Images

The Demigod Diaries


Judul : The Demigod Diaries
Penulis : Rick Riordan
Penerbit : Mizan Fantasi
Harga : Rp. 55.500

Cerita lain tentang kisah anak-anak dewa rekaan Rick Riordan kembali tersuguh di buku The Demigod Diaries. Karena judulnya The Demigod Diaries maka dapat ditebak buku ini berisi tentang catatan harian anak dewa. Buku ini berisi cerita pribadi dari beberapa anak manusia setengah dewa ciptaan Rick Riordan yang sudah terkenal dari seri-seri sebelumnya. Di buku ini akan pembaca temukan dua catatan pribadi tentang petualangan dari dua tokoh utama serial Percy Jackson, siapa lagi kalo bukan Percy Jackson dan Luke Castelan. Nah karena ini diary maka cerita ini dituturkan dari sudut pandang pertama. Cara bertutur ini cukup memberi suasana baru dalam membaca buku Rick Riordan yang selama ini menjadi sosok pencerita di semua serial bukunya. 

Tapi tidak cuma catatan harian, ada juga potongan kisah Leo yang berusaha mencari mejanya yang kabur bersama Jason dan Piper. Serta catatan wawancara dengan dua ular dari tongkat Hermes. Buku ini pun dilengkapi dengan teka-teki yang harus ditebak tentang pengetahuan akan dewa Yunani Romawi, perkemahan blasteran serta demigod yang akan melaksanakan tugas selanjutnya. 

Yang istimewa dari buku ini adalah tambahan cerita yang disusun oleh anak Rick Riordan, Haley Riordan. Ia membuat cerita khusus tentang cerita para dewa-dewi  bersama anak-anaknya dalam usahanya saling menguasai satu sama lain. Anggaplah seperti cerita lain tentang dunia Percy tapi percayalah Haley memiliki cara bertuturnya sendiri yang sangat berbeda dari ayahnya. Cerita Haley sedikit agak kelam dan suram dengan penuturan agak serius. 

Tidak sabar menunggu versi lain dari kisah demigod ini dari sisi Haley. Bakal seru membandingkan karya anak-ayah ini akan mitologi dewa dewi Romawi Yunani. Buku ini saya beri rating 4. Nah, selamat membaca. (*)

Bengo, 28 Desember 2013
Images

My Me Time


Me time adalah sebuah waktu yang cukup berharga dan jarang saya lakukan. Sejak bersama Ara yang kami miliki adalah our time. Waktu bermain-main bersama sepanjang hari. Sepanjang waktu berdua. Those are wonderful times, tapi kadang saya merindukan waktu saya sendiri dan melakukan hal yang saya sukai. Bentuknya boleh macam-macam. Baca buku, nonton tivi, jalan-jalan di mall sendirian, atau sekedar melamun. Cukup susah dilakukan semenjak Ara hanya nyaman bersama saya. 

Dan sebuah keajaiban datang ketika ayahnya mau menemani Ara bermain-main sembari saya menonton Catching Fire di bioskop. Bioskop menjadi tempat yang sangat jarang saya kunjungi sejak Ara mulai aktif bergerak, tidur siangnya yang sedikit, dan lebih suka menjelajah kemana-mana dibanding duduk diam dan menonton tanpa ribut. Kunjungan terakhir saya ke bioskop cukup buruk. Saya dan ayahnya menonton film The Hobbit di Athena Grand, Athens, dan ayahnya harus mengalah untuk keluar menemani Ara main-main karena ia mulai jenuh dan ingin bermain. Sejak saat itu nonton di bioskop tak pernah lagi menjadi pilihan untuk berekreasi. Yang kami lakukan hanya mengunjungi toko buku dan melipir ke games center demi Ara. 

Kegandrungannya akan games center menjadikan pilihan untuk ayahnya menemani Ara bermain sembari saya nonton film. Menonton pun harus benar-benar tepat waktu. Kalo telat masuk tidak masalah, asal keluarnya on time pas habis film. Padahal dulunya saya sangat anti nonton film yang sudah main beberapa menit. Saya lebih milih menunggu pemutaran berikutnya. Dan saya suka menunggu sampai semua penonton keluar duluan saat film habis dan menunggu kredit title film selesai. But, dengan Ara semua harus mengikuti jadwalnya. 

Saat nonton film pun handphone harus ON. Nda boleh mati. Membalas pesan sesegera mungkin jika berkaitan dengan Ara. Dan jika Ara rewel harus rela buat keluar dan meninggalkan film yang ditonton. Pun di dalam bioskop saya tidak tenang. Berharap filmnya cepat habis agar tiba tepat waktu sebelum Ara mencari saya. 

Catching fire adalah satu-satunya film yang sangat ingin saya nonton dari begitu banyaknya film yang lumayan bagus untuk ditonton. Saat pacaran dulu, kami selalu menonton semua film. Sayangnya sekarang, kami harus pisah nonton dan memilih film yang prioritas. Ayah Ara sudah memilih nonton film Soekarno sehari sebelumnya dan saya pun memilih untuk menonton Catching Fire. 

Film yang diangkat dari Buku berjudul sama dari tetralogi The Hunger Games cukup berkesan di kepalaku meski waktu itu saya membaca seri bahasa inggrisnya. Saya baru mengerti alur ceritanya saat menonton lagi filmnya. Asyik nonton film yang diangkat dari buku adalah ketika kita tidak lagi mengingat detail dalam buku. Sehingga menonton film merefreshkan ingatan kita. Nah, film ini cukup bagus menurut saya. Meskipun sisi romantis saat Peeta dan Katnis melihat matahari terbenam di atap sebelum hari pertandingan tidak divisualisasikan. Menurutku itu satu dari sedikit sekali bagian romantis antara Katnis dan Peeta. Membuat seri ini tidak mengumbar sisi romantis yang bikin perempuan meleleh. 

Saya senang akhirnya menonton Catching Fire, saya bahagia bisa Me time. Tapi disisi lain meninggalkan Ara dua jam rasanya begitu lama dan membuat saya kangen. Ah, besok-besok kami harus menonton film bersama. Bertiga. Mungkin bisa dimulai dari film How to Train Your Dragons 2 di musim panas tahun depan. I think at that time Ara will understand how to watching movie in theatre properly ;). (*)

Bone, 25 Desember 2013
Images

Semangat Hidup Gadis Tuna Netra


Dengan hati kesal saya menggendong Ara dan mengangkat barang belanjaan saya keluar dari mall Panakukang, Makassar, menerobos hujan dengan bantuan ojek payung yang rasanya membantu terlalu banyak. Suami saya memilih untuk tinggal sejenak menyaksikan film Soekarno. Saya kesal karena dia tidak mengantar saya menunggu mobil. Malah ia memilih untuk buru-buru ke bioskop kemudian mematikan handphone. Entah handphonenya lowbat atau tidak. Saya mencoba berpikir opsi nomor satu. Tadinya saya ingin menelponnya untuk sejenak mengantar saya menyeberang jalan sembari menggendong Ara menerobos hujan yang kian basah. Tapi, ia handphonenya tidak aktif. Kesal itu sudah sampai di ubun-ubun. Rasanya pengen meledak. Saya mencoba berdamai. Meski kesalnya  sudah membuat hati menangis. But, life must goes on, nungguin orang selesai nonton atau pulang saja. Pulang selalu menjadi opsi yang paling baik saat Ara susah kelelahan bermain dan mengantuk. 

Kunaiki Pete-pete perumnas UNM yang masih asyik ngetem di depan Mall. Menunggu kursi-kursi penumpang penuh. Baru lima orang yang mengisi bangku yang saling berhadapan itu. Di luar geremis masih saja turun meski tak begitu deras. Satu persatu penumpang naik  hingga memenuhi mobil angkot biru itu. Penumpang terakhir adalah dua orang perempuan dan satu anak-anak. 

Perempuan pertama adalah ibu paruh baya gemuk dan yang satunya lagi gadis remaja yang kuperkirakan anak SMA dari seragam sekolahnya. Perempuan pertama duduk di samping sopir angkot bersama anaknya. Awalnya perempuan kedua ingin ikut naik duduk di sampingnya. Tapi terlalu sesak sehingga ia harus duduk di kursi belakang. Ia baru naik ke mobil ketika sang ibu berkata "kasi tunjukkan ki, karena nda meliat ki". Barulah saya paham mengapa ia agak lama baru naik mobil dan sambil meraba-raba. Ternyata ia seorang tuna netra. 

Pete-pete membawa kami melaju dalam bisingnya lagu makassar yang  bernuansa dangdut. Hingga di Km 4 kami harus berganti angkot untuk melanjutkan perjalanan ke arah Sudiang. Dua perempuan dan anak itu pun turun di km 4 dengan saya. Rumah mereka searah dengan rumahku. Kami pun semobil lagi. 

Mobil Sudiang yang kami tumpangi cukup lowong. Tidak terasa sesak dan cukup nyaman. Ibu dan gadis itu duduk berdampingan. Saya memperhatikan wajah keduanya seksama. Sang ibu pun ternyata tuna netra. Sedangkan sang gadis jika dilihat sekilas tidak terlihat buta. Mata kecilnya terlihat begitu bening dan ceria. 

Saya beranggapan keduanya bertemu di Pertuni (Persatuan Tuna Netra Indonesia). Di Pertuni ini para Tuna netra di bina bakat dan kemampuannya. Mereka mengadakan berbagai pelatihan untuk keterampilan para tuna netra. 

Gadis remaja itu kehilangan penglihatannya beberapa tahun lalu. Tepatnya di ulang tahunnya di tahun 2007. Siang itu dia mengadakan syukuran ulang tahunnya bersama teman-temannya. Ketika malam menjelang penglihatannya tiba-tiba gelap. Sejak itu ia kehilangan kemampuan melihat. Ia menderita tumor otak dan telah dua kali di operasi. Kehilangan penglihatan menjadi akibat dari tumor itu. Namun, ia seorang gadis yang tabah. Ia tidak menangis dan pasrah akan itu. 

Dunianya berubah. Seketika itu ia tidak lagi ingin sekolah. Ia hanya ingin tinggal di rumah dan ikut ujian persamaan. Namun orang tuanya melarang. Ia kemudian melanjutkan sekolahnya di salah satu SLB di Makassar. 

Ia menepis anggapan bahwa pekerjaan tuna netra hanyalah sebagai seorang tukang pijat. Ia menggeluti bidang yang disukainya. Menulis dan jurnalistik. Sejauh ini ia telah berhasil menerbitkan tiga buku. Wow!!!!! That's amaizing. Tiba-tiba malu pada diri sendiri yang nda kekurangan apapun masih belum nerbitin buku. She is so inspiring. 

Kupikir ketika seseorang tidak mampu melihat dunia menjadi gelap gulita. Namun, baginya yang berubah hanyalah ia tidak mampu melihat. Selebihnya ia masih saja seperti remaja lainnya. Menyukai perawatan tubuh, memakai gadget touch screen, berbbman dengan kawannya, bahkan main internet.

Perjalanan di atas pete-pete itu benar-benar membuat saya terinspirasi. Saya belajar hidup dari gadis itu. Ia adalah sosok yang hebat. Menaklukkan takdir dan tidak meratapinya. Ia mengajarkan saya tentang bersyukur. Ah kesal di hati ini tiba-tiba menguap begitu saja.  She is great!!!!!

Makassar, 18 Desember 2013

Sumber ilustrasi : www.myiu14.deviantart.com
Images

Snake

Judul : Snake ( The Five Ancestors)
Penulis : Jeff Stone
Penerbit : Teen@Naura

Seh, biksu 12 tahun penguasai kung fu gaya ular adalah pendeteksi Chi handal dan penyelinap yang baik. Ia berhasil mengetahui sebuah rahasia tentang saudara seperguruannya yang adalah anak perempuan dan ia memiliki ayah dari keahliannya itu. Sayangnya, ketika kuil ChangZen terbakar dan ia harus melarikan diri yang ia tahu adalah informasi yang dimilikinya terlalu sedikit untuk melawan Ying, pengkhianat yang menyerbu kuil tempatnya berlatih, membunuh mahaguru, dan berencana menghancurkan kuil Shaolin. 

Pelariannya membawanya bertemu Mong, kepala bandit yang merupakan ayahnya. Ia meneruskan perjalanan memperingatkan kuil Shaolin. Sayangnya, kuil Shaolin telah rata dengan tanah dan semua biksu terbunuh. 

Bersama Malao dan Fu ia harus menyaksikan dua penghancur Kuil Changzen dan Shaolin bertarung memperebutkan Naskah Naga. Namun, mereka belum mengetahui siapa musuh sesungguhnya. 

Serial ketiga The Five Ancestors mengambil sudut pandang Seh sang Ular. Tokoh Seh digambarkan sangat berhati-hati dan mampu mendeteksi hal buruk yang akan terjadi dengan memindai chi. 

Sepertinya saya salah menganggap cerita buku ini sederhana karena di buku ketiga cerita bertambah rumit seiring bertambahnya tokoh yang saling terkait sejarah satu sama lain. Buku ini saya beri rating 3,5 dari 5 bintang. Sebab cerita yang sengkarutnya semakin besar membuat saya malas membacanya dan tokoh-tokoh di buku ketiga membuat sengkarut cerita makin mengumpal. Biarlah saya menunggu dengan sabar serial keempat, Crane , karena buku ketika ini tidak membuat saya seantusias menghabiskan buku kedua. 

Selamat membaca. (*)

Makassar, 16 Desember 2013
Images

Monkey ( The Five Ancestors)


Judul : Monkey ( The Five Ancestors) 
Penulis : Jeff Stone
Penerbit : Teen@Naura
Harga : Rp. 47.500

Malao mengikuti perintah mahagurunya untuk berpencar ke empat penjuru mata angin dan mencari rahasia masa lalu mereka, sayangnya ia selalu payah dalam soal arah. Ia berlari memutar dan mendekat ke kuil Changzen, kuilnya dulu, sebelum diserbu dan diduduki serdadu pimpinan Ying, bekas kakak seperguruannya dulu. 

Ia bertemu Hok (Bangau) dan berdua mereka mencuri jasad mahaguru untuk mereka makamkan secara layak. Hanya saja Malao adalah tipe anak yang ceria, terlalu malah, sehingga ia selalu menghindari sebuah kedukaan. Ia memilih pergi meninggalkan Hok dan bertemu dengan kawanan kera yang menyerbu kawanan bandit yang membawa berpeti-peti emas. 

Ia pun harus bertarung dengan Hung ( Beruang), bandit yang keberatan ketika kawanan monyet itu yang menyerbu emas-emas dibunuh. Ia pun kembali bertemu Seh ( Ular), yang berusaha tidak mengenalinya. 

Petualangan para biksu muda ini kembali berlanjut. Di buku kedua ini, Malao ( Monyet) penulis menceritakan dari sudut tokoh Malao, biksu muda yang menguasai teknij kung fu gaya monyet. Jeff Stone membuat karakter Malao sangat kocak dan gegabah lewat tindakan dan mulutnya yang begitu cerewet. 

Petualang buku kedua seri The Five Ancestors inu mulai seru. Pelan-pelan beberapa rahasia masa silam mulai terkuak. Tak perlu membacanya begitu serius karena cerita ini dituturkan begitu ringan tanpa berusaha menghadirkan misteri yang perlu ditebak. Cukup duduk dan membacalah dengan santai. Di buku ini semakin banyak pula karakter bernama Kanton yang berarti nama-nama binatang yang membuka tabir kemana petualangan para biksu ini berlanjut. 

Karena saya menghabiskan buku ini begitu cepat dan  tak sabar membaca buku ketiga maka saya memberikan 4 bintang.

Selamat membaca. (*) 

Baubau, 15 Desember 2013
Images

Tiger ( The Five Ancestors)


Judul : Tiger ( The Five Ancestors)
Penulis : Jeff Stone
Penerbit : Teen Noura
Harga : Rp. 47.500

Kuil Changzen diserbu oleh sekelompok serdadu. Seratus biksu mati-matian mempertahankan rumah mereka. Mahaguru menyembunyikan lima biksu remaja yang memiliki keistimewaan. Fu (macan), Malao ( Monyet), Hok ( Bangau), Seh ( ular), dan Long ( Naga). 

Penyerbuan kuil Changzen dikepalai seorang mantan biksu, Ying ( Elang), yang memiliki  dendam masa lalu terhadap mahaguru. Ying terobsesi menjadi menguasai Ilmu naga, namun sang mahaguru memilihkan Elang untuk menjadi jalan hidupnya. Ia ingin merebut gulungan naga dan berusaha menguasainya. Mahaguru tewas dan kelima biksu remaja tersebut melarikan diri, kecuali satu orang, Fu sang Macan. 

Ia ingin merebut kembali Dragon Scrolls dan mengalahkan Ying. Namun Ying bukan lagi seperti yang dikenalnya dulu. Ia kini telah mengubah fisiknya menyerupai naga. 

Sebelum membaca buku ini saya membayangkan bahwa buku ini bercerita tentang lima biksu yang berpencar mengikuti jalannya masing-masing kemudian mengembangkan ilmu bela diri yang menjadi cikal bakal ilmu bela diri masa yang akan datang. Saya juga membayangkan tokoh-tokoh dalam buku ini berumur duapuluh tahunan atau setidaknya bukan anak-anak belasan tahun. 

Ternyata saya salah besar. Saat membaca beberapa halaman pertama seperti membaca serial Panda Po. Lima pendekar menjaga gulungan naga dari saudara seperguruannya yang berkhianat. Namun, lambat laun cerita ini menemukan bentuknya sendiri. 

Pada buku pertama ini, menceritakan Fu sang macan yang berlari memutar dan menghadapi Ying untuk merebut gulungan Naga. Karena buku ini buku pertama, maka ceritanya belumlah begitu detail. Buku ini mengantar pembaca untuk penasaran dan tak sabar menunggu buku berikutnya. 

Cerita petualang para biksu muda ini mengingatkan saya pada film Boboho tentang biksu kecil yang jago bermain kung fu. Semacam membaca komik dengan cerita yang sangat gampang dipahami. Segmentasi buku ini memang untuk remaja seusia tokoh-tokoh dalam buku ini.

Saya memberi rating 3,5 untuk buku Tiger dan tak sabar membaca buku kedua, Monkey ;)

Selamat membaca. (*)

Baubau, 15 Desember 2013
Images

Macaroon Love



Judul : Macaroon Love
Penulis : Winda Krisnadefa
Penerbit : Romance Qanita
Harga : Rp. 54.000

Magali. 24 tahun. Dia berharap namanya bukan Magali. Nama yang diberikan Jhodi-panggilannya untuk ayahnya- yang kedengaran asing dan aneh. Sama anehnya dengan kepribadiannya yang nyentrik dan berbeda dari kebanyakan orang. Juga selera makanannya yang cukup aneh semisalnya mencocol french fries pada es krim sundae. Penguasaan pengetahuannya pada kuliner menjadikannya seorang freelance food writer. Namun, ia masih saja menganggap hidupnya yang anti mainstream disebabkan oleh namanya. Hingga suatu hari ia bertemu Ammar, pemuda yang juga suka mencocol kentang goreng di es krim sundae. Lebih kebetulan lagi Ammar memiliki restoran bernama sama namanya. Namanya yang tidak disukainya. 

Macaroon Love adalah buku karangan Winda Krisnadefa. Saya mengenal penulis yang akrab dipanggil Emak Goel lewat media sosial. Dia sangat aktif ngetwit, ngefesbuk, ngeblog, hingga mengurusi kampung fiksi dan komunitas emak-emak blogger. Pembawaannya yang sederhana dan kocak tercermin di buku Macaroon love. Kisah cinta Magali cukup sederhana dan hanya berkonflik pada pertentangan batin sang tokoh. Tokoh-tokohnya pun sangat sedikit sehingga eksplorasi cerita tidak terlalu panjang. Namun kesannya jadi buru-buru. 

Membaca buku Macaroon love seperti naik mobil dengan santai. Dibaca tanpa perlu ketegangan karena sejatinya ini adalah kisah percintaan yang sederhana. Ceritanya terkesan buru-buru. Pendekatan personal antara Magali dan Ammar tidaklah cukup banyak sehingga saya merasa masih butuh adegan romantis keduanya untuk tahu bahwa mereka saling menyukai. Jadinya baru mau nikmatin romantisnya, eh udah habis. Hehehehe. 

Overall, buku ini cukup enak dibaca untuk bersantai-santai apalagi sambil makan kue macaroon-yang pada hal ini membuat saya penasaran akan rasanya karena bentuknya lucu dan colorfull :D. Buku ini mendapat angka 3 bintang dari saya.  Selamat membaca. (*)

Baubau, 7 Nov 2013
Images

George's Secret Key To The Universe


Judul : George's Secret Key To The Universe
Penulis : Lucy Hawking and Stephen Hawking
Penerbit : Gramedia Pustaka
Harga : Rp. 58.000

Hampir seluruh elemen yang membentuk kau dan aku dibangun di dalam bintang-bintang yang sudah ada jauh sebelum adanya Bumi. Jadi bisa kau katakan bahwa kita semua adalah anak-anak bintang! (Hal.62)

George adalah anak seorang aktivis lingkungan hidup. Ia dan orang tuanya hidup tanpa menggunakan teknologi yang digunakan sehari-hari. Semisalnya telepon, televisi, bahkan listrik. Ibu merajut sendiri pakaiannya. Ayahnya menanam sayuran di halaman belakang. Sayangnya, George begitu menyukai teknologi hingga begitu mengharapkan sebuah komputer, namun yang dimilikinya hanya sebuah babi yang ia temukan di malam natal. Hingga suatu hari babi miliki itu lari ke halaman tetangga. Tetangga rumah yang misterius. Kabarnya tak ada seorang pun yang tingga di sana. Namun George menemukan sebuah cahaya samar dari rumah itu. Demi menyelamatkan babinya, ia memberanikan masuk ke rumah itu. 

Ia kemudian berkenalan dengan Eric, Annie, dan Cosmos, sebuah komputer canggih yang mampu membuka portal ke luar angkasa. Melesat dengan komet, mengunjungi Saturnus, Mars, dan planet lainnya. Sayangnya, seorang ilmuwan jahat menginginkan Cosmos untuk memenuhi rencana pribadinya. Dan Eric harus tersedot ke lubang hitam tanpa tahu jalan menuju pulang. 

Buku ini ditulis oleh Stephen Hawking, sang Ilmuwan genius berkolaborasi dengan anaknya Lucy Hawking. Dikemas sangat ringan untuk segala umur namun sarat ilmu pengetahuan. Ilmu fisika dijelaskan dengan sederhana dalam buku ini. Tidak ngejelimet dan memusingkan otak. Saya yakin setiap anak yang membaca akan sangat antusias mempelajari angkasa luar yang maha luas. Ditambah sisipan gambar-gambar benda luar angkasa yang berwarna dengan penjelasan yang sederhana akan menarik rasa ingin tahu anak-anak. Serta pesan moral untuk menjaga bumi untuk kebaikan umat manusia. 

Saya yang membaca buku ini pun ikut larut dalam petualang George yang mengapung di angkasa luar. Tiba-tiba keinginan untuk membeli teleskop buat ngintip bintang-bintang jadi mengebu-gebu lagi. Hahahaha. 

Buku yang ditulis tahun 2007 ini memiliki dua sekuel lainnya yang berjudul George's Cosmic Treasure Hunt (2009) dan George and The Big Bang (2011).  
Buku ini mendapat rating 4 bintang dari saya karena telah mendatangkan imajinasi masa kecil saya akan dunia di luar bumi dan  memberikan pengetahuan tentang bintang yang sejatinya adalah bola panas yang hanya indah jika di lihat dari bumi. Buku ini saya simpan khusus untuk Ara yang kelak akan membaca sambil mengintip bintang dari teleskop miliknya ( dengan update informasi terbaru pastinya :D). 

Selamat Membaca. (*)

Baubau, 6 Nov 2013
Images

Amba


Judul : Amba
Penulis : Laksmi Pamuntjak
Penerbit : Gramedia Pustaka
Harga : Rp. 72.500

Fuiiihhhh, akhirnya selesai juga saya membaca Amba. Membacanya terasa begitu berat dan tertatih-tatih. Bahkan untuk menulis resensinya pun rasanya begitu susah. Tapi, marilah saya mencoba menuliskannya disini dengan sudut pandang saya sebagai pembaca dengan keterbatasan pengetahuan saya akan sastra serta tragedi 1965 di Indonesia. 

Amba bercerita tentang sosok perempuan yang mencinta seorang Bhisma namun ada seorang Salwa yang menjadi halangan cinta itu bersemi. Juga tentang tragedi pembantaian tahun 1965 serta penangkapan aktivis pergerakan yang diduga komunis hingga dibuang ke pulau Buru menjadi bumbu ruwet percintaan ini. 

Laksmi Pamuntjak mungkin sengaja menggunakan nama-nama tokoh dalam Ephos Mahabrata sebagai jembatan untuk menceritakan kisah ini. Dalam cerita Mahabrata Amba adalah kakak dari kembar Ambika dan Ambalika. Putri Amba bertunangan dengan Prabu Salwa. Namun pada sebuah pertandingan dengan Bhisma, Sang Prabu mempertaruhkan tunangannya Putri Amba. Prabu Salwa kalah dan menyerahkan Putri Amba. Sayangnya Bhisma pun menolak Amba terkait dengan sumpahnya untuk tidak menikah. 

Di novel ini, Amba diceritakan sebagai perempuan yang tidak ingin terikat di dunia domestik. Menikah, memiliki anak, melayani suami, dan menjadi setia. Ia mendambakan kebebasan. Namun, orang tuanya berpendapat lain. Ketika mereka bertemu dengan Salwa, pemuda santun yang sedang naik karirnya sebagai tenaga pengajar di sebuah Kampus, terbitlah niat kedua orang tuanya untuk menjodohkan mereka. Amba memainkan peran sebagai anak baik yang patuh dengan pengajuan syarat untuk terus dapat melanjutkan kuliah di Yogya, tempat Salwa bekerja. Orang tuanya pun mengijinkan. Sebuah promosi jabatan membuat kedua kekasih ini harus terpisah jauh. Yang kemudian menjadi titik mula sebuah pengkhianatan, perpisahan, kepergian serta kehilangan. 

Di tengah pergolakan politik yang tidak menentu dan kekerasan yang meraja lela, Amba memilih untuk melamar menjadi penterjemah di sebuah rumah sakit di Kediri. Di kota inilah ia bertemu dr. Bhisma Rashad. Lelaki yang padanya  Amba menemukan kejutan-kejutan yang tak pernah dirasakannya pada Salwa. Ikatan yang membuatnya jatuh cinta meski ia harus berkhianat. Cinta begitu besar yang tak mampu ia bendung hingga mereka pun tak mampu bersama. Pemberontakan memisahkan keduanya. Namun hati mereka tetap menyimpan kadar cinta yang tetap sama meski mati menjadi pertemuan kembali. 

Alur flashback dan sedikit acak serupa puzzle yang hendak disusun ketika membaca buku ini. Kalimat-kalimat puitis yang penuh pemaknaan menjadi diksi yang sering digunakan penulis. Membuat saya agak terseok-seok untuk memahami. Sisi romansa sebuah buku selalu menjadi bagian favoritku. Begitu juga buku ini. Bagian antara Amba dan Bhisma menjadi bagian menarik buat saya, bahkan ketika Bhisma mati dan yang tertinggal hanyalah surat-suratnya. Surat-surat yang ia tulia hanya untuk Amba menjelaskan begitu besar rasa cinta yang ia miliki sehingga ia menganggap dirinya telah menikahi Amba. Menikahi hati Amba. 

Sayangnya banyak singkatan-singkatan tentang organisasi politik yang tidak terlalu saya pahami. Saya berkeyakinan buku ini ditulis dengan pengharapan akan pembaca yang memiliki pengetahuan yang cukup luas tentang tragedi 1965. 

Buku ini masuk dalam nominasi Khatulistiwa Literacy Awards tahun 2013, bersama novel Pulang yang memiliki seting cerita yang hampir sama tentang tragedi 1965. Tapi khusus buat saya,  novel Pulang milik Leila S Chudori lebih mudah saya nikmati dari pada novel Amba ini. 

Mungkin memang saya bukan tipe pembaca sastra. Saya agak susah memahami sesuatu ngejelimet dan langitan. Hahaha. Otak saya mungkin hanya mampu menerima novel pop. Anyway, Amba kuberi rating 3 bintang sambil kurapalkan sebuah doa agar Ia mencintaiku seperti Bhisma pada Amba. Meski raga terpisah tapi cinta tetap hadir melampaui kematian #eh #tetapaamiin :D (*)

Baubau, 3 Desember 2013

Images

Merekam Hari Dengan Ara


Kuserahkan mainan smurf perempuan berambut emas dengan sisir hadiah mainan Mcdonald kepada Ara. Dengan riang dia meraihnya dari tanganku. Membandingkan dengan mainan kuda poni berekor emas milik Khanza, kemudian berkata "sama" sambil nyengir padaku. 

Smurf perempuan itu -entah siapa namanya- kubeli ketika ia berumur satu bulan. Kala itu saya dan beberapa teman berkumpul di Mcd untuk melepas kangen. Ara kecil tertidur lelap di atas meja sembari kami berbagi cerita. 

Time flies. 24 jam sehari rasanya sekejap mata. Hari berlompatan dalam seminggu. Kemudian menjadi bilangan bulan yang tidak terduga. Waktu bergerak serupa anak cahaya yang melesat begitu cepat. Rasa-rasanya saya tidak menyadari itu jika saya tidak melihat Ara bertumbuh. 

Ia kini berusia dua tahun tiga bulan. Sebuah usia yang tidak lagi bayi. Ia kini kanak-kanak dengan keinginan besar untuk menjelajahi semesta. Setiap hal begitu ajaib di matanya. Hal sesederhana kucing yang memanjat pohon atau anak ayam yang mematuk-matuk makanan. 

Setiap kali saya mengingat awal pertama mainan smurf itu saya beli, saya takjub melihat bahwa mainan itu kini benar-benar ia mainkan. Kemudian ia berceloteh tak tentu arah dan tak jelas ucap. Yang dia lakukan adalah bermain dan menyenangkan hatinya. 

Bayi kecil yang berbaring di atas meja itu kini telah berlari riang mengejar anak ayam. Menangkapnya tanpa rasa takut kemudian menaruhnya di dada sambil tiduran. Benak kecilnya belum mampu membedakan antara binantang ternak dan binatang peliharaan. Baginya ayam kecil itu haruslah menuruti perintahnya. 

Menemani Ara berarti hanya mengikuti satu aturan. Aturan milik Ara. Setiap permintaannya serupa perintah yang harus dituruti. Tak peduli kuasa yang tak mampu saya kendalikan. Ia kini menyukai memilih bajunya sendiri. Favoritnya adalah baju swimming yang kini saya sembunyi di laci lemari. Permainannya adalah mengecat kukunya dengan cat kuku. Sesekali kuku ayahnya pun jadi korban. 

Ara menyukai kesamaan. Seberapapun berbedanya sesuatu dia selalu mampu menemukan apa yang sama antara keduanya. Seperti ketika saya menujukkan anak kucing di bawah jendela kamar yang sedang menyusu pada ibunya. Kujelaskan padanya itu adalah mama kucing. Ia lantas berkata "sama" sambil menunjuk kepada saya.  Ow, maksudnya sama-sama mama. ( Saya pikirnya saya yang mirip kucing :D ). 

Setiap kali sesuatu begitu ajaib di matanya maka dengan antusias dia akan memaksa saya melihatnya dan meminta respon saya. Jika saya ogah-ogahan menjawab maka dia akan berteriak hingga saya "memperhatikan". 

Ia mempelajari konsep cantik. Dan selalu berkata cantik ketika ia menggenakan dress, mengecat kuku, atau setelah bermain make up. Tontonan favoritnya adalah mickey mouse serta segala kartun lainnya. Kemudian dengan perbendaharaan kata yang masih minim ia mencoba menceritakan kembali tentang penangkapan Mickey Mouse oleh robot hingga robot itu dirusak oleh Mickey. Menerjemahkan Ara serupa lost in translation. Dianya ngotot sayanya nda ngerti maksudnya apa. Hingga pada akhirnya saya hanya sekedar mengangguk dan mencoba mencari tahu maksudnya. 

Saat saya sholat ia dengan diam-diam berdiri di dekatku kemudian melakukan gerakan sholat dengan sangat khusuk. Takbir, ruku, sujud. Hingga selesai satu sholat menurut dia. Kemudian dia akan berdiri diam di sampingku sampai saya selesai sholat. Ia menunggu menyalami tanganku. Sedang saya menunggu bagian dia memeluk saya sambil membalas ucapan " i luv u" ku dengan kalimat malu-malunya " i sis u". Duh, hati ini rasanya meleleh. 

Permaina favorit kami adalah kiss and stick. Cium dan nempel. Ketika saya meminta ciuman ( jika ia sedang senang) maka didaratkannya pipinya ke pipiku. Tapi saya akan meminta  bibirnya mencium pipiku mpipiku dengan bunyi"mmuaacchh". Kemudian again, again, again sampai pipinya nempel dan terus kuciumi. I could do that forever, Ara. 

Bayi kecil mama telah bertumbuh menjadi kanak-kanak. Belajar berteman di tempat bermain anak-anak, mencoba mengalah saat rebutan mainan, dan kemudian menangis ketika merasa terganggu oleh anak-anak lain. Bagaimana kelak ketika ia bersekolah kemudian diganggu oleh teman-temannya? Siapa yang akan membelanya? Pertanyaan itu menjadi kekhawatiranku. Kelak itu pasti tak lama lagi. Ketika saya mengantarnya ke sekolah dan ia mulai malu untuk mencium pipi saya karena ia telah besar. 

Nak, kamu tetaplah bayi kecil mama. Bayi kecil seperti katamu tiap kali memandang foto kita bertiga. Ayah, Mama, Ara baby. 

Baubau, 27 nov 2013
Images

Circa

Judul : Circa
Pengarang : Sitta Karina 
Penerbit : Gramedia Pustaka
Harga : Rp. 41.000

Almashira Raiz, siswa SMA yang bercita-cita menjadi dermatologis. Ia menapaki mimpinya itu dengan memulai magang di pabrik kosmetik Circa. Circa merek dagang yang sedang booming dan melebarkan sayap ke Indonesia. Di pabrik ini, Alma berkenalan dengan Genta, mahasiswa magang yang sedang mengadakan penelitian untuk tugas kuliahnya. Genta adalah mahasiswa pemalas yang juga playboy. Namun mereka semakin dekat ketika Genta menjadikan sekolah Alma sampel penelitian. Genta sosok yang menyenangkan dan mengasyikkan, namun yang tidak diketahui Alma adalah Genta orang yang paling dibenci Alde, kakaknya. Genta adalah anak pemilik saham terbesar di Circa. Kehadiran Genta tidak hanya memberi getaran pada hati Alma, tapi juga mengancam persahabatannya dengan kawan-kawan akrabnya. Menjadikan kakaknya overprotektif. Alde tidak ingin kisah buruk yang telah berlalu antara ia dan Genta berulang. Namun temali kisah membawa Alma ke jalinan yang kusut hingga akhirnya Circa terancam dilelang. 

Membaca teenlit buat saya serupa rekreasi otak setelah membaca bacaan yang melelahkan pikiran. Membaca teenlit serupa memakan lolipop manis setelah memakan makanan nasi lengkap dengan lauk pauk, sayur, dan sambalnya. Buat saya kisah-kisah teenlit serupa cerita-cerita majalah remaja yang bersettingkan sekolahan yang mendatangkan nostalgia. 

Circa adalah teenlit ringan yang tak perlu memakan waktu untuk menghabiskannya. Siswa SMA dan anak kuliahan selalu menjadi tokoh-tokoh utamanya. Di buku ini, sekolah an dan kuliah pun menjadi latar yang mengantar pembaca mengikuti cerita. Ceritanya sederhana, tapi konflik yang ada membuat cerita kompleks. Sayangnya, konflik-konfliknya tidak digali lebih dalam. Hanya serupa penambah dramatis dan digunakan untuk membuat ceritanya kompleks. Konflik pertemanannya pun seolah tidak hadir begitu saja dan selesai begitu saja. Circa sebagai pusat cerita hanya diceritakan sebagai latar awal novel dan di akhir novel. Dan bahasa Inggris sering disisipkan diantara percakapan. Mungkin ini ciri-ciri teenlit kali ya?

Yang menjadi nilai plus teenlit ini adalah tips-tips merawat kulit yang disisipkan di setiap awal bab. Sederhana dan informatif untuk perawatan kulit. 

Saya tertarik membeli buku ini karena sang pengarang cukup banyak melahirkan karya-karya serupa. Namun baru kali ini saya membaca karyanya. Dan untuk Circa ini saya memberi 3 bintang dari 5 bintang. 

Selamat Membaca. (*)

Baubau, 26 Nov 2013
Images

Kei (Kutemukan Cinta Di Tengah Perang)

Judul : Kei (Kutemukan Cinta Di Tengah Perang)
Pengarang : Erni Aladjai
Penerbit : Gagas Media
Harga : Rp. 42.000

Namira, gadis delapan belas tahun, menjadi korban kerusuhan di kepulauan Kei, Maluku Tenggara yang merupakan rentetan kerusuhan Ambon di tahun 1999. Ia menyaksikan orang-orang dibantai dan kehilangan sanak saudara. Mengungsi dari pulau ke pulau menghindari serangan dari para perusuh yang sesungguhnya adalah orang- orang Kei sendiri. 

Kemanakah Hukum adat Kei yang diterikat pada tali persaudaraan yang kuat sekalipun agama mereka berbeda. Seperti pepatah adat Kei " Kita adalah telur-telur yang berasal dari ikan yang sama dan seekor burung yang sama pula. 

Dalam pengungsiannya, Namira bertemu Sala. Pemuda yang menolongnya dan menjadi temannya. Pada Sala lah ia menemukan kasih sayang setelah kehilangan yang begitu perih. Namun, kerusuhan membuat kisah cinta keduanya menjadi berliku. 

Erni. Begitu sapaan akrab saya terhadap penulis. Saya cukup mengenalnya ketika kami sama-sama mengikuti pelatihan jurnalistik di Identitas, Unhas. Karya-karya tulisannya selalu memiliki sudut penceritaan yang kuat dengan tutur bahasa yang begitu mengalir. 

Tak heran, buku Kei ini pun memiliki kekuatan yang sama. Cerita novel ini sederhana adanya. Tentang cinta dua anak manusia. Namun pilihan latar menjadikan cerita novel ini kuat.   Saya mendapatkan pengetahuan tentang hukum adat Kei, meski di buku ini tidak diceritakan secara mendetail. Juga tentang kerusuhan di Maluku. Gambaran pengarang tentang pembantaian cukup memberikan efek merinding buat saya. Saya seakan menjelma menjadi Namira yang menyaksikan keji dan pedihnya penderitaan orang-orang Kei. 

Buku ini menghadirkan warna lain tentang sebuah cerita cinta yang tidak segemerlap lampu-lampu kota. Jangan berharap sebuah kisah cinta ini penuh bumbu romantis yang serupa permen kapas. Sejatinya kisah cinta ini sekelam sampul bukunya. 

Sepanjang membaca buku ini saya berharap Namira menemukan jalan pulang ke hatinya. Sayangnya, pengarang lebih memilih ending yang lain. 

Buku ini berhasil membuat saya tidak berhenti membacanya hingga halaman terakhir. Ceritanya memang pantas menjadi Pemenang Unggulan  Sayembara Novel Dewan Kesenian Jakarta 2012. Karenanya buku ini mendapat 4 bintang dari saya. 

Selamat Membaca. (*)

Baubau, 25 Nov 2013
Images

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

Judul : Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck
Pengarang : H. Abdul Malik Karim Amrullah ( HAMKA)
Penerbit : Balai Pustaka

Apalah yang paling menyedihkan dari kisah cinta yang bersambut namun tidak direstu bumi. Adat menentang, hati merintih, jiwa merindu. Pedihnya adalah seperih-perih yang paling pedih. 

Itulah yang dialami Zainuddin dan Hayati. Kisah cinta dua anak manusia ini ditentang adat, namun tak lekang zaman. Sekalipun lidah berkilah, tapi hati tak pernah menyangkal. Hingga cinta itu berserah pada takdir Yang Maha Kuasa. Zainuddin adalah pemuda alim berbapakkan Padang, beribukan Bugis Makassar. Ayahnya dibuang ke Makassar setelah melakukan sebuah tindak kriminal. Sayangnya ibunya meninggal di usianya yang masih kanak-kanak. Sedang ayahnya meninggal kala ia remaja. Sepeninggal ayahnya, ia ke Padang mencari handai tolannya. Namun, adat berkata lain. Ia tidak lagi dianggap orang Minang karena beribukan orang di luar Minang. 

Ia merasa terbuang. Tanpa sanak saudara dan orang yang dianggap keluarga. Hingga ia bertemu Hayati, perempuan ayu yang menjadi penyemangat hidupnya. Yang menjadikan satu-satunya tumpuan ia  menjejak di tanah Sumatera. Tapi kisah cinta keduanya penuh aral dan kerikil. Adat istiadat, pangkat, dan harta menjauhkan keduanya hingga nasib membawa mereka pada jalan cinta yang penuh liku dan kepedihan.

Buku ini pertama kali terbit secara bersambung di harian Pedoman Masyarakat tahun 1939 ditengah maraknya Roman-Roman dari penulis-penulis asal Sumatera. Kemudian oleh Balai Pustaka diterbitkan pada tahun 1951. Hamka terkenal sebagai sastrawan angkatan Balai Pustaka. Karyanya yang lain adalah Di Balik Lindungan Kabbah dan Merantau Ke Deli. 

Membaca Roman bukanlah hobi saya. Tapi saya menganggap bahwa membaca buku jenis ini adalah sebuah kewajiban. Apalagi membaca karya sastrawan seperti Hamka. Membaca roman ini serupa menemukan warna lain kesusastraan Indonesia. Kehalusan serta tata bahasa yang sangat melayu. Penuh pengandaian. Mungkin jika dibaca di zaman sekarang gaya bahasanya agak "lebay" namun saya yakin di zamannya Roman ini begitu romantis. 

Buku ini memberi gambaran bagaimana perilaku percintaan orang zaman dulu. Berkomunikasi lewat surat panjang dan penuh kata-kata puitis. Kasih sayang dan cinta tidak dijelaskan secara blak-blakan melainkan terwakili dalam pilihan bahasa yang penuh pengandaian. Seperti saya bilang, mungkin bagi anak zaman sekarang itu tampak lebay, tapi buat saya laku tersebut sungguh romantis. 

Ah, meski ending buku ini cukup dramatis tapi saya cukup cemburu membaca jalinan kisah cinta Zainuddin dan Hayati yang tak pudar sekalipun takdir mempermainkan keduanya. Namun, saya tidak tertarik menonton filmnya, saya tidak ingin merusak imajinasi saya akan buku ini. 

Kerikil kecil yang cukup menganggu di awal buku ini mungkin hanyalah logika tentang Malino,  Gunung Bawakaraeng, dan gunung Lompobattang yang nampak dari pelabuhan Makassar. Seumur-umur tinggal di Makassar saya belum pernah melihat Malino dan gunung-gunung itu secara jelas. 

Nah, saya memberi rating 3,5 dari 5 bintang buku ini. 

Selamat Membaca. (*)

Baubau, 24 Nov 2013
Images

Inferno


Judul : Inferno
Pengarang : Dan Brown
Penerbit : Bentang 

Robert Langdon terbangun di sebuah rumah sakit di Florence, Italia dan tidak mengingat apapun. Yang ia ingat hanyalah ia melangkah pulang menuju rumah sesaat setelah mengisi kuliah di Harvard university, Boston. Saat ia terbangun ditemuinya fakta bahwa seseorang menginginkan ia mati. Ia berusaha melarikan diri dari pembunuhnya bersama seorang dokter perempuan dari rumah sakit tempat ia dirawat. Beberapa hal janggal ia temukan. Mimpinya tentang perempuan berambut perak diantara kubangan mayat, igauannya bernama "very sorry", serta sebuah chip yang disembunyikan secara jeli di jaket kesayangannya yang mengarahkannya menyelami Inferno karya Dante, memecahkan petunjuk-petunjuk dari berbagai benda-benda bersejarah, hingga mengantarnya menuju Venice dan Istanbul. Memecahkan sebuah teka teki yang ditinggalkan oleh seorang ilmuan eksentrik yang mengancam populasi manusia. Sanggupkah Langdon mencegahnya disaat yang tepat? 

Inferno adalah buku terbaru dari pengarang Da Vinci Code, Dan Brown. Kali ini Dan Brown kembali dengan petualang baru sang pakar Simbolik Robert Langdon memecahkan teka teki penyair terkenal Dante, The Devine Comedy. Setiap membayangkan petualang Langdon, maka yang ada dalam khayalan saya adalah museum-museum bersejarah, artefak kuno, serta lorong bawah tanah. Ekspektasi itu cukup terwakili di buku ini. Namun harapan saya akan sebuah misteri heboh yang cukup mengejutkan serupa di Da Vinci Code atau Angel and Demon tidaklah saya temui di sini. 

Hampir semua buku Dan Brown sudah saya baca. Namun, hanya petualangan Robert Langdon yang cukup menarik perhatian saya. Sisanya buku-buku yang lain yang menyangkut sains dan futuristik terlalu susah untuk mengendap diingatanku. Membaca Inferno ini semacam melihat perpaduan serial futuristiknya dan petualangan Sang Simbolog. Menarik buat saya dibagian awal kemudian terasa biasa diakhir buku. 

Membaca buku ini pun seakan meraba-raba dalam keremangan untuk mampu menvisualisasikan detail-detail tempat yang dijelaskan. Saya bahkan menggoogling untuk mendapatkan gambaran utuh tentang bangunan-bangunan yang mereka jelajahi. Untungnya beberapa website khusus menyediakan ilustrasi tersebut. 

Yang menarik bagi saya adalah bagian petualangan di Istanbul. Cukup membangkitkan hasrat saya untuk jalan-jalan ke Turki. Mempertegas posisi Istanbul dalam bucket list saya setelah Venice untuk dikunjungi di masa mendatang. 

Buku ini mendapat rating 3,5 dari 5 bintang dari saya. Selamat Membaca.(*)

Baubau, 21 nov 2013
Images

Facing The Music and Living to Talk About It


Judul : Facing The Music and Living to Talk About It
Pengarang : Nick Carter
Penerbit : Bird Street Books
Harga : Rp. 350.000
Genre : Otobiografi-Semi Self Help
Rating : 4 bintang 

Yes!!!! This is Nick Carter, member of Backstreet Boys. Saya boleh dibilang penggemar Backstreet Boys meski tidak segila kakak saya. Sejak kelas enam SD mendengar lagu-lagunya dari kaset koleksi kakak saya dan era MTV yang sangat mudah diakses ( Thank God I'm 90's generation) maka wajah anggota boyband inilah yang paling sering saya tunggu di depan TV. Dan Nick Carter menjadi anggota Backstreet Boys yang paling cakep di mata kami. 

Selanjutnya, mungkin saya akan merensensi buku ini dengan banyak subjektivitas sebagai fans yang mengagumi Nick Carter. Jadi, maafnya in advance ya. 

Nah, buku Facing The Music and Living To Talk About It ini semacam otobiografi yang ditulis oleh Nick Carter. Tapi buku ini tidak hanya buku yang bercerita masa kecil, remaja, hingga ia menjadi pop star dengan segala masalahnya, buku ini hadir sekaligus sebagai buku self-help yang memberikan saran-saran serta cara pandang hidup yang positif. 

Buku ini ditulis dari persepsi pengarang sebagai tokoh utama cerita. Sang pengarang memposisikan sang pembaca sebagai pendengar langsung. Nick seakan bercerita tentang hidupnya kepada pembaca dan mengajak berdialog tentang cara pandang hidup. 

Saya selalu membayangkan menjadi pop star dan meraup impian di usia muda merupakan mimpi bagi sebagian orang dan Nick begitu mudah mendapatkannya. Tapi sebagaimana fans pada umumnya, yang kami lihat hanya sorot lampu yang berkilau yang menerpa para selebrity dan akting mereka berjingkrak di depan panggung. Para fans tak pernah tahu apa yang terjadi di belakang panggung dan bagaimana hidup para selebriti. 

Menjadi selebriti di usia muda semacam sebuah lubang keluar buat Nick kecil keluar dari problem keluarga yang tidak pernah rukun. Ayah-ibunya adalah keluarga kelas pekerja yang harus banting tulang mencari uang. Kehidupan rumah tangganya pun tidak harmonis. Pertengkaran dan teriakan menjadi pemandangan biasa untuk Nick dan adik-adiknya. Tak jarang mereka harus melihat ayah ibunya saling berteriak dan melempar barang. Nick  sebagai kakak tertua diantara adik-adiknya berusaha untuk menjaga adik-adiknya agar tidak berbuat kekacauan selagi ayah ibunya bekerja. Ia takut orang tuanya menemukan segala sesuatu yang tidak baik sehingga memicu pertengkaran di rumah mereka. Ia bahkan mengepel lantai rumahnya begitu bersih agar ibunya melihat lantai itu berkilauan dan senang akan itu. Suatu pekerjaan yang menurutnya terlalu berat dilakukan untuk anak seumuran dia. 

Ketenarannya meninggalkan sekolah dan masa kanak-kanak membuatnya kehilangan arah. Kilauan lampu panggung, gaya hidup yang tinggi, serta kurangnya pemahaman akan bersikap dan berprilaku membawanya ke prilaku menyimpang. Alkohol dan drugs menjadi pilihan yang ia jalani dengan label "having fun".

Nick dengan terbuka menceritakan berbagai hal buruk serta kesalahan-kesalahan yang terjadi hanya karena tak mampu menguasai amarah dan membiarkan segala keburukan masa lalu dijatuhkan kepadanya. Dengan lugas ia mencerita tentang tidak harmonisnya keluarganya, adik-adiknya tumbuh dalam suasana keluarga broken home, kurang kasih sayang dan perhatian, serta perilaku mereka yang rebel, tidak mau mendengar, serta egois, hingga salah satu adiknya meninggal overdosis. Masalah-masalah itu membawanya menjadi alkoholik dan memakai obat-obatan. Menenggelam dirinya bersama ketidaktahuan arahnya mencari jati diri. 

Ia pun juga mencerita bagaimana orang- orang disekitarnya begitu sabar memahami segala tingkah lakunya. Anggota Backstreet Boys yang lain telah memperingatinya namun tidak dia indahkan. Meski demikian orang-orang itu tidak pernah meninggalkannya. Tetap menerima ia kembali sekalipun ia telah menyia-nyiakan banyak hal dan mengecewakan orang-orang. 

Periode suffering itu ia mulai di awal usia 20 tahunnya hingga Nick memutuskan untuk menjalani terapi di akhir usia 20nya. Tak mudah baginya untuk lepas dari masalah-masalah tersebut, namun dengan penuh keyakinan ia berusaha meraih mimpi. Mimpi yang selama ini ia tidak punya. Keinginan untuk menjadi manusia yang lebih baik. 

Nick juga bercerita tentang soal keyakinan serta hubungannya dengan perempuan. Paris Hilton menjadi bahasan yang cukup sering ia ceritakan terkait dengan gaya hidup yang serba mewah dan terasa hampa. Ia sempat berpikir bahwa Paris adalah cinta sejatinya, namun segala sesuatu tidak berjalan baik karena perbedaan gaya hidup.Hingga akhirnya ia berpacaran dengan Lauren Kitt, perempuan yang  padanya ia menemukan kesesuaian serta kesamaan visi. Bagian ini cukup heartbreaking buat para fans, tapi kupikir para fans Backstreet Boys sudah cukup dewasa untuk memahami bahwa mencintai Nick sejatinya hanya platonis semata. 

Bagi para fans, sepanjang 20 tahun karir Backstreet Boys, mereka hanya melihat bagaimana kelima pria itu bernyanyi dan bergoyang di atas panggung. Bagaimana turun naik dan pasng surut hidup tidak pernah ditampilkan untuk menjaga image dan popularitas serta menghindari penghakiman publik. Buku ini menampilkan sisi lain. Sisi yang menyadarkan para pengemar bahwa idola mereka juga manusia. Manusia yang mampu menangis, marah, kesepian, dan putus asa. Dan autobiografi ditulis untuk menyebarkan aura positif yang  mengubah sang penulis menjadi orang yang melihat hidup lebih baik. 
(Saat melihat buku ini Ara langsung teriak "Ayah..ayah". Hahaha dia mikir bapaknya Nick Carter) 


Yang membuat buku ini agak membingungkan adalah urutan cerita tidak kronologis sehingga untuk melihatnya sebagai pure otobiografi agak janggal juga. Nick menyusunnya berdasarkan pengalaman-pengalaman yang berhubungan dengan tahapan perbaikan hidupnya. Turun naik dengan klimaks yang teratur membuat cerita buku ini menarik dibaca dan tidak bersifat menggurui dengan memberikan dirinya sebagai contoh nyata yang "buruk". Beberapa kali dapat ditemukan bagaimana ia menuliskan bahwa ia tidaklah sempurna dan dia pun juga masihlah cukup "berantakan". 

Jika kamu adalah penggemar Backstreet Boys dan salah satu pengagum Nick Carter, maka buku ini wajib kamu koleksi. Jika hidupmu tidak seburuk hidup Nick, maka bersyukurlah. Sekalipun hidupmu baik-baik saja, buku ini memberikan energi positif saat membacanya. 
Buat saya, energi itu adalah energi move on. Move on dari Nick yang akan segera menikahi tunangannya. Lol. 

Nah, saya memberinya 4 bintang dari 5 bintang. Sebagai idolanya saya harus support dong. Lagian buku ini adalah buku semi self help yang berhasil saya tamatkan. Susah memaksa saya membaca buku self help. 

Banyak qoute yang menurutku bagus dibuku ini ( ya karena buku ini semi self help juga sih) tapi yang ingin saya bagi di sini adalah bagaimana pandangan Nick Carter tentang bahagia. 

"The real happiness isnt about how many nice things you can buy. It's about finding what u love to do and doing it in ways that make a difference to those around u."(page 25) 

Selamat membaca. (*)

Bone, 13 Nov 2013
Images

A Very Yuppy Wedding

 
Judul : A Very Yuppy Wedding
Pengarang : Ika Natassa
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Harga : Rp. 45.000
Genre : Metropop 
Nilai subjektif dari saya :3,5 dari 5

Don't judge!!! Saya kembali membaca buku Ika Natassa yang lain. Buku ini adalah buku kedua yang saya baca dan buku ketiga dari Ika yang saya resensi. Kenapa saya membaca Ika Natassa lagi? Karena cerita metropop yang dia sajikan tidak biasa. Tidak seperti cerita-cerita metropop yang saya beli secara acakadul cuma sekedar terpancing oleh sinopsis dua paragraf di sampul belakang. Setelah membaca Divortiare, saya tertarik membaca kisah lain yang dituliskan Ika. Karenanya Antologi Rasa dan A Very Yuppy Wedding menjadi buku buruanku. Sayangnya si toko buku kemarin saya tidak melihat Twitvortiare. Kalo ada bakal masuk kantong belanjaanku juga. 

Nah, A Very Yuppy Wedding adalah buku pertama Ika Natassa. Bercerita tentang Andrea, banker salah satu bank terbesar di Indonesia yang berpacaran dengan teman kerjanya sendiri, Adjie. Aturan bank yang melarang sesama pegawai bank untuk menikah membuat mereka harus "backstreet" agar hubungan mereka tetap jalan dan karier mereka yang menanjak tidak terganggu. Sayangnya kemudian Andrea merasa Insecure ketika Ajeng, pegawai baru yang menaruh perhatian pada Adjie. Mati-matian ia melarang calon suaminya itu untuk menjauhi Ajeng, ditengah situasi ia kembali dekat dengan mantan pacarnya Radit. 

Lagi ( sebenarnya, "lagi" ini tidak cocok digunakan mengingat ini adalah buku pertama Ika Natassa) sang tokoh adalah pegawai bank. Tumpukan pekerjaan dan jadwal padat pegawai bank dipaparkan dengan jelas disini. Tokoh-tokohnya ditegaskan sebagai orang yang begitu berambisi di dunia karier. Merek-merek terkenal menjadi busana-busana yang digunakan para tokoh. Buku ini seakan menjelaskan bahwa para wanita karier dan pria karier ( kalo boleh menyebutnya demikian) identik dengan baju- baju kantoran mahal, tempat nongkrong mewah setelah jam kerja, dan tinggal di apartemen. 

Saya melihat warna yang sama yang terus berulang-ulang di buku Ika Natassa ( ini koleksi ketiga saya). Latar pekerjaan tokohnya, tempat nongkrong mereka, merek-merek branded, pola pertemanan dengan saty orang cewek sebagai tempat curhat. Yang berubah hanyalah masalah yang dihadapi para tokoh. Di buku A Very Yuppy Wedding ini, sang tokoh sibuk mengejar karier dan mempersiapkan pernikahan sembari berusaha mempertahankan hubungannya dengan kekasihnya. 

Meski polanya terus berulang, tapi Ika Natassa selalu mampu mengolah percakapan-percakapan seru dalam ceritanya. Baik dialog antar tokoh maupun tokoh dengan dirinya sendiri. Candaannya lumayan asyik dan selalu mampu membuat tersenyum. 

Buku ini berhasil mendapat nilai 3,5 dari saya. Bagi saya ceritanya tidak segreget Antologi Rasa atau Divortiare. Yah, saya pengagum cinta yang berliku-liku. Buku ini tidak cukup berliku sehingga cuma mendapat nilai 3,5. Hehehe. 

Metropop readers, satu lagi buku yang asyik buat dibaca dengan cerita yang nda sinetron banget. Nah, kemudian apakah saya akan membaca kembali buku Ika Natassa yang lain? Saya masih ingin membaca Twitvortiare yang kabarnya adalah sekuel dari cerita Dokter Beno *aaaarrrggghhhh*, dokter cakep yang egois dan dingin itu. 

Anyway, dua buku metropop sukses membuat saya gregetan. Karenanya saya ingin meliburkan diri membaca buku-buku ringan dan beralih pada buku berat yang mengharuskan saya berpikir. Biar serangan galau tidak mengKO pikiran saya. 

Selamat Membaca.(*)

Bone, 9 nov 2013
Images

Antologi Rasa


Judul Buku : Antologi Rasa
Pengarang : Ika Natassa
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Harga : Rp. 52.500
Genre : Metropop

Bagaimana rasa jika kamu mencintai orang lain yang mencintai orang lain dan orang lain itu mencintai orang lain lagi. Kemudian orang lain lagi itu mencintai orang lain yang lain. Ribet kan? Nah, jika digambarkan maka seperti garis lurus yang tidak bertemu ujungnya. Kalo ala-ala sinetron maka ada tiga orang yang berdiri ngantri sambil memandang penuh cinta ke orang di depannya. Trus orang yang paling depan asyik bermesraan dengan pasangannya. 

Itu yang dirasakan Harris yang mencintai Keara sementara  Keara menghabiskan seluruh waktu mencintai Ruly. Sayangnya lagi Ruly mencintai Denise yang telah memiliki  suami. Nah Loh!!! Ribet kan? Bersyukurlah jika hanya membaca novel ini dan mengalami pengalaman yang sama dari tutur cerita tokohnya. Karena jika kamu memiliki cerita yang sama, saya berani jamin kamu akan merasa kasian pada Keara, terlebih pada Harris. Trus kamu bakal bilang "Crap!!! I feel u, Man!".

Keempat sahabat itu hanya mampu saling mencintai tanpa pernah benar-benar saling mengungkapkan perasaan karena menjaga persahabatan mereka. Sayangnya karena terlalu fokus pada orang-orang yang mereka cinta sehingga mereka tidak mampu membaca tanda di luar "rutinitas" pikir mereka untuk sekedar berbalik dan melihat bahwa ada orang lain yang menyayangi dan mencintai mereka. 

Buku yang lain dari Ika Natassa. Masih dengan genre metropop, Ika kembali membahas masalah percintaan  para pekerja perbankan meski di buku ini cerita tentang pekerjaan mereka tidak terlalu dijelaskan secara gamblangvmeski tetap menjadi pelengkap penting dalam alur cerita. 

Sangat jelas mengapa buku ini berjudul Antologi Rasa. Merujuk pada rasa yang dimiliki oleh karakter yang masing-masing menceritakan sudut pandangnya. Ika Natassa berhasil menyajikan tutur cerita yang kuat dari karakter-karakter yang ditampilkannya. Terasa warna yang berbeda antara Keara, Harris, dan Ruly. 

Percakapan-percakapan lucu yang bisa membuat tertawa serta monolog para karakter yang men-jleb saya sebagai pembaca. Tokoh fav saya tentu saja Harris yang gantengnya kemana-mana. Hahahaha. Somehow, cerita ini sebenarnya hanya punya dua tokoh utama yaitu Keara dan Harris. Sedangkan Ruly hanyalah serupa sengkarut benang diantara mereka. Tapi seperti semua cerita cinta yang bikin termehek-mehek sengkarut itu perlu. Lebih kusut lebih asyik. 

Buku ini dipenuhi dengan merek-merek barang serta tempat-tempat nongkrong para sosialita yang hanya saya mengerti ketika membaca majalah fashion. Bagi saya yang jarang membaca fashion mag, membaca buku ini memberi pengetahuan buat saya tentang barang-barang branded serta tempat nongkrong mewah after office hours orang-orang Jakarta. Meski namanya sekadar singgah di kepala dan kemudian lupa lagi. Lol. 

Anyway, Ini buku ketiga Ika Natassa. Lagi-lagi judul babnya ditulis huruf latin. Mungkin merujuk pada tokoh Keara yang menyukai lagu-lagu klasik. ( Dimana nyambungnya, saya juga nda tau). Sekali lagi Ika Natassa menuliskan kehidupan pegawai bank yang paling dikuasainya. Seperti sebuah formula yang dibuat Ika, selalu ada teman perempuan yang jadi tempat curhat buat cerita apapun dan selalu jadi teman kuliah. Hahahaha. 

Anyway, buat mereka yang memiliki kisah cinta yang lurus-lurus saja buku ini mungkin tidak begitu menarik. Tapi bagi mereka yang memiliki kisah cinta aneh seaneh sengkarut Harris- Keara- Ruly maka membaca buku serupa membaca biografi sendiri. Hahaha. 

Buku metropop ini cukup asyik dibaca ditengah terlalu biasanya cerita metropop yang disajikan para penerbit. Jadi buku ini mendapatkan empat bintang dari saya. Saya cukup terhibur untuk bacaan ringan tanpa perlu berpikir meski di hal 229 si Harris bilang ngantar Keara ke Padang Stage buat nonton Travis padahal di halaman 77 mereka nonton konser Backstreet Boys:D. (*)

Bone, 8 nov 2013

Images

Pintu Harmonika (Review)


Judul : Pintu Harmonika
Pengarang : Clara Ng & Icha Rahmanti
Penerbit : Plotpoint
Harga : Rp. 54.000

Penilaian saya : 3 bintang

Surga adalah sepetak tanah lapang yang ada di belakang sebuah kompleks ruko.  Rizal (SMA), Juni (SMP), dan David ( SD) adalah tiga anak yang memberikan nama Surga pada tanah yang terbengkalai itu. Bagi mereka yang tidak memiliki halaman rumah tempat bermain. Surga serupa ruang dimana mereka bisa menjadi dirinya sendiri. Berkutat dengan hal-hal yang mereka sukai seperti membaca, ngeblog, bermain. Bebas dan merdeka. 

Sayangnya sebuah plang menjadi ancaman buat ruang bebas mereka. Dijual cepat "Surga". Ketiganya berupa mencari cara mempertahankan surga. Hingga sebuah kejadian yang merubah segalanya. 

Buku ini bercerita dari tiga sudut pandang. Masing-masing tokoh menceritakan kisah kesahariannya juga tentang surga. Rizal, sang anak SMA yang jago bela diri dan populer di dunia maya. Tokoh Rizal mengingatkan saya pada si Poconggg yang terkenal lewat twitter dan blog. Juni, siswi SMP yang menjadi korban Bully di sekolahnya dan kemudian menjadi pelaku bully sebagai ajang balas dendam. Cerita David, siswa SD yang sangat tertarik pada cerita detektif. Ia berusaha memecah teka teki tentang bunyi-bunyi aneh di atas atap rumahnya. 

Tiga cerita ini menampilkan kisah-kisah dan problem yang berbeda namun disatukan oleh Surga yang hendak dijual oleh pemiliknya. Endingnya yang ngetwist membuat sebagai pembaca cukup kaget. Meski logika cerita agak sedikit membingungkan mungkin karena disebabkan kisahnya dibagi menjadi tiga bagian. 

Buku ini ditulis duet oleh Clara Ng dan Icha Rahmanti. Clara Ng adalah penulis cerita dan novel segala genre. Sedangkan Icha Rahmanti dikenal sebagai penulis novel Cintapucinno. Pintu Harmonika ini ternyata adalah novel yang diadaptasi dari film layar lebar berjudul sama. 

Dari skala 1 sampai 5 bintang, buku ini mendapat 3 bintang. Tidak terlalu bagus tapi juga tidal buruk-buruk amat. Kisah David cukup membuat buku ini asyik untuk dibaca. Dan perihal mengapa judulnya disebut Pintu Harmonika? Adalah di beberapa halaman terakhir dijelaskan judul itu merujuk pada pintu-pintu ruko yang berwarna-warni layaknya warna harmonika. 

Selamat membaca.(*)

Bone, 28 okt 2013
Images

Our 1st Family's Trip : Yogya-Bandung-Jakarta


Membawa anak jalan-jalan adalah sebuah tantangan tersendiri.  Sebelum berkeluarga dan punya anak, menyaksikan kakak-kakakku yang repot mengurus anaknya maka kusangsikan pula untuk melakukan trip bersama Ara. Tapi so far, bawa dia pulang balik Makassar-Baubau. Naik mobil Makassar-Bone hingga naik pesawat sehari semalam ke Ohio bukan soal baginya. Ia tidak terlalu rewel. Kecuali ya saya sedikit banyak harus rela sedikit kelelahan mengurusnya. Selain itu, tak ada masalah. Asal bersama saya dia cukup nyaman. Bisa bobo dimana saja. 

Saat mendengar kabar bahwa Erik, teman akrab kami di Athens, Ohio akan segera ke Indonesia dan menikah dengan kekasih hatinya, kami telah meniatkan hati untuk hadir. Jauh hari kami memesan tiket Makassar Yogya dan mempersiapkan Itinerary. Tidak mudah mempersiapkan rencana perjalanan dengan berusaha meminimkan budget. Apalagi kami melakukan perjalanan disaat hampir lebaran idul Adha. Akhirnya kami memutuskan untuk berlebaran di Jakarta sambil menunggu harga tiket kembali normal. 

Yogyakarta

Kami tiba di Yogya saat malam. Ini pertama kalinya saya ke Yogya. Hal pertama yang terlintas di benak saya adalah Yogya sangat padat. Lampu kota berkelap-kelip dibawah kami saat pesawat yang kami tumpangi akan mendarat. Tak ada sepetak tanah pun yang tak memiliki kelap kelip itu. Tak seperti Makassar yang kepadatannya masih terkonsetrasi sekitar jalan raya. Di Yogya seluruh daratan penuh. Kabarnya Yogya adalah kota dengan kepadatan paling tinggi di Indonesia. Kota ini memiliki ratusan unversitas yang otomatis menyedot banyak mahasiswa dari berbagai kota di Indonesia. Tingkat kualitas hidup usia paruh baya cukup tinggi. Serta daya tarik budaya yang menjadikan kota ini dipadati wisatawan domestik dan mancanegara.

Kami menginap di rumah kakak ipar saya di Cangkringan. Tepat di bawah kaki gunung Merapi (saat itu gunung merapi tertutup awan, beruntungnya beberapa hari kemudian cerah dan gunung merapi menjulang sangat angkuh di depan saya cukup menyeramkan. Saya akhirnya sadar gunung tempat berumah nini hitam di serial Peribiru nyata adanya). Cangkringan berjarak Sekitar 45 menit dari bandara. Sepanjang jalan yang terlihat adalah warung makan. Berdempet-dempetan tanpa spasi. Saya penasaran dengan angkringan dan nasi kucing. Ternyata angkringan adalah pedagang kaki lima dipinggir jalan sembari menggelar tikar untuk diduduki para pembeli. Bukan meja dan kursi panjang. Sedangkan nasi kucing adalah nasi ukuran mini dengan lauk sedikit-sedikit berharga murah. Sayangnya saya nda sempat mencobanya. 

Di Yogyakarta, Malioboro adalah kawasan wajib lapor buat wisatawan seperti saya. Jadi destinasi pertama adalah Malioboro dan Keraton. Sebelumnya kami bersua sebentar dengan beberapa teman dari Makassar. Kemudian memilih makan di House of Raminten. Sebuah restoran yang kental nuansa Jawa, beraroma Hio dengan alunan gemelan, perempuan-perempuan membatik, kereta kuda, plus kuda di kandang bagian belakang. Makanannya pun enak dengan harga ramah. 

Sayangnya siang itu kawasan Kraton cepat tutupnya karena hari jumat. Jadinya kami hanya mutar-mutar naik becak keliling dan jalan kaki menuju Malioboro. Singgah di Mirota dan berbelanja. Tak ada yang menyenangkan dari jalan-jalan selain berbelanja, bukan?

Pedagang batik tumpah ruah. Cendera mata bertebaran. Kaos-kaos motif kreasi dengan mudah ditemukan di sepanjang jalan Malioboro. Jangan takut untuk menawar karena semakin berani harga yang didapatkan pun makin terjangkau. Industri kreatif tumbuh subur di kota ini. Segala macam kreasi cindera mata dijual. Tempat ini serupa surga belanja yang menyediakan apa saja dengan harga miring. 

Hari kedua di Yogyakarta kami bertolak ke Wonosari untuk menghadiri pernikahan Erick. Wonosari terletak di kabupaten Gunung Kidul yang terletak di balik gunung. Mobil yang kami tumpangi mendaki gunung. Merayap dijalan berkelok yang terlihat mengitari pegunungan. Tapi jangan berpikir bahwa namanya Gunung Kidul namun tidak memiliki pantai. Tempat yang kami tuju, Wonosari terletak di dataran rendah yang memiliki daerah pantai yang cantik. Tapi tujuan kami adalah menghadiri pernikahan, jadi kami tidak begitu ngotot ke pantai.

Ini pertama kalinya saya mengikuti pemberkatan pernikahan di gereja. Bayangan saya seperti film-film di hollywood. Ternyata beda. Hahahhaa. Kurang lebih mirip-mirip sih, kecuali jingle teng-tededeng teng tededeng yang mengiringi sang mempelai memasuki gereja menuju altar pernikahan. Saya sempat bercanda pada Erick yang adalah bule Amerika, "mereka meniadakan bagian " you may kiss the bride"", yang dia sambung," ya dan tidak ada bersulang dengan sampanye. Padahal sejak kecil saya telah menyiksakan ritual itu". Komentarnya dijawab oleh suami saya "not allow here" dan disambut tawa dari sang pengantin. Ara begitu antusias menghadiri pernikahan ini. Mungkin karena ia masih mengingat Erick sebagai orang yang paling suka menggendongnya di Amerika. Kerjaannya adalah dadah dadah ke pengantin sambil berteriak kegirangan. 

Sorenya Erick mengajak kami ke pantai Drini. Sayangnya kami tiba saat malam. Debur ombak yang berbenturan dengan batu besar gemuruh di lautan. Saya bisa membayangkan begitu cantiknya pantai itu kala matahari bersinar. Di depannya ad sebuah pulau karang yang dibanguni tangga sehingga para pengunjung pantai bisa naik ke atas pulau dan menyaksikan keindahan pantai yang lebih tinggi. Di kawasan pantai ini begitu banyak pantai-pantai yang menjadi daya tarik wisata. Tapi menurut orang setempat pantai Drini dan pantai Indrayanti yang paling cantik. Erick begitu antusias menjelaskan tentang pantai Drini kepada kami, sembari kami bertahan menahan kantuk. Ara lebih dulu terlelap karena jalanan yang berliku. 

Kembali dari Wonosari kami kembali melanjutkan wisata kota Yogya. Karena belum sempat ke keraton maka kami pun keliling keraton. Nebeng dengar penjelasab dari guide yang disewa sebuah rombongan bapak-bapak. Ara lebih tertarik kasi makan ayam jantan dengan coklat MnM sampe terjatuh dikubangan lumpur dan masih tertawa lucu. Untungnya cuma bagian roknya saja yang terkena lumpur. Dibersihkan sedikit, kami pun menuju taman pintar, sebuah wahana edukasi untuk anak-anak. Ada percobaan kimia, biologi, fisika, matematika, nuklir hingga robot. Lagi-lagi yang menarik buat Ara adalah ayunan dan seluncuran. Ia bahkan menolak untuk pulang. Esoknya kami memutuskan ke Bandung menggunakan kereta api. 

Bandung

Ini pertama kalinya saya naik kereta malam. Duduk di gerbong kereta selama delapan jam. Berangkatnya dari stasiun tugu, stasiun yang diceritakan dalam lagu "Sepasang Mata Bola". Kami menaiki gerbong bisnis. Tidak semewah kelas eksekutif tapi juga bukan kelas ekonomi. Kupikir dalam kereta api akan banyak penumpang, ternyata tidak juga. Malah bisa pindah duduk dan tidur selonjoran. Bantal dijual seharga Rp. 6000. Jadi bisa tiduran sambil pake bantal. Enaknya perjalanan malam adalah Ara tidur sepanjang perjalanan. Delapan jam tidak terasa. Jika lapar bisa pesan makanan di dapur kereta. Pukul  6 pagi kami tiba di Bandung. Kota ini sebenarnya tidak menjadi tujuan perjalanan kami. Sedikit bingung ketika browsing hendak ke mana. Mau ke kawah putih letaknya cukup jauh dengan hotel yang lumayan mahal harganya. Jadinya kami cuma ke gedung sate. Narsis di depannya kemudian ke Cihampelas Walk, mall mewah di bilangan kota Bandung yang ramah lingkungan ditandai dengan pohon-pohon yang dibiarkan tetap tumbuh sehingga mall terasa rindang. 

Bandung adalah kota daratan tinggi. Sehingga ketika menjelajahi kota ini rasanya seperti di Malino yang penuh dengan kendaraan dan bangunan tinggi. Sebagaimana kota besar yang penuh dengan kendaraan hawa panas tetap terasa, namun pohon-pohon rindang di sepanjang jalan cukup menjadi tempat berbaung bagi pejalanan kaki. Factory outlet cukup mudah ditemui. Sayangnya kami tidak sempat melihat-lihat koleksi busananya. Kabarnya dulu orang-orang Indonesia dari luar negeri membawa majalah mode luar negeri kepada para pengrajin dan industri pakaian rumahan di Bandung. Mereka lantas mencontek model pakaian yang ada. Karena itulah Bandung disebut Paris Van Java. Surga fashion Indonesia. Info ini saya peroleh dari suami saya sebagai guide perjalanan serta penyandang dana. Hahahha

Kami memutuskan cuma sehari di Bandung, mengingat tempat tinggal kami agak mahal karena nginap di hotel. Kalo ke Jakarta akan lebih murah karena nginap di rumah Kak Adi. Anyway, esok paginya kami berangkat ke Jakarta menggunakan kereta api. Kali ini naik kereta eksekutif Parahyangan. Baik kali ini saya lebay, huuaaa...seru naik kereta apinya. Mirip naik pesawat. Ada cewek-cewek cantik yang berdiri depan gerbong, mengucapkan selamat datang, serta menunjukkan gerbong yang kami naiki. Kemudian, sebelum berangkat ada semacam sapaan dari    Kru kereta api, entah masinisnya atau kaptennya ( emang di KA pake kapten?). Intinya mirip di pesawat kalo mau take off. Di dalam kereta api ada colokan buat charger. Meja untuk makan, televisi layar datar yang cukup besar, petugas pengaman yang bersiaga di tempat tidur bagian belakang, serta sanggahan untuk kaki biar lebih nyaman. Saat kereta berangkat kru kereta api yang cewek-cewek tadi mendatangi para penumpang dan menawarkan untuk memesan makanan. Makanannya nda cuma indomie goreng loh. Ada nasi goreng, nasi rawon, dan makanan berkuah lainnya. Juga kopi, teh, hingga aneka jus yang bisa dipesan.  Harganya pun berkisaran Rp. 10.000-Rp.35.000. 

Bagian yang asyik lainnya adalah pemandangan yang bisa dilihat dari jendela kereta api. Bukit-bukit hijau, sawah-sawah di bawah rel kereta api, serta kebun-kebun petani yang subur. Jembatan-jembatan rel yang tinggi membuat saya seakan terbang rendah diatas sawah-sawah dan sungai-sungai yang beraliran deras. So Beautiful. Kami melalui sebuah jembatan rel buatan Belanda yang sudah tidak digunakan lagi. Kru kereta api memberikan penjelasan singkat tentang sejarah jembatan itu. Saya lupa nama jembatannya. Cukup tinggi dan panjang. Bikin merinding meski hanya mengintipnya dari jendela kereta api. Perjalanan kereta api ini adalah yang menjadi highlight perjalanan kami di Bandung. Perjalanan ini seperti perjalanan Kugi dan Keenan minus bulan purnama.

Dua jam perjalanan tidak terasa hingga Jakarta. Jika di Bandung yang terlihat adalah hamparan tumbuhan hijau, maka memasuki Jakarta ditandai dengan pemukiman padat. Keluar kereta hawa ibu kota menyapa. Panas. Di stasiun Gambir orang-orang berlalu lalang. Musik keroncong dari sebuah band mengiringi aktivitas warga kota. Denyut bergegas begitu terasa seakan tidak butuh jeda untuk bernafas. Kami menggunakan taksi ke kawasan Kalibata. Rasanya begitu melelahkan tapi senang juga karena kota ini adalah tujuan terakhir dari perjalanan kami. 

Jakarta

Kemana kami di Jakarta? Hmmm.... Jakarta tak ada bedanya dengan Makassar. Wisatanya ya Mall. Agak malas membawa Ara ke museum, jadinya kami jalannya ke toko buku dan Mall. Ara kalo ketemu Mall semangatnya minta ampun. Bagian favoritnya adalah zona bermain. Kalo  udah main lupa nenen. Untungnya setiap permainan cuma butuh satu koin seharga Rp. 1000. Kalo tidak, bangkrut mamamu, nak. 

Kami lebih banyak ketemuan sama temannya Kak Yusran sambil numpang berenang di kolam renangnya. Ara paling semangat liat kolam. Paling lama main air dan paling sering mandi. Seharian yang dia kerja hanyalah berenang sampe kulitnya kecoklatan dan belum kembali normal hingga sekarang. 

Saat Idul adha kami bela-belain bangun subuh buat sholat di Istiqlal. Ini pertama kalinya saya sholat di Istiqlal. Mesjidnya gede banget. Pas sholat di mesjid dekat rumah saya jadi berpikir nih mesjid kecil banget kalo dibandingkan dengan Istiqlal. Ara yang bangun subuh tanpa mandi tidak rewel di mesjid meskipun agak lama hingga presiden datang dan sholat Iednya dilaksanakan. Dia menikmati suasana mesjid dan keramaian yang dia lihat. Selesai sholat ternyata banyak orang bawa bekal dan makan di halaman mesjid. Niat banget ya sholat Iednya. Dan narsis-narsisan pun terjadi. Berlomba berfoto dengan latar Istiqlal. Beberapa fotografer bayaran pun memanfaatkan situasi dengan menjual jasa foto langsung cetak. Kupikir sudah nda ada yang minat dengan jasa seperti itu, tetapi masih ada juga orang yang mau difoto trus dicetak besar-besar. Satu kali foto dihargai 20 ribu rupiah. Pulang sholat Ied kami menuju Kebun Raya Bogor. Nah, highlight jalan-jalan di Jakarta adalah Kebun Raya Bogor. Ternyata kebun ini sangat luas dan penuh dengan pohon. Sebuah oase ditengah padatnya kota. Spot yang membuat saya jatuh cinta adalah padang rumput depan halaman cafr daun yang sangat cantik. Danau yang ditumbuhi bunga teratai lebar. Diatas daun-daun teratai terdapat banyak kepingan koin. Kuperkirakan seperti tradisi melempar koin di air mancur, melempar koin ke atas daun teratai berarti harapan yang kita ucapkan akan dikabulkan. Ini interpretasi bebas saya. Kali saja koin-koin itu dilempar hanya untuk adu jauh dan mendarat di ataa daun teratai. Kami tidak sempat melihat bunga bangkai, padahal saya sangat ingin lihat. Apesnya lagi karena Bogor adalah kota hujan yang ternyata dibuktikan dengan sore itu hujan deras yang memerangkap kami di tenda tengah hutan yang gelap gulita. Nongkrong bodo'-bodo'  selama dua jam sampe tanah yang kami duduki basah. Untungnya Ara tidak rewel dan tidak menangis. 

Jika Kebun raya bogor highlight buat saya, mungkin highlight buat Ara adalah bermain di taman Ade Irma atau yang dikenal dengan taman Topi. Sebuah Area permainan dekat stasiun bogor. Dia mencoba semua wahana tanpa takut. Mulai dari helicopter, bianglala, hingga naik perahu sendirian yang bikin saya senewen. Kenapa? Karena ternyata perahu itu harus dikendalikan dengan stir untuk belok kanan ato kiri. Dia dengan asyiknya mutar kanan kiri. Jadinya arah perahu bergerak melawan arah dan berputar-putar. Membuat macet di sungai-sungai kecilnya. Bikin mas-masnya harus mengendalikan secara manual laju perahunya dengan mendorong dengan kaki tiap kali perahunya tersangkut. Saya yang stres, dianya asik-asik saja. Kupikir Ara akan nangis, eh dia cuma melongo tidak jelas. 
Saat menaiki monorail bersama Ara, saya setengah mati takut dia malah berteriak girang. Sepertinya Ara cukup mampu melakukan olahraga Adrenaline. Duh, nak! Mamamu sudah cukup olahraga Adrenaline. Main sendiri saja ya. 

Besoknya kami memutuskan pulang ke Makassar. Saya sudah kangen rumah. Capek ternyata melakukan perjalanan pindah-pindah. Saya kagum pada para traveler yang bisa tahunan pindah-pindah tanpa pernah pulang ke rumah. Inilah akhir perjalanan keluarga kami yang pertama. Pesan moralnya adalah belajarlah dari Ara yang bisa berbahagia dalam situasi dan kondisi apapun. Dialah yang memiliki energi positif yang paling banyak. Tetap tersenyum sekalipun sudah capek. 

Tiga kota, tiga cerita. Tapi sepertinya hatiku tertinggal di Yogyakarta. 

Anyway, pulang ke rumah dengan Pe er menabung agar bisa jalan-jalan lagi tahun depan. Satu ember KFC telah saya sulap menjadi tempat lembaran ribuan untuk biaya trip tahun depan.  Semoga ada rejeki yang berlebih lagi supaya bisa jalan-jalan lagi. Aamiin (*)

Ps : Foto-foto nyusul karena ini diposting dari Hp :D

Bone, 27 Okt 2013
Images

A Fake Birthday Party


Entah apa yang mengasikkan dari sebuah perayaan ulang tahun hingga Khanza dan Ara begitu senang jika sekedar melihat gambar yang mirip lilin atau kue dan kemudian mengatakan " Happy Birthday To You". Atau bermain dengan clay warna-warni sambil menggunakan topi ulang tahun yang Khanza peroleh dari ulang tahun anak tetangga dan begitu bersemangat menyanyikan selamat ulang tahun. Saya yang biasanya ikut nimbrung jika mereka main berdua menambah dengan menggambar kue ulang tahun dengan gambar lilin yang mereka kelilingi dan bertepuk tangan sambil bernyanyi. Di akhir lagu mereka berdua memperagakan gaya meniup lilin dan kemudian tertawa kegirangan. 

Iseng saya bilang ke mereka untuk membuat pesta ulang tahun khusus buat mereka berdua esok harinya. Tidak ada yang ulang tahun di antara mereka berdua. Tapi ide itu menimbulkan riak gembira di wajah mereka. Bola mata keduanya bersinar. Saya yakin imajinasi mereka telah menciptakan meriahnya sebuah pesta ulang tahun  di benak masing-masing. 

Pagi-pagi Khanza mulai menagih janji itu. Sebenarnya saya ogah-ogahan melakukannya. Beberapa bahan perlu dibeli. Yang paling penting adalah lilin yang menyala yang harus ditiup. Saya mengajak keduanya membeli perlengkapan di toko yang cukup jauh. Menunggu mobilnya sudah bikin patah semangat. Pas pulang, rasa malas untuk membuat kue hingga saya memilih untuk berbaring-baring. Ada wajah sedih ketika saya mengatakan besok saja ulang tahunnya pada Khanza. Padahal Bundanya juga membelikan peralatan pesta. Mulai dari topi, balon, hingga lilin ulang tahun. 

Berdua mereka bermain-main dengan balon dan topi pestanya. Sibuk menyalakan sebatang lilin dan menancapkannya di sepotong pisang goreng dan menyanyi riang.  Saya merasa bersalah mengingkari janji pada mereka. Dengan segenap jiwa saya membuat kue dari bahan tepung blackforest instant yang saya beli lebaran lalu. Dulunya saya niatkan untuk membuat kue ulang tahun Ara, tapi urung kulakukan karena malas. Hingga akhirnya hari ini saya berhasil membuatnya, meski whip creamnya agak "salah" bikin karena meleleh dan sebagai mana kue-kue yang sering saya buat, perwajahan yang selalu gagal. 

Tapi kedua anak itu begitu gembira mempersiapkan acara ulang tahunnya. Memompa balon-balonnya, mendekorasi dinding meski sekedar menempel balon-balon, mengenakan topi pesta, dan sibuk mengintip kue yang kubuat. Tak peduli bagus atau tidak mereka tetap senang. Bergantian mereka memperhatikan kueku. Ara bahkan sambil berteriak "cake" saking girangnya. 

Meski whip creamnya melumer serta tidak didandani dengan cantik, lilin-lilin ultah ditancapkan dengan cantik di atasnya. Bola mata kedua anak itu berbinar. Mereka berganti pakaian dengan baju yang paling bagus. Mengenakan topi pesta dan duduk manis di hadapan kue ultah dan dua buah kado manis. Semua pun harus mengenakan topi, Etta, Kak Ipah, maupun Rate. Mengelilingi kue, menyalakan lilin dan menyanyi lagu ultah. Yang paling penting dari pesta ini adalah menyanyi dan meniup lilin. Bagian favorit Ara yang dilakukan berulang-ylang hingga lilinnya meleleh semua. Pas kuenya hendak dipotong, dia yang paling nda rela. Ditutupnya wajahnya dengan kedua tangan dan berkata "No". Baginya kue itu adalah penanda bahwa acara ulang tahun ini akan tetap berlangsung dan meniup lilin akan terus dilakukan. 

Entah apa yang menyenangkan dari meniup lilin itu. Tapi fake birthday hari ini cukup membuat dua anak ini berbahagia. Main-main sambil makan kue yang asyik. Selamat ulang tahun kalian berdua. (*)

Bone, 25 Okt 2013
Images

Divortiare


Judul : Divortiare
Pengarang : Ika Natassa
Harga : Rp. 48.000
Penerbit : PT. Gramedia Pustaka Utama

Alexandra, seorang relationship manager sebuah bank ternama di Jakarta. Kerjanya adalah terbang dari kota ke kota bertemu nasabah debiture dan menilai usaha untuk pengucuran kredit usaha. 27 tahun, cantik, dan sukses sebagai bankir. Menikah dengan Beno Wicaksono, seorang dokter ahli bedah jantung yang sangat sibuk. Kesibukan membuat keduanya kehilangan waktu untuk menemukan arti berkeluarga.  Pertengkaran yang berlarut-larut dan ego menyebabkan keduanya memilih bercerai.  

Dua tahun berlalu dan keduanya masih memilih sendiri. Wina, sahabat Alex mengenalkan Alex pada Denny. Seorang bankir yang juga kawannya waktu kuliah. Alex berpacaran dengan Denny, namun, ia tidak mampu menghapus Beno dari pikirannya. 

***

Sudah lama saya menfollow akun twitter Ika Natassa. Membaca twit-twit dari pembaca bukunya yang bercerita betapa mereka jatuh cinta pada Beno. Namun baru seminggu lalu saya berhasil membeli bukunya di Jakarta. Kunjunganku ke toko buku memang cukup jarang, namun buku Divortiare ini juga cukup sulit saya dapat di Makassar atau mungkin saya tidak cukup keras mencari di rak-rak toko buku. 

Nah, entah mengapa saya hanya membeli satu bukunya meski keempat bukunya berjejer rapi. Sederhana sih, berat bawa pulangnya. Tapi setidaknya dwilogi Divortiare ini harusnya saya beli lengkap. Selesai baca buku ini barulah saya menyesal. 

Buku bergenre metropop ini membingkai potret kehidupan keluarga muda di kota besar yang sibuk berkarir. Memotret kehidupan para pekerja sosialita yang menggunakan pakaian branded dan nongkrong after office hour. 

Tapi tidak seperti cerita metropop lainnya, Ika Natassa berhasil menyajikan cerita yang mampu membuat saya gregetan, mengaduk emosi saya, dan juga terpingkal-pingkal karena leluconnya di waktu bersamaan. Buku ini juga memberikan gambaran kehidupan pekerja Bank -yang adalah profesi sang penulis- from 8 to 5dan kadang nambah. Kaku, formal, dan selalu harus tersenyum ramah tidak peduli mood. Sebuah pekerjaan yang menyita waktu. Di catatan awal buku Divortiare, Ika Natassa menceritakan bagaimana ia menulis buku ini di sela-sela pekerjaannya yang padat.

Meski cerita novel ini bertutur dari sudut pandang Alex, namun mampu membuat saya jatuh cinta pada Beno. Sosoknya yang dingin, sarkastik, serta sinis. Sayangnya, Cerita romance antara Beno dan Alex tidak terlalu dieksplor. Jika saja bagian romantisnya sebanyak bagian romantis antara Alex dan Denny, saya jamin bakal bikin saya lebih sesak lagi membaca buku ini. 

Pernah sekali, Ika Natassa mentwit pic foto Reza Rahadian trus bilang yang kurang lebih "ini cocok nda jadi Beno?", twit pic itu berhasil membuat saya membayangkan Reza  Rahadian sepanjang saya membaca novel ini. Tapi, saya pikir Beno masihlah lebih meneduhkan dibanding Reza Rahadian. Lol. 
 
Satu catatan kecil yang sedikit menganggu saya sebagai pembaca meski tidak terlalu berdampak pada cerita, penulisan judul bab yang menggunakan bahasa latin ( kalo nda salah y). Entah kenapa tidak  menggunakan bahasa Indonesia atau bahasa Inggris saja. Entah....

Anyway, Buku ini berhasil saya baca tidak kurang dari 24 jam. Membuat saya terjerat untuk membaca karya Ika Natassa yang lain.

 Selamat membaca. (*)

Bone, 24 Oktober 2013
Images

Jinx ( Kutukan Sial)



Judul : Jinx ( Kutukan Sial) 
Pengarang : Meg Cabot
Genre : Teenlit
Harga : Rp. 42.000
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama

Jinx eh Jean pindah dari Iowa ke New York City untuk lepas dari masalah yang disebabkan olehnya. Karena itulah ia dijuluki Jinx, si sial. Kemanapun ia pergi selalu saja ada hal ceroboh yang ditimbulkannya. Di New York City hidupnya pun tidak berjalan mulus. Ia bertemu dengan sepupunya Tory yang telah berubah menjadi anak gaul, populer, dan membuat genk yang mempercayai bahwa mereka adalah keturunan penyihir. 

Keduanya bersekolah di sekolah elit Chapman School. Tidak mudah bagi Jinx yang berasal dari country ( pedesaan) yang juga anak pendeta untuk berbaur dengan anak-anak SMA New York City yang berarlojikan Gucci, Rolex, berdompetkan Prada, atau bersepatukan Ferrogamo. 

Kedua bersepupu ini pun harus bersaing menarik perhatian Zach. Boy next door yang jatuh cinta pada Au pair mereka. Sanggupkah mereka bersaing? Apakah mereka benar-benar keturunan penyihir. Bagaimana dengan masa lalu Jinx? 

***
Membaca teenlit bukanlah hoby buat saya. Tapi mencoba membaca teenlit dan menemukan genre cerita lain dari produk penulisan serupa memperhatikan spesies lain di samudra. Sama menariknya dengan novel-novel romantis, serius, atau buku-buku sastra yang high class. 

Meg Cabot salah seorang pengarang luar negeri yang cukup terkenal memproduksi serial teenlit. Buku-bukunya cukup banyak diterjemahkan oleh penerbit di Indonesia. Sebagai mana teenlit pada umumnya latar cerita selalu tentang remaja, keluarga, sekolah dan cinta. Meski disitu-situ saja namun para penulis teenlit selalu menemukan ruang-ruang untuk dieksplorasi untuk dijadikan cerita menarik. Seperti teenlit Jinx ini, saya tak pernah menyangka tema sihir menjadi fokus ceritanya tanpa perlu penulia membeberkannya di sinopsia cerita. 

Saya cukup terhibur dengan buku ini. Selamat membaca. (*)

Bone, 24 Oktober 2013

Images

Keajaiban Malam Bulan Biru

Judul : Keajaiban Malam Bulan Biru
Penerbit : Pustaka Ola
Harga : Rp. 20.000

Peter melangkah gontai masuk ke apartemennya. Ia baru saja dipecat. Toko tempatnya bekerja bangkrut. Dari sebuah apartemen ia mendengar kakek Tom merintih memanggil cucunya. Peter melangkah masuk dan membantu kakek Tom. Kasian kakek Tom sendirian dan sakit-sakitan sementara cucunya jarang menjenguk. Di apartemen sebelah Rossy di kursi rodanya meminta Peter memperbaiki kotak musik balerinanya. Rossy sangat ingin menjadi balerina sayang kakinya lumpuh. 

Bulan berwarna biru malam itu. Ted yang terbangun dari tidurnya sibuk memikirkan dirinya yang dipecat dan begitu miskin. Hingga akhirnya ia bertemu peri dan memberinya tiga permintaan. 

***

Buku kumpulan dongeng ini berisi sebelas cerita dongeng yang kisahnya menarik. Kamu akan bertemu Grook-grook si sapi, Riko si kurcaci yang ingin jadi peri, serta bertualang di dunia mainan.  Selain ceritanya yang seru juga mengandung nilai moral. Misalnya mensyukuri milik sendiri, tidak sombong, dan membantu orang lain. 

Dilengkapi dengan ilustrasi yang cantik buku kumpulan dongeng ini sangat baik dibacakan untuk anak sebagai pengantar tidur. Kalo pun belum punya anak, tetap asyik dibaca sebagai bacaan ringan di waktu luang. Siapa sih yang tidak menyukai dongeng, kupikir setiap orang yang pernah menjadi kanak-kanak pernah merasakan indahnya dunia dongeng yang penuh imajinasi. (*)

Bone, 22 okt 2013