua kurasa. Tapi pilihan yang kujalani adalah pilihan hidup yang mungkin harus terus aku selesaikan.Apa yang kucari?Tak ada mungkin. Semua begitu samar. Selalu ada suara-suara yang menguatkanku untuk bertahan. Bertahan dengan akar yang makin kokoh.tapi di satu titik, aku ingin melawan. Keluar dari m…