Images

Kenangan

Tempat terjauh dari diri bernama kenangan. Kalimat ini kutemukan disebuah puisi yang diterbitkan harian Fajar waktu aku SMA. Dituliskan oleh Sudirman HN. Beruntungnya aku bisa berteman dengan sang penulis meski lewat Fesbuk dan belum pernah bertemu hingga saat ini.

Saat itu kalimat ini membuatku berpikir bahwa ia benar adanya. Kenangan adalah tempat terjauh yang tak bisa terjangkau. Ia mungkin terasa dekat. Karena tiap manusia memilikinya di dalam benak. Namun kemudian, aku ataupun kamu tak pernah bisa kembali ke saat itu. Ke waktu, tempat, dan kondisi saat kenangan itu dibuat.

Aku memiliki pembagian waktu dalam definisiku. Hari ini,kemarin, dan yang akan datang. Aku selalu menikmati untuk mereka-reka masa depan itu seperti apa. Aku sibuk mengkhayalkan akan dan bagaimana kelak jika aku berada di waktu itu.Aku sibuk bermimpi. Sibuk berekspektasi. Sibuk berharap agar waktu tiba di saat itu.

Dan kemudian ketika aku tiba di saat itu. Ada ekspetasi yang menjadi nyata tapi tak jarang jauh dari perkiraan. Ada saat dimana aku tidak menikmati hari ini. Sibuk mengisinya dengan membuat pengandaian kembali ke hari kemarin. Berharap bisa memutar kembali waktu. Memperbaiki kesalahan dan menjadikan semua ekspektasi kembali terkabul. Atau ada kala karena kenangan itu terlalu indah, aku ingin tetap berada disana. Meski kutahu bahwa waktu tak pernah bisa berhenti untukku.
Memory

Saat aku sedih aku kembali berimaji tentang besok dan besoknya lagi. Selalu seperti itu. Aku tak pernah benar-benar menikmati hari ini. Aku tak pernah benar-benar menyerap kehidupan 24 jamku. Padahal bukankah sesungguhnya hidup itu adalah hari ini.

Di bawah sinar bulan saat malam begitu temaram. Master Ogwaymenasehati Panda Poh tentang ini. Ia berkata “ Yesterday is History. Tomorrow is Mistery. Today is a gift. That’s way we called it Present”. Hari ini adalah sebuah hadiah. Hari ini adalah hari dimana kamu hidup. Bukan kemarin atau besok.

Lantas mengapa aku terlalu sibuk dengan kemarin, besok, dan seluruh kenangan yang tak lagi aku mampu aku jangkau? Aku terlalu sibuk berandai-andai. Aku terlalu sibuk berharap memutar kembali waktu. Tak pernah benar-benar menikmati hari ini.

Meminta waktu bergerak cepat. Meminta waktu melambatkan diri .Padahal detik dalam 24 jam itu tetap bergerak sama seperti kemarin dan besok. Dan waktu pun kemudian berlalu. Besok telah menjadi kemarin. Ekspektasi telah menjadi kenangan. Tak ada lagi yang mampu aku ubah. Kenangan adalah tempat terjauh yang tak mampu terjangkau…(*)
Images

September Datang

New Day

September datang. Ini bulan ke Sembilan di tahun ini. Gerak alam masih tetap sama. Berusaha mencari keseimbangan-keseimbangan baru. Hidupku demikian. Bergerak untuk mencari titik-titik berpijak. Agustus tahun ini menjadi sebuah bulan penuh kejutan buatku. Banyak rasa yang tercampur. Banyak tempat yang kukunjungi. Dan banyak hati yang kucintai. 

Hari baru telah datang kata Celine Dion. Tapi masih banyak pekerjaan rumah yang masih berusaha diselesaikan. Masih banyak janji yang belum ditepati. Blog ini menjadi sebuah tempat hati menemukan ketenangan. Tapi baru kusadari ada kala dimana rasa tak perlu disimpan dalam blog ini. Ini bukanlah pensieve penyimpan memori yang sangat tertutup. Ia juga bukan buku diary bergembok seperti masa kanak-kanak dulu. 

Tapi ia seperti tempat kontemplatif. Tempat meneruskan tradisi kuno merekam jejak. Menulis catatan-catatan. Bulan lalu tulisan yang kuposting hanyalah 21 tulisan. Lebih sedikit dari Juli dimana aku menuliskan 28 tulisan. Masih juga lebih sedikit dari bulan sebelumnya yang sampai pada jumlah 37 tulisan. 

Mungkin blog ini masih pada tahap amatiran. Meski telah hampir empat tahun aku memposting banyak tulisan di dalamnya. Ia masihlah menjadi tempat “curhat”bagiku. Tak pernah berubah menjadi sebuah tempat dialektika pemikiran yang sangat serius.  Tapi bukankah tiap orang punya gaya masing-masing.

Meski dalam sebuah kepenulisan hal-hal seperti ini menjadi sebuah keegoisan penulis. Ah…sudahlah. Aku malas berpikir. Aku cuma ingin postingan bulan ini bisa lebih banyak dan lebih bermakna.
Images

Merekam Bau-Bau

Aku belum terlalu sering melakukan perjalanan. Paling jauh yang pernah kujangkau adalah Bali. Aku menyukai traveling. Berada di tempat baru. Melihat alam. Melihat budaya. Aku selalu menganggap hal-hal yang seperti itu sangat eksotik. Sesuatu yang menjadi ciri khas yang tak kau temukan di tempat lain. Sesuatu yang ketika kamu melihatnya kamu kagum, terpesona, mensyukuri masih bisa melihatnya dan member apresiasi terhadap itu.

Bau-bau menjadi kota kedua yang kudatangi. Ini menjadi salah satu perjalananku yang lumayan jauh dari rumah. Aku ke kota ini karena suamiku adalah orang asli sini. Aku ke sini dengan tujuan untuk life in. Tinggal dan menetap. Tapi entah mengapa perjalanan pertama ini aku menganggap ini adalah sebuah pelancongan. Berlibur dan jalan-jalan.

Mari kukenalkan padamu tentang Bau-Bau. Kota ini berada di Pulau Buton, Sulawesi Tenggara. Di Indonesia pulau ini tidaklah terlalu terkenal. Wisatawan mancanegara hanya tahu pulau Bali atau Tana Toraja di Sul-Sel. Sebelum pemekaran kota Bau-bau tergabung dalam kabupaten Buton. Setelah tahun 2001 kabupaten Buton dimekarkan menjadi beberapa kabupaten. Buton Utara, Buton, Wakatobi, Muna Dan kota Bau-Bau menjadi wilayah pemerintahan kota. 

Kampung Bali 
Kepulauan Buton kemudian mengemuka setelah promosi gencar kepulauan Wakatobi sebagai segitiga karang dunia. Dengan pemandangan bawah laut yang sangat indah. Tapi aku belum ke Wakatobi. Dan di sini biarkan aku terpesona dengan bau-bau.
Perjalananku ke kota bau-bau melalui jalu laut.Kapal yang kutumpangi bersandar di pelabuhan Murhum kala malam menjelang. Kota bau-bau adalah kota perbukitan. Tak heran jika banyak warga membangun rumahnya di bukit-bukit. Dari laut kala malam, kota tampak berkelap kelip. Mengerucut ke atas bukit dan penuh dengan lampu-lampu rumah warga. Kantor walikota menjadi gedung tertinggi karena berada di puncak bukit. Ada lampu yang menyorot disepanjang kota dan laut. Seolah-olah mematai seluruh kota dan laut. Seperti mata di Mt. Doom yang menyorot semua daratan. Mencari cincin raja yang dibawa oleh frodo dalam lord of the ring.
Bau-bau kota kecil. Tapi sesungguhnya jika kau menempuh jalan-jalannya lumayan jauh menurutku. Aku masih bingung tentang konsep kota dan kabupaten yang ada di pulau ini. Karena kota bau-bau ini sesungguhnya berada ditengah kota dan dikelilingi oleh kabupaten buton. Jadi ada tempat yang masih di bau-bau tapi masuk wilayah kabupaten lain. 

Lupakan wilayah geografis. Aku menikmati alam yang ada di Bau-bau. Sepanjang kota adalah pesisir. Jalan-jalan melingkari pesisir pantai. Butuh sunblock jika ingin keluar. Lebih dari 15 hari disini tampaknya kulitku mulai kecoklatan. Tapi mengapa mesti takut coklat jika bisa menikmati banyak panorama alam.
Aku dulunya tinggal di sebuah desa di kabupaten Bone. Bengo, begitu nama kampungku. Dikelilingi gunung, sawah, dengan masyarakat yang homogen. Jangan pernah berpikir untuk melihat pantai di desaku. Karena yakinlah kau takkan menemukannya. Jika ingin berlibur ke pantai atau harus melihat laut perlu persiapan yang matang dulu.Mencari waktu libur yang tepat. Mempersiapkan perbekalan. Mempersiapkan dana. Dan membooking tempat untuk dipakai bermalam. 

Mungkin juga karena dari kecil hingga besar aku besar di daerah pegunungan maka imaji kecilku adalah membuat rumah yang bisa melihat laut. Karena persfektif itulah maka ketika menginjakkan kaki ke tempat ini aku begitu menyukai pemandangan lautnya. Di Bau-Bau, jika kamu penat dan ingin melihat laut berkendaralah. Tak cukup 10 menit dan kau bisa menemukan pemandangan pantai indah dengan pasir putih. Ada banyak pantai yang bisa kamu datangi. Tapi, sejauh ini aku baru menikmati pantai Nirwana.
Pantai Nirwana masihlah sangat perawan. Belum dibuat resort-resort seperti di Tanjung Bira. Mungkin karena belum adanya pengelolaan maka pantai ini masih terbilang kotor. Jika air surut sepanjang pasir putih tampak kotor dengan limbah-limbah laut. 
Pantai Lakeba

Salah satu pantai yang juga menarik adalah pantai Lakeba. Menurutku pantai ini berjenis kelamin pria. Dalam adat buton pria dipanggil dengan sebutan “La” dan Perempuan dipanggil dengan sebutan “Wa”. Jadi ketika saya berada di kota ini, namaku pun berubah menjadi “Wa Dwi”. Titik menariknya dari pantai lakeba ini adalah sebuah restoran yang dibangun dengan konsep view laut. Dikelola swasta dan benar-benar dirancang dengan sangat maksimal memanfaatkan view laut. Restoran ini slaah satu restoran mahal di Bau-bau. Selalu menjadi alternative untuk menjamu para tamu-tamu. Tapi yakinlah makanan dan viewnya adalah sebuah harga yang pantas. Tak kalah dengan restoran atau kafe di Makassar yang menggunakan ocean view.

Selain pemandangan laut, kota bau-bau pun memiliki penandangan gunung. Di kampung Cia-Cia, Wasamparona (tempat ini cewek kali ya ) dimana orang korea melakukan penetrasi terhadap daerah ini karena kesamaan huruf abjad korea dengan bahasa adat setempat. Di daerah ini suhu terasa begitu dingin. Rasanya berada jauh dari pantai. Padahal 30 menit yang lalu kamu masih bisa merasakan panasnya hawa laut. Di daerah ini terdapat hutan pinus yang keren. Rasanya tiba-tiba ingin berkuda saat melewati jalan setapak diantara pohon-pohon pinus yang menjulang.

Sebenarnya ada air terjun di daerah Wasamparona. Namun waktu berkunjung ke tempat ini kondisi cuaca agak mendung sehingga tidak memungkinkan untuk melakukan perjalanan lebih jauh. Di dalam kota juga terdapat air terjun bernama Tirta Rimba. Tapi masyarakat disini lebih suka menggunakan kata air jatuh dari pada air terjun. Awalnya, Tirta Rimba ini hanyalah sebuah sungai biasa dengan air yang jatuh dari batu-batu besar setinggi 3-4 meter. pemerintah kota kemudian memperbaiki jalanan masuk dan membuat kolam sehingga air tertampung. Jadi seperti mandi di kolam besar. 

Di pusat kota pun banyak public space yang menawarkan tempat untuk bersantai. Ada Pantai Kamali dengan patung naga hijau besar.Konon patung ini adalah binnatang gaib yang dianggap ada dalam sejarah Buton. Jika seseoarang melihatnya, dia akan mendapatkan rejeki. Ada juga Bukit Wantiro dimana kamu bisa melihat matahari tenggelam dari atas bukit. Kantor walikota yang ada diatas bukit di Palagimata pun menjadi tempat yang menarik untuk bersantai. Karena dari atas bukit kamu bisa melihat keseluruhan kota Bau-Bau. Tempat yang murah meriah untuk pacaran. hehehehe

Selain panorama alam, budaya juga menjadi daya tarik kota Bau-Bau. Disini ada benteng keraton Wolio. Benteng ini adalah benteng yang diklaim terluas di dunia. Di dalam benteng terdapat mesjid keraton yang masih memelihara adat dan ritual keislamannya. Mesjid keraton ini pun syarat dengan makna filosofi.
Selain keraton, ada juga kampung Bali. Jika kamu berkunjung ke tempat ini serasa tidak di Bau-Bau. Rasanya berada dipedesaan bali dengan hamparan sawah dan pura yang di bangun di depan rumah-rumah penduduk. Cukup menambahkan musik tradisional Bali, maka lengkap lah sudah kau akan merasakan Bali sebenarnya.

Di Bau-Bau pun akan dibuat Korean Center. Penetrasi Korea di kampung cia-cia berdampak penggunaan huruf korea terhadap penulisan kata dan kalimat bahasa Cia-Cia. Menurut pemerintah Korea ini merupakan upaya untuk melastarikan bahasa Cia-Cia dengan menggunakan huruf Hangoel. Jangan heran jika kamu ke tempat ini maka kau akan menemukan nama jalan dengan huruf korea. Keren kan???

Upacara-upacara adat menjadi daya tarik yang tak kalah eksostis. Karena ini benar-benar hanya mampu ditemukan dikepulauan buton. Dan kota Bau-Bau masih memelihara upacara-upacara adatnya. Kemarin saya sempat menghadiri pakande-kandea di baruga keraton Wolio. Ada tarian adat, karnaval budaya, dan juga acara makan-makan dengan dikelilingi gadis-gadis berpakaian adat Kombo Wolio. 

Eksostis bukan??? Masih banyak tempat yang belum kukunjungi dan masih banyak upacara adat yang belum kusaksikan. Tapi perjalanan adalah sesuatu yang terus bergerak. Nanti akan kukisahkan lagi banyak cerita perjalananku.

(Bau-Bau, sebelum pulang)

Images

Rumah

Pulang ke rumah selalu membawa rasa yang membahagiakan. Ia memang tak serupa kota besar yang menawarkan banyak kelap-kelip lampu. Deru kendaraan yang hilir mudik yang memolusikan udara. Tak ada manusia-manusia yang bergegas. Tak ada pusat-pusat perbelanjaan yang selalu menjadi tempat berlari untuk mencari sunyi dalam keramaian. 

Tapi ia selalu menawarkan hangat yang takkan kau dapatkan di tempat lain.Ia membungkus kenangan-kenangan masa kecilmu. Membuat kenangan-kenangan baru. Selau menawarkan hangatnya percakapan meja makan yang selalu menyenangkan. Rasanya begitu lama meninggalkan rumah ini. Waktu mungkin tidaklah terlalu lama. Tapi waktu dalam relativitas hidupku memaknainya dalam sebuah kekosongan. Aku seperti telah melakukan perjalanan jauh ke tempat yang tak kuketahui dan tiba-tiba kembali pulang ke rumah.

Aku merasakan kedinginan dalam perjalanan itu namun seperti sebuah selimut hangat kecil yang selalu menyenangkan saat kecil bergambar mike mouse yang terasa hangat dan melindungi,seperti itulah rumah ini menguatkan hatiku.

Rumah ini serupa tempat ibadah yang menjaminkan sebuah kedamaian. Rumah ini menjadi ruang kontemplasi dimana khayalku dengan bebas bersinergi denga gerak otakku. Aku baru menyadari bahwa ada saat khayal berada pada limit tertentu. Pada sebuah kondisi, pada sebuah situasi.

Aku mensyukuri rumah ini tetap mendatangkan rasa yang sama meski hidup yang dlingkupinya terus bergerak. Ia masih bisa aku andalkan sebagai episentrum yang selalu menjadi titik kembaliku dan titikku memulai sesuatu lagi.Dalam diam ia memahamiku. Tak perlu berkomentar banyak. Namun ia telah mampu memberikan sejuta hangat hangat matahari. Melelehkan hatiku yang membeku.
Images

Merefresh Playlist

Playlist itu sudah menua. Sudah terlalu sering aku dengar. Menjadi sebuah lullaby jika aku ingin tertidur dan merasakan kedamaian. Telingaku mulai tak ingin mendengarnya. Sudah terlalu banyak alunan nada yang mengingatkan pada banyak kisah. Ada bahagia, ada sedih. Ada tentang seorang kawan. Ada juga tentang cinta.

Aku perlu mengatur ulang daftar di dalamnya. Hidupku butuh soundtrack yang baru. Bukan lagi serenade yang menumpuk banyak kenangan. Aku tak lagi ingin mengingat kenangan. Aku ingin membuat kenangan baru. Musik-musik itu telah kelebihan memori untuk menampung montase-montase baru dari hidupku.

Ada beberapa gambar yang perlu aku lepas. Membiarkannya sejenak mengendap bersama lagu yang mungkin lagi tak ingin aku dengar untuk saat ini. Mungkin kelak jika aku berjalan di suatu tempat pada suatu masa, dan mendengar alunan musik itu aku berharap kenangan itu bias kembali menyeruak seperti bunga yang bermekaran di musim semi. Dan aku akan tersenyum mengingat cuplikan-cuplikan gambar itu berpendar di sudut benakku. Dan aku merasakan kerinduan akannya.

Aku akan merefresh kembali playlistku. Aku telah memilih soundtrack-soundtrack baru untuk hidupku. Aku yakin dia akan sehebat playlist yang menua itu. Lagu-lagu itu mungkin lama, namun kenangan yang akan mereka rekam adalah sebuah kekinian.

Images

Aku Ingin Memelukmu

Aku ingin memelukmu
Merasakan hangatmu
Menebak apakah aku harus berjinjit saat memelukmu
Kau masih sama seperti dulu
Saat pertama aku mengenal dunia
Kau serupa jendela kecil yang kugunakan untuk mengintip dunia
Aku bertumbuh dengan imaji akanmu
Dititik ini aku tersadar bahwa dirimu pun adalah sebuah gerak
Aku belajar melepaskanmu pergi
Aku ingin memelukmu
Sekali saja…agar aku tahu dirimu adalah sebuah nyata

( Untuk seseorang yang kupanggil "Pangeran Impian")
Images

Kande-Kandea Di Keraton Buton

Bersama para gadis penjaga nampan
Para gadis-gadis memperbaiki dandannya. Mempersiapkan nampan-nampan berisi makanan di depan mereka. Mereka memakai baju adat kombo wolio khusus untuk para gadis perawan yang belum menikah. Sanggul khas di kepalanya sebagai penanda bahwa mereka adalah gadis-gadis yang belum menikah.
Mereka memperbaiki susunan makanan yang ada di depannya. Menata piring-piring dan gelas-gelas untuk para tamu yang akan duduk di depan mereka. Acara ini adalah acara Kande-kandea yang dalam arti bahasa wolio makan-makan. Acara ini biasanya diadakan untuk menyambut tamu, merayakan acara adat. Kali ini acara ini diadakan untuk menyambut para peserta Sail Indonesia yang berlabuh di di pantai Kamali, Bau-bau.

Sail Indonesia adalah sebuah acara pelayaran yang diikuti oleh 40 buah perahu yatch. Para pesertanya adalah turis asing yang berasal dari 14 negara. Mereka melakukan pelayaran di perairan Indonesia dan berlabuh di berbagai pulau yang menjadi rute mereka. Sebelum ke kota Bau-bau mereka terlebih dahulu singgah di kepulauan Wakatobi.

Senin, 23 Agustus menjadi puncak penyambutan para peserta Sail Indonesia di Kota Bau-Bau. Meski mereka telah bersandar di pelabuhan Pantai Kamali dan Pantai Lakeba tiga hari sebelumnya. Sore sudah menjelang. Jarum jam menunjukkan pukul 16.30. Baruga Mesjid Keraton dipenuhi oleh para muda- mudi berpakaian adat. Ada yang berpakaian untuk tari-tarian. Ada juga yang khusus untuk menampilkan baju-baju adat Wolio (Buton). Matahari sore memaksa bersinar di balik awan. Kota tampak perak dari atas keraton. Kota Bau-Bau dua hari terakhir ini diguyur hujan. Namun beruntungnya, acara kande-kandea yang diadakan sore ini tidak diguyuri hujan. Meski siang tadi gerimis cukup membasahi kota pelabuhan ini.

Peserta Sail Indonesia
Acara ini difokuskan di kompleks Benteng Keraton Buton. Benteng ini menjadi kebanggaan masyarakat Bau-Bau karena memiliki luas sekitar 3000 meterpersegi. Lebih luas dari benteng yang ada di Jerman yang tercatat dalam Guiness Book Record yang hanya memiliki luas 2000 meterpersegi. Pemerintah kota Bau-Bau berupaya mencatatkan Benteng Keraton Buton ini dalam rekor dunia sebagai  the widest fortress in the world.

Sejam sebelum berbuka puasa para peserta Sail Indonesia telah mengelilingi objek-objek wisata di Kota Bau-Bau dan menyelesaikan tour keliling keraton. Di halaman mesjid keraton mereka disambut dengan tarian Mangaru. Tarian ini merupakan tari perang di zaman kesultanan Buton, namun sekarang dipentaskan untuk menjemput tamu. Jajaran pemuka adat berpakaian khas Buton mengambil barisan menjemput tamu. Gendang bertalu dan penari yang terdiri dari pria usia baya beraksi memainkan golok dan membuat takjub para penonton.

Tarian dari kabaena
Selain tarian Mangaru, disajikan pula tarian muda-mudi dari kepulauan Kabaena yang biasa dipentaskan saat pesta panen dimana para gadis-gadis bersuka cita dan bermain. Mereka menggunakan tongkat dan memainkannya sambil berloncat-loncatan di antara tongkat itu. Permainan itu biasa aku lihat dan lakukan saat menjadi anggota pramuka waktu SD dulu.Gerak gerik mereka sangat luwes. Dan tak sedikit pun terjepit di antara tongkat-tongkat tersebut. Ritme gendang dan gerak mereka menyatu dalam harmoni yang pas. Sekali lagi pentas ini membuat para penonton khususnya para turis asing bertepuk tangan kencang.
***
Awalnya aku ingin berpartisipasi di acara ini. Kak Yusran yang memiliki kenalan di Departemen Pariwisata kota Bau-Bau menawarkan diri untuk turut dalam karnaval budaya. Karnaval yang memeragakan baju adat Buton. Awalnya kami ingin memakai baju pengantin adat Buton. Namun karena kami telah menikah para budayawan melarang kami untuk memakai baju pengantin. Baju yang harus aku pakai adalah baju yang dperuntukkan untuk perempuan yang telah menikah namun belum punya anak. Karena tidak memiliki persediaan baju tersebut maka kami urung ikut bergabung.

Ragam baju untuk anak-anak
Pakaian adat Buton sangatlah beragam. Pakaian anak kecil berbeda dengan anak gadis perawan berbeda pula dengan pakaian adat nikahan. Untuk ibu-ibu pun dibedakan bagi yang belum punya anak, punya anak namun masih muda, punya anak dan sudah berumur. Pria pun demikian. Pakaiannya pun dibedakan saat khitanan, remaja, saat menikah dan setelah menikah. Aksesoris pun beragam. Ini belum dibedakan secara strata sosial.

Sebagai pendatang aku agak bingung dengan semua ragam pakaian dan pernak-pernik pakaian adatnya. Perlu dibuat semacam katalog untuk pakaian kombo wolio ini. Kak Yusran saja yang orang Buton belum bisa menuturkan secara jelas perbedaannya. Departemen terkait perlulah mememikirkan hal tersebut. Sebagai upaya pelestarian khasanah budaya.
***
Magrib menjelang. Adzan telah berkumandang penanda untuk berbuka puasa. Para gadis-gadis penjaga nampan membuka nampan makanannya. Memberikan piring pada tamu-tamu di depannya dan mengisinya dengan makanan yang sesuai keinginan para tamu. Para turis-turis asing tersebut telah duduk di depan nampan-nampan makanan.Menikmati makanan dan mengajak gadis-gadis tersebut bercengkrama.
Mungkin jika ini bukan bulan puasa, aku akan beruntung melihat para gadis-gadis itu menyuapi tamu-tamun di depannya.

Di masa lalu acara kande-kandea juga disebut sebagai acara muda-mudi. Ajang saling kenal dan bercengkrama dengan gadis. Nampan-nampan itu hanya boleh dijaga oleh anak gadis yang belum menikah. Saat acara ini berlangsung para pemuda disilakan untuk duduk di depan para gadis tersebut. Meminta makan dan disuapi. Disinlah ajang para pemuda untuk mendekati perempuan yang dia sukai. Aku bisa membayangkan bagaimana romantisnya zaman itu ketika seorang gadis menjaga nampannya dan datanglah seorang pria yang manaruh hati padanya dan berkenalan lewat acara tersebut. So Sweet!!!!
Bersama suami

Parade baju kombo wolio menjadi pegelaran terakhir di acara kande-kandea ini. Para pemuda dan gadis-gadis serta anak-anak berjalan layaknya model diantara para turis-turis. Untungnya aku tak perlu ikut dalam parade itu. Akan sangat memalukan buatku. Hahahahaha,memang cocoknya aku menjadi turis saja. 

Para turis tampaknya sangat puas dengan acara ini. Mereka tak henti-hentinya memuji. “Very beautiful” kata seorang bule asal Switzerland. Setiap ada gadis berbaju adat yang mendekatinya ia kembali memuji “Very beautiful”. Aku juga sempat bercerita dengan pasangan yang berasal dari New Zeland. Mereka sangat senang dengan perjamuan ini. Ketika aku menanyakan kesannya tentang kota Bau-Bau, mereka mengatakan sangat bersih. Lebih bersih daripada Wakatobi dan Ambon. 

Aku sangat menikmati acara budaya seperti ini. Selalu tampak eksotis di mataku. Di tempat tinggalku di Bone, acara adat mulai jarang dilakukan. Pernah dulu diadakan mappadendang, sebuah acara pesta panen. Namun itu dulu sekali saat aku masih kecil. Cerita-cerita pesta adat hanya dituturkan oleh mamaku tanpa pernah aku saksikan. Karena itulah acara kande-kandea ini begitu menyenangkan buatku. Meski pun pada akhirnya aku adalah penonton di negeri sendiri. Tapi bukankan ini adalah sebuah bentuk apresiasi?

Para turis tersebut begitu menikmati adat dan kebudayaan Indonesia. Mereka jauh-jauh ke Indonesia hanya untuk menyaksikan sebuah pegelaran budaya yang mungkin terlalu sering ditonton masyarakat. Lantas mengapa harus bermimpi jauh-jauh liburan ke luar negeri jika Indonesia mampu menawarkan sesuatu yang eksostis yang tak dimiliki bangsa lain?
Images

Butuh Ketelatenan

Menulis itu butuh ketelatenan. Tak peduli kamu punya banyak inspirasi. Tak peduli sekeren apa cerita yang ada diimajinasimu. Namun jika kau tak memiliki ketelatenan, maaf saja tulisan itu tak pernah akan terlihat wujudnya dan dibaca oleh dirimu sendiri atau orang lain.

Menulis itu butuh kedisiplinan tinggi. Karena jika tidak tulisan itu takkan pernah dimulai dan diakhiri. Bisa jadi ia bahkan tak berwujud sama sekali. Menulis adalah seperti proses bercinta dengan imajinasi. Kemudian mengandung idenya. Melahirkannya lewat tulisan. Seperti layaknya anak penulis selalu berharap agar anaknya baik rupa dan menyenangkan. Namun ada kalanya ia lahir dengan kecatatan dan tidak memuaskan hati. Tapi pada akhirnya ia adalah anak kandung sang penulis. Lahir dari pergolakan ide dan imajinasi.

Menulis seperti sebuah jalan panjang menuju rumah. Selalu banyak petualangan yang ditemukan di jalan. Tapi kadang ada saat sang penulis yang menjadi kesatria tewas di dalam petualangannya. Terbunuh oleh kemalasan. Waktu yang tak ada. Rutinitas yang menyita. Atau juga writer’s block. Semua bisa terjadi. Bersepakat dengan sebuah kalimat “menulis adalah sebuah perjalanan menuju yang tak terketahui”. 

Aku adalah kesatria itu. List yang menginspirasiku tertumpah di sini. Tapi aku selalu mengkrankeng diriku dalam sebuah “mood”. Mencari waktu yang tepat. Ketika waktu itu ada, gregetan menulis itu tidak lagi sama. Pengaruh hati telah berubah. Inspirasi melemah. Benar-benar harus belajar telaten. Perlu lebih telaten agar bisa menjadi kesatria yang sebenarnya. Membebaskan diri dari kerangkeng yang bernama "Mood".
Images

Pelayaran Pertamaku

Seminggu lalu . Hmm….Sudah lewat 10 hari tepatnya. Aku tiba di kota ini. Kota bau-bau. Tepatnya di pulau Buton, Sulawesi Tenggara. Aku belum ingin menceritakan bagaimana kesanku tentang kota ini. Belum ditulisan ini. Aku ingin menceritakan pengalamanku tiba di kota ini. Sebuah perjuangan yang panjang dan perlu mengerluarkan mantra “nda bisa seperti Trinity”. 

Ke Bau-Bau adalah sebuah keharusan. Suamiku harus kerja dan aku harus ikut dengan suami. Tapi aku melabelinya dengan judul “On Vacation”. Setelah berkompromi untuk memenuhi segala kesenangan seperti berfoto hanbok di hari sabtu dan ngumpul dengan teman-teman di hari minggu dan menonton Jazz, Kak Yusran harus memilih hari Senin ( 9 Agustus 2010) untuk berangkat ke Bau-Bau. Ya, dengan pertimbangan bahwa semua kesenangan itu harus terpenuhi. Dengan sedikit ngotot dari saya (pakai ilmu manja).

Kapal yang ada adalah Kapal Motor (KM) Tilong Kabila. Menurut Kak Yusran, kapal ini adalah kapal yang paling kecil di antara teman-teman sejawatnya misalnya Kerinci, Rinjani, Lambelu, dan lain-lain. Dan juga masuk dalam daftar kapal paling lambat. Bagaimana standar lambat buat saya? Saya tak memiliki standar lambat apapun untuk mengukur kecepatan sebuah kapal motor. 

Ini adalah pengalaman pertama saya menaiki kapal laut. Ini seperti perlayaran pertama bagi saya. Tempat yang paling jauh yang pernah saya jangkau adalah Bali dan waktu ke sana saya lebih memilih naik pesawat untuk pulang perginya. Meski ada beberapa teman yang memilih pulang lewat Surabaya dan memakai kapal. 

Lagian harga tiket pesawat untuk ke Bau-Bau sangat mahal. Berkisar Rp.800rban. Padahal normalnya nda pernah lebih dari Rp.500rb. Dimaklumi karena akan mulai ramadhan. Harga tiket pesawat selalu mengikuti musim yang ada. Seperti buah saja ya?Hahaha.

Sedangkan untuk tiket kapal tak pernah berubah. Ini sudah patokan dari pemerintah (Nda ada saingan sih. Coba kalo ada kapal milik swasta pasti fluktuatif harganya) Apapun musimnya tiket kelas I tetaplah Rp.500rban, Kelas II Rp.450rban, dan Kelas III dan kelas Ekonomi lebih murah lagi. Awalnya kami hendak membeli tiket kelas II, tapi aku pikir mengapa tak beli tiket kelas I saja. Ini adalah perjalanan kapal pertamaku. "Bersenang-senanglah" pikirku. Dan untungnya Kak Yusran menyanggupinya. Akhirnya kami membeli tiket kelas I. Ekspektasiku saat itu adalah serupa Rose DeWitt Bukater yang akan berlayar ke New York dengan kapal terbesar dijamannya. (Terlalu banyak nonton Film, Maaf).

Jika ada bandara Soekarno-Hatta di Jakarta, maka di Makassar pelabuhan diberi nama serupa. Pelabuhan Soekarno untuk pelabuhan penumpang. Sedangkan untuk pelabuhan peti kemas bernama pelabuhan Hatta.
Full ekspektasi memenuhi imajinasi saya. Pelabuhan adalah salah satu tempat yang belum pernah kukunjungi dan kapal adalah salah satu benda yang belum pernah kunaiki. Jangan pernah membayangkan tempat keberangkatan dan kedatangan akan senyaman di bandara. (Meski ada juga bandara yang tidak nyaman tempat kedatangan dan keberangkatannya merujuk pada buku Naked Traveler  I). Naik kapal adalah identik dengan masyarakat menengah ke bawah. Jadi kau akan melihat tumpukan barang, kardus, karung dan juga bawang putih. 

Menunggu layaknya pengungsi. Jadwal kapal Pelni adalah sebuah contoh jam karet yang sesungguhnya. Jangan pernah percaya jika tiketmu mengatakan berangkat pukul empat sore, karena kapal jam saat itu belum tentu berlabuh di pelabuhan. Banyak ragam manusia yang kau temui di pelabuhan. Tapi yang pasti Porter adalah yang dicari dan juga dihindari. Mereka menyediakan jasa mengangkat barang-barang yang berjubel. Saat melihat mereka mengangkat koper-koper dan kardus-kardus dalam waktu bersamaan, saya berpikir kekuatan apa yang mereka miliki. Mereka layaknya Samson yang punya tenaga berlipat-lipat. 

Kami memiliki banyak barang tapi untungnya suamiku mencintaiku dengan begitu dalam. Ia rela menjadi Porter buat barang-barangku yang begitu banyak. Satu keluarga bule yang juga menumpang kapal yang sama dengan tujuan Bau-Bau menjadi incaran para Porter itu. Namun, sepertinya bule-bule yang berasal dari Belanda itu tidak membutuhkan bantuan para Porter. Meski tas gunungnya (Carrier) sebesar badan mereka dengan tambahan ransel-ransel yang banyak. Porter ini mengingatkanku pada salah satu cerita trinity di buku The Naked Traveler I yang berjudul "Ngangkang di Kepala Porter”.

Ada uang ada mutu. Nah seperti itulah yang terjadi jika naik kapal. Pelayanan untuk kelas I dan kelas II lebih baik dari pelayanan kelas Ekonomi. Beruntung juga memilih kelas I karena sepertinya aku belum siap untuk menikmati petualangan dengan kelas ekonomi. Pertama yang harus kamu lakukan saat pintu menuju kapal di buka adalah berlari sekuat tenaga dan berusaha mendahului penumpang lain untuk mendapatkan tempat yang representative. Siapa cepat dia dapat. Jika kurang beruntung geledak kapal diluar dapat juga dijadikan tempat berbaring. Bagi yang sudah menganggap naik kapal itu seperti naik mobil angkutan umum dari Bone ke Makassar, tidur dilorong-lorong kapal adalah sebuah seni. Tapi bagiku yang masih full ekspektasi itu adalah sesuatu yang melelahkan.
KM Tilongkabila

Penumpang kelas I pun melalui jalan khusus menuju kapal yang tak perlu ngantri. Jika ditanyai oleh para petugas, sebut saja “Kelas I”. Maka mereka akan mempersilakan anda dengan hormat naik ke kapal. Tak perlu ngantri sambil membawa barang-baran yang lumayan banyak. (Maklum ini seperti pindah rumah buatku jadi banyak barang yang perlu diangkut ke Bau-Bau).

Pelayanan berbeda pun saat makan. Penumpang kelas akan disilakan masuk di restoran dan dilayani denga sangat baik. Duduk di meja-meja layaknya restoran dan dengan system prasmanan per meja. Sedangkan untuk kelas ekonomi dibagikan nasi kotak. Tapi, nda masalah sih buat saya. Kampus sudah memberikan pelajaran yang sangat berharga tentang nasi kotak.

Kamar kelas I terdiri dari dua tempat tidur, tv, kamar mandi (air panas-dingin), meja ,lemari, dan full AC. Kelas II terdiri dari empat tempat tidur. Kelas III, enam tempat tidur. Dan kelas ekonomi selonjoran kiri kanan. Karena bersama suami, kami dapatnya satu kamar. Namun kalo tidak sekeluarga, biasanya dipisahkan cewek dengan cewek. Cowok dengan cowok. Untuk pemeriksaan tiket pun dibedakan. Jika anda penumpang kelas I dan II petugasnya akan melayani dengan ramah. Sedangkan kalo tiket kelas Ekonomi biasanya disertai dengan petugas keamanan.

Saya selalu penasaran mengapa kapal di Indonesia namanya begitu aneh? Menurut Kak Yusran, tiap nama kapal itu diambil dari nama-nama gunung yang ada di Indonesia (kecuali KM Jet Liner dan KM Willis-tak kutemukan di internet kalau kedua nama itu adalah nama gunung di Indonesia-mungkin saya salah, mohon infonya). Kenapa harus nama gunung yang menjadi sebuah nama kapal? Menurut dugaanku adalah karena gunung dan laut adalah sebuah tempat yang memiliki perbedaan tinggi yang cukup signifikan. Dan mungkin juga agar tegak berdiri dan berlayar di laut. Hahahaha…entahlah. Pelni yang lebih pantas memberi penjelasan tentang ini. 

Kapal yang aku pakai adalah KM Tilongkabila. Tilongkabila adalah gunung yang ada di Gorontalo. Interior dihiasi dengan lukisan-lukisan dan ukiran-uikiran yang mewakili daerah gorontalo. Di kamar yang saya pakai ada lukisan persawahan dengan kawanan burung yang terbang di langit Tomohon. Sesungguhnya kapal pun menjadi sarana pesiar yang lumayan menyenangkan. Dan tiap kapal akan menyajikan sentuhan budaya yang berbeda pula.

Pelayaran ini membutuhkan waktu 24 jam. Berangkat pukul 07.00 malam, tiba 07.00 malam hari berikutnya. Padahal menurut Kak Yusran, rute Makassar –Bau-Bau jika ditempuh dengan kapal lain hanya 13 jam. Awalnya saya berencana menulis selama di kapal, namun ternyata saya masih perlu beradaptasi untuk naik kapal. Ombak kecil saja membuatku pusing. Awalnya mau berkeliling kapal tapi pada akhirnya saya hanya memilih untuk tidur di kamar. Pusing, mual namun tak muntah terasa begitu menyengsarakan.

Akibatnya selama seminggu tiba di daratan saya masih pusing dan mual. Bahkan bersentuhan dengan air dan melihat laut aku jadi pusing dan demam. Menurut ibu mertuaku, itu adalah mabuk darat. Hmm…penjelasannya mabuk laut yang tertunda, jadinya pas di darat baru kerasa. Huh…menyebalkan juga jika begini. Tapi tak pernah jera untuk naik kapal. Lambat laun akan terasa seperti berkendara dari Makassar-Bone atau sebaliknya.

Bagaimana dengan ekspektasiku? Tenang aku tak membayangkan diriku berlayar dengan kapal pesiar Oasis of The Sea. Hanya saja ini menjadi pengalaman yang menyenangkan bagiku meski tak begitu baik untuk kondisi tubuhku. And This is it. Aku dengan petualang baru dimulai di sini. Apakah sudah bisa seperti Trinity?



Images

The Power Of The Dream

Aku jatuh cinta pada lagu ini. Lagu yang sering aku dengar di pelataran ex-kompa (Koperasi Mahasiswa) di lantai satu perpustakaan Unhas. Lagu ini sering diputar oleh anggota Unit Kegiatan Mahasiswa  Paduan Suara Mahasiswa (UKM PSM) Unhas. Mereka memutarnya di sebuah DVD dengan cuplikan video kemenangan mereka meraih medali emas di berbagai perlombaan paduan suara di luar negeri. 

Ya,UKM PSM Unhas ini atau biasa lebih sering disingkat dengan nama PSM Unhas adalah salah satu UKM yang menjadi kebanggaan Unhas. Mereka telah menorehkan banyak prestasi di kancah dunia yang mengharumkan nama Unhas. Tapi di sini aku tak ingin menjelaskan tentang PSM Unhas. Biarlah aku saja yang iri dengan prestasi mereka :)

Lagu itu berjudul The power of the dream. Theme song untuk olimpiade Atlanta 1996. Musik dan liriknya sangat menggugah. Menumbuhkan sebuah rasa optimis yang begitu kuat. Kadang ketika aku harus merefresh semangatku lagi aku kangen mendengar lagu ini. Dan baru kali ini aku benar-benar bisa mendengarnya secara utuh. 

Dengarkanlah dan kau akan merasakan sebuah hasrat kuat yang tak mampu terdefinisikan...

The Power Of The Dream

Deep within each heart
There lies a magic spark
That lights the fire of our imagination
And since the dawn of man
The strenght of just "I can"
Has brought together people of all nations


There’s nothing ordinary
In the living of each day
There’s a special part
Every one of us will play


Feel the flame forever burn
Teaching lessons we must learn
To bring us closer to the power of the dream
As the world gives us its best
To stand apart from all the rest
It is the power of the dream that brings us here


Your mind will take you far
The rest is just pure heart
You’ll find your fate is all your own creation
Every boy and girl
As they come into this world
They bring the gift of hope and inspiration


Feel the flame forever burn
Teaching lessons we must learn
To bring us closer to the power of the dream
The world unites in hope and peace
We pray that it will always be
It is the power of the dream that brings us here


There’s so much strength in all of us
Every woman child and man
It’s the moment that you think you can’t
You’ll discover that you can


Feel the flame forever burn
Teaching lessons we must learn
To bring us closer to the power of the dream
The world unites in hope and peace
We pray that it will always be
It is the power of the dream that brings us here


Feel the flame forever burn
Teaching lessons we must learn
To bring us closer to the power of the dream
The world unites in hope and peace
We pray that it will always be
It is the power of the dream that brings us here


The power of the dream
The faith in things unseen
The courage to embrace your fear
No matter where you are
To reach for your own star
To realize the power of the dream
Images

Percakapan Kita

Aku menyukai percakapan kita malam ini. Saat tanah basah dan becek oleh hujan yang baru saja reda. Saat bulan bersinar di antara awan berarak dengan sebuah bintang yang menemaninya. Saat malam terasa dingin dan kau meraih tanganku untuk memelukmu. Kita keliling kota. Melihat-lihat lampu kota. Melihat kelap-kelipnya serupa kunang-kunang. TIba-tiba aku ingat pada sebuah buku berjudul “Seribu kunang-kunang di Manhatan” karya Umar Kayam.

Kau memboncengku. Aku duduk di belakangmu. Memelukmu. Agar kau merasa hangat dan juga agar aku merasa hangat yang sama. Kita belum ingin pulang. Malam setelah hujan reda seperti membawa udara kebebasan bagi diri kita. Kita ingin menjelajahi kota. Ke bukit tertinggi. Lebih dekat dengan bulan. Dan melihat lebih banyak kunang-kunang lampu kota.

Kita bercakap tentang mimpi. Daftar-daftar mimpi yang telah kamu buat dulu. Lama sekali. Kau akhirnya menyadair bahwa tak pernah salah bermimpi itu. Teruslah bermimpi dan semesta akan membantumu mewujudkannya. Kau telah melist mimpi-mimpimu. Aku tak pernah melihat daftar itu secara tertulis. Tapi aku yakin meski kau hanya membuat pencatatan itu di otakmu, dia telah dengan sangat detail tersusun rapi di sana.
Satu mimpi telah kau centang. Sebuah mimpi besar yang selama ini telah kau idam-idamkan. Aku sangat paham kau merasa ajaib dengan semua ini. Mimpimu ini adalah mimpi yang juga orang lain mimpikan. Dan kau adalah salah satu dari sedikit yang berhasil mewujudkannya. Sampai detik ini kamu masih belum bisa mempercayai peruntunganmu ini.

Dan tiba-tiba akhirnya kau menganggap bahwa semua ini adalah mimpi yang telah kamu tulis dalam daftar mimpimu. Kau lantas membenarkan teori-teori dalam buku-buku motivasi dan juga buku fiksi karangan Poelo Coelho dan Andrea Hirata. Kau meyakini kekuatan mimpi itu benar adanya.

Mimpi. Aku selalu menyukai kata ini. Ia salah satu dari kata favoritku. Jika kau baru menyadari kekuatan mimpi, yakinlah bahwa aku telah menyakininya sejak aku kecil. Sejak aku mulai membaca majalah bobo dan memiliki kebiasan melihat langit dari jendela kamar di rumah panggungku. Aku pernah menulis list mimpi-mimpi yang ingin aku centang kelak. Sesederhana apapun itu. Tahu kah kamu, bahwa aku pernah bermimpi untuk melihat kantor redaksi Fajar di Racing Center. Dan itu salah satu mimpi yang telah aku centang dengan sukses. Bahkan makan es krim Vinetta pun aku tuliskan. Dan itu pun telah jadi kenyataan. Dan juga beberapa mimpi-mimpi lain yang tak perlu aku sebutkan di sini.

Malam ini ketika kita sama-sama bersepakat dan meyakini kekuatan mimpi, sekali lagi kita kembali merefresh daftar mimpi kita. Mimpiku dan mimpimu telah menjadi mimpi kita. Kita menginginkan sebuah kebebasan financial agar kelak kita bisa mampu mengekspresikan diri. Membuat banyak karya. Memiliki rumah  di bukit dengan pemandangan laut dan lampu-lampu kota serupa kunang-kunang dengan perpustakaan kecil di dalamnya.

Aku menjadi saksimu. Aku mencatat mimpimu. Aku yakin kita mampu mewujudkannya. Kita telah sejauh ini bermimpi. Dan kita telah mencentang banyak mimpi yang jadi nyata. Tahu kah kau bahwa sesungguhnya dirimu adalah mimpi yang tergapai? Ah, kau sudah mengetahuinya. 

( 18.08.2010)
Images

Tangis Bahagia Untukmu (Sekali Lagi)

dream
Ada senyum tipis yang kau kulum dengan hati-hati di sudut bibirmu. Ada percik bahagia di sudut matamu. Aku tahu kau ingin berlari pada dunia menunjukkan betapa bahagianya dirimu. Ini adalah mimpi yang pernah kita andaikan dalam pesan-pesan singkat yang saling kita kirim. Pernah ada suatu masa di mana kita asyik bermimpi tentang keluarga kecil ini. Tentang mimpi-mimpi yang mungkin akan terjadi kelak. Kita serupa pemimpi hebat yang melontarkan jutaan daftar mimpi ke langit semesta. Kita tak pernah peduli apakah semesta akan membantu kita menjejakkan mimpi itu di bumi. Tapi kita telah bebahagia telah berani bermimpi.

Hari ini aku melihat ada binar di matamu. Binar yang berusaha kau jaga sehingga tidak menjadi luapan emosi yang berlebihan. Kau menatanya satu-satu.Tak ingin larut dalam euphoria ini. Kau belum ingin mengiyakan hingga benar kau melihat namamu pada daftar 50 orang itu. Pada kesempatan terakhir sebelum program ini ditutup.

Aku memimpikan tentang pengumuman itu dua hari lalu. Aku mendapati di mimpi itu kau tak lulus. Tahukah kau dalam mimpi itu aku membisikkan doa “semoga aku melihatmu bergembira dalam dunia sadar. Cukup dalam mimpi ini kita bersedih akan sebuah kegagalan”. Dan pagi ini, sebelum adzan subuh berkumandang, Tuhan telah menjawab doa yang kubisikkan itu. Bukankah itu adalah sebuah keajaiban.

Mimpi-mimpi itu menjadi nyata sayang. Kau seperti yang sering kita bicarakan dalam pesan penambah semangat kita menjalani hari. Dirimu akan menginjakkan kaki di altar suci pengetahuan. Kelak aku menulis novelku di pinggir sungai Rusia. Kelak akan kulahirkan anak yang ayahnya alumni Ford.

Jika kau menyebut ini ajaib, yakinlah bahwa ini adalah kerja keras yang telah kau buat sekian tahun lalu. Namun mungkin bagikulah ini sesuatu yang ajaib. Aku mungkin tak pernah benar-benar ikut andil dalam langkah-langkah kecilmu menjejakkan mimpi itu. Aku hanyalah perempuan yang manja yang selalu memintamu untuk terus bersemangat. Meyakinkan dirimu bahwa kau mampu melakukannya. Meyakinkan dirimu bahwa kamu bisa lulus untuk itu. Karena jika kau lulus secara otomatis aku akan mendapat percik bahagia itu. Yakinlah semua ini adalah buah yang telah kau tanam sejak dulu. Bahkan sebelum kita bertemu. Jauh sebelum itu.

Aku hanya bisa menangis bahagia untukmu. Aku selalu menganggap cerita-cerita kelulusan itu adalah sebuah mimpi yang hanya bisa kita rasakan bahagianya setelah membaca buku fiksi yang menjual banyak mimpi. Tapi itu menjadi nyata bagiku sekarang. Dan itu adalah dirimu. Semesta telah menjawab mimpi-mimpimu. Kau dan semesta telah menjadi sekutu yang memiliki medan magnet yang sangat kuat saat ini. Kau akan segera menjejakkan mimpimu di dunia. Tak lagi mengawan-awan di langit. Kau akan menjangkau semesta.

Seperti katamu semalam saat kita melalui jalan-jalan di kota ,"semua resolusimu telah tercapai”katamu padaku. Aku meralatnya. “Belum. Aku belum memulai menjejakkan mimpiku di bumi”. Sekarang saatnya bagiku. Aku tahu takkan mudah, tapi aku yakin kau akan ada seperti aku menemanimu. (*)

Selasa pagi, 17 Agustus 2010

Images

Ngelantur

Aku mengingatmu disini. Masih seperti dulu. Aku punya kenangan tentangmu. Ketika aku rindu aku hanya perlu untuk membaca kembali semua percakapan kita. Aku menyakiti diri. Ya, mungkin seperti itu. Hanya dengan seperti itu aku dapat menjangkaumu.

Aku ingin menarik diri dari orbitmu. Tapi dirimu ada dimana-mana. Di dalam playlistku, di dalam inbox handphoneku, di file-file tulisanku, dan juga bahkan kau telah membuat orbitmu sendiri di hatiku. Kau memenuhi semua rongga-rongga jiwaku.

Mungkin mengingatmu adalah sebuah proses ngelantur. Aku pusing. Dirimu seperti kunang-kunang yang berlari mengitari otakku. Sebentar lagi aku akan muntah karenanya. Entah ini jet lag, ship lag, atau apa. Huh…..
Images

Suamiku Sayang

Masa pacaran di kampus
Aku membaca tulisanmu buatku. Tulisan yang aku yakini bukanlah tulisan yang penuh dramatisasi dan imajinatif yang khas dirimu. Aku yakin kau menulisnya dengan segenap rasa yang memadat dalam hatimu. Kau menulisnya dengan nafas-nafas cinta yang kau hirup. Yang membuatmu terus hidup dan menemaniku.

Tiap kalimat yang kau tulis memantik rasaku. Mengalirkan bening di mataku. Aku menangis karenamu. Karena cinta yang terus mengalir dari sungai hatimu.Tak pernah kering. Aku bahagia memilikimu. Dirimu selalu mampu hadir ditiap sedihku. Menjadi bijak ditiap raguku. Menjadi kawan yang menemani tertawa disetiap waktu aku mengayam hari. Kau menghormati tiap keinginanku. Mengabulkan tiap permintaanku. 

Kau tak pernah melarangku berlari sejauh yang aku mau. Ada saat dimana kau sangat tahu bahwa jika berdekatan denganmu aku akan berada d ititik kebosananku. Kau sangat memahami itu. Dan jika itu terjadi kau membiarkanku jauh darimu. membiarkanku kembali menanam rindu untukmu. Meski aku yakin kau tak menginginkan berjarak dan berspasi dariku.

Saat aku rindu, aku hanya perlu merajuk manja lewat sarana digital " Kakak, Dwi kangen". Dan seperti jin di dalam botol kau mampu dengan bergegas menenangkan rasa ini. Ada saat dimana aku sering bertanya " Kelak, jika kita berpisah.....".Dan kau selalu mengatakan " Apapun rasamu padaku aku akan menerimanya dengan lapang hati".

Kau seperti Arwin yang membebaskan Rana. Seperti Edward yang rela melepaskan Bella. Kau adalah sebuah mimpi yang tergapai buatku.  Aku masih risih jika kau memanggilku dengan sebutan istri. Atau jika aku memanggilmu dengan sebutan suami. Kau tetap akan kupanggil dengan panggilan sayang yang aku berikan sejak pertama kali aku mengenalmu. Aku akan tetap memanggilmu sebagai "Kakak" seperti aku selalu menyenangi saat kau memanggilku  dengan sapaan "Adek".

Kau selalu ada. Menjadi apapun yang aku butuhkan. Menjadi pendongeng yang baik. Fotografer yang hebat. Penulis yang keren. Dan teman bertualang yang sangat menyenangkan. Kau selalu berupaya memastikan bahwa aku selalu bahagia. Memastikan bahwa aku tetap mampu tertawa hari ini.  Kau selalu menanyakanv"apakah aku bahagia bersamamu? Kadang aku malas menjawabnya. Tapi yakinlah setiap kau menanyakan pertanyaan yang sama ada sisi hatiku yang tergerak untuk memelukmu. Untuk mendekapmu lebih erat lagi, dan tak lepas.

Akhir-akhir ini kau selalu mengucapkan kalimat yang sama " Aku tak percaya akhirnya kau berada di sini, di  rumahku". Ya, kita pernah mengkhayalkan itu bersama. Dan akhirnya aku di sini. Di kota yang kau sebut rumah. Dan pun telah kusebut rumah.

Aku memilihmu karena hatiku memilihmu. Aku ingin menjadi pelengkap bahagiamu. Aku ingin menemanimu berlari menjangkau semesta.Aku ingin menjadi ibu dari anak-anakmu. Menemanimu menulis tiap malam. Menemanimu mencari bukit tempat rumah kita kelak.Aku tak peduli kelak bukit itu akan kita temukan, miliki, dan kita bangun rumah di atasnya. 

Aku telah bahagia dengan proses yang telah kita jalani sekarang. Ijinkan aku menjadi istri yang menggenapi bahagiamu. Menjadi sayap yang berpasangan dengan sayapmu. Belajar terbang bersama dan mencipta sejuta bahagia.....


(Bau-Bau, 15 Agustus 2010)


Images

Peluk

Mungkin terlalu dramatis jika aku menganggapnya sebuah perpisahan. Seseorang selalu mengingatkanku bahwa selama dunia maya bernama internet tetap mampu kau jangkau, jejaring-jejaringmu antara dirimu dan kawan-kawanmu akan tetap terkoneksi. Ya, aku tak pernah tak bersepakat dengan itu. Tapi kepergian ini masih saja seperti sebuah ritual pergi jauh dan tak kembali. Jika sesekali kembali, itu pun hanya berkunjung dan tak tinggal lama. 

Ini seperti sebuah perjalanan yang lain lagi. Perjalanan yang benar-benar tak kembali lagi padamu. Bukankah hidup berjalan terus, dan seperti inilah garis yang aku tempuh. Jarak geografis membentang diantara aku denganmu. Ribuan mil. Ada lautan yang membentang diantara kita. Kita masih mungkin terkoneksi lewat sarana digital. Aku masih bisa berbagi kabar denganmu tiap saat. Entah itu via jejaring maya atau lewat sarana mobile phone. Kapanpun itu aku atau kamu masih bisa melakukannya.

Tapi entah mengapa, seperti hati ini telah ditandai bahwa ini adalah sebuah kepergian berbeda (jika aku tak ingin memakai kata perpisahan). Aku tak lagi akan mengirimi pesan “Dimana? Aku merindukanmu. Datanglah ke kost malam ini dan kita akan begadang bersama”. Atau kita tak lagi bisa saling janjian
“ Kangen. Yuk ketemuan. Nonton film. Aku mentraktirmu nonton, kamu mentraktirku Es krim”.
Pesan-pesan yang seperti itu yang akan hilang. Yang mungkin akan sangat jarang lagi aku temui. Tapi pada akhirnya manusia kembali pada kodratnya sebagai manusia individu. Kita memulai petualangan ini sendiri, jejaring kita bertaut, dan saatnya kita saling melepaskan tautan itu.

Aku memelukmu erat. Hangatnya masih sama. Tak ingin kulepaskan pelukmu. Ingin kudekap kau erat. Lebih erat. Sehingga ketika kita saling melepaskan aku masih bisa menyimpan hangat dekapmu.
Aku tak ingin menyebut kalimat berpisah. Biarkan peluk ini menyimpulkan semua…

“Peluk…(Rectoverso)”
"... Rasakan semua, demikian pinta sang hati. Amarah atau asmara, kasih atau pedih, segalanya indah jika memang tepat pada waktunya. Dan inilah hatiku pada dini hari yang hening. Bening. Apa adanya."

Menahun, ku tunggu kata-kata
Yang merangkum semua
Dan kini ku harap ku dimengerti
Walau sekali saja pelukku

Tiada yang tersembunyi
Tak perlu mengingkari
Rasa sakitmu
Rasa sakitku

Tiada lagi alasan
Inilah kejujuran
Pedih adanya
Namun ini jawabnya

Lepaskanku segenap jiwamu
Tanpa harus ku berdusta
Karena kaulah satu yang kusayang
Dan tak layak kau didera

Sadari diriku pun kan sendiri
Di dini hari yang sepi
Tetapi apalah arti bersama, berdua
Namun semu semata

Tiada yang terobati
Di dalam peluk ini
Tapi rasakan semua
Sebelum kau kulepas selamanya

Tak juga kupaksakan
Setitik pengertian
Bahwa ini adanya
Cinta yang tak lagi sama

Lepaskanku segenap jiwamu
Tanpa harus ku berdusta
Karena kaulah satu yang kusayang
Dan tak layak kau didera

Dan kini ku berharap ku dimengerti
Walau sekali saja pelukku

Peluk, Dewi Lestari Feat Aqi “Alexa
(Ditulis saat kangen...=) 
Images

Jazz di Rotterdam

Jazz Di Rotterdam
Baru kali pertama aku menonton Jazz. Dan aku jatuh cinta pada musik ini. Minggu malam di Rotterdam diadakan acara Pra Makassar Etnojazz. Sebuah acara yang diadakan oleh komunitas jazz di Makassar untuk persiapan acara Jazz di Makassar. Seminggu lalu juga diadakan Jazz at Fort Rotterdam, sebuah pentas jazz tahunan yang dihadiri oleh musisi jazz nasional. Tapi saat itu tidak sempat hadir.

Acara ini seperti sebuah oase bagiku yang telah lama ingin menonton acara Jazz. Menyenangkan rasanya mendengar lagu dalam bahasa Bugis Makassar disajikan dalam alunan jazz yang bercampur dengan instrument music lokal. 

Malam menjadi tua. Langit bertabur bintang di atas Rotterdam. Angin berhembus dingin. Tapi music jazz terasa menghangatkan. Alunan musiknya membuat para penikmat tak diam menggoyangkan kepala atau kakinya ,mengikuti alunan ritme yang harmoni dalam sebuah keteracakan.

Images

Enjoy Makassar

Makassar, selalu saja ada hal yang menyenangkan di antara sudut-sudut kotanya. Sabtu lalu, sebelum meninggalkan Makassar saya benar-benar menikmati apa yang kota ini mampu tawarkan. Selalu ada banyak kawan dan banyak tempat yang selalu menyenangi untuk dikunjungi.

Berfoto Hanbok
Yukata Vs Hanbok
Sesi foto hanbok dengan teman-teman dari Makassar Korean Lover adalah salah satu sesi yang paling saya tunggu. Saya terobsesi dengan menggenakan busana adat korea ini seperti halnya yukata lalu. Jika berfoto yukata kemarin saya harus menyiapkan banyak uang untuk tiap file foto yang terjepret, kali ini dengan modal murah aku bias bergaya dengan baju hanbok. Meski fotonya dibawah terik matahari dan harus make up sendiri. Tapi intinya kan lebih kepada busananya.Xixixixi.

Sudah lama aku menginginkan mengganti foto profil andalanku yang beryukata itu. Menggunakan baju korea adalah salah satu pilihannya. Alternatif lainnnya adalah menggunakan baju Cina. Sudah keluar masuk studio foto tak ada yang menyediakan baju hanbok. Sedangkan baju cina hanya ada dalam ukuran anak-anak.

Beberapa teman menyarankan untuk mencari baju korea di pasar barang bekas. Biasanya lebih murah. Tapi, kayaknya pengetahuanku untuk berburu baju korea di pasar cakar sangat minim. Pesan sama teman di Tanah Abang Jakarta butuh biaya sekitar Rp.500.000 hanya untuk membeli kostumnya.

Berselancar di fesbuk dan menemukan beberapa teman menggunakan foto hanbok di foto profilnya membuatku bersemangat. Ketika menginbox salah seorang, ia mengatakan bahwa itu hasil edit. Waahhh….hebat juga kalo bisa ngedit sampe seolah-olah memakai baju korea. Ia menyarankan padaku untuk bergabung di Makassar Korean lover. Awalnya aku berpikir group ini hanyalah pencinta film-film korea. Tapi melihat bahwa yang menjadi ketua group adalah istri teman saya, saya tidak ragu untuk gabung.

Dan ternyata, mereka memiliki koleksi baju-baju korea. Dan pada waktu tertentu melakukan sesi foto di Rotterdam. Mengajak para pengunjung di Benteng untuk berfoto memakai baju ala korea dengan biaya Rp. !5.000/ foto. Murah bukan.

Dan, it’s done. Akhirnya aku memiliki foto baju korea yang bisa disandingkan dengan foto yukataku. Mimpi selanjutnya memakai baju cina. Ciao….Jeongsin….Ganbatte

Menikmati Budaya Makassar Di Rotterdam

Tarian dari Takalar

Setelah lelah berfoto korea, sore itu Rotterdam dipenuhi oleh anak-anak SMA yang sibuk berdandan dan mengenakan baju bodo’, baju adat bugis Makassar. Mereka akan mengikuti pegelaran malam kesenian di Fort Rotterdam. Aku telah menunggu lama untuk memperoleh kesempatan menyaksikan pementasan seni di Fort Rotterdam. Setiap kesana panggungnya selalu ada dengan spanduk pegelaran seni, namun aku tak pernah tahu kapan jadwal tepatnya pementasan itu. Beberapa mengatakan setiap minggu malam, tapi saat itu adalah sabtu. Jadwalnya agak simpang siur.

Tapi mumpung di Rotterdam, mengapa tidak tinggal lebih lama dan menikmatinya. Karena itu aku sedikit memaksa untuk tinggal. Hanya ada dua pementasan sore itu. Pasinrili dan tarian daerah takalar. Sangat menghibur. Dengan Atraksi adu kekuatan oleh para penari yang saling sibuk menggebuk alung dan batu dipunggung para penari. Awesome…

Berkunjung Ke Mall Baru

Dan Sore itu aku tutup dengan berkunjung ke Mall trans studio yang baru beberapa hari sofl launching. Awalnya hanya ingin berkunjung ke Gramedianya tapi ternyata toko bukunya belum jadi. Etalase yang terbuka adalah etalase-etalase mere terkenal yang bertabur baju mahal.

Mall Trans Studio
Aku menyukai desain Mall ini. Sangat modern dan sangat luas. Butuh tenaga yang kuat untuk mengitarinya. Dan jangan pernah memakai high heels untuk itu. Karena kau akan menyakiti diri sendiri. Dan sekali lagi, jika kelak kalo ke sana lagi, aku hanya akan mengunjungi Gramedia saja. Setelahnya jika ada ajakan tour yang lain itu karena ajakan kawan. Tak pernah dengan niat yang benar-benar dari hati. Too far…too expensive…hihihihihi

Ya…seperti itulah aku menikmati Makassar. Selalu ada banyak cerita yang bisa dituturkan darinya.

(Sabtu, 7 Agustus 2010)
Images

...........

Kau selalu berusaha memastikan apakah aku bahagia
Memastikan apakah aku baik-baik saja
Menanyakan apakah aku cukup hangat, tidak merasa pusing, tidak kesepian, tidak kehujanan, dan nyaman saat bersamamu
Kau selalu berupaya memenuhi definisi bahagiaku
Tak pernah melarangku melakukan apapun selama itu masih bias membuatku tersenyum
Selama itu masih membuatku bisa tertawa
Kau tak pernah mempermasalahkan bagaimana definisi bahagia menurutku
Asalkan kau telah mampu melihatku tertawa riang, maka itulah definisi bahagiamu
Ada saat di mana aku tak benar-benar memikirkanmu
Ada saat di mana aku benar-benar tak mendapati hati yang mencintaimu
Tapi kau selalu berusaha untuk membuatku baik-baik saja
Bergerak dalam kendali mauku
Kau selalu ada meski hati ini menjadi kryptonite bagiku
Cintamu tak pernah lekang….aku benar-benar telah begitu egois padamu.
Images

Sahabat

Aku bertemu banyak orang. Beberapa diantaranya begitu dekat. Selalu ada yang beda diantara orang-orang tersebut. Tiap interaksi memiliki cerita lain. Seperti membaca cerpen-cerpen seru jika bertemu orang yang berbeda. Kadang ada yang membuat tertarik hanya karena cerita yang disajikan begitu menyenangkan. Kadang pula ada yang hanya sekali terbaca ceritanya dan kemudian meninggalkannya karena tidak terlalu menikmati cerita yang ditawarkan.

Selalu ada cerita ditiap orang. Aku selalu berusaha menyimpan kisah-kisah yang aku senangi. Kadang aku berperan sebagai peneliti yang menuliskan catatan hasil lapanganku setelah berinteraksi dengan orang lain. Beberapa menjadi catatan favorit. Beberapa bahkan kuselami lebih jauh ceritanya. Beberapa kulibatkan lebih jauh dalam hidupku dan kuberi label dengan tulisan “sahabat”.
Images

Mengingat Seseorang

Karena dirimu adalah padang hati yang hanya mampu aku jangkau sendiri. 
Bukan orang lain. 
Aku disini tetap mencintaimu hingga kapanpun......
Images

Penulis Selalu Sendiri

Aku menemukan kesempilan itu beberapa saat lalu. Saat aku berada di tengah keramaian dan sibuk dengan pikiranku sendiri. Merangkai cerita lain yang berbeda dengan lokasiku berdiri. Penulis akan selalu sendiri memulai cerita dan mengakhiri ceritanya.

Ia tak bisa memaksa ruang-ruang yang menginspirasinya membeku sesuai dengan keinginannya. Dan ia selayaknya pelukis menggores tintanya di atas kanvas. Seorang penulis adalah sosok yang sendirian ditengah hiruk pikuk dunia yang mungkin menginspirasinya sesaat.

Ada kala ketika ia terjebak dalam mood yang membahayakan, ruang-ruang realitas yang menginspirasi menjadi ruang-ruang yang menjebak. Mood menguasai keinginannya untuk menulis. Mood mengendalikan rasa optimis dalam iwanyauntuk memulai mengguratkan sebuah kalimat. Ia terjebak pada reaiitas yang mencair sehingga inspirasi dalam imajinya ikut mencair. Meleleh seperti es di daerah kutub utara.

Penulis tak mampu memaksa realitas menunggunya. Ia butuh mengekesekusi dan membekukan inspirasi dari dunia realitas kedala dunia imaji dan mulai menuliskannya. Telah ada cerita hebat di benaknya. Penulis telah tahu bagaimana para tokohnya melakukan perenungan-perenungan dala perjalanan hidupnya. Bagaimana ia mengakhiri cerita dalam tulisannya itu. Semua telah selesai di alam ide.

Penulis selalu sendirian. Ia sendirian menuliskan awal hingga akhir cerita itu. Hanya ia yang tahu seberapa bahagia sang tokoh utama. Atau seberapa tragis hidup menjungkirbalikkannya. Hanya dalam kesendiriannya ia mampu menyelesaikan cerita itu. Ia tak mampu memaksa orang lain menyimpan rasa agar rasa itu tetap ia simpan.

Dan penulis yang sendirian itu adalah diriku. Akulah yang harus memulai segala awal cerita itu. Aku harus melakukan insepsi ke dalam alam bawah sadarku. Kemiudian secara tersadar menuliskan hingga detail insepsi itu.

Aku adalah penulis pemula yang berusaha tunduk pada mood. Berusaha mengalahkan mood. Berusaha untuk tetap mampu menjaga ritme mood agar cerita yang akan dituliskan tetap mampu mendatangkan rasa bahagia seperti ketika aku menuliskannya.

Aku telah mulai belajar untuk membiarkan realitas diluar diriku mencair dan meleleh. Dan secara tetap sadar menjaga alam ideku tidak melebur bersama realitasku. Sebuah tugas yang sangat berat. Mungkin butuh ruang kesendirian yang panjang. Jauh dari segala realitas yang mempengaruhi ruang-ruang inspirasiku untuk mampu menyelesaikannya.

Maaf sayang, sekali lagi tulisan ini berat bagimu. Mungkin nanti aku meminta ijin padamu untuk mengkarantina diriku untuk satu buah cerita panjang untuk menepati janji.(*)

(Hari terakhir di Pondok Winslow, sendirian, 06 08 2010)
Images

Aku Menikah Dengan Pria Yang….


Mari kuperkenalkan padamu suamiku. Namanya Yusran Darmawan. Setiap pembaca blog ini mungkin sudah mengenalnya. Aku terlalu sering menyebutkan namanya. Kalo pun tidak menyebutkan namanya, yakinlah bahwa setengah isi tulisan dari blog ini adalah terinspirasi darinya.

Ibu mertua kakakku menanyakan padaku apa yang membuatku menyukainya. Menjalani hubungan dengannya hingga 5 tahun dan kemudian memilih dia untuk menemaniku melalui hari-hari dalam hidupku yang belum seperempat abad.


Aku selalu bilang ”cinta tidak butuh alasan”. Tapi jika aku harus mengurai mengapa aku menyukainya.hmmm….biar kuingat dulu mengapa aku menyukainya.


Aku selalu menyukai tipe pria yang berbeda jauh umur denganku. Dengan suamiku saja aku berjarak 8 tahun. Menurut mentorku di tempat kursus karena aku memang tipe seperti itu, menyukai orang-orang yang lebih tua 3 tahun atau lebih diatasku.
Aku menyukai pria cerdas. Aku tipe perempuan yang selalu bertanya.

Aku menyukai Harry Potter, pecandu novel, dan menyukai hal-hal yang eksotik. Suamiku adalah tipe cerdas menurutku. Ia selalu mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan yang aku ajukan. Meski kadang ada saat dimana ia sekdar asal saja menjelaskan apa yang aku tanyakan. Ia menyukai membaca. Ia membaca Harry Potter, Twilight Saga, Enyd Bliton, dan juga membaca novel-novel “lebay” menurut sebagian orang.


Aku menyukai menonton film. Dan ia pun pecinta film sejati. Selalu ada saat dimana kami meluangkan waktu bersama hanya untuk menonton film. Rekor yang paling hebat yang kami lakukan adalah menonton film india di bioskop dalam waktu satu hari. Tanpa jeda.Hanya berpindah Mall.Dua bioskop berbeda di dua Mall yang berbeda.

Ia adalah pencerita yang baik. Jika ia menceritakan sebuah film yakinlah ia lebih dramatis daripada film itu. Kadang aku berpikir untuk membiarkannya saja nonton dan memintanya meneceritakannya padaku ketika ia telah selesai menonton. Yang menyenangkan pula adalah ia selalu mampu mereka ulang adegan atau kalimat yang menurutnya sangat inspiratif dalam sebuah film.

Salah satu favoritnya adalah dalam film Last Samurai. Saat Katusmoto berkata sambil memperlihatkan pedang samurainya "
I belong to the warrior in whom the old ways have joined the new". Kemudian dia lanjutkan ketika Kaisar Meiji menerima pedang itu dan menirukan suaranya. Untuk yang satu ini tanyakanlah langsung padanya. Aku sudah tak lagi tahu kalimatnya. Dan supaya engkau menyaksikannya sendiri bagaimana ia menirukannya.

Ia adalah seorang Antropolog. Dan aku menyukai berdiskusi tentang kebudayaan padanya. Aku banyak belajar padanya. Sejak mengenalnya aku telah memosisikan diriku sebagai orang yang menimba banyak ilmu padanya. Meski kadang ia juga terlalu lucu untuk memberikan pengajaran.


Ia adalah seorang penyanyi yang baik. Ajaklah ia karokean, maka ia akan menyanyi mulai dari lagu barat hingga lagu rhoma irama. Bahkan seorang teman berkata “Cengkoknya sama dan sangat khas”.Hmm….tapi jika aku memintanya menyanyi ia hanya akan menyanyikan satu lagu untukku. Judulnya “Didi..”=)

Ia menyukai menulis dan jalan-jalan.dua hobby yang juga aku sangat sukai. Meski kadang aku selalu mengkritik tulisannya ia tak pernah sedikitpun mencela tulisanku. Karena itu aku selalu mampu menulis semauku. Meski kadang sangat langitan menurutnya dan terlalu kontemplatif dan tak mampu dimengerti. Ia tetap mau membacanya.
Ia selalu mampu membuatku tertawa.

Ia selalu mampu memancing hal-hal yang mempu membuatku senang. Ia mampu memberikan sugesti pada pikiranku. Menanamkan insepsi yang mampu membuatku mengikuti maunya. Ia selalu mampu melucu.
Ketika mertua kakakku bertanya mengapa aku menyukainya, aku menjawab “karena ia lucu”. Tapi pada dasarnya aku menemukan satu paket dalam satu orang. Aku menemukan bunyi “CLIK” pada dirinya. Seperti ketika kamu memasang sabuk pengaman saat berkendara mobil. Bunyi itu penanda dirimu dan dirinya telah bersatu dan cocok.

Aku menemukan Ensiklopedi berjalan, seorang yang sangat menyukai jalan-jalan,membaca, menonton, dan menulis, seorang Antropolog, Singer, dan juga pria yang lucu.
Ia pun tak memosisikan diriku sebagai seorang istri yang harus selalu ada untuk suami.

Ia selalu mampu menghormati ruang-ruang privatku. Tetap membiarkanku bersama teman-temanku. Tak pernah benar-benar merebut hidupku. Ia telah menjadi suami yang baik.Saatnya bagiku untuk menjadi istri yang baik baginya. Tetap menemaninya kemana pun ia pergi. Tak pernah mengecewakannya. Dan selalu ada saat ia membutuhkanku.(*)


(Jumat, 06 Agustus 2010-Setelah menonton Last Air Bender. Ia menonton sendiri. Dan aku menonton dengan temanku.Buatmu suamiku…luv U-)