Images

Kartu Pos Untuk Kawan

Kartu pos untuk kawan

Aku meminta alamat rumahmu. Lengkap dengan kode posnya, pintaku. Mau kirim oleh-oleh, jawabmu. Saya hanya tersenyum dan tidak menjawab candaanmu. Aku berada dibelakangmu. Kamu berada di belakangku. Tapi bukan sebuah dinding beton yang membatasi kita. Di antara kita ada sebuah globe maha besar bernama bumi. Jam dinding di kamar kita mungkin menunjuk angka yang sama, tapi aku melihat matahari sedangkan dirimu diselimuti malam. Tapi kita tak pernah mengkhawatirkan jarak. Setiap hari kita terkoneksi secara digital di sebuah planet bernama Maya. Menjadi warga sebuah negara bernama facebook.

Tapi aku tetap meminta alamatmu. Lengkap dengan kode posnya, pintaku. Sekalipun dunia maya mampu mempertemukan kita secara virtual, tapi aku ingin menyapamu seperti dua orang kawan di masa lalu. Mengirimimu kartu pos bergambar bangunan khas kota di sini. Bukankah seperti katamu selalu menyenangkan menerima surat dari pak pos. Yang kusukai dari menerima surat adalah lembaran kertas yang penuh kata-kata yang tidak berbatas karakter seperti di twitter dan text message.

Aku takkan mengirimimu oleh-oleh. Berat paket oleh-oleh lebih mahal ongkosnya dibanding oleh-olehnya. Saya hanya ingin mengirimimu kartu pos. Cukup bermodal 1 dollar 5 sen maka selembar kartu pos itu melayang ke rumahmu. Aku akan senang jika kamu mengirimkan kartu pos padaku. Tahukah kamu, hanya 5000 rupiah maka sebuah kartu pos bisa melayang terbang ke luar negeri.

Tak hanya kartu pos yang semurah itu, surat beramplop pun sama murahnya. Asalkan tidak lebih dari satu ons, pesan pak pos. Bukankah ulang tahunmu sebentar lagi? Akan kukirimkan untukmu kartu ucapan ulang tahun dan sebuah daun maple kering untuk pembatas buku. Semoga kamu senang menerimanya.(*)
Images

Pohon Natal Bersinar di Athens

Athens mungkin adalah kampung kecil di Amerika. Tak sebesar Colombus yang memiliki jalan-jalan layang yang tinggi. Mobil-mobil yang lalu lalang. Atau mall-mall ramai. Apalagi seperti New York yang penuh dengan pencakar langit dan terkenal seantero dunia. Athens adalah kampung kecil yang bisa dikeliling hanya sekedar joging di pagi hari. Setiap sudut bisa ditempuh dengan berjalan kaki. Tiap bertemu orang, pasti wajahnya cukup familiar. Probabilitas untuk bertemu cukup tinggi. Pernah sekali saya bertemu seorang bule di Walmart yang kemudian menyapa "Hi, good to see you again". Wajahnya cukup akrab,entah pernah bertemu dimana.

Frosty's Christmas Tree

Tapi sekalipun Athens begitu kecil, saya menyukai tinggal disini. Meski kampung kecil, namun Athens selalu berusaha menghadirkan acara-acara yang menyenangkan. Setiap hari perayaan, sedapat mungkin mereka mengadakan sebuah acara yang melibatkan komunitas. Seperti karnaval pada saat Halloween atau trick or treat di downtown.


Menyambut natal tahun ini, Athens menyelenggarakan Athens Lighting Tree Festival. Pohon-pohon dipasangi lampu-lampu kecil yang menyala kala malam hari. Ornamen-ornamen natal mulai dipasang diberbagai sudut kota. Pohon evergreen dihiasi lampu-lampu dan pernak-pernik natal. Di pusat court street, depan court house dipasang pohon natal yang penuh dengan lampu, gambar manusia salju, dan kepingan CD yang tampak mengkilap. Pohon natal ini adalah sumbangan dari Ohio University. Di sampingnya berdiri rumah merah mungil yang di atas pintunya bertuliskan "Santa".

Rumah Santa

Pukul 5 sore, ketika petang datang lebih awal, anak-anak kecil bersama keluarga mengantri di depan rumah merah itu. Jaket hangat, sepatu boots, dan topi hangat menjadi peralatan lengkap yang digunakan kala itu. Cuaca musim dingin perlahan datang menyapa. Mengabarkan musim telah berganti. Tapi anak-anak itu tetap ceria menunggu. Bertanya-tanya pada ibunya tentang kakek tua yang akan mereka temui. Mereka menunggui Santa. Pria berambut dan berjanggut putih dengan baju merah bludru. Serta tawa khas yang menyenangkan. Santa adalah ikon natal. Bagi anak-anak tak ada natal jika tanpa Santa.
Santa turun dari mobil pemadam kebakaran

Saya tidak merayakan natal. Tapi saya selalu menyenangi saat natal. Di kampung natal identik dengan film-film keluarga yang menampilkan pohon kerucut hijau yang besinar. Sosok Santa Klaus yang penuh magis. Dan hamparan salju yang selalu menyertai natal. White Christmas isitilahnya. Dan ketika berada di Athens saat natal, membuat saya serasa berada di cerita-cerita film yang saya tonton waktu kecil. Karenanya, saya pun turut senang ikut mengantri bersama ibu-ibu dan anak-anak itu.

Mom, I wanna eat candy

Rumah mungil itu masih tertutup. Para pemain band masih bersiap. Anggota Singing Man belumlah lengkap ketika saya berdiri dalam antrian untuk berfoto dengan Santa. Hanya 5 kluarga di depanku. Kupikir hanya orang-orang seperti saya yang akan ikut acara ini. Orang yang excited terhadap hal-hal baru. Nyatanya 10 menit kemudian, antrian mengular. Anak-anak kecil dan para orang tua bertambah. Bahkan bayi umur 4 bulan pun ikut antri. Hawa begitu dingin, tapi anak-anak itu mengantri dengan ceria.
Naik kereta kuda

Tiga kereta kuda berjajar rapi. Beberapa memilih mengantri naik kereta kuda. Ambulans kota Athens tiba dengan sirine yang membahana. Disusul dengan mobil pemadam kebakaran yang berhenti tepat depan rumah merah. Ada sosok gemuk yang melambaikan tangan dari balik jendela pemadam kebakaran. Santa Klaus....!!!! Anak-anak melambaikan tangan menyambut Santa. Ia turun dari mobil pemadam kebakaran dengan suara tawa yang khas "ho ho ho ho...". Kupikir Santa akan menggunakan kereta ditarik rusa dengan rudolph yang berhidung merah berdiri paling depan. Ternyata Santa kali ini memakai mobil pemadam kebakaran. Hmmm....Santa lagi nyambi kali ya jadi pemadam kebakaran, kan belum malam natal. 
Say "Merry Christmas"

Akhirnya sesi foto bersama Santa dimulai. Kupikir Ara akan menangis dekat Santa, tapi ternyata dia hanya memandangi Santa dengan pandangan ingin tahu. Karena takut Ara menangis kalo dipangku Santa jadi saya kecipratan duduk dekat Santa Klaus. Hahahahahaha. I feel very lucky to have a baby. Berfoto dengan Santa, dicetak gratis sama Athens News, dapat permen pula. Ho ho ho ho.
Terakhir naik kereta kuda keliling Court Street. Dingin makin menusuk meski baru jam tujuh lewat. Untungnya, foto bersama Santa selesai juga dicetak. Selesai mengambil foto, kami buru-buru pulang. Rindu hangat apartemen yang nyaman. Happy Holiday!(*)
Images

Ketika Bertemu Bule Yang Pernah Ke Indonesia

Prof Ammarell memainkan harmonika

Setiap jauh dari kampung saya selalu berusaha untuk menemukan hal-hal yang membuat saya merasa dekat dari rumah. Jikalau bertemu orang pasti saya selalu senang jika ia menanyakan saya berasal darimana kemudian dia akan menyambut jawaban saya dengan mengatakan bahwa ia pernah kesana atau punya teman di sana atau hanya sekedar sangat ingin ke sana. Seperti menemukan proximitas geografis yang membuat saya merasa tetap dekat dengan kampung.

Ketika beberapa orang bule  bertanya asal saya, saya hanya akan menjawab dengan datar "i"m from Indonesia". Responnya biasanya hanya sekedar mengangguk. Mereka mungkin hanya sekedar tahu Indonesia. Negara dengan pulau-pulau yang cukup besar. Kemudian ketika mereka bertanya dimana di Indonesia, saya sedikit mengalami kesulitan untuk menjelaskan. Saya tidak berasal dari Jawa apalagi Bali. Saya sangsi mereka mengenal puau bernama Sulawesi.

Tapi ketika bertemu dengan Mama Elliot, rasanya saya begitu senang. Saya sering berjumpa dengannya di Perpustakaan Athens, tapi kami hanya sekedar bertukar "Hi" dan sibuk memperhatikan anak masing-masing. Tapi ketika Ara dan Elliot bermain bersama, maka kesempatan untuk bercakap-cakap lebih terbuka. Muka saya memang sangat asing dibanding para bule-bule yang rata-rata berambut pirang. Ketika ia bertanya asal saya dimana dan saya menjawab Indonesia, ia langsung mengucapkan kalimat yang kurang lebih artinya "sudah kuduga". Saya lantas tersenyum.

Tiba-tiba ia bertanya "tinggal dimana di Indonesia?". Pertanyaan itu mengejutkan saya, bukan hanya karena ia tertarik lebih jauh tentang Indonesia tapi juga karena ia menanyakannya dengan bahasa Indonesia yang fasih. Ketika saya menjawab saya tinggal di sulawesi selatan, ia merespon sambil berkata, ya saya tahu sulawesi. Tapi saya tidak pernah ke sana". Dari percakapan kami saya akhirnya tahu bahwa ia pernah tinggal di Indonesia beberapa saat mengikuti suaminya yang bekerja di NGO. Ia pernah tinggal di Jakarta, berkunjung ke Yogyakarta, dan Bali. Dia senang tinggal di Indonesia. "Tahu bahasa Indonesia?" tanyaku.
"sedikit-sedikit"jawabnya tersenyum.
"how long have u been living in Athens? tanyanya lagi.
"Three months" jawabku.
" baru tiga bulan tapi sudah lancar bahasa Inggris" katanya.
Saya hanya tertawa dan menjawab "little-little" (wkwkwkwwkwkwk.Asli ini karena terpengaruh jawaban ketika dia bilang tahu bahasa Indonesia sedikit-sedikit).

***

Bertemu Prof Gene Ammarell memberikan kejutan rasa tersendiri. Pak Ammarell adalah salah satu professor di Ohio University. Saya bertemu dengannya ketika ia turut hadir dalam acara karaoke night yang diadakan mahasiswa Southeast Asia, Ohio University. Saya cukup takjub melihat seorang professor ikut hadir diacara yang diadakan oleh mahasiswa dengan santai. Hubungan yang terjadi adalah hubungan horizontal bukan hubungan vertikal antara mahasiswa sebagai anak yang diajar dan professor, mahaguru pengajar.

Suami saya menyapa Pak Ammarell dengan bahasa Indonesia. Saya kemudian lebih terpana lagi ketika kak Yusran mengatakan bahwa Pak Ammarell sangat fasih berbahasa Bugis. It was Shocking me. Jauh saya ke Amerika dan menemukan orang yang memiliki perbedaan warna rambut, warna kulit, dan bahasa yang lantas paham bahasa ibu saya. Bahasa yang pertama kali saya dengar. Bahasa lokal yang menjadi pengantar sehari-hari saya. Saya tidak tahu bagaimana meresponnya. Saya bingung henda berbahasa apa pada Pak Ammarell. Berbahasa bugis, Indonesia, ataukah bahasa Inggris.

"Bisa berbahasa Bugis, Pak?" tanya saya ketika bersalaman dengannya. "Cedde-cedde" jawabnya yang berarti sedikit-sedikit. Saya pun lantas ngobrol dengannya. Bahasanya campur antara Indonesia dan Inggris. Mungkin karena saking shocknya, saya tidak tahu harus mengucapkan kalimat apa dalam bahasa Bugis. Beliau adalah penulis buku Navigasi Bugis yang diterbitkan oleh Hasanuddin University Press. Dia cukup tahu kabupaten dimana saya tinggal meski tak pernah ke sana. Ketika ia melihat Ara belajar berdiri, saya menjelaskan padanya bahwa Ara sedang memasuki tahapan "Lerang" dalam bahasa bugis. Lerang berarti berdiri diatas dua kaki tanpa memegang atau bertumpu pada sesuatu. Malam itu Prof Ammarell menyanyikan lagu Sajang Rennu', lagu bugis yang cukup populer di Sulawesi Selatan. Dia benar-benar berbahasa bugis dengan sangat lancar. Dia akhir acara saya sempat mengatakan, I'm so happy to meet u. I'm so proud to know that far away in USA i meet someone who knows how to spea buginese".

Bertemu mama Elliot dan Prof Ammarell membuat saya bangga menjadi Indonesia dan bangga menjadi orang Bugis. Mereka adalah orang-orang asing yang begitu senang datang, berkunjung, dan memperlajari budaya di Indonesia. Mereka begitu mengapresiasi kultur dan tradisi. Indonesia begitu eksotik. Bertemu mereka membuat saya merenung bahwa Indonesia adalah negara yang begitu menarik perhatian. Lantas mengapa saya selalu menganggap luar negeri begitu keren? (*)

Images

Switched At Birth (American Drama Series)

Hari itu Bay mengambil kelas Biologi bersama pacarnya. Pelajaran hari itu adalah mendeteksi golongan darah masing-masing. Bay menemukan bahwa golongan darahnya adalah AB. Hari itu adalah hari terakhir ia merasakan kehidupan normal sebagai anak perempuan satu-satunya keluarga Kennish. Keluarga Kennish menemukan kenyataan bahwa bayi kecil yang dibawanya ke rumah 16 tahun lalu bukanlah bayi biologis mereka.

Kejadian ini membawa Kennish bertemu dengan Regina dan Daphne, anak perempuan. Keluarga keturunan Amerika latin yang tinggal di daerah pinggir kota Kansas yang memiliki tingkat kriminalitas tinggi. Daphne adalah 100 persen Kennish. Rambutnya pirang lurus seperti keluarga Kennish. Sedangkan Bay secantik ibunya yang berwajah Purto Rico.Daphne tumbuh dari keluarga single parent dan kehilangan pendengaran pada usia 3 tahun karena menengitis.
 
Dan cerita pun dimulai. Keluarga Kennish berusaha mengenal Daphne sedangkan Bay ingin mengetahui keluarganya lebih jauh. Regina, Daphne, dan neneknya pindah ke guest house Kennish. Ketidakcocokan, argumentasi, ketidaksamaan pola mengasuh anak, egoisitas, bermunculan. Tidak hanya antara orang tua, kompleksitas masalah juga muncul antara Bay, Daphne, kakaknya, dan teman-temannya.

Saya tidak sengaja menonton serial ini setelah tidak sengaja melihat ratingnya yang cukup bagus di netflix. Dari film ini saya mlihat gambaran tentang keluarga Amerika. Cara mereka bertukar pikiran, berargument. Juga tentang cara mereka membahas persoalan remaja semisalnya pacaran, pregnant, drugs. Ini bukanlah gambaran umum yang mayoritas terjadi di Amerika tapi cara keluarga Kennish menghadapi Bay dan Daphne. Cara Regina berjuang untuk memperbaiki diri dari ketergantungan alkohol dan menjadi orang tua tunggal.

Overall, serial ini cukup menghibur. Belakangan saya baru tahu kalo pemeran Kathryn Kennish adalah perempuan yang sama yang menjadi versi remaja dari ibu si Micheal J Fox di serial Back to the Future. Tahun depan season duanya akan diluncurkan di televisi abc, tapi kayaknya saya nda minat-minat banget buat nonton :D.


Images

The Faith (Korean Drama Series)

The Faith
Dua mingguan ini saya termangu depan laptop menonton drama korea. Meski di Amerika tetap bisa nonton serial korea. Bedanya kalo di Indonesia perlu berburu bajakannya di sini saya cukup nonton online. Awalnya sih mau download, tapi tak ada download gratisan makanya saya cukup menontonnya via online saja.

Saya bukan korean lover banget banget banget. Nonton film korea pun ada syaratnya. Cowoknya harus cakep. Dan standar cakepku sekarang adalah Lee Min Ho. Jadi bisa kamu tebak aktor utama The Faith tak lain dan tak bukan adalah Lee Min Ho. Saya sedikit agak telat mengikuti serial ini. Karena bulan agustus di Makassar DVD bajakannnya sudah bisa ditemukan di lapak-lapak MTC. Saya baru tahu serial The Faith pas liat foto-foto di fanpage Lee Min Ho. Setelah search di google ternyata bisa ditonton lewat online.

The Faith atau The Great Doctor bercerita tentang korea di masa lalu yang dikenal dengan nama Dinasti Goryeo. Ratu menderita luka setelah lehernya terkena pedang ketika adanya penyerang terhadap raja yang akan bergerak menuju kerajaan Goryeo. Cheo Young (Lee Min Ho), seorang jenderal perang diperintahkan mencari dokter dari khayangan saat pintu khayangan terbuka. Pintu Khayangan adalah sebuah lubang yang membuka tiap selang waktu yang mampu hubungkan antar dimensi. Sang jenderal pun ke masa depan dan menculik dokter ahli bedah plastik.

Cerita bergulir ketika sang dokter ditahan untuk tidak kembali ke masa depan dan tetap tinggal di masa dinasti Goryeo. Raja pun berusaha mempertahankan tahtanya dari gempuran orang-orang yang menginginkannya. Eun Soo sang dokter menjadi sentra cerita saat ia diperebutkan oleh orang-orang yang berusaha menjatuhkan raja. Isu bahwa ia berasal dari khayangan menjadi sangat kuat. Cheo Young pun berusaha mati-matian menjaganya karena berjanji membawanya kembali ke masa depan hingga akhirnya ia jatuh cinta pada perempuan itu.

Cerita film ini sebenarnya sangat sederhana. Yaitu upaya merebut kekuasaan raja oleh orang-orang yang ingin menjatuhkannya dan penculikan sang dokter. Dua hal ini yang saling terkait, tarik menarik, dan timbul tenggelamkan masalah. Jika saja sang dokter memilih untuk segera lompat ke lubang waktu ketika terjadi perdebatan antara jenderal, raja, dan penasehatnya mungkin cerita tidak terlalu sengkarut, tapi ya namanya juga drama. Terlalu drama.

Sejarah Korea dan Kreatifnya Penulis Cerita

Mungkin jika dilihat sepintas film ini tidak ada bedanya dengan dengan film korea lainnya. Tentang percintaan dengan latarbelakang kerajaan. Tapi yang menjadi unik menurut saya adalah kreativitas sang penulis naskah mengambil sejarah korea selatan sebagai background cerita. Dinasti Goryeo adalah Korea masa lalu yang berusaha independen dari Dinasti Yuan (Cina). Dengan Raja Gongmin yang menikahi putri Noguk dari Dinasti Yuan. Serta Cheo Young yang adalah jenderal perang yang terkenal di Korea Selatan. Semasa Dinasti Geryeo, ia dikenal sebagai kesatria yang rendah hati dan terkenal dengan mottonya  "Do not be covetous of gold". Di film ini pun ia digambarkan sebagai sosok yang bijak dan setia pada raja.

Meski cerita kerajaan ini hanyalah background dari kisah cinta antara aktor utama pria dan aktor utama wanita, tapi kupikir ini penulis skenario film ini sangat pandai mengangkat cerita sejarah korea yang disajikan dalam drama percintaan yang dibumbui dengan cerita futuristik. Secara tidak langsung saya ikut belajar tentang sejarah Korea.

Saya membayangkan akan sangat epik jika cerita kerajaan serupa Majapahit atau Sriwijaya dihadirkan kembali pada film atau sinetron. Diolah dengan sangat cerdas, tidak sekedar sebagai film atau sinetron silat biasa. Pastinya akan sedikit banyak memberikan pelajaran sejarah kepada para pemirsa Indonesia.

Kesatria putih <3 br="br">

Kembali ke film The Faith, Lee Min Ho memesona saya dengan ketampanannya. Apalagi dalam balutan baju kestria sambil membawa pedang. Membuat saya menasbihkannya sebagai kesatria putih. Sayangnya pemeran ceweknya tidak terlalu cantik. Saya malah lebih suka cerita cinta antara raja dan ratu di serial ini. Tak begitu dieksplor jadi cukup membuat saya menunggu-nunggu kisah cintanya. Kalo dibandingkan sama serial City Hunter, The Faith masih kalah jauh. Tapi lumayanlah buat cuci mata. Apalagi bagian terakhir waktu Lee Min Ho berkumis tipis. Aduh Manly banget. Melting jadinya.(*)

Images

Maze of Bones : Petualangan Amy & Dan Menyusuri Catacombs

Amy dan Dan harus menerima kenyataan bahwa neneknya, Grace Cahill meninggal. Grace adalah keluarga yang paling akrab buat Amy dan Dan sekalipun mereka tidak tinggal serumah dan Grace membiarkan mereka dirawat oleh Beatrice, ponakannya. Kepergian Grace selain meninggalkan kesedihan yang mendalam juga meninggalkan teki-teki yang panjang tak hanya untuk Amy dan adiknya tapi juga keluarga besar Cahill. Sebuah warisan petunjuk ditulis Grace diakhir riwayatnya. Sebuah teka-teki yang menyimpan rahasia tentang peradabaan manusia yang mengantarkan Amy dan Dan ke petualangan mengelilingi dunia. Tak hanya menantang tapi juga berbahaya karena mereka harus melawan om, tante, dan sepupunya sendiri untuk mendapatkan petunjuk lebih dahulu.


Cahill memiliki akar kuat yang membangun peradaban manusia. Berbagai nama orang terkenal masuk ke dalam silsilah Cahill. Amy dan Dan tak pernah menyangka bahwa petualangan ini selain membawanya ke fakta-fakta akan leluhur mereka juga membawa mereka ke petualangan yang paling membahayakan melampaui umur mereka.

Mereka adalah kakak beradik yatim piatu yang dirawat oleh bibi Beatrice. Tiap akhir pekan mereka akan menjenguk Grace di perumahan mewahnya. Grace memiliki perpustakaan yang sangat besar yang disukai oleh Amy. Sedangkan Dan tidak begitu suka membaca. Ia lebih suka mengoleksi benda-benda aneh dan menjualnya di internet. Dua anak ini tidak pernah menyukai sepupu-sepupunya. Mereka terlalu minder dengan keluarga yang cukup terkenal dan kaya. Ketika warisan terakhir Grace diumumkan mereka dihadapkan pada pilihan memilih warisan 1 juta dollar per masing-masing orang atau memilih tantangan memecahkan warisan keluarga Cahill.

Bagi Amy dan Dan inilah saatnya untuk lepas dari aunt Beatrice dan membuktikan pada anggota Cahill yang lain dan terutama untuk membuat ayah dan ibu mereka bangga terhadap mereka. Akhirnya Amy dan Dan memilih amplop petunjuk yang bertuliskan "Resolution: The fine print to guess. Seek out Richard S____." Petunjuk tersebut membawa mereka mengenal Benyamin Franklin dan menerbangkan mereka ke Perancis. Menyusuri lorong Catacombs dan menemukan petunjuk berikutnya.

The 39 Clues : Seri dan Penulisnya


Maze of Bones adalah buku pertama dari serial The 39 Clues. Buku ini ditulis oleh Rick Riordan yang juga penulis best seller The Heroes of Olympus dan The Kane Chronicles. The 39 Clues terdiri dari 11 seri ditambah 6 seri tambahan Cahill vs Vespers. Uniknya serial ini tidak hanya ditulis sendiri oleh Rick Riordan tapi adalah kolaborasi penulis terkenal Amerika Gordon Korman, Peter Lerangis, Jude Watson, Patrick Carman, Linda Sue Park, Margaret Peterson Haddix, Roland Smith, and David Baldacci. Too bad saya hanya mengenal Rick Riordan saja dari sederet nama penulis tersebut. 

Membaca Maze of Bones seperti membaca serial Da Vinci Code versi anak-anak. Meskipun menurut pendapat saya petualangan Amy dan Dan cukup berbahaya untuk anak seusianya, 14 tahun yang melibatkan adegan pengeboman dan aksi kejar-kejaran yang cukup seru. Rick Riordan selalu menyisipkan sisipan sejarah yang membuat saya ikut belajar. Saya pikir sisipan sejarah itu sudah menjadi ciri Rick Riordan dalam menulis. Mengingat backgroundnya adalah guru sejarah dan menguasai mitologi. 

Maze of Bones pertama kali dirilis tahun 2008 dan telah mendekati akhir seri Cahill vs Vespers untuk seri terakhir yang akan dirilis Maret 2013. Tapi setahu saya buku ini belum diterjemahkan dalam bahasa Indonesia. Tiga bulan lalu buku terbaru Rick Riordan yaitu Seri ketiga dan Kane Cronicles dan seri kedua dari The Lost Hero. 

Buku ini tak sengaja saya baca saat menunggu seri ketiga dari The Lost Hero "Mark of Athena" yang baru saja launching oktober lalu di Amerika. Berhubung karena belum ada stock Mark of Athena di Alden Library makanya saya membaca Maze of Bones. Buku ini menjadi buku bahasa Inggris pertama yang saya selesaikan. Saya memberi apresiasi kepada diri saya sendiri. Mengingat perlu ketekunan yang baik untuk menghabiskan buku berbahasa Inggris. Hehehehehe. Hasilnya adalah saya ketagihan dan ingin segera membaca buku kedua dari serial The 39 Clues.  Kalo dirimu pembaca Rick Riordan, tak ada salahnya membaca buku ini. Cukup berbeda dari serial karangan Rick Riordan yang lain tapi serunya tetap sama. Trust Me!(*)

Images

Menghadirkan Mie Titi di Athens

Jika ada yang menanyakan makanan apa yang paling saya rindukan di Amerika, maka jawabnya ada Mie titi. Mie titi adalah nama populer untuk mie kering di Makassar. Mie titi adalah nama warung yang paling terkenal menjual mie kering. Setiap ke Makassar, saya selalumenyempatkan makan mie titi. Yang paling saya suka dari mie titi adalah sajian mienya yang tidak biasa. Mienya kering mengingatkan saya pada hobby masa kecil ngemil mie instant tanpa dimasak. Hahahaha. Kebiasaan yang masih sering saya lakukan sampai sekarang. Nah, mie titi ini mengolah mienya dengan cara digoreng kemudian diseduh dengan kuah tertentu. Kuahnya adalah perpaduan berbagai macam binatang. Udang, cumi, ayam, bakso, dan sayuran. Kuahnya yang kental membantu mienya menjadi lembek. Paling pas memakannya bersama asinan cabe rawit dan potongan jeruk nipis. Gigitan yang paling nikmat yaitu komposisi krunci mie kering yang basah oleh kuah dengan satu biji cabe rawit. Rasanya krunci pedas minta nambah.

Tambah saus teriyaki

Entah kapan terakhir saya memakan mie titi. Saya tidak ingat lagi. Yang saya ingat hanyalah beberapa hari terakhir ini saya sangat ingin mie titi. Tapi karena Makassar too far from Athens, maka yang saya lakukan adalah mencari gambarnya di internet dan mencari resepnya. Memandang gambarnya membuat saya makin ingin makan mie titi. Satu-satunya jalan adalah membuat mie titi. Sebuah perjuangan yang panjang (mungkin terlalu berlebihan :D ) untuk menghadirkan mie titi di Athens.

Perlu belanja di Asian Market khususnya untuk mendapatkan mienya. Mie khusus mie titi sebenarnya bisa memakai mie apa saja. Asal mie dan bukan spageti.hahahaahaha. Tapi saya sedang beruntung ketika menemukan mie canton yang dijual di Asian Market Colombus, yang benar-benar mie yang digunakan untuk membuat mie titi. Batang mienya kecil. Sekitar $2 untuk sebungkus mie.  Kemudian, saya harus berjual mencari tepung maizena yang ternyata tidak ada di Asian market.  Alternatifnya adalah mencari tepung jagung di Walmart. Ujung-ujungnya saya memilih bahan muffin jagung, sekitar $1. Kemudian binatang yang menjadi topping mie ini. Udang, cumi-cumi,  ayam, bakso. Cukup mahal untuk setiap bungkusnya. Udang $5, cumi $7 satu kotak, bakso $2, ayam $3. Tapi nda sekali masak kok. Jadi sekalian jadi bahan makanan.

Oseng-oseng

Dan ternyata saya tidak mempersiapkan bahan untuk sayuran. Padahal sawi banyak dijual di Walmart. Sayurannya disubtitusi dengan tomat merah. Wkwkwkwwkwk. Memasak mie titi menjadi medan pertempuran yang lain lagi. Grasak grusuk antara membuka laptop, menyesuaikan bahan, dan menghalau Ara yang juga ikut nimbrung mau memasak. Ternyata resepnya perlu kemiri dan tak ada persediaan kemiri di rumah. Kemiri terpaksa di skip. Tepung muffinnya pun ternyata manis. Hahahahaha, untungnya saus teriyaki dan rasa seafoodnya cukup kuat sehingga rasa manis dari tepung muffinnya hilang.

Hmmm...cara bikinnya sederhana. Mienya direndam sampai lembek kemudian tiriskan. Sudah itu goreng hingga kering kecoklatan. Simpan di wadah tertutup. Untuk sausnya, bawang merah, bawang putih, bawang bombay (ini juga nda ada), ulek sampai halus. Bisa juga diblender. Udang, bakso, cumi iris kecil-kecil.  Sayuran juga diiris kecil-kecil. Ayamnya dimasak hingga lembek kemudian disuir-suir. Air kuahnya disisihkan.

Bumbu halus ditumis hingga harum, masukkan udang, cumi, ayam bakso, sekalian sayuran masak sampai layu. Tambahkan air sedikit-sedikit untuk kuahnya. Kemudian tambahkan tepung jagung agar kental. Jangan kebanyakan. Kalo mau airnya banyak bisa ditambah lagi. Kuah mie titiku airnya sedikit, jadinya krunci sampai gigitan terakhir. wkwkwkwwkwk. Pas diangkat masukkan kocokan telur sambil diaduk biar nda menggumpal telurnya. Taruh mie diatas piring siram deh pake kuahnya. Saya menambahkan saus teriyaki biar rasa seafoodnya kuat. Ini link untuk resep aslinya http://cuek.wordpress.com/2010/05/26/mie-kering-makassar-mie-titi/.

This is it...:D

Setelah berhasil membuat mie titi, rasanya saya pengen lari keliling Riverpark saking senangnya. Sederhana saja sebenarnya membuatnya, saya yakin semua orang bisa buat, tapi rasanya begitu senang.  Saya hitung-hitung sepiring mie titi ini sangat mahal harganya. Kalo di Makassar 20ribu rupiah sudah bisa seporsi gede disini harus memerlukan uang kurang lebih $15. Iniah mie titi paling mahal yang pernah saya makan. Tidak saja dari segi materi tapi juga dari segi perjuangan menghadirkannya di Athens. Hehehehehe, lebay nih.

Tapi ini juga adalah mie titi paling enak yang pernah saya makan. Tak ada kemirinya sih, sawinya juga nda ada, tapi saya jamin rasanya tidak kalah dengan yang dijual di Makassar. Ittadakimasu!!!!!
Images

Hai Blog!!!!

Hai Blog, Apa Kabar?
Enam hari nda nulis rasanya kayak ada yang nyangkut. Hahahaha. Ide selalu ada. Cuma terlalu banyak permaafan supaya nda nulis. Kasian ya...
Saya sedang terlena dengan Film serial The Faith. Persoalannya sederhana, yang main Lee Min Ho. Makanya saya bela-belain nonton. Untungnya bisa diakses online lancar jaya. So far baru 16 episode yang selesai. Kurang lebih 8 episode lagi.
Trus, saya baru menyelesaikan satu buku cerita dalam bahasa inggris. Finally, saya menyelesaikan satu buku bahasa Inggris. Serasa naik tingkat jadi setengah bule. Nanti saya review. Kalo lagi nda malas.

Btw, karena Ara sudah pulang jalan-jalan maka tulisan ini harus diselesaikan. Daaaaahhhh......
Images

Thanksgiving Di Ohio University

Perayaan Thanksgiving masuk dalam perayaan penting di Amerika. Ada hari libur khusus yang disediakan pemerintah untuk merayakan Thanksgiving. Jika Halloween identik di bulan Oktober maka November identik dengan perayaan Thanksgiving. Namun gegap gempita Halloween masihlah lebih meriah dari Thanksgiving.

Thanksgiving adalah tradisi yang biasanya dirayakan oleh Amerika dan Kanada. Tradisi ini dilakukan pada kamis keempat November di Amerika. Perayaan Thanksgiving bukanlah perayaan keagamaan, tapi lebih kepada perayaan hasil panen. Mengucap syukur atas panen yang dihasilkan sebelum memasuki musim dingin. Thanksgiving menjadi ajang mudik bagi warga Amerika. Thanksgiving identik dengan berkumpul bersama keluarga dan makan bersama.

Thanksgiving dan Makanan Khasnya

Kalkun Panggang

Seminggu lalu, saya menghadiri Thanksgiving Dinner di OU. Acara ini sedikit formal dengan peralatan silverware dan pertunjukan dari Ohio University Singers. Paduan suaranya sangat bagus, meski Ara lebih tertarik berjalan-jalan keluar masuk ruangan dibanding mendengar bule-bule bersuara keren itu menyanyi.

Tapi yang paling menarik bagi saya adalah makan-makan. Hehehehehe. I just paid $5 and eat as much as i can, but tetap elegan dan behave. Soalnya sedikit resmi. Ada 96 kursi yang disediakan dengan meja-meja bundar dan kursi-kursi yang mengelilinginya. Tapi beberapa meja tidak terlalu penuh. Makanan cukup banyak. Panitia dengan baik hati menawarkan untuk tidak malu-malu menambah makanan. Hahahahaha. Boleh bungkus nda y? Behave plisss!

Apa saja makanan Thanksgiving. Hmmm...ada telur rebus yang dikasi mayonaise (lupa namanya), roti mangkuk yang dimakan dengan krim kayak mentega (lupa namanyanya), Sweet Potato, kalo di Indonesia namanya ubi jalar. Tapi penampakan makanan ini dan olahannya sangat amerika dan enak dimakan. Semacam bubur ubi jalar yang dikasi gula. Sweet Potato ini adalah favoritku. Ada Mashed Potato, bubur kentang yang rasanya asin. Kemudian, kacang-kacangan yang diolah kayak sayuran. Trus ada oseng-oseng kacang panjang yang nda tau itu jenis sayuran apa. Penampakannya mirip kacang panjang. Terakhir kalkun panggang plus saus cranberrienya.

Kalkun adalah makanan khas Thanksgiving. Menurut wikipedia, seperenam dari total kalkun yang diternakkan di Amerika dikonsumsi saat Thanksgiving. Kalkun panggang lumayan enak dilidah saya. Dengan catatan hanya bagian dagingnya yang kering. Rasanya mirip daging ayam. Sedangkan daging bagian paha yang sedikit berminyak rasanya agak aneh dan sedikit bau. Mungkin inilah rasa kalkun yang sebenarnya. Dimakan dengan cara mencocol daging kalkun di saus cranberrie. Mirip selesai strawberry, kalo dibayangkan mungkin rasanya bakal berbenturan antara manis, asin ,gurih. Tapi, jangan judge dari tampangnya, rasanya diluar imajinasi. Yang pasti enak :).

pie labu

Tak lupa puding coklat dan pie labu sebagai dessert. Minumannya adalah ice tea, jus apel cider, dan kopi hanget. Saya sempat khawatir ada makanan dengan bahan bacon atau pork yang disajikan, tapi ternyata tidak ada. Jadi saya mencoba tiap masakan kecuali pie labu. Saya sudah pernah mencoba pie labu dan rasanya sedikit aneh. Karenanya saya tidak menyentuh pie yang disajikan malam itu.

Sayangnya, tak ada foto-foto yang bisa ditampilkan di blog ini. Fotograferku sedang kuliah waktu acara Thanksgiving ini. Hehehehehee. Saya hanya menampilkan foto thanksgiving dari google :D. Anyway, Ara sangat doyan makan sajian Thanksgiving itu. Too bad, saya nda tau gimana masaknya. (*)

Images

Bertumpu di Kaki Kecil

I'm walking
Moment ini adalah moment yang paling saya tunggu selama menjadi ibu. Moment dimana melihat Ara pintar berjalan. Saya cukup was-was mengingat usianya 15 bulan dan dia masih merangkak. Setiap ke perpustakaan dan melihat anak-anak kecil seusianya atau bahkan lebih muda dari dirinya sudah berlarian dan begitu lincah bergerak saya selalu iri melihatnya. Ara kecil masih menggunakan dengkul dan lengannya untuk bertumpu. Untuk berpindah. Sedangkan anak yang lain berlarian ke sana ke mari. Setiap bercakap dengan ayah atau ibu anak-anak itu saya selalu bilang "she's still crawl. She doesn't walk yet".

Mungkin saya yang malas mengajarinya berjalan. Malas melatih kaki-kakinya untuk berdiri dan melangkah. Ada saat dimana ia malah meminta saya menuntunnya untuk berjalan. Ia meraih tangan saya dan memaksa saya bangun dari tempat tidur. Dari berpegangan dua tangan hingga berjalan hanya memegang satu tangannya. Dalam tahapan itu saya bisa merasakan perubahan beban tubuhnya. Yang semula bertumpukan ke tangan dan berusaha berjalan, hingga benar-benar bertumpu pada kaki sehingga saya hanya sekedar menuntunnya tanpa perlu  mengeluarkan tenaga untuk membantunya berjalan.

Semalam ia merayakan keberhasilannya berjalan sendiri. Pertama kali ia harus diberdirikan dulu, setelah ia tegak berdiri, ia akan diam sesaat. Kemudian tersenyum kecil dan menggerakkan tangannya. Berikutnya ia membuat ancang-ancang untuk berjalan. Dua langkah pertama, tiga langkah, kemudian banyak langkah yang tidak lagi bisa saya hitung. Saya akan menjadi tempat yang akan dia tuju. Berjalan sambil merentangkan tangannya sebagai alat keseimbangan. Tertawa keras dan berakhir dengan memelukku dengan begitu senang.
Dapat hadiah Lego dari Ayah

Ia mulai menyukai aktivitas berjalan. Ia mengangkat tangannya dan tertawa ketika berjalan. Mungkin ia merasa seperti berhasil melewati satu tahapan yang begitu besar dalam kehidupannya. Ia akan tertawa bahagia. Tak peduli pada akhir langkah ia akan terjatuh, ia tetap akan tertawa dan kemudian bangkit. Setiap orang akan menyemangatinya dan memberinya motivasi. Ara kecil merasa seperti Neil Amstrong yang menjejak bulan. Langkah kecil itu menyempurnakan hidupnya. Ia akan berjalan, berlari, melompat, menari, dan bertualang dengan kakinya sebagai tumpuan.

Athens adalah tanah pertama yang kamu jejaki dan penny kecil yang dilempar ke air mancur di depan Alden Library menjawab doa yang dibisikkan. Selamat memulai tahap berjalan, Ara. Di masa depan ketika kamu putus asa, ingatlah kamu pernah belajar berjalan, terjatuh, tapi kamu tetap tertawa,  kembali berdiri dan terus melangkah. (*)
Images

Hakikat Komunikasi

sumber di sini

Judul tulisan ini sih sepertinya sangat akademis tapi percayalah, saya bukan menulis hal yang menyangkut akademis. Tulisan ini hanya lucu-lucuan saja. Hahahahaha. Saya akan bercerita tentang pengalaman saya berkomunikasi dengan orang bule. waktu kecil saya senang membayangkan bercakap-cakap dengan bule. Pake bahasa Inggris dan keliatan keren. Tapi kemudian imajinasi itu berubah ketika saya benar-benar harus sering bertemu bule dalam keseharian saya. Bercakap menjadi sesuatu yang menyeramkan. Saya tipe orang yang cukup cerewet dan suka ngobrol. Sayangnya itu menjadi boomerang buat saya ketika terlalu banyak hal yang ada dalam kepala saya, ingin saya ungkapkan, tapi kemudian terhenti di lidah karena koneksi otak tidak sinkron.  Ya, saya adalah makhluk sosial yang menjadi bukti nyata  teori komunikasi yang dipaparkan oleh Paul Watzlawick "we cannot not communicate".

Saya harus  dan wajib berkomunikasi baik secara non verbal maupun verbal. Bahasa non verbal mungkin sedikit mudah dimengerti. Bahasa verbal tidak menjadi kendala buat saya jika harus bercakap dalam bahasa Indonesia apalagi bahasa bugis. Tapi kemudian segalanya berubah ketika negara api menyerang ( Maaf..ini bukan serial avatar)...Ketika saya tinggal di Athens. Saya yang cerewet hanya bisa curcol di blog, twitter, fesbuk, atau pada suami dan Ara. Ketika keluar dari rumah, maka saya sedapat mungkin untuk diam. Sibuk berpikir. Mencari perbendaharaan kata di kepala.

sumber gambar di sini

Saya paling menghindari pergi cuma berdua bareng Ara dan harus bertemu dengan bule atau orang kebangsaan lain di bus. Mereka akan menyapa dan kemudian mengajak saya ngobrol soal Ara dalam bahasa Inggris. Proses komunikasi yang terjadi adalah seperti bentuk bagan teori yang saya pelajar di ruang 109 Fis 4 (Hmmm...kalo tidak salah ya ruangannya. Sudah jadi laboratorium audio visual).
Saya sebagai komunikan mentransfer pesan dari luar saya dengan berbagai kendala yang dihadapi hingga saya menyusun gagasan untuk memberikan respon terhadap pesan. Kendala inilah yang menjadi titik masalah. Bahasa, pengetahuan, kondisi pendengaran, nervous, adalah hal-hal yang mereduksi pesan. Sehingga interpreter dalam otak saya jadinya agak kurang percaya diri memberikan interpretasi. Jadi probability kebenarannya jadinya 50 : 50. Kadang kalo nda ngerti saya akan sekedar menjawab "ow" "yess" atau sekedar nyengir.

Sebenarnya bercakap basa-basi seperti di bus level tegangnyamasih bisa di atasi karena saya cukup mampu memahami konteks pembicaraan. Biasanya yang menyapa adalah orang-orang yang mengomentari Ara. Bertanya umur, cewek atau cowok. Sekedar itu. Level yang sedikit menengangkan berikutnya adalah ketika membeli makanan. kalo ini saya harus berantem dulu sama suami siapa yang harus order. Nah, kadang kak Yusran mainnya asal dorong dan menjebak saya ditengah-tengah. Jadi deh saya yang harus memesan. Nah, kalo memesan makanan perlu tau mau pesan apa biar nda bingung jawab apa. Liat menu dan bilang nomor sekian. Pertanyaan berikutnya adalah mau apa lagi atau mau minum apa. Kemudian harus menerjemahkan berapa nominal yang harus dibayar. Level tegangnya adalah karena saya yang harus memulai percakapan. Gimana kalo salah, gimana kalo nda ngerti. Ntar saya berdiri bego lagi. Hih!

Tapi seperti halnya basa-basi, ini cukup bisa diatasi dengan memahami lingkungan. Memesan makanan artinya memesan apa saja yang akan dimakan. Jadi otakku bisa sedikit persiapkan kata-kata yang harus saya keluarkan dan siap saya dengar.

Nah, level berikutnya yang lumayan bikin nervous adalah ketika harus mengkomunikasikan masalah ke orang lain. Menjelaskan bagaimana keadaan. Seperti hari ini, WC dan Bathtub mampet dan saya harus menerima bapak Mario Bros untuk memperbaiki WC. Saya nda tau dia bilang apa. Saya bingung menjelaskan kalo WCnya mampet. Saya bilang saja, U can check it. Setelah itu dia ke toilet dan paham apa yang saya bilang. Awalnya saya bilang, kemarin WCnya sudah diperbaiki, tapi rusak lagi dalam bahasa Inggris yang sejatinya cum diterjemahkan dari bahasa Indonesia dengan kata-kata bahasa Inggris. Jangan tanyakan tenses dan grammar saya. Bingung saya jelaskannya.

Untungnya, bapak Mario Bros paham kondisi saya. Dia cukup mengerti bahasa Inggris saya pas-pasan. Dan dia dengan baik hati berkata lebih pelan dan lebih jelas ketika menanyakan tentang pintu WC yang nda berfungsi. Hakikat komunikasi adalah ketika pesan yang disampaikan dipahami oleh para pelaku komunikasi. Dan saya pikir saya dan Mario Bros telah sampai pada titik itu melewati halangan verbal yang ada.

Pelajaran bahasa sejatinya adalah pada titik interaksi saya dengan orang lain. Pada titik bagaimana saya bercakap-cakap dengan bule. Ketika di kelas, mungkin saya cepat paham bagaimana past, present, dan future digunakan. Bagaimana klausa-klausa dipadupadankan. Tapi ketika saya terkoneksi secara face to face pada orang-orang bule maka teori di kepala saya menguap. yang tersisa adalah jejeran gagasan yang ada dikepala dalam bahasa Indonesia yang tersedak dikerongkongan karena lidah tak mampu menemukan kata bahasa Inggris. Sepertinya hanya ketika saya berada di perpustakaan bertemu dengan para orang tua dan bayi-bayinya. Kadang saya ingin bercerita banyak tentang anak saya, namun saya memilih diam karena tidak tahu harus ngomong apa.  Ketika saya ingin menjelaskan kalo Ara belum bisa jalan, lidah rasanya keluh. Kadang saya harus berpikir lima menit untuk berkata "she still crawl".

Ya...rasanya seperti lost in translation. Untungnya para bule-bule itu memahami hakikat komunikasi. Mereka cukup paham sekalipun saya menjelaskan dengan terbata-bata dengan kalimat yang berbatas. Mereka cukup memahami. Saya senang ketika orang-orang bule yang belajar bahasa Indonesia berusaha berbahasa Indonesia dengan saya meski terbata. Banyak kata-kata aneh, tapi saya memaklumi. Saya harap mereka pun sama seperti yang saya rasakan. Memberi saya apresiasi dan menolong saya memahami bahasa mereka. (*)

Images

Perpustakaan Favorit Saya

Athens Public Library (sumber : http://www.flickr.com)
Perpustakaan publik adalah tempat yang paling menyenangkan di Athens. Tiap minggu jika cuaca tidak terlalu dingin saya membawa Ara ke sana. Setiap selasa pada pukul 9 pagi dan 11 pagi Amy hadir di sana dengan senyumnya yang khas. Menyapa anak--anak yang hadir. Menanyakan namanya dan menuliskannya di kertas-kertas berbentuk lucu. Nametag itu kemudian ditempel di badan anak-anak itu agar mereka saling mengenal.

Hari selasa adalah storytime untuk anak-anak segala usia. Jadi hal biasa melihat bayi usia satu bulan yang masih  belum bisa ngapa-ngapain ikut hadir di sini. Bersama para orang tuanya anak-anak kecil itu duduk mengelilingi kursi lingkaran dan mendengar Amy membaca buku cerita. Amy bercerita dengan sanga baik. Intonasi naik turun sesuai cerita buku. Setelah membaca buku Amy akan bernyanyi. Semua anak-anak dan orang tua ikut bernyanyi. Berdiri dan melakukan gerakan interaktif sesuai dengan lagu.

Perpustakaan Athens penuh dengan buku anak-anak. Selain itu ada juga puzzle besar, mainan kayu, boneka jari dan panggungnya, serta baju-baju lucu yang bisa dipakai anak-anak untuk bermain. Perpustakan tidaklah menjadi tempat buku-buku tua berdebu yang suram. Tapi menjadi semacam tempat bermain yang edukatif.  Buat para orang tua, perpustakaan publik ini menjadi tempat untuk saling bertemu dan bersosialisasi khususnya para ibu rumah tangga. Saya yang tidak memiliki banyak kegiatan di Athens, menjadikan perpustakaan ini sebagai salah satu rutinitas. Supaya Ara bertemu dengan anak seusianya meski tidak saling paham bahasa dan menjadi tempat saya untuk belajar bahasa Inggris. Sekedar mendengarkan dan sedikit berkomunikasi dengan para citizen.

Melihat perpustakaan Athens membuat saya bermimpi untuk membuat perpustakaan serupa di kampung. Membuat jadwal kumpul bersama anak-anak kampung dan membacakannya cerita. Atau sekedar bertemu dengan para ibu rumah tangga dan saling berbagi pengalaman. Mungkin terlalu ideal, tapi tak ada salahnya untuk bermimpi.
Images

Craving for Onde-Onde and Mie Titi

Foto dari sini
Kue bulat-bulat itu melayang-layang di depan wajahku. Saya merasakan gurihnya kelapa parut,legitnya tepung yang liat saat kelerang kecil itu menyentuh lidahku. Gula merah yang lumer terasa hangat mencumbu ujung lidaku. Rasa yang harmoni tercipta sembari saya mengunyah kue-kue kecil itu. Entah kenapa, kue onde-onde melayang-layang di benakku sebulan ini. Padahal di Bone jarang saya memakan kue ini, kecuali jika nenek sedang melakukan ritual baca-baca terhadap panen atau selamatan terhadap apapun. Onde-onde selalu hadir dan menjadi bagian yang diasapi dupa. Menjadi kue yang selalu saya incar bersama Etta. Membawanya pulang ke rumah dan memakannya sampai habis.

Belum cukup Onde-onde yang menghantui pikiran dan perut saya, tiba-tiba mie titi atau mie kering yang sering menjadi jajanan wajib setiap saya ke Makassar ikut-ikutan membuat air liur saya netes. Sekalipun hanya gambarannya yang ada di kepalaku, tapi mampu membuat saya ngiler hingga menelan ludah.
Foto dari sini

Kriuk kriuk mie kering di lidahku bercampur dengan kuah kental penuh binatang. Daging ayam, udang, bakso, dan potongan sawi. Tidak lupa sambal kuning khas makassar serta manisan cabe yang pedisnya menggigit. Jangan lupa perasan irisan jeruk yang menambah kesegaran. Ahhh....Mie titi..:( i miss u.

Karena tak terjangkau di kampung Amerika ini, maka saya hanya bisa browsing di internet resepnya. Bodohnya adalah saya menemukan gambar-gambarnya yang menggiurkan. Ttttiiiddddaaaaakkkkkk!!!!!!

Rasanya seperti ngidam. Jika sampai level tidak tertahankan, maka saya siap-siap turun tangan dan memasak dua makanan itu. Semoga sampai di sini saja saya mengidamkan onde-onde dan mie titi..hiks
.(*)
Images

Blessing Moment

Kiss :*
Tulisan dan foto ini saya ikutkan dalam Lomba Blessing moment yang diadakan theurbanmama.com. Hmmm...Saya posting disini sekalian.Hehehehehe. Sebenarnya sih fotonya yang ikut lomba. Tapi tulisannya jadi penjelas. Biar nda ilang diarsipkan di blog ini. Doakan ya supaya menang trus dapat voucher:D

Menjadi ibu adalah blessing moment buat saya. Saya sempat ragu untuk menjadi ibu. Selama hamil saya kadang didera rasa cemas dan takut. Tapi menyadari ada bayi kecil tumbuh di rahim saya rasanya begitu menakjubkan. Saya merawat bayi Ara sendirian. Tak ada pembantu meskipun tinggal di rumah kakeknya tapi Ara seratus persen berada dalam  pengawasan saya. Saya membawanya kemana-mana karena ayahnya sedang kuliah di luar negeri. Rasanya campur aduk membesarkannya. struggling sendirian, khawatir sendirian jika ia sakit, tapi rasanya bahagia yang berlimpah jika ia tertawa atau mulai belajar sesuatu.

Tiap hari bersama Ara adalah waktu-waktu yang begitu berharga. Meski tak jarang kami "bertengkar" bersama. Kalo dia mogok makan atau sedang rewel terhadap sesuatu. Ada saat ketika saya tidak bisa menahan emosi dan memilih untuk mengacuhkannya. Tapi lagi-lagi saya tidak berdaya jika ia datang menangis meminta pelukan. Moment itu menyadarkan saya bahwa saya adalah orang yang paling penting untuknya saat ini.

Ia setahun kini. Saya dan suami sudah berkumpul. Dan tiap kebersamaan rasanya begitu membahagiakan. Foto diatas adalah salah satu moment saat saya bersama Ara bersepeda. Ia naik stroller didorong oleh ayahnya dan saya bersepeda. Foto itu diambil oleh suami saya. Tiap kali ia tertawa atau tersenyum adalah saat-saat dimana saya mensyukuri akan kehadirannya dan mensyukuri diri saya sebagai ibunya smile.
Images

Ara dan Lagu-Lagunya

Makan dan Nonton Youtube
Rasanya menakjubkan melihat Ara tumbuh. Saya tidak habis pikir bayi kecil yang dulunya keluar dari rahim saya, yang dulunya hanya mampu tidur dan nenen kini mulai belajar jalan, memprotes, ngoceh, dan mulai memahami lingkungan sekitarnya. Usianya 15 bulan. Sebulan yang lalu ia berani melangkah dua langkah. Tapi akhir-akhir ini ia menolak untuk berjalan sendiri. Setiap kali memengang tangannya, mengajaknya jalan, dan kemudian melepas tangannya ia akan berhenti, duduk, dan kemudian menangis. Saya agak khawatir karena bayi-bayi seusianya sudah pintar lari. Sedangkan Ara masih merangkak. Ia lebih suka berjalan sambil tangannya dipegang. So far, ia mulai bisa berjalan dengan hanya memegang satu tangannya. Sebagian berat badannya sudah mampu ditopang oleh tubuhnya. Jika ada teman yang bilang Ara sudah jalan trus saya jawab belum, mereka pasti menebak giginya banyak ya? Kabarnya sih, anak yang giginya tumbuh banyak memang agak telat jalan. Gigi Ara sudah 12 sekarang. Delapan gigi susu atas bawah. Empat geraham atas bawah. Dan sedang muncul malu-malu gigi taringnya. Mungkin saya yang tidak sabar menunggunya untuk jalan sendiri :D.

Karena kami tidak langganan televisi dan tidak punya DVD untuk memutarkan video klip anak-anak, maka saya mengandalkan youtube untuk mengenalkan lagu-lagu pada Ara. Mendengarkan lagu cukup membantu saya untuk menenangkan Ara yang sedang makan. Ia paling suka nonton video klip dari Barney. Beberapa video klip menjadi tontonan wajib buat Ara.

Beberapa video favoritnya misalnya lagu If You Happy and You Know it dan menonton videonya. Ia akan tersenyum kegirangan jika mendengar intro lagu ini. Ia bertepuk tangan jika sampai pada bagian " if you happy and you know it clap your hand" dan menganggukkan kepala jika bagian " If you happy and you know it Nod your head". Tak lupa mengangkat tangan tinggi-tinggi saat "shout hurray". Dan sepanjang lagu ia akan menggerak-gerakkan badannya sambil duduk di kursi makannya.
Berkelit dari makanan..xixixixi
 Wheels on the bus versi Barney juga menjadi favoritnya. Tangannya bergerak-gerak saat lagu ini dimulai. Saya baru mengerti saat melihat di video klip itu anak-anak menggerakkan tangannya memutar serupa roda mobil. Tapi tangannya Ara baru sekadar bergerak dan tidak menirukan roda bus.hihihihihi. Di lirik "Wiper on the bus goes swish swish swish, tangannya pun bergerak seperti wiper dari kiri ke kanan. Nah kali ini bisa keliatan kalo itu gerakan wiper :). Apalagi saat bagian "The mommy on the bus say "ssst ssst sssst" . Ia meletakkan telunjuknya dimulut sambil berusaha meniup. Menirukan kata 'ssstttt sssstt sstttt".

Ara juga menyenangi lagu "If All the Raindrop". Ia suka menirukan suara Ah...ah...ah..ah...Lagu ini menceritakan jika hujan adalah permen apa jadinya? If all the raindrop were lemondrop and gumdrop, oh what a rain that would be. I'd stand outside with my mouth openwide. ah...ah...ah...ah. Ara akan menengadah dan berkata a..a...a... gemes deh rasanya.
Terakhir lagu favoritnya adalh twinkle twinkle little star. Nah kalo ini ia akan ikut bernyanyi mengeluarkan bunyi-bunyi dari mulut. Meski tak sesuai nada. Pokoknya ia ikut ngoceh. Hahahaha. Kadang kalo nemenin dia nonton videoklip di youtube saya lebih suka nonton dirinya.
Images

Spring Forward, Fall Back

Pagi ini saya terbangun dengan jendela kamar yang mulai meremang. Cahaya putih menerobos masuk di sela-sela tirai jendela. Pagi datang seperti biasa. Selalu mengejutkan. Untuk bangun subuh rasanya selalu mustahil. Jam 5 masih dini hari. Sedangkan jam delapan menurut otakku sudah begitu siang. Tapi sebenarnya jam delapan itu masih serupa jam enam pagi di sini. Matahari masih terlalu malas untuk bersinar. Jejak malam masih betah di kaki langit.

Refleks saya mengintip ke arah jam weker di atas meja. Seakan berkata padaku ini sudah pukul 9. Ayo bangun!!! Masih pagi dan masih normal, pikirku. Kuintip handphoneku. Angka 08.00 tertera jelas. Handphone ini perlu direset ulang, pikirku. Blackberryku memang sering hang. Apalagi ketika sedang lowbat. Jam pasir penanda loadingnya kadang muncul jahil dan menyeringai menjengkelkan. Perlu meresetnya ulang jika harus digunakan normal. Tapi pagi ini jam pasirnya tidak hadie. Pertanda handphoneku tidak perlu direset dan berada dalam kondisi normal. Tapi ada apa dengan penanda waktunya? Padahal sudah tersetting automatis menyesuaikan dengan waktu setempat.

Ow...hari ini minggu 4 november, kataku dalam hati. Apa yang istimewa dengan minggu pertama di november? Tak ada. Hanya saja akun fesbuk Athens menuliskan untuk memundurkan satu jam dari penunjukkan waktu sebelumnya. Jadi pukul 9 pagi menjadi pukul 8 pagi. Perubahan waktu ini disebut Daylight Saving Time (DST). Hmmm....Awalnya bingung juga, tapi setelah baca penjelasan di google jadinya sedikit lebih paham. Hehehehe. Meski cuma nangkap sedikit.

Nah, apa DST itu. Daylight Saving Time biasa juga disebut sebagai Summer time. Di beberapa negara di dunia khususnya negara empat musim memiliki siklus matahari yang sedikit agak panjang pada musim-musim tertentu. Pada musim semi hingga musim panas matahari bersinar lebih lama pada siang hari. Sedangkan di musim gugur hingga musim dingin matahari cepat terbenam. Nah, di musim semi waktu dimajukan sejam agar lebih banyak waktu digunakan saat sore. Sehingga, meski pukul 5 sore matahari masih terik bersinar seperti jam 3 atau jam 4 sore. DST ini digunakan agar penggunaan sinar matahari bisa maksimal. Anak-anak bisa bermain diluar rumah lebih lama dan mengurangi pemakaian listrik kala sore hari.

Dulunya maju 30-40 menit. Tapi sekarang lebih serang dipakai maju satu jam. Waktu DST ini berbeda-beda ditiap negara yang menerapkan sistem ini. Tapi umumnya berlaku di Maret hingga oktober november. Di Amerika sendiri DST dimulai pada 11 maret dan berakhir pada 4 november. Karena itulah muncul istilah Spring Forward, Fall Back. Pada 4 November, jam mundur sejam ke waktu yang sebenarnya.

Nah, itulah pemahaman saya sedikit tentang Daylight Saving Time. Agak membingungkan saya. Soalnya Mau jam berapa kek, saya tetap harus bangun pagi ngurus anak. hehehehe.Lebih lengkap tentang Daylight Saving Time bisa dilihat di www.timeanddate.com atau di wikipedia. Atau googling saja.
Images

Merasakan Salju Pertama

Apa rasanya menyaksikan salju untuk pertama kalinya? Saya yang menjalani hampir seumur hidup di Indonesia yang notabenenya adalah negara tropis hanya mampu merasakan 2 musim. Musim hujan dan musim kemarau. Agak beda di negara empat musim yang mengenal musim panas, gugur, dingin, dan musim semi untuk mengkategorikan bagaimana musim hujan dan kemarau itu rada-rada susah. Mungkin karena letak geografis, perbedaan lintang dan bujur menjadikan musim kemarau dan hujan agak sulit didefinisikan ke dalam empat musim. Apakah ia musim panas kala kemarau dan musim dingin kala musim hujan. Ataukah ia musim gugur atau musim semi. Bagi saya musim kemarau dan musim hujan hanya terletak pada curah hujan yang turun dari langit. Selebihnya tak ada perbedaan. Suhu berkisaran normal. 23 derajat Celcius sampai 35 derajat yang paling panas. Tak ada cuaca yang esktrim baik panas maupun dingin.
Salju dan dedaunan kering

Di Athens, kampung yang merasakan empat musim ini, perbedaan suhu sangatlah terasa. Kabarnya kala musim panas suhu bisa mencapai 40 derajat celcius dan cukup mematikan. Kala dingin, suhu drop hingga minus 15 derajat celcius. Matahari yang bersinar cerah kala musim gugur  menjelang musim dingin adalah anugrah Tuhan yang jarang disia-siakan.

Jika prakiraan cuaca di TVRI yang dulu sering saya lihat di televisi waktu kanak-kanak jarang benar, maka prakiraan cuaca di sini boleh dibilang sangat akurat. Setiap jam terprediksi dengan baik. Bahkan seminggu ke depan suhu mampu diramalkan dengan tepat. kegiatan outdoor sangat bergantung pada prakiraan cuaca. Jadi, jika berencana untuk mengadakan acara di luar ruangan, sebaiknya liat weather channel terlebih dahulu.
Diguyur hujan dan salju

Musim gugur sedang menyapa Athens. Daun-daun memerah dan meninggalkan rantingnya. Yang tersisa adalah pohon kering yang tak berdaun. Layaknya mati dan enggan untuk bertunas kembali. Tapi kupikir, pepohonan itu sedang tertidur. Mempersiapkan musim dingin agar tetap hidup hingga musim semi menumbuhkan tunas yang baru.Tapi seperti perempuan, cuaca tak pernah diduga. Saya selalu menganggap musim gugur hanyalah persoalan daun yang mengering dan lepas dari tangkai. tapi tidak sesederhana itu. Musim gugur adalah semacam peralihan dari suhu panas di musim panas menuju ke suhu minus di musim dingin. Jadi kala musim gugur, suhu pun naik turun. Paling panas rata-rata 11 derajat dan minus 3 pada suhu dingin.

Beberapa hari lalu hujan mengguyur kota kecil ini. Rintik, basah, dan menggigil. Seperti biasa, hujan tak pernah menjadi favoritku. Puncaknya adalah tiga hari lalu saat rinai hujan itu tak cukup kuat menjadi air. Ia jatuh sebagai bulir-bulir salju yang dingin. It Snow!!!! Ramalan cuaca sudah memperkirakan itu. Subuh-subuh saya terbangun dan melihat jendela, titik-titik hujan itu masih tangguh menahan suhu dingin. Tapi kala pagi menjelang, dingin menyulapnya menjadi kapas-kapas putih. Memenuhi atap-atap mobil. Rerumputan. Ini benar-benar salju. Dan ini salju pertamaku.
Ini salju pertama buat kita. Cheese!!!!!

Kubangunkan kak Yusran dan Ara. Moment pertama harus diabadikan. Ara yang masih setengah mengantuk kebingungan saat memakai jaket tebalnya. Perlengkapan musim dingin dikeluarkan. Jaket tebal, sepatu boot semua dipakai. Ditengah hujan salju saya menggendong Ara untuk merasakan salju. Ia memandang bingung pada bulir-bulir putih dingin yang menerpa hidung dan wajahnya. Nak, inilah salju seperti yang sering kamu dengar dari lagu "Snowflakes". Inilah salju yang diandaikan oleh Barney seperti milshake dan permen. Apakah kau ingin menengadah sambil berkata "Ah-ah-ah-ah-ah?'.

Di tengah hawa dingin, butiran salju bercampur rintik hujan kami berfoto. Hahahahahaha. Tak peduli orang bilang apa. Kabarnya, semua orang yang pertama kali liat salju akan melakukan hal yang sama. Jadi kupikir ini cukup waras. Mungkin sedikit gila kalo saya membawa sirup DHT, pisang ijo, sambil mengais-ngais tumpukan es untuk dijadikan es pisang ijo.
Tak ada yang menghalangi kenarsisan. Salju sekalipun.

Salju terasa dingin. Tak berbeda dengan bunga es di freezer. Dinginnya membekukan hingga ke tulang-tulang. Tak ada yang romantis dari salju. Tak seperti di film-film natal yang terlihat begitu nyaman bahkan untuk bermain bola-bola salju. Salju itu dingin. Menyakitkan. Salju itu rasa-rasanya lebih buruk dari hujan. Untungnya salju musim gugur ini cepat mencair. Saya masih ingin memandangi tupai-tupai berlarian, daun-daun yang berguguran.

Janjikan padaku salju kering yang menyenangkan. Agar saya kembali merindukan salju. (*)

Foto : M.Yusran Darmawan

Images

Halloween : Saat Setan Tidak Lagi Dilirik

Labu di Farmer Market
Labu-labu kuning bertumpuk di sisi gedung Walmart, supermarket Athens. Saat masuk ke dalam toko, gambar labu kuning dengan pahatan wajah menjadi dekorasi mayoritas. Di rak khusus dipajang berbagai macam souvenir. Topi sihir, topeng, tengkorak, hingga baju putri-putri. Coklat-coklat dan permen diskon besar-besaran. Bulan ini Oktober dan Halloween selalu dirayakan di penghujung bulan.

Tak cuma di Walmart, Kroger, salah satu toko serba ada yang mengkhususkan pada bahan makanan buah dan sayur pun tak ketinggalan mendekorasi tokonya dengan tema Halloween. Bahkan toko tersebut membuat gua khusus  yang di dalamnya ditempatkan berbagai macam hantu-hantu barat. Saya tidak pernah berani masuk ke dalamnya. Hahahaha. Ara juga tidak.

Di Toko Halloween
Bahkan beberapa toko khusus menjual perlengkapan Halloween. Mulai dari orang-orangan sawah penghias rumah, tiruan sarang laba-laba, gravestone, pedang-pedangan, hingga baju kesatria templar atau topeng kandidat calon presiden Amerika. Menurut Wikipedia, Halloween adalah perayaan paling besar kedua yang dirayakan orang barat khususnya Amerika setelah natal.

Tradisi Halloween dulunya dirayakan oleh masyarakat Celtic yang tinggal di daerah Irlandia, Inggris, dan Utara Perancis. Tradisi ini awalnya bernama Samhain (Baca : Sow-in). 31 Oktober dianggap sebagai akhir tahun. Masa berakhirnya musim panas dan musim panen dan dimulainya masa gelap, musim dingin yang dianggap dekat dengan kematian. Mereka meyakini bahwa saat itu jembatan antara dimensi manusia dan dimensi kematian terbuka. Arwah-arwah dari dimensi kematian dapat masuk dan membuat kekacauan. Masyarakat Celtic beranggapan bahwa dengan menggunakan kostum topeng atau hantu-hantu dapat mengalabui para hantu yang menyeberang ke dunia manusia.

Di abad ke 9, saat agama kristen mulai menyebar di masyarakat Celtic, gereja berusaha mengganti perayaan Smhain itu dengan perayaan penghormatan pada roh-roh suci  yang jatuh tanggal 2 november yang disebut All Souls' day. Bentuk perayaannya pun sama dengan menggunakan kostum malaikat, evil, dan orang-orang suci. All Souls' Day juga disebut All Hallows. Dan malam sebelum All Hallows disebut All Hallows Eve yang kemudian berubah menjadi Halloween.

Trick or Treat
Parade di Court Street
Di masa modern (1920an) perayaan Halloween  tidak lagi identik dengan ritual agama. Perayaan Halloween dilakukan dengan mengadakan pesta kostum, parade, dan trick or treat oleh anak-anak. Trick or treat adalah tradisi mengetuk pintu rumah orang dan meneriakkan trick or treat. Tuan rumah akan memberikan coklat atau permen sebagai treat. Tapi jika mereka tidak memberi coklat atau permen maka anak-anak melakukan trick misalnya  menjahili tuan rumah. Tapi sekarang ini trick tidak lagi dilakukan. Trick or treat adalah tradisi halloween khusus untuk anak-anak  dengan costumnya masing-masing, berkunjung ke rumah-rumah tetangga membawa tas untuk diisi coklat.  Trick or treat semacam tradisi silaturahmi antara tetangga.

 Di Indonesia, tradisi Halloween dirayakan oleh masyarakat urban kota yang mengkopi tradisi barat. Hanya dirayakan oleh club-club, pub, atau cafe  dengan mengadakan pesta kostum. Tapi beberapa waktu lalu di fesbuk saya melihat beberapa orang merayakan sebagai ajang kumpul keluarga atau hang out bareng teman. Saya tidak pernah merayakan Halloween sebelumnya. Perayaan Halloween di Athens ini adalah perayaan halloween pertama saya.
"Kamu pake kostum apa?" tanya Ara

Saya sangat antusias mencari kostum buat Ara. Ara sih asyik-asyik saja punya kostum atau tidak, tidak masalah buatnya. Hehehehe. Kostum Halloween tidaklah murah. Awalnya cari di toko pakaian bekas, tapi tidak ada. Jadilah saya mencari di Walmart. Tidak dilihat dari bentuk pakaiannya tapi dilihat dari harganya. Dan baju yang paling murah adalah baju witch warna pink seharga 14 dollar (cukup mahal dalam rupiah, jadi tidak usah dihitung). Pengennya sih dia pake baju snow white, tapi harganya 20 dollar, lebih mahal. hih!!!!

Trick or treat dilaksanakan tanggal 25 di rukun tetangga Athens. Hahahahaa. Neighboorhood maksudnya. Sayangnya Ara tinggal di apartemen yang nda punya lingkungan rukun tetangga, jadi nda ikut trick or treat. Mau ikut yang diadain comunity center tapi kejauhan, terlalu sore, dan nda ada angkutan umum kalo malam. Jadinya kami merayakan halloween tanggal 27, sabtu malam. Perayaan khusus untuk para mahasiswa dan orang dewasa.
Bersama Putri Salju

Sepanjang jalan menuju court street, tempat acara diadakan orang-orang menggunakan pakaian berbagai macam. Baju musang dengan ekor panjang. mario bros, minion, nerd, Marlin Monroe, caveman, putri salju, peri. Sedangkan kostum-kostum monster  atau setan tidak lagi menjadi pilihan untuk pesta kostum. Beberapa malah ada yang berpakaian seperti kotak kantor polisi. Dengan PD berjalan-jalan. Ada juga berkostum lego dan paling kreatif adalah sekedar menggunakan paper bag belanjaan kroger trus kasi celah untuk mata. Hahahahahahaa. Kupikir Halloween adalah perayaan dimana kebebasan ekspresi begitu dijunjung tinggi.
Mr. Lego

Sayangnya cuaca terlalu dingin sehingga kami tidak terlalu lama jalan-jalan di court street. Saya menggunakan topi sihir, dan Kak Yusran membeli topi beruang dengan harga begitu mahal. Hahahahahahaa. Begitulah, harusnya kalo mau ikut perayaan halloween dengan kostum harusnya disiapkan jauh sebelumnya biar lebih matang dan irit harga. Topi beruangnya hmmm....lebih mahal dari baju penyihirnya Ara. wkwkwkkwwkwkwk. "anggap kalah judi" kataku menirukan advice k yusran waktu mesin koin menelan uang 5 dollarku dan tidak menggantinya dengan koin.

Carving Pumpkin
Carving Pumpkin

Halloween identik dengan labu. Labu ini dikenal dengan nama Jack O Lattern. Ceritanya adalah ada seorang petani yang menipu iblis jahat. Ketika ia mati, ia tidak diterima di surga dan juga tidak diterima oleh neraka karena menipu iblis tersebut. Sehingga ia gentayangan. Ia kemudian memahat labu dan membuat lampion. Menggunakannya sebagai penerangan untuk bergentayangan di dunia. Nah, di saat halloween, labu-labu disimpan di depan pintu rumah untuk mengelabui para hantu yang akan masuk ke rumah.

Keliatan kan gambarnya?

Mengukir labu salah satu bagian dari halloween. Tanggal 31 oktober kemarin, saya turut hadir di acara carving pumpkin Global meet and greet yang diadakan International Student Union. Hmmm...agak susah juga mengukir labu. Untungnya ada pola yang bisa diikuti. Jadi tinggal menempel pola dan diukir deh. Pisaunya pun khusus. Tapi trust me, labu orange lebih lembek dari labu di Indonesia.

Face painting :D Meow

Saya berhasil mengukir labuku. Hahahahaha...nda terlalu bagus sih, tapi mirip hantulah penampakannya. Kalo pun nda mirip, anggaplah seperti itu. Pas tanggal 31 Oktober itu ada trick or treat di Court Street, tapi cuaca sangat dingin dan gerimis jadi kami lebih memilih merayakan di gordy sambil face painting dan henna di tanganku. Gambarnya naga, tapi kak Yusran selalu bilang "the girl with worm tatto" hahahahaha. Anyway, saya cukup bersenang-senang menimba banyak pengalaman merayakan halloween. Happy Halloween :).(*)