Skip to main content

Pelayaran Pertamaku

Seminggu lalu . Hmm….Sudah lewat 10 hari tepatnya. Aku tiba di kota ini. Kota bau-bau. Tepatnya di pulau Buton, Sulawesi Tenggara. Aku belum ingin menceritakan bagaimana kesanku tentang kota ini. Belum ditulisan ini. Aku ingin menceritakan pengalamanku tiba di kota ini. Sebuah perjuangan yang panjang dan perlu mengerluarkan mantra “nda bisa seperti Trinity”. 

Ke Bau-Bau adalah sebuah keharusan. Suamiku harus kerja dan aku harus ikut dengan suami. Tapi aku melabelinya dengan judul “On Vacation”. Setelah berkompromi untuk memenuhi segala kesenangan seperti berfoto hanbok di hari sabtu dan ngumpul dengan teman-teman di hari minggu dan menonton Jazz, Kak Yusran harus memilih hari Senin ( 9 Agustus 2010) untuk berangkat ke Bau-Bau. Ya, dengan pertimbangan bahwa semua kesenangan itu harus terpenuhi. Dengan sedikit ngotot dari saya (pakai ilmu manja).

Kapal yang ada adalah Kapal Motor (KM) Tilong Kabila. Menurut Kak Yusran, kapal ini adalah kapal yang paling kecil di antara teman-teman sejawatnya misalnya Kerinci, Rinjani, Lambelu, dan lain-lain. Dan juga masuk dalam daftar kapal paling lambat. Bagaimana standar lambat buat saya? Saya tak memiliki standar lambat apapun untuk mengukur kecepatan sebuah kapal motor. 

Ini adalah pengalaman pertama saya menaiki kapal laut. Ini seperti perlayaran pertama bagi saya. Tempat yang paling jauh yang pernah saya jangkau adalah Bali dan waktu ke sana saya lebih memilih naik pesawat untuk pulang perginya. Meski ada beberapa teman yang memilih pulang lewat Surabaya dan memakai kapal. 

Lagian harga tiket pesawat untuk ke Bau-Bau sangat mahal. Berkisar Rp.800rban. Padahal normalnya nda pernah lebih dari Rp.500rb. Dimaklumi karena akan mulai ramadhan. Harga tiket pesawat selalu mengikuti musim yang ada. Seperti buah saja ya?Hahaha.

Sedangkan untuk tiket kapal tak pernah berubah. Ini sudah patokan dari pemerintah (Nda ada saingan sih. Coba kalo ada kapal milik swasta pasti fluktuatif harganya) Apapun musimnya tiket kelas I tetaplah Rp.500rban, Kelas II Rp.450rban, dan Kelas III dan kelas Ekonomi lebih murah lagi. Awalnya kami hendak membeli tiket kelas II, tapi aku pikir mengapa tak beli tiket kelas I saja. Ini adalah perjalanan kapal pertamaku. "Bersenang-senanglah" pikirku. Dan untungnya Kak Yusran menyanggupinya. Akhirnya kami membeli tiket kelas I. Ekspektasiku saat itu adalah serupa Rose DeWitt Bukater yang akan berlayar ke New York dengan kapal terbesar dijamannya. (Terlalu banyak nonton Film, Maaf).

Jika ada bandara Soekarno-Hatta di Jakarta, maka di Makassar pelabuhan diberi nama serupa. Pelabuhan Soekarno untuk pelabuhan penumpang. Sedangkan untuk pelabuhan peti kemas bernama pelabuhan Hatta.
Full ekspektasi memenuhi imajinasi saya. Pelabuhan adalah salah satu tempat yang belum pernah kukunjungi dan kapal adalah salah satu benda yang belum pernah kunaiki. Jangan pernah membayangkan tempat keberangkatan dan kedatangan akan senyaman di bandara. (Meski ada juga bandara yang tidak nyaman tempat kedatangan dan keberangkatannya merujuk pada buku Naked Traveler  I). Naik kapal adalah identik dengan masyarakat menengah ke bawah. Jadi kau akan melihat tumpukan barang, kardus, karung dan juga bawang putih. 

Menunggu layaknya pengungsi. Jadwal kapal Pelni adalah sebuah contoh jam karet yang sesungguhnya. Jangan pernah percaya jika tiketmu mengatakan berangkat pukul empat sore, karena kapal jam saat itu belum tentu berlabuh di pelabuhan. Banyak ragam manusia yang kau temui di pelabuhan. Tapi yang pasti Porter adalah yang dicari dan juga dihindari. Mereka menyediakan jasa mengangkat barang-barang yang berjubel. Saat melihat mereka mengangkat koper-koper dan kardus-kardus dalam waktu bersamaan, saya berpikir kekuatan apa yang mereka miliki. Mereka layaknya Samson yang punya tenaga berlipat-lipat. 

Kami memiliki banyak barang tapi untungnya suamiku mencintaiku dengan begitu dalam. Ia rela menjadi Porter buat barang-barangku yang begitu banyak. Satu keluarga bule yang juga menumpang kapal yang sama dengan tujuan Bau-Bau menjadi incaran para Porter itu. Namun, sepertinya bule-bule yang berasal dari Belanda itu tidak membutuhkan bantuan para Porter. Meski tas gunungnya (Carrier) sebesar badan mereka dengan tambahan ransel-ransel yang banyak. Porter ini mengingatkanku pada salah satu cerita trinity di buku The Naked Traveler I yang berjudul "Ngangkang di Kepala Porter”.

Ada uang ada mutu. Nah seperti itulah yang terjadi jika naik kapal. Pelayanan untuk kelas I dan kelas II lebih baik dari pelayanan kelas Ekonomi. Beruntung juga memilih kelas I karena sepertinya aku belum siap untuk menikmati petualangan dengan kelas ekonomi. Pertama yang harus kamu lakukan saat pintu menuju kapal di buka adalah berlari sekuat tenaga dan berusaha mendahului penumpang lain untuk mendapatkan tempat yang representative. Siapa cepat dia dapat. Jika kurang beruntung geledak kapal diluar dapat juga dijadikan tempat berbaring. Bagi yang sudah menganggap naik kapal itu seperti naik mobil angkutan umum dari Bone ke Makassar, tidur dilorong-lorong kapal adalah sebuah seni. Tapi bagiku yang masih full ekspektasi itu adalah sesuatu yang melelahkan.
KM Tilongkabila

Penumpang kelas I pun melalui jalan khusus menuju kapal yang tak perlu ngantri. Jika ditanyai oleh para petugas, sebut saja “Kelas I”. Maka mereka akan mempersilakan anda dengan hormat naik ke kapal. Tak perlu ngantri sambil membawa barang-baran yang lumayan banyak. (Maklum ini seperti pindah rumah buatku jadi banyak barang yang perlu diangkut ke Bau-Bau).

Pelayanan berbeda pun saat makan. Penumpang kelas akan disilakan masuk di restoran dan dilayani denga sangat baik. Duduk di meja-meja layaknya restoran dan dengan system prasmanan per meja. Sedangkan untuk kelas ekonomi dibagikan nasi kotak. Tapi, nda masalah sih buat saya. Kampus sudah memberikan pelajaran yang sangat berharga tentang nasi kotak.

Kamar kelas I terdiri dari dua tempat tidur, tv, kamar mandi (air panas-dingin), meja ,lemari, dan full AC. Kelas II terdiri dari empat tempat tidur. Kelas III, enam tempat tidur. Dan kelas ekonomi selonjoran kiri kanan. Karena bersama suami, kami dapatnya satu kamar. Namun kalo tidak sekeluarga, biasanya dipisahkan cewek dengan cewek. Cowok dengan cowok. Untuk pemeriksaan tiket pun dibedakan. Jika anda penumpang kelas I dan II petugasnya akan melayani dengan ramah. Sedangkan kalo tiket kelas Ekonomi biasanya disertai dengan petugas keamanan.

Saya selalu penasaran mengapa kapal di Indonesia namanya begitu aneh? Menurut Kak Yusran, tiap nama kapal itu diambil dari nama-nama gunung yang ada di Indonesia (kecuali KM Jet Liner dan KM Willis-tak kutemukan di internet kalau kedua nama itu adalah nama gunung di Indonesia-mungkin saya salah, mohon infonya). Kenapa harus nama gunung yang menjadi sebuah nama kapal? Menurut dugaanku adalah karena gunung dan laut adalah sebuah tempat yang memiliki perbedaan tinggi yang cukup signifikan. Dan mungkin juga agar tegak berdiri dan berlayar di laut. Hahahaha…entahlah. Pelni yang lebih pantas memberi penjelasan tentang ini. 

Kapal yang aku pakai adalah KM Tilongkabila. Tilongkabila adalah gunung yang ada di Gorontalo. Interior dihiasi dengan lukisan-lukisan dan ukiran-uikiran yang mewakili daerah gorontalo. Di kamar yang saya pakai ada lukisan persawahan dengan kawanan burung yang terbang di langit Tomohon. Sesungguhnya kapal pun menjadi sarana pesiar yang lumayan menyenangkan. Dan tiap kapal akan menyajikan sentuhan budaya yang berbeda pula.

Pelayaran ini membutuhkan waktu 24 jam. Berangkat pukul 07.00 malam, tiba 07.00 malam hari berikutnya. Padahal menurut Kak Yusran, rute Makassar –Bau-Bau jika ditempuh dengan kapal lain hanya 13 jam. Awalnya saya berencana menulis selama di kapal, namun ternyata saya masih perlu beradaptasi untuk naik kapal. Ombak kecil saja membuatku pusing. Awalnya mau berkeliling kapal tapi pada akhirnya saya hanya memilih untuk tidur di kamar. Pusing, mual namun tak muntah terasa begitu menyengsarakan.

Akibatnya selama seminggu tiba di daratan saya masih pusing dan mual. Bahkan bersentuhan dengan air dan melihat laut aku jadi pusing dan demam. Menurut ibu mertuaku, itu adalah mabuk darat. Hmm…penjelasannya mabuk laut yang tertunda, jadinya pas di darat baru kerasa. Huh…menyebalkan juga jika begini. Tapi tak pernah jera untuk naik kapal. Lambat laun akan terasa seperti berkendara dari Makassar-Bone atau sebaliknya.

Bagaimana dengan ekspektasiku? Tenang aku tak membayangkan diriku berlayar dengan kapal pesiar Oasis of The Sea. Hanya saja ini menjadi pengalaman yang menyenangkan bagiku meski tak begitu baik untuk kondisi tubuhku. And This is it. Aku dengan petualang baru dimulai di sini. Apakah sudah bisa seperti Trinity?



Comments

Popular posts from this blog

Indecent Proposal

Seorang bilyuner menawariku one billion dollar untuk one night stand dengannya. Aku bingung. Aku dan suami sedang tidak punya uang dan satu juta dollar begitu banyak. Mampu membiaya hidup kami. Disisi lain aku  mencintai suamiku, rasa-rasanya ini tidaklah patut. Tapi kami benar-benar tidak punya uang. Aku ingin melakukannya untuk suamiku. Aku mencintaiku dan tidak ingin melihatnya terlilit utang. Kami memutuskan mengambil tawaran itu. This is just sex bukan cinta. Ini hanya tubuhku. Aku dan suami memutuskan setelah semalam itu, kami tidak akan mengungkitnya lagi.

Setelah malam itu. Kami berusaha menebus  properti kami yang jatuh tempo. Sayangnya, bank telah menyita dan melelangnya. Seorang pengusaha telah membelinya. Kami putus asa. Suamiku tiba-tiba berubah. malam itu, Ia mempertanyakan apa yang saya dan bilyuner itu lakukan. Padahal kami sepakat untuk tidak mengungkitnya. Saya menolak menjawab pertanyaannya. Saya tidak ingin lagi mengingat malam itu. Tapi ia terus mendesak. Hingga …

The Intimate Lover

Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah?

Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi.

Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah.

Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling ingin bertemu. Saling dekat. Keduanya mem…

Bertemu dr.Bob

Karena jatuh dari tempat tidur (selalu saja saya menyesalkan kejadian ini -_-), saya dan Ara bertemu dengan dr. Bob. Dokter spesialis anak yang berpraktek di RS Bersalin Restu. Info tentang dokter Bob saya peroleh dari kakak saya yang sering membawa anaknya ke dr.Bob. Saya lebih suka menyebutnya dr.Superman. Karena di rumah sakit bersalin Restu ada poster gede Superman. Saya menyenangi dokter Bob. Selama menjadi ibu dan memiliki Ara sejauh ini saya telah bertemu dengan 3 orang dokter anak. Dua dokter pertama tidak terlalu menyenangkan diajak ngobrol. Memposisikan saya sebagai ordinat dan mereka subordinat. Sejak menjadi ibu, saya akhirnya memahami kebutuhan pasien untuk menjadikan dokter sebagai tempat konsultasi. Bukan seorang hakim yang menvonis sakit atau tidak. Mengharuskan makan obat ini dan itu. Saya mengharapkan dokter menjadi rekan bicara dan diskusi tentang kesehatan. Memberikan saran dan tidak melulu menskak mat dengan tindakan ini dan itu. Kalo pun ada tindakan medis yang p…