Images

Pohon Yang Suka Memberi



The Giving Tree karya Shel Silverstein menjadi salah satu yang saya rekomendasikan untuk dibaca anak-anak. 

Bercerita tentang sebuah pohon dan anak kecil yang selalu bermain dengannya. Sang pohon menyayangi anak itu hingga memberikan segala yang ia punyai untuk kebahagiaan anak tersebut. 

Saya membaca cerita ini waktu SD. Menemukannya kembali tanpa sengaja sewaktu saya mengorder buku di toko buku online di facebook. Saya senang sekali. Seperti menemukan mesin waktu ke dalam kenangan samar waktu pertama kali membaca buku ini. 

Saya membaca buku The Giving Tree ini pada Ara. Ternyata ia menyambut baik cerita ini. Ia memintaku membacanya hingga dua kali. Ia tertarik akan cerita pohon yang bersahabat dengan anak laki-laki. Meski ia ketakutan saat sang anak lelaki kembali bertemu si pohn setelah berpisah lama. Mungkin ia mengira pohon berperan antagonia di cerita ini. 

Kala terbangun pagi hari respon pertamanya adalah "apel". Mungkin cerita pohon yang kebetulan pohon apel ini terbawa ke mimpinya. Atau juga karena saya sibuk memotret dia waktu tidur dengan latar buku The Giving Tree. Pas selesai  membaca buku ini, mungkin kamu akan berpikir cerita sederhana ini kok bisa jadi buku ya. Hahahaha. Disitulah letak ajaibnya sang penulis. Baca deh ;)! 

Bogor, 23 Desember 2014
Images

Darah Olimpus Untuk Gaea


Setelah berhasil menyelamatkan Percy dan Annabeth dari Tartarus, Jason, Hazel, Frank, Leo, dan Piper masih belum bernafas lega. Gaea telah menghimpun kekuatan. Ia akan bangkit di Yunani kuno dan berencana menguasai dunia. Belum cukup sengsara, para demigod dihadapkan pada rencana penyerangan Perkemahan Blasteran oleh Perkemahan Romawi. 

Sesuai ramalan tujuh demigod akan menghentikan kebangkitan Gaea. Namun, salah satu diantaranya akan mati. Dan takdir tidak dapat dicurangi. 

***

Inilah seri terakhir dari The Heroes of Olympus karya Rick Riordan. Petualangan para demigod makin seru. Khas Rick Riordan, tiap bab menceritakan kisah para pahlawan dari sudut pandang masing-masing tokoh. Menariknya, tiap tokoh memiliki karakter kuat yang mampu dituturkan sang penulis dengan baik. 

Percy dan Annabeth tidak mengambil peran yang banyak di buku ini. Mengingat hal tersebut telah pernah dituliskan di serial Percy Jakson and The Olympians. Jason, Leo, Piper menjadi tokoh sentral dalam petualang ke Yunani. Kemudian Reyna dan Nico dalam upaya mengembalikan Athena Parthenos ke perkemahan blasteran. 

Dan percayalah, kedua petualangan yang diceritakan silih berganti ini sama mendebarkannya. Melegakan membaca sudut pandang Reyna dan Nico di buku ini. Karena dicerita sebelumnya karakter mereka hanya memiliki sedikit ruang untuk bercerita. Bagian favoritku adalah ketika Piper bersama Annabeth berusaha menaklukkan Dewa Rasa Takut. Dengan pendekatan emosi sebagai anak aphrodite, ia berhasil membebaskan Makhai. Mengenyampingkan pendekatan logika Annabeth.Darah Olimpus dan Kebangkitan Gaea

Setelah berhasil menyelamatkan Percy dan Annabeth dari Tartarus, Jason, Hazel, Frank, Leo, dan Piper masih belum bernafas lega. Gaea telah menghimpun kekuatan. Ia akan bangkit di Yunani kuno dan berencana menguasai dunia. Belum cukup sengsara, para demigod dihadapkan pada rencana penyerangan Perkemahan Blasteran oleh Perkemahan Romawi. 

Sesuai ramalan tujuh demigod akan menghentikan kebangkitan Gaea. Namun, salah satu diantaranya akan mati. Dan takdir tidak dapat dicurangi. 

***

Inilah seri terakhir dari The Heroes of Olympus karya Rick Riordan. Petualangan para demigod makin seru. Khas Rick Riordan, tiap bab menceritakan kisah para pahlawan dari sudut pandang masing-masing tokoh. Menariknya, tiap tokoh memiliki karakter kuat yang mampu dituturkan sang penulis dengan baik. 

Percy dan Annabeth tidak mengambil peran yang banyak di buku ini. Mengingat hal tersebut telah pernah dituliskan di serial Percy Jakson and The Olympians. Jason, Leo, Piper menjadi tokoh sentral dalam petualang ke Yunani. Kemudian Reyna dan Nico dalam upaya mengembalikan Athena Parthenos ke perkemahan blasteran. 

Dan percayalah, kedua petualangan yang diceritakan silih berganti ini sama mendebarkannya. Melegakan membaca sudut pandang Reyna dan Nico di buku ini. Karena dicerita sebelumnya karakter mereka hanya memiliki sedikit ruang untuk bercerita. Bagian favoritku adalah ketika Piper bersama Annabeth berusaha menaklukkan Dewa Rasa Takut. Dengan pendekatan emosi sebagai anak aphrodite, ia berhasil membebaskan Makhai. Mengenyampingkan pendekatan logika Annabeth. " Rasa takut tidak bisa kita usir dengan akal. Kebencian juga sama. Keduanya mirip seperti cinta. Rasa takut, benci, dan cinta adalah emosi yang hampir identik. Itulah sebabnya Ares dan Aphrodite mirip satu sama lain. Putra kembar mereka -kepanikan dan ketakutan- terlahir dari perang sekaligus cinta" ( hal 211)
"Hal-hal yang tidak diinginkan memang mungkin terjadi. Kau harua menerimanya. Biarkan dirimu merasa takut karenya. Percayalah bahwa pada akhirnya, semua akan baik-baik saja". ( hal 211)

Kalo saya jadi demigod, kayaknya saya lebih cocok jadi anaknya Aphrodite daripada anak Zeus, Poseidon, atau Athena. Hahahaha. 

Eniwei, akhir buku ini happy ending kok. Sekalipun ada yang mati. Tapi at least ketika sampai di halaman akhir kamu akan puas dengan buku ini. Ups... Too much teaser. Selamat membaca.(*)

Bogor, 23 Desember 2014 



Images

Kasus Ulat Sutra Strike


Cormoran Strike is back!!! Setelah berhasil menyelesaikan kasus Lula Landry (The Cuckoo's Calling) yang membuatnya terkenal, ia menerima sebuah kasus penyelidikan dari seorang istri yang mencari suaminya. Seorang penulis yang telah hilang 10 hari lebih. Penulis meninggalkan karya berjudul Bombix Mory. The Silkworm. Kemudian kasus orang menghilang ini berubah menjadi kasus pembunuhan. Pembunuhan keji dimana tubuh korban disiram air asam, usus terburai, dan membusuk. 

Bersama sekretarisnya Robin, Strike menggali fakta-fakta yang samar pada agensi penerbitan buku, editor, penulis profesional, hingga indie. Meraba petunjuk pada karya literasi yang ditinggalkan sang korban. 

JK Rowling (saya lebih suka memanggilnya namanya dibanding nama Robert Gilbraith yang dia pakai di buku ini) berhasil menciptakan tokoh detektif yang begitu berbeda dari Poirot rekaan Agatha Christie atau Sherlock Holmes karangan Sir Arthur Conan Doyle. Cormoran Strike hadir sebagai detektif partikelir dengan ciri khas tertentu. Berkaki satu, mantan tentara, berbadan besar, dan anak yang tidak diharapkan dari seorang Rockstar terkenal. Di buku pertama saya sempat mengira usianya empat puluh tahun lebih atau cukup tua dengan gambaran tubuhnya yang besar. Ternyata di buku The Silkworm ini usianya barulah 36 tahun. Ia pun tidak secerdas Sherlock atau secepat Hercule Poirot menebak tersangka. Cara penyelidikannya mengingatkan saya pada film serial detektif yang sering saya tonton. Introgasi dan penyamaran. 

Kisah penyelidikannyalah yang membuat kasus-kasusnya menarik disimak. Tidak jarang ia pun menemui kebuntuan dan terjebak pada petunjuk yang tak jelas. Ditambah lagi dramatisasi kisah percintaannya dengan Charlote, meski hanya sebuah kenangan dan lebih banyak diceritakan dalam gelembung-gelembung pikiran Strike  tapi memberi bumbu penyedap dalam buku ini. 

Kisah Robin dan tunangannya yang tidak menyukai pekerjaannya juga asyik untuk diikuti. Mungkin di buku berikutnya bisa jadi Rowling membuat Strike dan Robin jatuh cinta. Ide itu kayaknya bukan sesuatu yang mustahil tapi rasanya tidak terlalu menyenangkan ( untuk sekarang). 

Saya selalu gagal menebak siapa pembunuh disetiap serial detektif. Fakta-fakta yang terbaca disetiap lembarnya tidak cukup membuat saya peka untuk menebak siapa pembunuhnya. Bahkan saya malah lupa hingga dibagian akhir sang detektif menjelaskan fakta-faktanya. Saya lebih gampang memahami kisah seperti ini lewat film. Dan pasti akan sangat menyenangkan jika Cormoran Strike ini dijadikan film. 

Tapi untuk sementara buku The Silkworm ini berhasil memuaskan saya. Two thumbs up for JK Rowling. She is totally genius. Empat bintang buat buku ini. 

Bogor, 3 Desember 2014
Images

Ara Belajar Dewasa


Detak detik menjauh perlahan. Menjadi jam yang kemudian berlalu dalam sehari. Rutinitas mingguan menjadi bergerak berulang. Tak ada yang berubah, kita menebak. Hidup berjalan monoton digerus laku kerja yang terpola. Tapi mengutip penulis terkenal CS Lewis, hidup cukuplah lucu ketika kita setiap hari tidak ada yang berubah, tapi ketika kita melihat kembali ke belakang semua menjadi beda. 

Beberapa dari kita tersadar di saat tak terduga. Ketika bulan-bulan berganti dan nyala kembang api tahun baru serta kemeriahan yang gempita. Menjadi  ibu dan membesarkan anak tak luput membuatmu tersadar setiap hari akan waktu yang bergerak.   

Saya menemani Ara tiap hari. Jarak tak pernah begitu jauh memisahkan kami. Tiga tahun ini sayalah yang menjadi penyaksi tumbuh kembangnya. Setiap hari yang kami lakukan adalah bermain bersama. Tak ada yang berubah, rutinitas itu berjalan dengan mudah. Sangat gampang ditebak. Bangun pagi, bermain( diselingi berantem ,menangis, tertawa, saling kesal dalam skala normal), dan kemudian kembali tidur di malam hari. 

Kupikir setiap waktu yang kami lalu bersama mampu kubekukan dalam ingatanku. Saya salah. Ingatan memiliki batas. Karenanya tak semua kenangan tentangnya melekat di benak. Beberapa waktu lalu, saya membuka file-file foto saat Ara masih kecil. Foto USGnya, waktu lahir, saat menemaninya ayahnya kuliah di OU. Kupikir tidak ada yang berubah, namun ketika saya menengok ke belakang, bayi kecil yang dulunya selalu aku gendong kemana-mana telah tumbuh menjadi anak kecil yang tetap saya ajak ke mana-mana. Bedanya ia bisa berjalan sendiri, mulai merengek jika ingin sesuatu, dan lebih berat kalo minta gendong.

Saat dia bayi, ukuran pertumbuhan dan perkembangannya seiring dengan usianya. Duduk di usia 6 bulan, merangkak di usia 8 bulan, berjalan di usia 1 tahun. Pertumbuhan yang terukur oleh chart tumbuh kembang anak. ajaib rasanya ketika ia mulai bisa melakukan sesuatu.  


Kini, perkembangan motorik itu perlahan sempurna. Namun bukan berarti dia tidak berkembang lagi. Ini bagian yang menyenangkan menyaksikan Ara bertumbuh. Melihat kepribadiannya berkembang dan mempelajari banyak hal. Fase ini lebih mengagumkan lagi. Tingkahnya, celotehnya, perilakunya seperti jarum penanda waktu yang berdentang "Mama, saya bertumbuh besar". 

Perubahan paling besar mungkin hal sederhana ketika ia mulai berani menghadapi ketakutannya. Misalnya ia tidak takut lagi potong kuku. Saat usia dua tahun, memotong kuku harus dilakukan saat ia tidur. Sakit, katanya. Kukunya pernah sekali kupotong dan cukup dalam hingga terasa perih meski tidak berdarah. Sejak itu ia selalu histeris saat potong kuku. Beberapa bulan ini ia mulai berani. Perlu waktu untuk meyakinkannya bahwa potong kuku itu tidak sakit dan agar kuku tidak kotor. Selain itu butuh praktek di depannya agar dia tidak ketakutan.

Berikutnya pup. Masalah pup ini memang penuh drama. Ara dan pup tidak  pernah akur. Pupnya agak keras sampai sering sembelit. Terus pernah mencret yang juga membuatnya trauma untuk pup. Nah, saat itulah setiap kali pup ia selalu berusaha menahan pupnya. Lari ke sana ke mari dengan harapannya pupnya nda keluar. Pernah kubilang, tidak apa-apa. Cukup ngedan saja di toilet pasti keluar. Tapi saat itu belum ia praktekkan. Baru akhir-akhir ini, ia sudah bisa pup sendiri. Tanpa perlu lari-lari dan duduk di closet pas injury time. Pencapaian ini cukup hebat menurutku. Soalnya, pup adalah drama yang cukup berat antara saya dan Ara ( if you know what i mean). 

Ia pun makin suka berceloteh. Ia mencoreti dinding dan kemudian membuat ceritanya. Kosakatanya yang masih sedikit, tidak jelas, bercampur dengan gumaman yang tidak berarti. Tapi dia tetap semangat bercerita. Dia bahkan membuat cerita tentang pupnya. 
"Put (maksudnya pup) besar jahat. Trus ada baby put. Kencing bantukan pup besar ( maksudnya lawan)".  
Saya yang cukup bisa nulis saja, nda kepikiran nulis cerita tentang pup. 

Ara  menyukai mencoret dan mewarnai. Belanja mainannya bukan boneka, mainan plastik, atau masak-masakan. Tapi playdoh, glas deco, tinta timbul, mewarnai patung, hingga majalah disney junior. Mahal sih, cuma saya cukup jarang ke gramedia dimana semua mainan itu tersedia. Tapi ada saat dimana dia menangis hanya untuk mainan itu. 

Sikapnya pun mulai menunjukkan kemandirian. Ketika saya tidak bisa membantunya ia berusaha mencari jalan keluar. Misalnya kemarin ketika saya sedang masak, ia dengan kreatif menggunting sendiri bungkus permennya tanpa meminta tolong pada saya. Saat permennya berhasil ia buka, dengan perasaan penuh kemenangan ia berlari dan memberi tahu saya bahwa ia berhasil membuka bungkus permennya sendiri. "Gud job", kataku. "Ara pintar. Great". 
Atau ketika saya sholat, dia mengambil sendiri air minum. Memencet dispenser sendiri. "Ara ambil minum. Pumi sholat. Ara kasi tuss ( sambil meragakan cara menekan tombol dispenser). 

Sekali pernah tanganku teriris pisau. Dia memberikan obat dan plaster. Kemudian berkata " Ara masak. Mama sakit". Aww, ini bikin hatiku meleleh. Juga ketika saya pura-pura bobo, dia mengambil selimut dan menyelimutiku. Trus mengecup keningku dan berbisik "gud night, Pumi". Saat itu juga saya peluk dia dan saya cium sampai dia ketawa kegelian. 

Dia cukup positif melihat segala sesuatu. Ketika makan dia akan berkata yummy sekalipun rasa makanan itu tidak terlalu enak. Ketika dia jatuh atau terantuk dia pun akan berkata "tidak apa-apa". Kalo misalnya saya yang kesakitan dia akan mengelus-elus saya dan berkata "tidak apa-apa". 
Pada saat saya marah-marah, dengan muka imutnya dia akan bilang " jangan marah, Pumi".Duh, nak, saya batal marah karena wajahmu seperti Puss in the Boots. 

Ara pun mulai rajin gosok gigi. Gosok gigi ini adalah prestasi besar. Karena ia pake pasta gigi mint. Ia tidak suka pasta gigi anak-anak yang katanya terlalu manis. Cukup gampang menyuruhnya gosok gigi, cukup bilang nanti gigimu lubang terus ada kumannya. 

Tapi namanya juga anak-anak, sisi manjanya nda bisa lepas. Di saat-saat tertentu hanya dia yang boleh diperhatikan. Ayahnya pun menjadi saingan nomor satunya. Ketika dia mulai memelas dan berbisik, "peluk Pumi", lenganku bentang memeluknya. Ah, aku pun butuh pelukmu, nak. 

Ya, sepertinya anak saya sudah belajar menjadi dewasa dan tumbuh menjadi gadis kecil yang menakjubkan. 

Bogor, 21 November 2014
Images

Kisah Rangga Cinta VS Kisah Cinta Kita Di Masa Lalu


Setiap kita diam-diam menyimpan sosok Rangga di dalam hati. Bukan sosok Nicholas Saputra yang cukup ganteng di film Ada Apa dengan Cinta yang bikin kita nda bisa bernafas. Tapi seseorang yang pada masa lalu meninggalkan kenangan yang belum selesai dikemas, menyisakan skenario-skenario masa depan yang begitu samar. Iya kan? Kalo anda-anda tidak bersetuju, biar saya saja yang setuju.

Mini drama Ada Apa Dengan Cinta #2014 mengembalikan romantisme para pemuda pemudi separuh baya yang merupakan remaja-remaja galau kala Film Ada Apa dengan Cinta booming di tahun 2001. 

Kala itu saya kelas satu SMA. Pengalaman nonton bioskopku hanyalah menyaksikan film pertama Harry Potter. Kakakku yang paling tua, menonton film ini di bioskop. Kala itu saya tidak tertarik menonton. Penyesalannya baru datang beberapa waktu kemudian. Ketika saya mulai menonton film saat kuliah. Bahkan sampai sekarang saya masih menyimpan file film Ada Apa Dengan Cinta di laptop. 

Pernah disuatu masa saya menontonnya berdua di kosan bersama sahabat saya dan gregetan.  Bukan karena Rangga yang cakep banget ( meski itu salah satu faktor yang bikin betah nonton ini berkali-kali), namun karena cerita yang terasa begitu dekat dengan keseharian remaja. Cinta, pertemanan, dan kekakuan akan rasa. Cerita yang selalu ditemui di majalah-majalah remaja tahun 90an. 
Ending menggantung di akhir cerita menyisakan versi berbeda bagi tiap pemirsa. Apa ending kesukaanmu? 

Line, sebuah social chat berusaha menghadirkan lanjutan kisah Cinta dan Rangga. Seketika para pemuda-pemudi penggiat sosial media gempar. Tak butuh lama, mini drama ini ditonton jutaan orang lewat youtube. Romantisme masa lalu mengetuk layar telepon. Semua kembali mengenang kisah pada masa film ini booming. Mini drama ini serupa portal ke masa lalu. 

Diceritakan, Rangga yang berpisah dengan Cinta di bandara tidak menepati janjinya untuk pulang satu purnama. Ia kembali ke Jakarta, 12 tahun kemudian. 

Ga brengsek tuh namanya Rangga? Untung cakep tuh cowok, kalo nda bakal gue sumpahin nda bakal kawin. (Ini pendapat pribadi gue). Tapi, entah buat Cinta. Ketika dua belas tahun lalu ia telah menaruh harapan akan sebuah rasa yang dia titipkan pada Rangga, dan kemudian puluhan purnama yang tak kunjung menjelmakan pria itu di depan matanya, ia mungkin memilih move on. Karena move on hanya satu-satunya jalan meneruskan hidup. Atau bisa jadi tidak? 

Setiap kita mungkin memiliki kisah yang hampir sama dengan Rangga dan Cinta. Atau mungkin tidak. Tapi aku iya. Pada beberapa kisah, selalu ada Rangga-Rangga yang menyisakan kisah-kisah yang tak selesai. Hari-hari menjadi tahun dengan serangkaian bayangan-bayangan pertemuan yang berputar di kepala. Tahun-tahun kemudian berganti dan skenario itu pun perlahan memudar. Kemudian disuatu hari yang biasa, saat matahari terik dan udara diam, sebuah sapaan dari perangkat gadget memberi sinyal keberadaan dia. 

Kemudian semesta sunyi. Dimensi ruang dan waktu terasa mengabur. Text singkat itu menjadi cair.  dirimu melebur di dalamnya. Kilasan masa lalu melintas cepat  di sekelilingmu hingga ingatanmu mewujud pada gambar terakhir akan dirinya yang terekam di benakmu. Memory fotografimu menggambarnya utuh. Berapa tahun telah berlalu, kamu sibuk menghitung. Tapi potret dirinya yang kamu punya hanyalah gambar terakhir di benakmu yang tak menua. 

Scene-scene khayalanmu dulu kembali utuh. Ia tetap menyukaimu, mungkin? Ia masih cinta. Ia tidak punya pacar. Tidak ada yang berubah dari dirinya. Bahkan juga hatinya. Detik-detik yang berlari diantara keterpisahan hanyalah mengubahnya secara fisik. Tidak dengan hatinya. 

Kemudian jiwa kembali merasakan tubuhmu. Kamu berpikir secara rasional, mengapa setelah sekian lama ia baru kembali. Mengapa baru sekarang kasih kabar. Jika cinta itu ada,  bukankah ia akan menemukan cara? Puluhan pertanyaan berlompatan di kepalamu. Mungkin seperti ini pula yang Cinta rasakan saat Rangga mengiriminya pesan setelah 12 tahun tanpa kabar. 

Kamu gamang membalas pesannya. Tapi hati kecilmu melompat kegirangan. Letupan rindu serupa kembang api yang menyala. Jemari tanganmu berdansa diatas tuts handphonemu. Balas atau tidak? Sekedar bertanya apa kabar atau tanpa basa basi bilang rindu.

Penuh perhitungan dan tetap elegan kamu membalas pesan text. Seperti Cinta yang membalas " Hi Rangga. Apa kabar?". Ah, Apa kabar selalu lebih tepat dari kata " rindu". Lebih terhormat dan berprinsip. Pilihan balasannya bisa jadi "aku baik". pilihan ini tidak menguntungkanmu. Karena saya yakin kamu ingin percakapan ini tetap berlanjut. Sayangnya jawaban ini membuatmu harus berhitung secara cantik. Membalas pesan dengan pertanyaan lagi. Atau tidak membalas sama sekali. Paling banter kamu dikirimi icon smile, yang menurutku berarti percakapan tidak akan berlanjut dan tanya kabar itu hanyalah basa basi. Ini jenis percakapan yang masuk dalam kategori, kalo nda mau ngajak ngobrol nda usah basa basi kirim pesan. 

Pilihan kedua, "aku baik. Kamu"?. Pesan ini cukup menguntungkan dari pesan sebelumnya. Ada pertanyaan buatmu yang menunggu dijawab. Kamu bisa jawab "baik", terus nunggu responnya balas atau nda. Kalo dia balas lagi berarti dia ada niat mau lanjutin percakapan. Tapi berhati-hatilah jika balasannya cuma icon smile, ini pun kembali ke percakapan dalam ketegori diatas. 

Beruntung buat Cinta, Rangga membalasnya dengan pemberitahuan akan ke Jakarta dan meminta bertemu. Kesimpulan bahwa Rangga masih menyimpan cintanya bisa dipegang 50%. 50% nya lagi ada pada Cinta yang memegang kendali. Bisa ditebak Cinta pun cukup berhati-hati takut hatinya kembali sakit. 

Bagaimana dengan kisahmu? Tahun-tahun yang berlalu selalu mampu mengubah seseorang. Seperti sebuah pepatah yang tetap hanyalah perubahan. Begitu juga dengan hatinya pun mungkin dengan hatimu. Tapi, selalu ada yang bilang ketika seseorang beranjak dari masa lalu, ia tidak benar-benar pergi dari masa lalu. Karena masa lalu tetap menjadi bagian dari dirinya. Kamu pun memilih untuk bertemu. Dengan segala konsekuensi yang akan kamu terima. Entah hatinya masih tetap memilihmu ataukah ia hanya sekedar ingin mengetahui kabarmu. Jika pun hatinya tidak lagi untukmu, berbahagialah karena ia tetap mengingatmu. Mungkin dengan pertemuan, perpisahan menjadi mudah.  Perpisahan yang tahunan tak pernah benar-benar terkatakan dengan baik. Perpisahan dengan doa yang kau ucapkan lirih "take care" atau sebuah permintaan maaf yang harusnya diucapkan secara tatap muka agar mata saling berpandangan dan hati menerima secara tulus. 

Seperti Rangga yang pada akhirnya menuliskan kalimat "saya minta maaf". Garis takdir berpihak pada keduanya. Cinta tetap hadir diantara keduanya tanpa kata yang harus mewakili. Kembali mereka bertemu di bandara. Mungkin untuk memperbaharui janji 12 tahun lalu. 

Kemudian bagaimana akhir kisahmu. Atau ini kisahku? Diam-diam kita ( ato mungkin hanya saya) merindukan sosok Rangga yang meski ribuan hari telah berlalu, telah menciptakan kegalauan, dan harapan-harapan yang menggantung, di suatu hari yang biasa dimasa depan akan mengirimimu pesan singkat dan bertanya "bisa ketemu?". 

 Ataukah pada kisah ini aku atau kamu tidak tepat menjadi Cinta? Harapanku mungkin terlalu tinggi, perjumpaan yang tak berani aku kubuat skenarionya dengan indah. Saya tidak akan menuliskan script perjumpaan dengan senyum bahagia karena bertemu, sebuah kalimat aku merindukanmu dan ditutup dengan pelukan hangat yang medamaikan. Mungkin saya akan memilih perjumpaan yang menggenapkan perpisahan. Tak basa basi. Hanya kalimat selamat tinggal dan sebuah pesan dengan niat doa untukmu.    

Saya adalah Rangga yang tidak peduli puluhan tahun yang akan berlalu tetap menyimpan satu pengharapan. Berjumpa denganmu....

Bogor, 19 Nov 2014

Images

Ara dan Film Bioskop Pertama Yang Ditontonnya Sampe Tuntas

                We Met Baymax 

Wow! Judul yang panjang. Ya, ini cerita Ara. Jangan bosan wahai pelalu-lalang yang singgah di lego-lego. 

Kemarin, saya, Ara, dan Ayahnya menghabiskan malam dengan menonton film animasi terbaru dari Disney, Big Hero 6. Film ini sudah menarik minat Ara sejak pertama ia melihat iklannya di saluran Disney Junior. Ia tertarik ketika melihat sebuah benda putih besar serupa balon yang memiliki mata kempes dan berusaha menyelotipnya dengan isolasi di layar kaca tivi kami. 

Tiap kali ia melihat promo film ini, ia akan berteriak kegirangan dan memanggil saya untuk melihatnya juga. Sudah kujanjikan padanya untuk menonton film itu di bioskop. Sempat ragu apakah kami bisa menontonnya bertiga, karena ayahnya cukup sibuk di kantor. Syukurlah, sore kemarin kami bisa menontonnya bersama. 

Big Hero 6 bercerita tentang anak remaja cerdas bernama Hiro Hamada. Film ini dibuka dengan scene adu robot dimana Hiro berhasil menang yang sayangnya harus berakhir di kantor polisi karena mereka menggunakan uang untuk bertaruh. Kemudian pemirsa diperkenalkan pada kakak Hiro, Takashi Hamada, mahasiswa cerdas dari Universitas terkemuka di San Fransokyo ( Ya...latar kota film ini adalah hibrid antara San Fransisco dan Tokyo). 

Kemudian, Hiro berkenalan dengan teman-teman kakaknya dan Professornya serta sebuah robot bernama BayMax. Ia tertarik untuk kuliah di kampus tersebut, karenanya mengikuti pameran hasil karya teknologi agar bisa diterima. Ia menciptakan mikrorobot yang bisa dikendalikan melalui sensor saraf. Sebuah teknologi yang menjanjikan dimasa depan. Seorang pengusaha menawar teknologi tersebut tapi Hiro menolak. Ia memilih untuk menerima tawaran universitas untuk kuliah. 

Namun sebuah kebakaran besar menghancurkan kampus. Takashi Hamada tewas dalam kebakaran tersebut. Hiro sangat berduka. Tanpa sengaja ia mengaktifkan Baymax. Robot perawat yang penuh perhatian dan penyayang. Masaalah muncul ketika sekeping microrobot Hiro tidak berhenti bergerak seolah-olah ingin ke suatu tempat. Seseorang memanfaatkan teknologi temuan Hiro, dan ia memanfaatkannya untuk kejahatan. 

          Selfie dulu sebelum nonton

Ara sangat exicted menonton film ini. Awalnya saya cukup waswas, takutnya ia tidak betah, atau teriak-teriak di dalam bioskop. Ini bukan kali pertamanya ia menonton di bioskop. Saat umur 6 bulan, saya sudah mengajaknya nonton. Tapi saat dia bayi tiap kali saya bawa ke bioskop dia akan nenen dan kemudian tidur. Bencana nonton yang cukup parah waktu di Athens, Ohio saat nonton The Hobbit. Film berdurasi tiga jam dan Ara sudah bobo siang. Jadi, ayahnya harus rela keluar bioskop dan menemaninya main.

Setelah kejadian itu, saya dan suami tidak pernah lagi nonton film sama-sama. Kalo saya mau nonton, dia yang jagain Ara. Kalo dia yang nonton saya harua absen. Nah, kemarin adalah momen pertama kami re-unite di bioskop. Plus Ara. 

Senang rasanya Ara mulai paham nonton. Soalnya saya dan suami hobby nonton juga. Ketika Baymax muncul ia tertawa senang. Serasa mengenali kawan lama. Ia memprotes baju robot Baymax yang awalnya warna hijau. "Bukan bajunya", kata Ara. Iya juga sih, baju yang sering dia liat yang warna merah. Pas si Baymax pake baju robot warna merah, "nah, itu bajunya", komen Ara. 

Beberapa scene sempat membuat dia takut. Pas penjahatnya datang sembari membangun keping-keping hitam membuat dia bergidik dan bersembunyi. Kupikir dia akan menangia keras, ternyata tidak juga. Ara lumayan mengerti jalan cerita film Big Hero 6. Ia bahkan suka main-main serupa Hiro yang terbang bersama Baymax dengan celengan robot androidnya.      
 
      Potongan tiketnya bakal disimpan

Tidak sabar membawanya menonton film animasi anak-anak lagi. Tahun depan ada Minions movie. Sayang Doraemon nda tayang di jaringan cineplex. Pasti kutonton juga bareng Ara. 

Anyway, Big Hero 6 worth to watch. Jadi  pengen punya Baymax yang hugable kayak punya Hiro.(*)

Bogor, 15 November 2014
Images

Ajaibnya Mengandung Ara

  Foto USG Ara saat dua bulan dan tujuh bulan

Rabu pagi di November 2010. Suamiku baru saja berangkat kursus bahasa di Pusat Bahasa Universitas Indonesia. Dengan sedikit gugup saya melangkahkan kaki ke apotek di depan kost-kostan. Semenjak suami dinyatakan lulus beasiswa dan  harus mengikuti pelatihan bahasa selama setahun, kami mengontrak sebuah kamar di sebuah rumah di Kramat Sentiong. Umur pernikahan kami baru dua bulan kala itu. Jika tidak ada aral melintang, tahun berikutnya suamiku berangkat sekolah ke luar negeri. Membayangkan berpisah dari suami rasanya berat, apalagi jika memiliki anak. Maka sempat kupertimbangkan untuk menunda memiliki anak. 

Pagi itu, menstruasiku telat seminggu. Biasanya kadang telat dan harus meminum pil datang bulan. Namun, pagi itu saya memilih membeli testpack di apotek. Dengan gugup saya menggunakannya di toilet kostan. Ada dua strip ungu di sana. 

***
Saya menangis ketika mengetahui saya positif mengandung. Segala rasa campur aduk. Gugup, waswas, serba tidak tahu, dan ketakutan untuk mengandung. Mungkin karena pertimbangan untuk menunda anak sebelumnya yang membuat saya begitu ketakutan. Namun suamiku begitu pengertian. Ia sangat bahagia mendengar kabar gembira itu. Ia memotivasi, mendukung, dan menyemangati saya. Bahwa ada kehidupan yang bertumbuh di rahim saya. Ada malaikat kecil yang kelak akan memberikan kebahagiaan pada kami 9 bulan mendatang. Ia adalah keajaiban dan dengan ajaib memilih rahim saya untuk tumbuh. Saya seakan memperoleh pencerahan bahwa setitik kecil kehidupan yang ada di rahim saya saat itu akan menyempurnakan hidup saya sebagai seorang perempuan. 

***

Karena lingkungan kost-kostan kami tidak terlalu nyaman, maka saya memilih untuk kembali ke Bone, Sulawesi Selatan, rumah orang tua saya. Suami saya menyetujui. Ia pun tak keberatan saya tinggal sementara di rumah orang tua, sementara ia melanjutkan kursus di Jakarta. 

Hamil dan jauh dari suami merupakan tantangan tersendiri. Untungnya, saya berada di rumah dimana saya merasa nyaman. Mood saya selama hamil pun turun naik. Kadang positif kadang negatif. Kadang galau kadang senang. Kadang juga tiba-tiba nangis atau tidak tidur semalam. Inbalance hormone lah. 

Untungnya, bayi dalam kandungan saya sangat kuat. Setiap bulan periksa di Makassar yang menempuh jarak 4 jam kami lalui bersama. Ngidam pun tidak rewel mau makan aneh-aneh. Morning sickness pun tidak parah. Jikalau sedang galau atau merasa tidak kuat, saya selalu berbicara dalam hati dengan bayi saya. Memintanya untuk menjadi anak yang kuat dan tidak manja. 

Saya mempercayai komunikasi antara ibu dan anak dalam kandungan sangatlah kuat. Karenanya saya yakin, dari percakapan hati ke hati kamilah yang membuat anak dalam kandungan saya dan saya sendiri sehat. 

Bahkan di beberapa hari sebelum ia lahir, saya memintanya lahir di hari mana saya juga lahir. Dan sepertinya Tuhan mendengar permintaanku itu, maka di hari ulang tahunku, saya mendapatkan kado yang sangat indah dariNya yaitu seorang bayi perempuan yang sangat sehat. Saya melahirkan bayiku dan aku pun terlahir menjadi ibu. Kuberi dia nama,Mahavidya Neela Sarasvaty. Kami berbagi ulang tahun bersama dan setiap melihatnya saya mensyukuri akan dua strip ungu di rabu pagi, november tiga tahun silam. (*)

Catatan : Tulisan ini sempat saya ikutkan pada lomba menulis dengan tema sesuai judul di atas. Tapi kayaknya nda menang. Saya posting lagi disini sebelum mendeletenya dari handphone. 

Tiba-tiba saya ingin mengandung lagi. Ingin menikmati merayakan tiap bulan pertumbuhan janin dalam perutku. Saat mengandung Ara saya tidak pernah kepikiran menikmati perut membulat dan melakukan banyak hal menyenangkan with my belly. Salahkan fanpage Stylish Eve yang suka memposting foto-foto ibu yang sedang hamil. Mereka menularkan keinginan hamil kepada saya. 

Doaku, semoga bayi laki-laki kelak yang tumbuh dan lahir lewat perutku. Aamiinnn. (*)

Bogor, diposting pada 13 nov 2014
Images

Tersapu Gelombang

 

Tidak seperti buku sebelumnya, Partikel yang kubaca sekali baca dengan penuh antusias. Gelombang kali ini aku baca dengan perlahan. Aku menganalogikannya seperti coklat mahal yang ingin aku cicipi sedikit-sedikit. Takut ketika habis aku tidak lagi bisa mengingat rasanya. Jarak antara terbitnya Partikel dan Gelombang, tidak sejauh Petir dan Partikel. Marathon Partikel untuk memuaskan dahaga akan kerinduan lanjutan serial Supernova yang entah pada masa apa aku mulai mencintainya.

Gelombang seperti kata sang Penulis, Dee, dibuat dengan rentetan disiplin dan deadline yang terencana. Sehingga jarak lahirnya dengan Partikel cukup cepat dibanding Petir dan Partikel. Aku menyesapnya sedikit-sedikit membiarkan Alfa Sagala bercerita pelan tentang dirinya. Tapi mungkin karena sedikit-sedikit itulah aku merasa sensasi yang tidak sama ketik aku membaca Partikel.   
      Bertemu Dee saat Ara dalam kandungan (2010)

Gelombang berkisah tentang bocah lelaki Batak bernama Thomas Alfa Edison Sagala. Berkampung di Sianjur Mula-Mula, sebuah tempat yang dipercayao sebagai asal mula suku Batak. Di usianya yang ke duabelas tahun saat kampung mengadakan ritual adat untuk meminta restu pada Roh Raja Uti, hidupnya berubah. Ia melihat sebuah makhluk hitam bersayap, tinggi, besar bermata kucing. Jaga Portibi. Makhluk yang selalu muncul dalam mimpi yang menyeramkan. Sejak malam itu ia memilih menolak tidur, hingga hidup membawanya bertualang ke Amerika, ke Tibet hingga kembali harus pulang ke Indonesia.

Kisah Alfa, mengingatkan aku pada film The Inception. Orang-orang yang mampu mengendalikan mimpi secara sadar dan bertualang di dalamnya. Sekali pernah bertemu dan berdiskusi dengan Dee, ia sempat melontarkan pernyataan bahwa ia sangat menyukai film yang dibintangi Leonardo De Caprio itu. 
   Bersama Ara di toko buku saat launching Partikel (2012)

Kisah perjalanan Alfa Sagala cukup mengasyikkan namun tidak membuat saya cukup larut seperti cerita Zahra. Mirip cerita Bodhy pada buku Akar, namun saya masih lebih suka Akar. Meskipun tidak saya pungkiri bahwa saya pun jatuh cinta pada Alfa. Bumbu percintaan tidak banyak diumbar disini. Jangan berharap ada kisah cinta meye-meye seperti di Partikel. Namun, patahhati tetap ditambahkan oleh Dee. Tapi bukan Alfa yang merasakannya, melainkan perempuan yang jatuh cinta padanya itu pun di seperempat bagian akhir buku. 

Saya menilai lebih mudah dan dramatis membuat Zahra sakit hati daripada Alfa. Lagian kisah cinta Alfa berlanjut pada Ishtar, yang (saya berharap) akan ada di buku berikutnya. Bagian favoritku di cerita Gelombang ini adalah ketika mulai terbuka lembaran-lembaran cerita tentang maksud buku Supernova ini.  

   Bersama Ara saat membeli Gelombang (2014)

Seperti sebuah rahasia yang dibuka sedikit demi sedikit, namun bentuk utuhnya masih belum mewujud. Aaarrgghhh. Ini bikin frustrasi. Cuma penulis dan otaknya yang tahu bentuk utuhnya dan ini sangat membuat saya penasaran. Oke, inilah kelebihannya Dee. Selain diksi-diksi asyik yang tak bosan saya baca. 

Mungkin aku yang bodoh dan tidak mengerti, hingga buku kelima Supernova ini aku masih meraba-raba apa yang akan terjadi pada cerita akhir. Apa hubungan keenam orang ini. Masih ada dua lagi setelah Akar, Petir, Partikel, dan Gelombang. Kemudian di buku pertama, Putri, Kesatria dan Bintang Jatuh siapa? Ahhh....saya harus kembali membaca buku pertama itu. Entah telah berapa kali aku baca tapi masih saja otakku belum paham. Seperti mencari petunjuk saja. Juga pada buku kedua, Akar. Ada Isthar di sana yang bertemu dengan Bodhy. Isthar yang mengaitkan cerita mereka. Rasa-rasanya membaca kembali kesemua serial Supernova seperti meneliti keping demi keping untuk mencari benang merah. 

Kepalaku berdenyut begitu keras. Sakitnya membuat mataku mengerjit. Ah...ini pasti karena Gelombang. (*)

Bogor, 7 Oktober 2014
Images

Sprei Lembut, Ya Moods




Oke!!! Postingan ini bakal mereview produk. Saya cukup anti mereview produk apalagi buat lomba. Tapi kali ini reviewnya dari hati*eciiieecocwit*. Serius nih, maksudnya bukan karena lomba atau permintaan orang lain dan saya dapat uang -etapi kalo nanti ada yang mau bayar hasil review gue dari produsen sprei ato produk lainnya, gue terima dengan hati ikhlas eh maksudnya dengan hati senang- tapi karena saya puas sama produknya dan saya suka pakenya. 

Kali ini saya akan mereview produk sprei yang saya pake sekarang. Mereknya Moods. Perkenalan saya dengan sprei ini sebenarnya tidak sengaja. Habis pindah kontrakan dari apartemen ke rumah kosong, otomatis bikin saya dan suami beli-beli barang untuk keperluan rumah. Nah, kasur menjadi benda wajib. Yang diikuti oleh spreinya, pasti. 

Sebagaimana para ibu-ibu atau istri-istri kebanyakan produk yang ingin dibeli pengennya yang kualitasnya bagus dan harganya murah. Nah, kombinasi kedua syarat ini cukup susah sih. Karena produk bagus biasanya diikuti harga mahal. Tapi, sebagai ibu rumah tangga yang mulai berpengalaman*eciieeelagi* saya mulai bisa tau bagaimana mencari celah untuk produk mahal dan harga murah. 

Cara saya adalah mengelompokkan produk-produk pada jenjang kualitas sangat bagus, bagus, biasa, dan jelek. Lebih gampang mengklasifikasikannya lewat label harga. Tapi review orang pun perlu ( maka menulis review seperti ini pun ada manfaatnya juga), atau mencoba produknya. Dan ada lagi cara yang lain. 

Untuk urusan sprei ini, saya sudah cukup berpengalaman menggunakan sprei standar biasa. Hahahaha. Kainnya kasar, berbulu, panas, sudah pernah saya rasakan. Kualitas standar pun sudah pernah coba. Yang tidak panas, cukup halus, tidak luntur jika dicuci. Jadi cukup gampang untuk mencari produk berkualitas bagus. Dari harga pun sangat gampang diklasifikasikan yang harga 100ribuan pasti kualitasnya biasa. 200an biasa masuk di kelompok baik. 500an ke atas masuk ke kelompok sangat bagus.

Sebelum pindah saya sempat membeli sprei seharga Rp.150rb. Masuk ke kelompok biasa tapi juga tidak biasa banget. Sayangnya kain setelah dicuci jadinya tipis dan warna luntur. Tinggi spreinya juga cukup rendah. Jadinya kalo gerak-gerak sedikit kain spreinya tidak rapi.  Pernah juga membeli sprei harga 200an, kainnya bagus, nda luntur, tinggi pas, tapi nda lembut banget. 

Dan saya pun bertemu Moods di Giant. Iseng saya menyentuh kainnya, sangat halus. Produk  impor (iseng saya search di google produk ini, yang ada masuk ke toko online luar negeri dengan harga tiga digit angka bermata uang $). Produk ini memiliki kerapatan benang yang tinggi-entah maksudnya apa- mungkin kalo semakin rapat kainnya makin halus. Harga setiap spreinya dipatok 800ribuan untuk ukuran king. Paling murah 600an untuk ukuran kecil. Nah cara yang lain yang saya maksud untuk mendapatkan barang bagus harga murah. DISKON. Ya, karena diskon inilah saya membeli sprei Moods. Dari harga 800anribu saya mendapat harga 269ribu saja. Sangat murah untuk ukuran king. Murah untuk ukuran impor ( meski sebenarnya, saya berusaha menghindari barang impor. Tapi kalo kualitasnya bagus begini, jadi galau kalo nda beli #eh).  Dengan merayu suami akhirnya,sprei itu saya bawa pulang ke rumah. 

Pas dipasang di rumah  ternyata pada ujung lebar sprei dijahit karet sekelilingnya. Jadi spreinya benar-benar terpasang dengan baik meski lusuh-lusuh di atas ranjang. Tingginya pun pas untuk tempat tidur 30 cm. Ada dua sarung bantal dan dua sarung guling. Lebar dan panjangnya sesuai dengan bantal dakron yang ada di supermarket. 

Karena kemarin, sempat dapat dua guling dakron seharga Rp. 70.000 jadinya urusan tempat tidur begitu memuaskan. Suamiku pun suka sprei ini. Meski dia tidak mau bilang sih. Soalnya sprei yang satu suka berantakan kalo dipake. Kurang bantal kepala saja. Nunggu ada promo 70ribu dapat dua lagi. 

Nah, kemarin waktu ke Giant, iseng cari-cari sprei Moods lagi. Masih didiskon sih cuma harganya setelah didiskon jadi 350an. Ah, mahal :D. Semoga diskon lagi sampe harga 200ribu.*aaaamiiiinnn*. 

Nah, sekian postingan review kali ini. Kalo ada yang butuh direview produknya silakan mengontak saya. Saya nda perlu dibayar soalnya reviewnya penuh kejujuran. Ya ini sudah lebay. Bye...(*)

Bogor, 3 November 2014

Images

Kisah Margaret


Hangat matahari musim panas berganti dengan sepoi-sepoinya angin yang membawa hawa dingin. Daun maple mengalah. Memilih menjadi merah dan kuning. Musim gugur datang. Serupa pesulap profesional yang mengubah lanskap hijau menjadi merah kuning dan berguguran.

Setiap oktober musim gugur telah mencapai puncak. Suhu udara jatuh menuju titik rendah tiap harinya. Hingga di bulan november dan desember musim berganti menjadi dingin. 

Namun oktober tidak hanya sekedar musim gugur, daun merah dan kuning, serta udara dingin yang terasa menusuk. Oktober adalah saat labu-labu kuning besar tersusun rapi depan walmart dengan plan diskon besar. Juga pie labu kuning yang terasa aneh di lidahku. Dan aneka kostum putri, pahlawan super, topeng presiden, hingga topeng seram dan pernak-pernik laba-laba, tukang sihir, dan segala hal yang menyeramkan lainnya. Oktober adalah Halloween. Perayaan bangsa Celtic kuno yang berkaitan dengan masa berakhirnya musim panas dan dimulainya musim dingin. Mereka meyakini bahwa pintu batas alam roh dan alam manusia mengabur, sehingga roh-roh bisa  datang ke bumi. Karenanya topeng-topeng seram digunakan untuk mengelabui para roh yang hendak ke bumi. 

Halloween mengalami akulturasi budaya dan agama. Di masa kini halloween dirayakan sebagai hari libur yang mengasikkan tanpa dicampuri mistik dan tahayul. Tak hanya anak-anak yang sibuk memilih kostum, namun juga para remaja dan orang dewasa. 

Di kota kecil seperti Athens, OH perayaan seperti Halloween sangat terasa atmosfernya. Kota kecil ini terkenal sebagai college town karena   Ohio University sebagai pusat kota ikut mendekorasi kota mereka. Labu-labu berukir wajah seram dan hantu duduk rapi di teras rumah. Pohon-pohon dihiasi gambar laba-laba besar, lampion labu, tengkorak, hingga nisan. Asrama dan apartemen mahasiswa tidak luput dari dekorasi halloween.

Baik kampus maupun pemerintah setempat membuat acara bertema halloween. Trick or treat untuk anak-anak, carving pumpkin di kampus, serta karnaval kostum dan live music di court street sebagai puncak acara Halloween di 31 oktober. Aneka kostum dipakai oleh para orang dewasa yang mayoritas mahasiswa. Mulai dari kostum minion, lego, mario bross, hingga kesatria templar. 

Angin musim dingin terasa menusuk hingga ke tulang. Jaket yang kukenakan tidak sanggup menghangatkan tubuhku. Beberapa perempuan berpakaian minim dengan sayap kupu- kupu lewat di depanku. Entah bagaimana mereka mampu menahan hawa dingin yang hampir membekukan ini. Mungkin tubuh mereka telah beradaptasi dengan suhu lingkungan. Tidak sepertiku yang berasal dari negeri tropis. 

Ini adalah perayaan Halloween pertamaku. Di Indonesia, saya tidak akan buang-buang waktu untuk merayakan Halloween ini. Perayaan Halloween di Indonesia biasanya dilakukan di pub atau klab malam sebagai tema sebuah pesta. Agak aneh merayakan Halloween yang notabenenya bukan tradisi yang mengakar di Indonesia. 

Anyway, karena ini adalah Halloween pertama saya maka saya memilih untuk mencari tahu bagaimana perayaan halloween yang sebenarnya. Maksudku, bukan sekedar karnaval, pesta kostum, dan minum beer di club di bilangan court street. Tapi perayaan Halloween yang mungkin agak mistis atau sekedar mencari suasana yang memang seram. Sebelum datang ke Athens untuk melanjutkan sekolah, saya sudah mengoogling seperti apa kota kecil yang lebih mirip kampung daripada kota. Hasilnya adalah Athens masuk dalam urutan pertama kota paling berhantu di Amerika Serikat. Ketika membaca informasi tersebut bayanganku adalah kota yang sepi, tidak ada pemukiman kecuali sebuah pompa bensin tua dan toko yang tidak berpenghuni sebagaimana yang sering digambarkan di film-film horor. Namun, dua bulan sejak kedatangan saya ke sini, imajinasi itu jauh dari kenyataan. Kota dengan down town di wilayah kampus OU dan court street cukup ramai dengan berbagai toko-toko serta bar dan cafe yang selalu dipenuhi mahasiswa. Setiap malam minggu bar-bar itu penuh oleh orang-orang yang merayakan weekend. Bukanlah hal aneh jika tiap minggu para polisi berjaga di sekitar asrama mahasiswa yang berpesta dan memasang lampu super besar untuk menghindari perkelahian atau hal-hal yang tidak diinginkan lainnya. 

Maka setelah melihat karnaval kostum yang disponsori oleh sebuah toko di court street, saya memilih menunggu Helen, teman kelas saya untuk menghadiri sebuah tour Halloween di Ridges. Saya menemukan pamflet tour tersebut tertempel di depan pengumuman. The Ridges lah yang membuat Athens menjadi kota paling berhantu di Amerika Serikat. Saat Halloween seperti ini tidak jarang orang-orang datang dari berbagai kota hanya untuk merayakan halloween di Athens. Mengapa? Karena penasaran itulah maka saya mengajak Helen untuk ikut tour menggunakan kereta kuda di kawasan The Ridges. 

Helen menjemputku di Donkey cafe. Kostum halloweennya hanya sebuah topeng manik-manik berwarna ungu metalik. Kusambar topi sihir seharga 1 dollar yang kubeli di Walmart tempo hari dan bergegas menuju mobilnya. Udara dingin menggelitik sementara hingar bingar pesta mulai berdetak di jantung kota. 

"Are you ready?" Tanya Helen padaku. "Sure" kataku dengan gigi gemelutuk. Heater mobil berhasil menghangatkan tubuhku yang telah menggigil. 

Jalanan ramai oleh orang-orang yang berpesta di halaman rumah. Berbeque dan bir adalah penghangat malam. Athens Cemetery pun tidak luput dari keramaian. Perkuburan ini menjadi salah satu sebab mengapa Athens disebut sebagai kota paling berhantu di US. Ditemukan bentuk pentagram di perkuburan tersebut. Beberapa rumor menyebutkan bahwa Athens adalah pusat dari pentagram bagi paganisme. Tapi tujuan kami bukanlah berkunjung ke kuburan itu. Mobil Helen melaju pelan di atas aspal membawa kami menjauhi keramaian kota. Di sisi jalan pohon-pohon yang meranggas berdiri layaknya tengkorak kayu dengan bayang-bayang panjang. Jalanan sepi hanya sesekali mobil kami berpapasan dengan pengendara lain. Helen membelokkan mobilnya menuju perbukitan.  Perlahan merangkak di jalan menanjak. Sebuah bangunan bergaya victorian berdiri tegak seperti perempuan tua yang anggun. Lampu  penerang sangat minim. Yang menyala Hanya satu di pintu utama yang sekarang  digunakan sebagai kennedy museum of Art.  Dugaanku hanya bangunan yang masih dimanfaatkan yang diberi penerangan sisanya dibiarkan gelap. Dua keret kuda telah menunggu untuk membawa para peserta tour ke berkeliling The Ridges. Beberapa mobil telah terparkir. Orang- orang mulai berkumpul. Beberapa menggunakan tudung hitam sehingga tampak seperti domentor di buku Harry Potter. Beberapa menggunakan kostum zombie dan tengkorakz Syarat tour ini adalah tidak menggunakan kostum yang mencolok kecuali pada riasan. Mungkin untuk menambah suasana seram di malam Halloween. Tanpa kostum seperti itu pun, suasana tempat ini sudah menyeramkan. Bulu kudukku bergidik. 

Hanya sedikit yang mengikuti tour ini. Dalam pamfletnya penyelenggara memang sengaja membatasi jumlah peserta biar tidak terlalu banyak dan lebih mudah diatur. Dua kereta kuda telah diatur bersiap mengantar para peserta tour. Kusir kereta yang kami tumpangi berperawakan besar dengan jenggot panjang dam topi tinggi berwarna hitam. Suaranya terdengar berat saat menyambut kami. Suara sepatu kuda berderap di keremangan malam. 

" Selamat datang di The Ridges. Saya Joe, pemandu anda malam ini. Apakah anda merasakan bulu kuduk anda berdiri? Jangan terlalu cepat ketakutan karena tour ini akan membawa anda ke suasana yang lebih seram lagi" katanya sambil tertawa. Dia berusaha mencairkan ketegangan sayangnya tidak ada yang menanggapi candaan itu sebagai sesuatu yang lucu. 

Derap kaki kuda berjalan perlahan di jalan beraspal yang mengitari The Ridges. 
"Dulunya bangunan ini  bekas rumah sakit jiwa yang dikenal dengan Athens Lunatic Asylum" terang Joe memulai tournya. Dibangun pada tahun 1868 dan mulai dioperasikan pada tahun 1874 hingga tahun 1993. Rumah sakit khusus untuk penderita penyakit mental ini melayani pasien korban perang, veteran, anak-anak, dan masyarakat umum. 

Kuda kereta kami berjalan pelan mengikuti ayunan tali kekang yang dikendalikan Joe. "Di masa lalu pemyakit mental disebabkan oleh hal- hal yang menurut orang zaman sekarang cukup aneh. Banyak pasien pria yang menderita gangguan mental karena masturbasi.  Atau untuk perempuan karena memasuki masa menepouse. Entah mengapa masturbasi dan manepouse dianggap penyakit gila saat itu. Saya tidak lagi memperhatikan penjelasan Joe. Saya sibuk memperhatikan bangunan-bangunan The Ridges , tiba-tiba "Prang". Kaca jendela di salah satu bangunan pecah. Kuda kereta kami terkejut dan meringkik kuat menguncang kereta dan membuat semua orang panik.

Yang terjadi berikutnya saya berada di sebuah istal kuda bersama perempuan muda. "Ini bukan di the Ridges" kataku terkejut. " Ini dimana?" Tanyaku pada perempuan muda itu. Namun ia mengabaikanku. Sisi belakang kepalaku terasa berdenyut. Tapi tak kuhiraukan. Saya tidak lagi bersama para peserta tour lainnya. Ini ditempat yang lain dan suasana yang lain. Perempuan dihadapanku menghampiri sebuah kuda dan mengelus-elusnya. Ia mengenakan baju model tahun 1970an. Celana panjang cutbray dengan rambut dipotong pendek dan mengembang. Kuda itu mendengus halus dan mengentakkan kakinya, senang. 

Seorang pria menghampiri dan memeluknya. Menggunakan topi koboi. Kemeja dan celana khakynya lusuh. Perempuan itu tidak terkejut dan tidak pula marah. Ia berbalik dan membalas pelukan pria tersebut. Tak ada dialog diantara keduanya. Namun mata mereka memancarkan kerinduan yang dalam. 

Kehadiran saya tidak mereka sadari. Saya tetap berdiri diistal itu berjarak kurang lebih 10 meter dari sepasang kekasih itu. "Hei", suara pria yang cukup keras dan berat mengagetkan saya dan pasangan itu. Perempuan itu berdiri ketakutan. Dengan cepat sang kekasih berdiri di depannya. Melindunginya. 

"Margaret, apa yang kamu lakukan bersama pria itu?", teriak pria paruh baya tersebut.
Perempuan bernama Margaret itu berdiri ketakutan. Tangannya sibuk bergerak seperti menjelaskan sesuatu. Dia berusaha berbicara, namun hanya suara tak jelas yang keluar dari mulutnya. Saya pun menyadari perempuan itu tidak mampu berbicara tapi ia mampu mengerti saat orang berbicara. 

"Margaret tak bersalah Mr. Schilling. Kami saling mencintai. Biarkan kami bersama" kata pria itu. 

Mr. Schilling berang, "Sudah cukup. Kamu hanya penjaga kuda-kuda di sini. Berani-beraninya mencintai anakku". Diayunkannya tangannya dihadapan pria it dan...buk. Telapak tangannya mendarat di pelipis Margaret yang kemudian jatuh dan kejang. 

Mr. Schilling terkejut. Ia tak bermaksud menampar anaknya. Tamparan itu ia tujukan untuk sang penjaga kandang yang adalah pekerjanya sendiri. Namun, Margaret begitu cepat menghalanginya sehingga tamparan itu mengenainya. Drama itu berlangsung cepat di hadapanku tanpa pernah mereka menyadari kehadiranku. 

Berikutnya saya berdiri di The Ridges. Ramai. Orang-orang berlalu lalang. Beberapa berjaket dokter, beberapa yang hanya duduk dan menatap kosong. Hingga seorang pria paruh baya menarik kasar seorang perempuan yang sedang mengamuk. Perawat menyuntikkannya obat penenang yang seketika itu membuatnya lemas. 

"Margaret menderita epilepsi, Mr. Schilling. Sebaiknya ia dirawat di rumah sakit ini", jelas seorang dokter kepada pria paruh baya itu. Mr. Schilling menatap wajah anaknya yang dibawa ke ruang perawatan. Kulihat pria yang dikandang tadi menghampiri Mr. Schilling. "Ada apa dengan Margaret, Mr. Schilling?". 
"John, jangan pernah menganggu Margaret lagi"
"Tapi, kami saling mencintai, Mr. Schilling. Harusnya anda mementingkan kebahagiaannya", ucap John, kasar. 
"Jangan menguliahiku tentang kabahagiaan, anak muda. Margaret tidak akan seperti ini jika kamu menjauh darinya. Jangan pernah lagi mendekatinya", kata Mr. Schilling kemudian berlalu. 

Serupa kabut, pemandangan di depanku mengabur. Kemudian saya berdiri di ruang kamar yang cukup besar. Sebuah ranjang sempit dengan seprai putih dan bantal tipis di atasnya. Lemari kecil di sampingnya. Sebuah kursi yang menghadap ke jendela. Seorang perempuan duduk dan menatap lurus. Sebuah kertas tergenggam lusuh di jemarinya. Tubuhnya menggigil. Gaun putih yang ia kenakan tidak cukup memberinya kehangatan. Di luar jendela petang menjelang dan salju turun perlahan. 

Pintu terbuka. Dua orang perawat menghampirinya. Seketika itu juga ia berteriak dan mengamuk. Perawat tersebut memegangi kedua lengannya. Sekuat tenaga ia meronta-ronta. Cengkraman kedua petugas itu serupa jerat yang kian membelitnya. Ia dibawa ke sebuah ruang yang nampak seperti ruang operasi. 
Tapi tak ada meja operasi di sana. Yang ada hanyalah sebuah kursi dengan beberapa sabuk di sisinya. Didudukkannya Margaret di kursi itu kemudian dikencangkannya sabuk itu mengikat badannya. Seorang perawat menekan sebuah tombol yang menghidupkan mesin kursi. "Buzz buzz buzz" suara listrik menyengat seperti lebah. Tubuh Margaret kejang tersengat. Terapi kursi listrik digunakan sebagai salah satu metode pengobatan. Sangat tidak manusiawi. 

Margaret terduduk lemas. Perawat melepas sabuk pengikatnya. Tanpa mereka sadari Margaret mengumpulkan kekuatannya yang tersisa kemudian menghambur ke pintu keluar. Kedua petugas rumah sakit itu mengejarnya. Namun ia berlari lebih kencang. Lari dari siksa yang menyakitkan. 

***

"Di desember yang dingin itu, Margaret tidak ditemukan meski para perawat dan petugas rumah sakit sudah berupaya mencarinya", Joe berhenti sejenak. Aku mengerjapkan mataku. Kepalaku sedikit pusing. Rasanya seperti habis jatuh dari lubang spiral. Helen yang berada di sampingku menguncang-guncang tubuhku. "Apa kamu baik-baik saja?", tanyanya sambil berbisik. Kuanggukkan kepalaku. 

"Tubuh Margaret ditemukan beberapa minggu kemudian. Di sebuah bangsal yang tidak lagi digunakan di lantai paling atas bangunan itu" kata Joe sambil menunjuk sebuah jendela di puncak bangunan. Kereta kami berhenti sejenak. 
Para peserta tour mengamati jendela yang ditunjuk Joe. "Tubuhnya ditemukan di depan jendela. pada minggu kedua januari 1979. Diperkirakan ia meninggal karen gagal jantung disebabkan oleh musim dingin kala itu. Anehnya sebelum ia meninggal ia menanggalkan bajunya dan melipatnya di sampingnya. Entah mengapa ia melakukan itu. Tubuhnya yang mengurai meninggalkan noda di lantai yang tidak bisa hilang sekalipun telah dibersihkan. Hingga sekarang noda itu masih terlihat", terang Joe. 

"Apakah Margaret menderita epilepsi?" Tanyaku pada Joe yang membuat semua peserta tour menatapku karena tiba-tiba bertanya. " Tidak ada yang mengetahuinya", jawab Joe. "Apakah ia punya kekasih? Bisa jadi ia melarikan diri karena terapi di rumah sakit tidak manusiawi? Mungkinkah ia merasa terpenjara di rumah sakit ini dan ingin keluar bertemu kekasihnya?", tanyaku lagi. Kurasakan siku Helen menyodok pinggangku. " Soal itu, kami tidak tahu banyak. Namun ada beberapa desas desus yang menyebutkan demikian. Namun keluarga dari Margaret sendiri tidak membenarkan cerita tersebut", jawab Joe. 

"Ia melarikan diri di hari ia mendapat terapi kursi listrik. Ia hendak bertemu pacarnya yang memberinya surat di sore hari sebelum ia masuk ke ruang terapi. Mereka berjanji untuk bertemu di ruang itu. Namun, sang kekasih tak pernah datang karena ayah Margaret telah mengusirnya dari kota. Margaret masih menunggu di sana" kataku tanpa sadar. 

"Saya tidak mengerti yang kamu bicarakan. Tapi terapi kursi listrik itu benar adanya. Pada masa itu kursi listrik menjadi salah satu metode pengobatan", terang Joe sambil memandang aneh kepadaku. "Shall we continue the tour?", tanyanya. Saya hanya diam. 

Derap kuda kembali terdengar seiring kereta kami bergerak kembali. Joe kembali menjelaskan tentang pemakaman yang akan kami lewati. Namun cerita Joe tersebut menganggu pikiranku. Serta bayang-bayang yang tadi aku lihat. Semua terasa nyata. Kulayangkan pandanganku sekilas lagi ke arah jendela itu ketika kumenemukan siluet bayang yang bergerak di sana. Samar tampak seperti perempuan dengan gaun putih. Margaret, batinku.(*) 

Bone, 4 februari 2014

Catatan : Cerpen ini dibuat beberapa bulan lalu. Rencananya akan diikutkan pada lomba cerita horor, tapi karena tidak puas dengan hasil penulisannya saya tidak mengikutkannya. Daripada dibuang mending saya upload di blog ini :D sekalian menyambut Halloween. Cerita ini  rekaan dengan menyadur cerita horor yang terjadi di The Ridges Athens, Ohio. 

Happy Halloween 31 oktober 2014 
Images

Drama Buku Gelombang Bertanda Tangan Dee

   Tidak ada paragraf kecil itu 
 disampul bukuku :(


Kali ini saya tidak dan belum akan menulis review Gelombang. Saya hanya ingin menulis uneg-uneg yang penuh drama dari proses pemesanan buku Gelombang ini. 

Saya adalah penggemar buku Dee. Jika sering membaca blog ini, banyak postingan saya tentang Dee. Mulai dari review bukunya hingga cerita tentang kesukaan dan kekaguman saya pada sosok Dee. Saya tidak pernah melewatkan buku-buku Dee. Saya bahkan selalu berusaha menjadi bagian dari orang-orang yang pertama membaca karya-karyanya. Menanti Gelombang , seri terbaru dari Supernova seperti menanti serial terbaru Harry Potter. Akan kemana dan bagaimana. Menjadi bagian dari euforia di medsos sembari menuliskan hastag gelombang dan memention @deelestari menjadi kebahagian tersendiri. Berangkat dari perasaan itulah maka saya pun masuk dalam antrian orang-orang yang ingin mendapatkan buku terbaru Dee fresh from the oven, dengan sedikit sajian istimewa serupa cherry on ice cream berupa tanda tangan sang Penulis. Dan disinilah drama bermula....

Tawaran Menggiurkan Dari Toko Buku Online

Suami saya mendapatkan email tawaran pemesanan buku Gelombang bertanda tangan Dee. Saya mendaftarkan diri. Sayangnya, karena telat transfer disebabkan kesalahpahaman maka Gelombang edisi tanda tangan yang dijatah 250 buku pertoko buku online, tidak berjodoh denganku. 

Saya banting stir ke toko buku yang lain. Dan juga mendapati jatah 250 buku itu sudah habis terbooking. Saya akhirnya menemukan satu toko buku online. Namanya TemanBuku. Saya pun memesan pada toko buku tersebut. Tanpa sign up as a member. Yang ternyata berujung pada missunderstanding. Drama pun    dimulai. 

Karena saya tidak sign up, secara otomatis alamat email saya tidak tercatat pada situs ini. Dan celakanya adalah ketika memesan tanpa sign up, saya tidak mendapat nomor invoice. Saya berusaha mencari disebelah mana nomor invoicenya, namun tidak ada. Tampilan pada layar pemesanan dan pembayaran hanyalah total yang harus dibayarkan dan kemana harus transfer. Halaman berikutnya hanyalah selesai tanpa info invoice. Saya pun tidak mempermasalahkan invoice itu, besoknya saya transfer. Kemudian ada sms ke hp saya menanyakan apakah sudah ditransfer ato belum? Saya jawab sudah sembari mengirimkan buktinya via bbm dan email. Saya kasi tau saya nda tau nomor invoicenya, jadinya saya minta diinfokan nomor invoice pesanan buku saya. Dan dikasilah nomor invoice tb-201410-0273. Dengan hati yang tenang saya menunggu buku saya dikirim pada tanggal 17 oktober. Lewat sedikit nda pha2, soalnya saya memang memilih pengiriman yang biasa. 

Drama Masih Berlanjut

Pada hari lahirnya Gelombang, saya mengirim pesan sms ke admin. Menanyakan apakah buku saya dengan invoice yang telah disampaikan sebelumnya sudah dikirim. Sms tersebut dibalas pada hari senin, tanggal 20 oktober. Dengan menyertakan resi pengiriman. Saat saya cek, ternyata bukan nama saya.*background suara film horor*. Wah gimana neh? Saya bbm, tidak dibalas. Saya sms, tidak dibalas juga. Saya inisiatif telepon, dan mendapati suara mbak-mbak cantik diujung telepon. Saya berkeluh kesah. Untungnya nda sampe nangis. Dia mau membantu. "Agak lama, karena cek satu-satu", katanya. Saya sabar menanti. 

Saya nda sms lagi untuk tau gimana selanjutnya. Saya memberi kesempatan sehari semalam untuk menyelesaikannya. Besoknya saat saya sms, tentang pesanan saya, nomor tersebut membalas pesan saya "nomor invoicenya berapa?". Jiaaaahhhh. Mbak!!!! Saya yang kemaren komplain. Mengapa dirimu begitu cepat move on dan melupakan permasalahan kita. Saya tidak terima mbak. Mengapa tega PHP-in saya. Hiks. Mana nda ada pulsa buat balas si mbak cantik itu. *lagu latar sakitnya tuh di sini*

Saya cukup kesal. Tapi, karena tipenya saya tidak bisa labrak orang trus komplain marah-marah, maka saya menulis konsep surat cinta yang rencana akan saya email ke mbak tersayang itu. 

Ini email yang saya siapkan 

Kepada Yth admin Teman buku

Tgl 9 oktober saya memesan buku gelombang edisi tanda tangan via online di web temanbuku.com tanpa sign in as member. Saya menyelesaikan tahapan belanja hingga selesai. Tapi tidak ada nomor invoice yg keluar

Tgl 10 okt sy melakukan transaksi pembayaran via atm ke rek mizan seperti pd petunjuk di website. Saya mengadd pin bb temanbuku dan kemudian bertanya ttg invoice saya. Saya diberi nomor invoice tb-201410-0273. Kemudian saya menunggu hingga gelombang diedar ke publik pada tgl 17 okt (jumat).Saya masih menunggu pengiriman hingga tiga hari karena paket pengiriman yg saya pilih mmg yg tiga hari. Jadi saya sabar menunggu hingga haru senin ( 20 okt). Saya mengirim pesan sms ke nmr 0857 22096918 pd tgl 17 okt menanyakan apakah buku dgn nmr invoice yg diberikan pada saya lewat bbm sdh dikirim atau blm. 
Di balas pada tgl 20 okt hari senin bahwa sdh terkirim an putri aprilia berlian beralamat bekasi.

Itu bukan nama pesanan saya. Juga bukan alamat saya. Saya memesan buku gelombang an Yusran Darmawan dgn alamat Pusat studi pembangunan, pertanian, dan pedesaan (psp3) IPB
Gedung utama kampus IPB baranangsiang
Jalan raya pajajaran, bogor 16144. Saya sdh menghubungi via sms, tlp dan bbm, tapi responnya sangat lambat dan sangat tidak membantu. Sampai sekarang saya bahkan tidak tahu apakah buku gelombang yg saya pesan batal atau tidak. Sdh dikirim atau tidak. 

Saya sangat kecewa dengan cara temanbuku.com. Diawal mungkin saya ceroboh krn tdk mencatat invoice tapi sbg penyedia layanan jual buku, temanbuku harusnya koperatif untuk mencari solusi dari hal ini. Kalo pun pd akhirnya pesan saya dibatalkan krn tdk ada invoice saya nda mempermasalahkan telah rugi 70an ribu dan tidak mendapat buku bertanda tangan dee. Tapi yg saya kesalkan adl tidak komunikatifnya admin teman buku dalam menyelesaikan komplain ini. Tidak ada follow up terbaru. Tdk memberikan informasi lbih lanjut. Terakhir saya dikabari bahwa bukunya sdh dikirim namun ketika tanya resinya blm dikirimkan. Gmn neh? 

Yang selalu sabar
Aku yang kamu PHPin

Saya pun mengisi pulsa. Daftar internet dengan niat kirim email. Tiba-tiba pesan bb berbunyi, sebuah permintaan maaf karena terjadi kesalahan. Dan berikutnya akan dikirim ke alamat yang dituju. 

Masih belum percaya, saya kirim sms. Tidak lagi sekedar tanya "gimana buku saya"? Tapi, versi singkat dari surat cinta diatas. Kemudian dibalas sama si admin kalo bukunya sudah dikirim. Trus dikasi nomor resi. Pas dicek udah benar nama dan alamatnya. Batal deh marah-marah. Tapi kesalnya tetap ada. 

Sebuah Anti Klimaks

Buku Gelombang itu tiba di tanganku sore tadi. Ada tanda tangannya Dee disana. Tapi ada yang mengganjal di hatiku. Benarkah itu tanda tangan Dee? Bukankah ada 2014 buku yang ditandatangani spesial dengan nomor buku yang ada dihalaman tanda tangan. Mengapa buku yang saya terima tidak ada nomornya. Jangan-jangan ada konspirasi dari drama ini. Cukup!!!! Saya tidak lagi mau memikirkannya. Bukunya sudah di tangan, itu saja patut disyukuri. Meski rasanya buku itu tidak spesial karena tidak bernomor. Biarlah nanti kubawa sendiri saat booksigning dan meminta Dee menuliskan nomor sesukanya. Entah kapan. 

Yang penting saya tidak terlalu dirugikan di drama ini. Pelajaran pentingnya mendaftarlah di situa toko buku sebelum memesan buku.
Pelajaran berikutnya i'm done with this toko buku online. Saat postingan ini diupload maka saya pun mendelcon pin BB toko buku itu. No more pesan buku dari toko bukunya. Saya sudah belajar dari pengalaman.(*)

Bogor, 27 Oktober 2014
Images

Botchan

 

Judul : Botchan
Penulis : Natsume Soseki
Penerbit : Gramedia

"Kata pendidikan tidak hanya berarti memperoleh pengetahuan akademis. Pendidikan juga berarti menanamkan semangat mulai, kejujuran, serta keberanian, lalu menghapus kebiasaan licik, usil, serta tidak bertanggung jawab..." ( Botchan, hal 112)

Secara tak sengaja saya membeli buku Botchan di toko buku bekas online di fesbuk. Saya berangkat dari pengetahuan yang kosong tentang buku Botchan. Yang membuat saya tertarik hanyalah karena buku ini dijual Rp.20.000 dengan petunjuk sederhana di sampul buku "A Modern Classic". Saya pun tidak berniat mencari tahu review tentang buku ini. Beberapa orang di fesbuk berkomentar bahwa buku ini cukup bagus. 

Berbekal sinopsis di sampul belakang, tentang guru yang menentang suatu sistem di sekolah, mau tidak mau membuatku membayangkan cerita Toto-chan. Dua-duanya dari Jepang dan dua-duanya tentang pendidikan. Tapi, saya keliru. 

***
Botchan, anak kecil yang selalu mengikuti nalurinya. Melakukan hal-hal yang kadang membuatnya dimarahi. Ibu dan bapaknya menyebutnya bandel. Namun, Kiyo, perempuan tua yang merawatnya sejak kecil menganggapnya sebagai anak yang berterus terang dan jujur. Sebuah sifat yang sangat baik. Botchan kecil menganggap Kiyo hanyalah terlalu sayang dan memanjakannya. 

Ayah ibunya mati. Kakaknya membuka usaha. Botchan menyelesaikan kuliah. Kiyo tidak lagi bekerja dengan keluarganya lagi. Namun Kiyo masih tetap menunjukkan rasa sayangnya. Lalu Botchan menjadi guru di sebuah sekolah di desa. Sekolah yang memiliki ratusan murid dengan beragam karakter guru. Dinamainya semua guru itu sesuai dengan imajinasi yang paling sesuai dengan gambarannya. 

Tanuki (sejenis Rakun), Kepala Sekolah, berkumis tipis, kulit hitam, dan mata besar. Hotta, guru matematika dijuluki si landak. Koga si labu yang kulitnya sangat pucat. Dan Kerah Merah, kepala guru yang bersuara feminim dan selalu mengenakan kemeja merah. 

Kepala sekolah dan kepala guru yang mengendalikan sekolah. Mereka yang mengatur para siswa dan aturan yang berlaku. Berdasarkan apa yang mereka sukai atau tidak disukai. Dan beberapa guru dianggap penghalang  untuk  ambisi pribadi sekelompok orang. Botchan termasuk aral. 

Buku ini menceritakan tentang bagaimana seorang bisa bertahan dari sifat kelicikan dan akal bulus yang busuk. Bahwa ada orang yang menggunakan topeng kebaikan, menampakkan sisi tidak tercela, tapi pada dasarnya mereka adalah penipu ulang yang memanfaatkan segala cara untuk mencapai ambisinya. Yang diperlukan hanyalah  kepekaan untuk membedakan orang-orang yang menggunakan topeng-topeng dan orang-orang yang benar-benar tulus. 

Diksi-diksi penulis cukup satire. Mengejek pola sosial yang terjadi di masyarakat namun dikemas lucu. Ending buku ini menurutku kurang sempurna. Beberapa kisah tidak diceritakan dengan selesai. Membuat saya menebak apa yang terjadi. Namun itu tidak mengubah keasyikan menikmati buku ini. Saya memberi empat bintang untuk buku ini. 

Selamat membaca. (*)

Bogor, 22 Oktober 2014
Images

Lima Sekawan di Karang Setan

 

Judul : Karang Setan (Serial Lima Sekawan)
Penulis : Enid Blyton
Penerbit. : Gramedia Pustaka

Julian, Dick, George, Anne, dan Timmy berlibur ke pulau Kirrin. Sayangnya di Pulau Kirrin, kawan profesor Paman Quentin juga hadir. Berdua mereka mengerjakan sesuatu. Teman paman Quentin memiliki anak laki-laki yang mempunyai monyet. Utik dan si Iseng. Pulau Kirrin begitu ramai. Paman Quentin dan kawannya tidak bisa bekerja. "Bagaimana kalo kita menginap di mercu suarku?", saran Utik. Lima sekawan menatap takjub. 

Karang Setan adalah sebuah desa yang berjarak 10 mil dari pulau Kirrin. Disebut karang setan karena karang-karang di teluknya menjadi ancaman para kapal-kapal yang berlayar. Tidak sedikit kapal yang terkoyak karena batu karang di dasar laut yang merobek lambung kapal. Tidak hanya itu, menurut legenda pencoleng memanfaatkan keadaan dengan merampok perahu-perahu itu. Namun semenjak dibangun mercu suar di karang setan, tidak ada lagi kapal yang terdampar. Tapi harta karung pencoleng itu masih tersimpan di sana entah dimana. Dan satu yang pasti setiap kali Lima Sekawan liburan, selalu ada petualangan seru yang menantinya. 

Setelah sekian tahun tidak pernah membaca lagi karya Enid Blyton, Karang Setan ini serupa nostalgia masa kecil. Saat SD dulu saya selalu bertanya mengapa harus saat liburan lima sekawan baru bertualang. Mengapa tidak saat di sekolah. Hahaha. Rasanya rasanya saya sudah bisa menyimpulkan jawabannya. 

Cover buku Karang Setan yang kubeli dari toko buku bekas online di fesbuk ternyata lebih tua dari cover buku lima sekawan koleksiku zaman SD. Bakal jadi koleksi klasik buat Ara nanti :D. Buku ini mendapat 4 bintang dari saya. Selamat membaca. (*)

Bogor, 13 Oktober 2014

Images

Ketika Ara Bertemu Binatang Buas


Selepas lebaran idul Adha, kami mengajak Ara ke Taman Safari, Cisarua, Bogor. Sebelumnya ia sudah pernah ke Kebun Binatang Ragunan dan melihat berbagai jenis binatang dalam kandang. Nah, Taman Safari tidak beda jauh dengan Ragunan. Yang berbeda adalah kerangkeng sempit yang membatasi binatang. Di Taman Safari binatang dibiarkan berkeliaran. Mulai dari rusa, unta, hingga singa, harimau dan beruang. 

Saya sangat excited untuk jalan-jalan ke Taman Safari ini. Ara pun demikian. Setiap melihat patung-patung binantang di sepanjang jalan dia selalu kegirangan. Ketika memasuki Taman Safari, dijulurkannya kepalanya keluar jendela mobil untuk melihat binatang lebih jelas. 

Beberapa binatang mendekat dan menjulurkan lehernya meminta wortel. Tidak mau bergeser jika tidak beri makan. Ara begitu antusias memberi makan rusa-rusa. Tapi cukup takut ketika lewat area binatang buas. "Ara takut", katanya. 

Di Taman Safari ada berbagai macam permainan. Ara cukup berani mencoba berbagai wahana. Termasuk ayunan yang cukup tinggi. Saya yang ikut menemaninya lumayan takut, dia malah ketawa-ketawa dan teriak senang. 

Ara menemukan banyak binatang-binatang yang sering dia lihat video-video yang sering dia tonton. Elephant, giraffe, owl, rhinocheros, dan macaw bird di film Rio. Dia bahkan sempat berfoto bareng ayahnya dengan burung-burung kakak tua itu.

Tidak cuma nonton binatang, tapi kami juga nonton sirkus. Pementasannya memukau. Kalo Ara suka bagian atraksi para badut yang loncat-loncat, saya suka atraksi akrobatik melayang dan terbangnya. Serasa nonton film-film silat cina yang pake efek angin. Plus lagi musik pengiringnya yang melow. 

Sayangnya kami tidak sempat berfoto dengan anak singa, naik kuda Pony, dan melihat atraksi lumba-lumba. Ara pun belum melihat pinguin dan kangguru. Kali lain kalo ke Taman Safari, wish list itu harus tercapai ;). Oke, ini wishlist mamaknya. Hahahaha. 

Bogor, 6 Oktober 2014

Images

Murjangkung cinta yang dungu dan hantu-hantu

Judul : Murjangkung cinta yang dungu dan hantu-hantu
Penulis : AS Laksana
Penerbit : Gagas Media

Inilah pertama kalinya saya membaca karya AS Laksana. Berangkat dari perdebatan dikalangan penggiat sastra tentang siapa yang pantas menjadi pemenang  Khatulistiwa Literature Awards 2014,  maka saya tertarik untuk membaca buku ini. Buku ini masuk dalam nominasi dan dianggap lebih pantas menjadi pemenang dibanding  buku Pulang karya Leila S Chudori. Untuk buku Pulang ini saya telah membaca dan mereviewnya beberapa bulan lalu. Maka saya pun mulai membaca Murjangkung ini. 

20 cerita pendek AS Laksana yang telah dipublikasikan diberbagai media cetak dirangkum dalam buku ini. Cerita yang disajikan seputar kehidupan masyarakat, serupa percintaan, perselingkuhan, bencana, hingga politik. Tapi AS Laksana menatanya dengan tidak biasa. Ending-ending yang melampaui realitas dan imajinasi-imajinasi yang tidak biasa. 

Diksinya tawar tapi menurutku disitulah letak pasnya cerita-cerita ini. Pelan, datar, dan endingnya sesekali mengelitik. Beberapa cerita  berkesan buatku seperti Peristiwa kedua,seperti komedi putar-, Otobiografi Gloria, Kisah Batu Menangis. 

Saya cukup menikmati buku ini, tapi bersepakat dengan seorang kawan,  karena ia formatnya cerpen sastra, jadi semacam menebak makna yang dimaksud dibalik penciptaan cerita. Eniwei, buku ini mendapat 3,5 bintang dari 5 bintang. 

Selamat membaca. (*)

Bogor, 1 Oktober 2013

Images

Have A Little Faith



Judul : Have A Little Faith
Penulis : Mitch Albom 
Penerbit : Gramedia
Harga : Rp. 49.500

Setiap orang manusia pilihan Tuhan

Kematian adalah jalan untuk bertemu Tuhan. Namun bagaimana kah seseorang mempersiapkannya? Jika saja hari itu tiba, maka mungkin kita akan meminta satu hari sebelum mati untuk mempersiapkan segalanya. Meminta maaf, mengucapkan selamat tinggal. Namun bagaimana kita bisa mengetahuinya. 

Albert Lewis, seorang Rabi di sebuah sinagoga di New Jersey meminta sebuah Eulogi pada seorang jemaatnya delapan tahun sebelum ia meninggal. Pidato pemakaman yang tak cukup sejam mengantarkan sang jemaat menemukan kedalaman makna akan sebuah keyakinan. Cinta kasih adalah Tuhan yang mengejawantah. Dan tiap manusia berkewajiban saling mengasihi dan berbuat baik. 

Have A Little Faith diangkat dari kisah nyata yang dialami penulis, Mitch Albom, saat ia dimintai untuk menuliskan Eulogi untuk Reb, Rabi yang dimasa kecilnya selalu ia takuti saat sekolah agama di sinagoga. Permintaan ini membawanya menemukan sisi lain dari sang Rabi, sisi manusia biasa yang punya rasa sedih dan duka. Namun, ia pun menemukan diskusi-diskusi panjang akan ketuhanan, kemanusiaan, toleransi, dan cinta kasih. 

"Begitu banyak orang melancarkan perang atas nama Tuhan".
/"Tuhan tidak menginginkan pembunuhan seperti itu terus berlangsung"/"Lalu mengapa perang tidak berhenti?"/ Karena manusia menginginkannya. (Hal-97)

Bagian ini cukup menancap tajam di pikiranku. Beberapa waktu lalu saya menonton film God's Not Dead, "mengapa perang terjadi sementara agama-agama melarang kekerasan?/ karena manusia dibekali  kehendak bebas". 

Free will atau kehendak bebas inilah yang membedakan manusia dengan ciptaan Tuhan yang lain. Manusia memiliki potensi untuk menjadi baik atau menjadi jahat. Tuhan tidak pernah menciptakan hal buruk.  Tapi dengan kehendak bebas itu Manusia diberi pilihan untuk memilih jalannya masing-masing. 

Kisah tentang pastor mantan pencandu narkoba di sebuah gereja di Detroit dalam buku ini pun sangat menggugah. Memberi harapan bahwa seburuk apapun cahaya Tuhan tetap memandu jika manusia mau mengikutinya.

Nilai-nilai universal tentang kebajikan, saling memberi, dan bertoleransi diantara begitu banyaknya perbedaan menjadi makna-makna yang layak dipetik dari buku ini. Tuhan adalah maha kasih dan penyayang bagaimana pun kita menyebutnya. 

Saya memberi empat bintang dari lima bintang untuk buku ini. Selamat membaca. (*)

Bogor, 1 oktober 2014
Images

Setiap Anak Spesial, Setiap Anak Istimewa



Judul : Rahasia Ayah Edy Memetakan Potensi Unggul Anak
Penulis : Ayah Edy
Penerbit : Naura Books

Setiap anak spesial, setiap anak istimewa, maka temukan keistimewaan itu. Kalimat inilah yang paling pantas untuk menyimpulkan isi buku Rahasia Ayah Edy Memetakan Potensi Unggul Anak. 

Scene film Panda Po berkelebat di benakku ketika membaca kata pengantar buku ini. Saat itu di bawah pohon Persik kala malam memancarkan sinar bulan Master Shifu berdebat dengan Master Oogway, tentang penunjukan Po sebagai dragon warrior. Master Shifu meragukan kemampuan Po, namun Oogway tetap yakin," kamu tidak bisa memaksa buah persik tumbuh menjadi buah jeruk. Tapi kamu bisa membuatnyatumbuh menjadi buah persik yang bagus jika kamu merawatnya", pesannya. 

Anak pun demikian, lahir dengan bibit potensi masing-masing. Yang perlu dilakukan adalah menemukannya dan merawatnya tumbuh. Niscaya seperti menemukan mutiara terpendam yang sangat bernilai. Ketika ia dirawat dengan penuh ketekunan dan kesabaran, maka kelak akan menjadi generasi yang cerdas dan bahagia. 

Terdengar ideal dan sangat merdu masa depannya kelak. Namun sayang, banyak faktor yang membuat orang tua bisa gagal dan tidak menemukan mutiara itu. Faktor internal dari orang tua sendiri berupa proses pengasuhan dan faktor eksternal, lingkungan dan masyarakat. Sistem pendidikan dengan beban kurikulum banyak dan berat serta memaksa anak untuk menguasai banyak materi pelajaran pun dinilai mampu mematikan tunas yang sedang tumbuh. Bahkan cara pembelajaran yang terkesan remeh dapat mencederai bibit yang tumbuh pada anak. 

Anak serupa benda fragile yang perlu dijaga dan dirawat. Salah komunikasi sendikit mampu menciptakan pengalaman yang melumpuhkan dan berakibat pada trauma masa depan. Sayangnya, sedikit orang tua yang mau paham dan belajar bersikap. 

Memetakan potensi anak adalah jalan panjang yang penuh liku. Ibarat menambang dan membutuhkan waktu bertahun-tahun penelitian untuk menemukan potensi emasnya. Kesabaran dan ketekunan orang tualah yang dibutuhkan. 

Tidak mudah. Saya sedang mencobanya pada Ara. Jika diawal ekspektasinya instan maka saatnya mengubah cara pandang. Ara masih 3 tahun dan tidak etis rasanya serta merta memaksa dia menemukan bakat terpendamnya dan membuatnya menggeluti itu.  Menurut buku ini, butuh waktu hingga 12-15 tahun. Dan ada saat dimana anak bisa saja berbelok ditikungan ketika orang tua telah menganggap ia telah menemukan bakat terpendamnya. 

Huffttt, tantangannya mulai terasa. Buku ini memandu para orang tua untuk memetakan potensi unggul anak dengan cara yang sederhana, hemat biaya, dan mudah. Intinya adalah memberi stimulasi dan perkenalkan pada banyak macam profesi. Usahakan hadirkan pengalaman yang mengkristal untuk anak. Jangan pernah melumpuhkan bakat yang ada. Untuk yang ini perlu berhati-hati. Sekali pelumpuhan terjadi, benda fragile ini pecah berantakan dan tidak mampu lagi menemukan potensinya. 

Saya memberikan nilai empat dari lima bintang untuk buku ini. Jika anak lahir diumpamakan sebagai barang yang hadir tanpa buku pentunjuk pemakaian dan perawatan, maka buku parenting ini adalah dapat dijadikan referensi sebagai penunjuk. 

Selamat membaca.(*)

Bogor, 29 September 2014
Images

Mengenal Homeschooling

 

Judul : Apa Itu Homeschooling?
Penulis : Sumardiono
Penerbit : Pandamedia


Pendidikan dan belajar selalu diasosiasikan dengan pergi ke sekolah. Masuk jam 7 pulang jam 2 ditambah berbagai ekskul. Deretan mata pelajaran yang dipelajari kemudian diujiankan dengan hasil dituliskan di buku rapor tiap semester. Angka-angka menjadi wakil keberhasilan proses belajar yang dijalani para siswa. 

Jejeran angka-angka itu menjadi patokan akan lulus atau tidaknya anak didik. Standarisasi kelulusan menjadi momok tersendiri bagi para siswa. Beban kurikulum yang dinilai begitu berat dan sistem pengajaran yang membentuk sumber daya manusia yang pasif, kurang diskusi, kurang kreatif, dan menjadi generasi penghapal. 

Homeschooling hadir sebagai pendidikan alternatif untuk membina siswa didik. Bisa diterapkan sendiri oleh para orang tua di rumah dengan   metode pengajaran yang disesuaikan dengan kenyamanan anak. Namun, kehadiran homeschooling masih memberikan banyak pertanyaan-pertanyaan bagi para orang tua. Termasuk pada sosialisasi anak, kurikulum pendidikan, hingga pertanyaan seputar ijazah.

Buku Apa itu Homeschooling ini mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan itu. Buku ini memberikan pencerahan dan mampu mengubah cara pandang orang tua (khususnya saya pribadi) tentang esensi pendidikan dan pola penerapannya buat anak. 

Buku ini dikemas ringan dan sangat mudah dipahami. Saya merekomendasikan buku ini untuk para pendidik, pemerhati pendidikan, dan khususnya para orang tua. Tak perlu tertarik pada homeschooling dulu untuk membaca buku ini. Karena sekalipun anak-anak tetap sekolah di sekolah konvensional, namun pengetahuan akan homeschooling bisa diterapkan saat anak berada di rumah atau saat quality time bersama anak. Empat bintang untuk buku ini. 

Selamat membaca.(*)

Bogor, 24 September 2014
Images

The House of Hades



Judul : The House of Hades
Penulis : Rick Riordan
Penerbit : Mizan Fantasi


Annabeth dan Percy jatuh ke Tartarus, tempat pembuangan para Monster, raksasa, titan, dan musuh-musuh pembenci demigod. Satu-satunya jalan untuk kembali ke dunia manusia adalah mencari pintu ajal. 
Pintu yang dituju para penghuni Tartarus yang dibangkitkan oleh Gaea, dewi bumi untuk kembali berkuasa. Di dunia fana, Jason, Nico, Leo, Piper, Frank, dan Hazel bersama Pelatih Hedge sang satir menempuh perjalanan menuju Gerha Hades tempat pintu ajal yang berada di dunia manusia untuk menyelamatkan Percy dan Annabeth. 

Petualang para Demigod di buku ke empat seri The Heroes of Olympus semakin seru. Bertarung melawan monster dan raksasa menjadi halangan wajib yang ditemui para demigod ini baik yang bertualang di dunia manusia ataupun di dunia bawah. Tapi fokus cerita tidak lagi didominasi Percy, Jason, atau Annabeth. Frank dan Hazel lah yang memiliki banyak peran serta mengalami perubahan besar. 

Kisah percintaan menjadi bumbu yang tidak dilupakan oleh Rick Riordan. Ia bahkan membuat Leo jatuh cinta pada sosok dewi dan mengungkap rahasia terbesar dari kisah cinta Nico. 

Untunglah akhir kisah di buku ini tidak semengejutkan kisah di buku sebelumnya. Tapi petualangan para Demigod ini belum berakhir. Kebangkitan Gaea semakin dekat. Jadi butuh kesabaran ekstra untuk menunggu serial berikutnya "The Blood of Olympus". Seperti biasa buku Rick Riordan selalu mendapat empat bintang dari saya. 

Selamat membaca. (*)

Bogor, 22 September 2014