Images

I Can Swim, Yeeeeiiii!!!!!

      View kolam renang apartemen

Kemampuan berenang adalah kemampuan yang ingin saya kuasai tapi agak mustahil rasanya. Setiap ke laut atau ke kolam renang rasanya minder cuma bisa liatin orang yang bisa berenang. Kesannya elegan dan sportif. Apalagi kalo berenangnya ala-ala atlet lengkap dengan baju renang mengkilap dan ketat serta pake sunblock. Saya cuma bisa menatap iri. 

Rekam jejak berenang saya adalah pengairan depan rumahku di kampung yang airnya kadang dalam kadang dangkal tergantung curah hujan dan pembagian jatah air untuk kebutuhan air persawahan di Bengo. Jadi riwayat belajar berenang tidak pernah di kolam sungguhan dengan kedalaman yang cukup untuk belajar ngapung. Yang ada hanyalah berendam di kolam kamar mandi sambil gosok lantainya. Oke! Biasa kita sebut mencuci bak. Beberapa kali wisata ke laut dan kolam renang. Cuma bisa berendam sambil menjejakkan kaki di dasar. Nda pernah benar-benar berenang. 

Ketika mulai tinggal di Baubau, saya pun mulai senang main di laut sambil belajar berenang. Tapi tiap kali belajar sama suami, pasti ujung-ujungnya lucu. Padahal ternyata berenang butuh konsetrasi tinggi. Konsekuensi main di laut ya kulit menghitam. Kalo orang-orang bule, kena sunburn itu tetap keliatan keren, nah gue, jemur dikit sudah kayak zebra. Yang tertutupi baju kulitnya putih. Yang nda jadinya gosong. 

Awal Juli lalu kami bermukim di Depok. Tepatnya di Margonda Residence. Sebuah kompleks apartemen yang memberikan fasilitas kolam renang. Wah, kesempatan untuk belajar renang tanpa harus mengeluarkan biaya. Cukup bangun pagi terus nyemplung di kolam renang. Kolamnya agak kecil tapi untuk belajar renang sangatlah memungkinkan. Awalnya, saya belajar dari suami. Tapi karena itu tadi, kalo sama suami sukanya ketawa jadinya saya bertekad belajar sendiri.
          Ara dan Pelampung Elephant

Awalnya terasa sangat kaku. Kunci dari berenang adalah menggerakkan kaki dan tangan. Kalo udah bergerak semua dijamin nda tenggelam. Tapi gimana caranya? Tiap kaki nda berpijak di lantai kolam rasanya mau tenggelam. Menggerakkan kaki di kolam renang memanglah sangat membingungkan. Kalo jalan di darat lebih gampang karena nda ada air yang menghalangi maka orang awam berenang seperti saya merasa menggerakkan kaki di air cukup susah. Apalagi disertai menggerakkan tangan. Butuh beberapa hari untuk melatih kekakuan. Butuh beberapa hari pula untuk maju semeter dua meter. Belum lagi nafas yang ngos-ngosan karena ternyata berenang itu melelahkan. 

Saya nda berani berenang sesuai panjang kolam. Pertama karena terlalu panjang, kedua karena semakin dalam ke ujung sebelahnya. Jadi tolak ukur bisa majunya adalah seberapa jauh bergerak sesuai lebar kolam tanpa menjejakkan kaki di tanah. Latihannya saya lakukan beberapa hari dalam seminggu. Kalo suami sudah berangkat ngantor, maka saya dan Ara pun berangkat ke kolam renang. Kolam renangnya cukup sepi. Kadang cuma saya dan Ara saja yang berenang. Pernah sekali ketemu cowok korea yang berdada bidang, berkulit putih, trus sudah profesional berenangnya. Saya jadi keder belajar berenang. Dia sudah pintar renang kayak gitu, kulitnya masih tetap putih. Saya yang baru berapa hai belajar renang, udah item banget. Jadi sebenarnya gue risih karena dia pintar berenang dan tetap putih. hahahaa. Untunglah tidak pernah ketemu lagi dengan dia. Kadang iseng pake pelampung gajahnya Ara untuk sekedar ngambang kalo malas berenang. Sekali lagi kalo nda ada yang nemenin berenang ya. Jadinya saya nda malu-malu berenang pake bebek-bebek. Satpamnya udah hapal banget muka saya tiap datang berenang. Curiga cuma saya yang pelanggan tetap kolam renang. 

Ternyata latihan yang meski sebentar karena kadang diinterupsi oleh Ara yang juga mau ditemani buat main-main air mendapat kemajuan. Saya sudah bisa berenang hingga 3/4 lebar kolam renang. Terus lama-lama sudah bisa berenang dari ujung ke ujung lebar kolam renang. Setelah mendapat evaluasi dari suami, saya dinyatakan bisa berenang. Horreeee!!!!!

Tapi Ternyata Perjalanan Masih Panjang....

                 I got tanned :'(

Pas dapat penilaian dari suami, iseng dia bertanya, coba berenang gaya kupu-kupu. Nah, itu gaya gimana? Itu yang dua tangan naik trus kepalanya turun. Hmmm...belum bisa. Kalo gaya bebas? Itu yang tangannya ganti-gantian. Nah, itu yang paling sering dipelombakan. Kalo gaya berenangku namanya apa?, tanyaku. Itu ya berenang. Nda diperlombakan. Namanya gaya anjing. Jiiiaaaaahhhhh!!!! Ternyata gue baru kuasai dasarnya. Padahal, tadinya udah bangga banget bisa berenang. Udah berasa atlet pro. Ternyata jalan panjang untuk gaya-gayaan masih jauh pemirsa. Pas suami ngomong kayak gitu tadi, saya mikir "beginilah pengalaman yang melumpuhkan. Mengetahui kenyataan masih jauh untuk menjadi perenang profesional. Untung saya udah ibu-ibu kayak gini, coba kalo masih seperti Ara, mimpi jadi atlet renang segera dikubur.

At least, kalo dibandingi sama anak-anak mahasiswa yang sekolam kemarin yang satunya masih belajar berenang, saya sudah bisalah berbangga diri menguasai ilmu ngapung. Nda malu-malu lagi kalo se kolam sama makhluk putih asal korea itu. Tapi mungkin saya akan jaga jarak berenang sama doski, soalnya dia udah kayak atlet aja neh. Kalah jauh dari gaya renang anjing saya. Tapi ini sudah bisa jadi model buat snorkling di laut. But, i'm not the only one loh yang belajar renang di usia bangkotan kayak gini. Si Brandon Bass pemain basket Boston Celtics juga baru belajar berenang pas 28 tahun. Tidak ada kata terlambat untuk berenang. 
     Tak ada kata terlambat untuk swim

Setelah menguasai kemampuan renang terbitlah kulit-kulit hitam yang butuh waktu lama buat kembali ke warna sawo matang. Ara pun juga ikut-ikutan menghitam. Padahal saya sudah jatuh cinta sama berenang. Udah kayak anak Poseidon yang lengket sama air. Mungkin kepindahan lusa bisa disebut sebagai kabar baik untuk kulit saya agar memutih kembali. Tapi juga kabar buruk buat hobi yang baru tumbuh ini.(*)

Depok, 29 Agustus 2014
Images

Ara dan Perihal Tentangnya

            Lagi asyik foto diri sendiri

Ara sedang pada tahap sangat demanding. Segala permintaannya harus segera dituruti. Kadang saya harus berselisih paham akan kemauannya yang berujung pada tangisannya. Tapi kupikir membiarkannya memahami mana yang prioritas mana yang tidak menjadi penting. 

Terlalu banyak hal yang berubah seiring pertumbuhannya. Dia bukan lagi bayi kecil yang rela saya ajak kemana-mana. Ia punya kemauan sendiri. Menentukan pilihan sendiri. Mengomentari apa yang dia suka tau tidak suka. 

Menuliskan cerita Ara, selalu membuatku menggali ingatan-ingatan apa yang menjadi istimewa. Mungkin ketika semua darinya begitu istimewa maka saya tidak lagi melihatnya istimewa. Tapi ada saat dimana saya berhenti sejenak dan melihat tingkahnya kemudian berkata pada diri sendiri, dia bertumbuh, dia belajar, dan menjadi paham pada sesuatu. Kemudian detik dimana semua kembali berjalan, semuanya menjadi biasa lagi. 

Paragraf awal tulisan ini telah jauh hari saya tuliskan. Rentetan kejadian begitu banyak hingga saya kembali lagi melanjutkan cerita ini. Moment-moment "berhenti sejenak" banyak saya lalui dua bulan belakangan ini. Ara bukan lagi anak dua tahun yang belajar berjalan, berbicara, dan menurut. 

Ia adalah anak 3 tahun yang punya kemauan keras, stubborn, demanding, drama queen, yang sangat harus saya maklumi. Tulisan ini hanya sebagai pengingat untuk saya bahwa masa-masa ia menjadi bayi kecil yang minta digendong ke mana-mana tidak lama lagi berakhir. 

Ara menyelesaikan ASInya sampai level post doc. 2 tahun 10 bulan. Menyapihnya pun punya cerita tersendiri. Pada awal dua tahunnya, saya harus marah-marah supaya dia berhenti nenen. Tapi tangisannya selalu jadi kripton yang melemahkan. Maka ASInya pun lanjut sampai dia hanya nenen sebagai pengantar tidur. 
         Kelakuannya kalo lagi di KA

Butuh tipu menipu sedikit untuk menyapihnya. Seperti trik tinta merah sebagai darah yang digunakan mamaku, maka saya pun menggunakan trik tersebut. Berhasil memadamkan seleranya untuk nenen. Sayangnya saat perjalanan jauh, mengendarai mobil pribadi atau angkutan antar kota dia masih lebih nyaman dengan nenen. Katanya ia nda suka bau mobil, dan itu selalu membuatnya muntah. Karenanya Ara lebih suka naik angkot yang full angin. Bebas bau pengap AC. Setelah pindah di Depok dan tidak perlu lagi naik mobil ber AC, Ara benar-benar sudah lepas ASI. Kadang-kadang, saya iseng menawarinya nenen, tapi mungkin ia sudah menganggap dirinya besar maka ia mulai malu-malu untuk nenen. Satu penanda bahwa ia telah tumbuh menjadi big girl. 

Celotehnya mulai banyak. Mulai bisa mengutara pendapat. Suka bercerita dan membuat lakon drama dalam imajinasinya sendiri. Kadang iseng saya tanya ketika tangannya seolah-olah memegang sesuatu. Jawabnya bisa jadi anjing yang lagi ditariknya atau es krim yang lagi dipegangnya. 

Komunikasi aktif ini membuat kami lebih banyak bercakap. Pun pada hal-hal yang butuh penjelasan dan pengertiannya. Semisalnya ketika ia sangat tidak mau makan obat, saya harus mengeluarkan jurus dialog yang mencerahkan dan masuk di akalnya sehingga ia mau membuka mulut dan meminum obat meskipun harus mengerjit akan rasa pahit yang tidak enak di lidahnya. 

              "Hello Kitty", bacanya

Yang menakjubkan dari perkembangannya adalah ketika mulai mampu mengenali huruf- huruf dari hobinya bernyanyi, bermain abjad, hingga menonton acara anak-anak. Ia pun mulai mengoleksi buku bacaan kesukaannya. Hello Kitty. Kalo liat saya baca buku, maka ia pun minta dibacakan buku. Kegemarannya adalah mendemonstrasikan kemampuan bacanya pada ayahnya " hello Kitty. teman baru", katanya keras dan penuh percaya diri. Otomatis setiap ke toko buku, ia pun memilih buku apa yang ingin dia koleksi. Paling seru kalo dia meminta dibacakan Nibble. Buku dongeng super tebal berbahasa inggris. Saya sendiri saja lupa nama karakternya, dianya masih ingat saja. 

Nda berhenti dikegiatan baca, ia kini suka minta dituliskan apa saja di kertas warnanya. "Tulis mama" katanya. "Tulis apa", tanyaku. "yellow". "Kalo tulis namanya Ara gimana?", tanyaku lagi. "A R A", jawabnya. Meski kadang benar kadang salah juga sih. Karena lagu ABCnya versi bahasa inggris jadinya kalo sebut huruf dia pake versi Inggrisnya. Yang kadang bikin saya bingung.

     Sabar nungguin gamenya terunduh

Hmmm... Apalagi ya? Dia masih tetap centil. Narsis. Suka foto-foto sendiri di laptop ayahnya. Bikin video sambil nyanyi-nyanyi dan joget. Sudah bisa bantu bersih-bersih, mengepel, dan buang sampah. Suka teriak, meski diajari berkata lembut dan menyebutkan kata tolong buat teriak bernada perintah. But, she knows how to say sorry and say "thank you". 
Dia sekarang lagi senang main tab. Download menjadi kosakata favoritnya games yang dia mau nda tersedia. Mulai dari games learning, kuteks kuku, hingg merawat bayi dan jadi dokter. Ia sudah sampai pada level menghapus games dan mengunduh yang lain. Ia cepat belajar dan cepat juga bosan. Sekarang dia pengen sekolah, biar bisa beli tas hello kitty. Tapi, rasanya saya nda tega melepas dia ke sekolah. You grow to fast, young lady!

                 Berenang yuk!!!

Depok, 28 Agustus 2014
Images

Petualangan Melompati Waktu


Judul Buku : Incognito
Penulis : Windhy Puspitadewi
Penerbit : Gramedia
Harga : Rp. 44.000

Sisca dan Erik adalah dua siswa SMA yang sekelas namun tidak bisa akur. Tapi gara-gara tugas observasi berkelompok keduanya harus mengerjakan tugas bersama. Keduanya memiliki hobby yang sama akan buku bacaan, namun sebuah peristiwa dimasa SMP membuat keduanya tidak menyukai satu sama lain. 

Tugas kelompok sejarahlah yang mengubah segala. Ketika mereka bertemu dengan Carl, remaja yang sangat mirip dengan Erik. Tidak berhenti disitu, Carl menyimpan rahasia yang sangat besar. Ia mampu menjelajahi waktu. 

Tanpa sengaja Carl membawa Sisca dan Erik bertualang bertemu Archimedes, Mushashi, Darwin, hingga Mark Twain. Hingga mereka tiba di masa lalu yang mampu membuat eksistensi masa depan berubah. 

Incognito berarti Unknown Land. Windhy, sang penulis dalam catatan pembuka buku ini mengaku melakukan riset yang cukup banyak untuk menuliskan buku ini. 

Menurutku cerita buku Incognito ini terlalu buru-buru. Cerita yang mengaitkan tokoh-tokoh di dalamnya sangat tergesa-gesa. Semisalnya ketika Carl jatuh cinta pada Sisca atau pada saat Melinda jatuh cinta pada Carl. Bertemu kemudian jatuh cinta, tanpa ada penanda serupa bubble mind bahwa itu adalah cinta pandangan pertama. Jikalau divisualisasikan kurang bunga-bunga atau efek angin-angin trus cahaya gemerlapan yang menandakan bahwa tokoh yang satu jatuh cinta pada tokoh yang lain. 

But, overall buku ini lumayanlah. Saya kasi rating 3 bintang. Endingnya mirip-mirip film pertama Back To Future. Hah, kamu nda tau film Back To Future? Kamu lahir tahun berapa? Oh, saya yang ketuaan ternyata. Eh, ini salah satu film penjelajahan waktu yang keren loh. Nonton deh. ( ups, ini resensi buku ato film seh?). 

Aniwei, Selamat nonton eh...membaca. (*) 

Depok, 12 Agustus 2014
Images

Rafe dan Tahun Keduanya di SMP



Judul : Middle School Get Me Out Of Here
Penulis : James Patterson dan Chris Tebbets
Penerbit : Teen@Naura

Seburuk apakah sekolah menengah pertama? Tak ada teman? Kelompok-kelompok populer? Murid-murid geek? 

Rafe Khatchadorian adalah anak laki-laki yang baru saja menyelesaikan tahun pertamanya di sekolah menengah Hills Village (Middle School The Worst Year in My Life) dengan selamat (untunglah). Kemudian mungkin di tahun kedua akan lebih mudah ( pikirnya). Sayangnya, karena kebakaran di restoran tempat ibunya bekerja, mereka sekeluarga harus pindah ke kota. Pindah ke rumah nenek yang berarti pindah sekolah dan pindah dari desa ke kota. 

Apa yang lebih buruk dari menganggap segala sesuatu akan menjadi lebih baik dan yang terjadi adalah sebaliknya? Bayangan kota dan segala kehidupan yang timbal balik dari desa mengacaukan pikirannya. Ia harus pindah sekolah. Bertemu kawan baru ( yang belum tentu akan menjadi temannya), beradaptasi, hingga mengejar ketertinggalan pelajaran. 

Rafe yang memiliki bakat seni turunan ibunya pindah ke sekolah Seni Cathedral. Kemudian dia bertemu Kenny dan Zekke yang secara terang-terangan membencinya. Tapi ia bertemu Marty The Freak. Seorang murid yang menemaninya menikmati tahun ke delapannya di Middle School. 

Buku bergenre remaja dan komedi ini menyajikan cerita ringan akan petualangan anak SMP tidak populer untuk bertahan di sekolah yang disukainya. Hal-hal jahil yang identik dengan remaja serta masalah-masalah seputaran sekolah. Tidak perlu terlalu serius membacanya karena bacaan ini memang tidaklah serius. Sekedar untuk mengenang masa SMP atau mencoba menjadi karakter Rafe di dalam buku ini. Ilustrasi lucu di buku ini memberi nilai tambah untuk menikmati sajian ringan ini. 

Untuk anak remaja SMP, buku ini asyik dibaca. Tanpa membaca buku pertama pun, buku kedua ini tetap enak untuk dinikmati. Namun, kalo mau mengikuti petualangan Rafe seutuhnya bagusnya membaca juga Middle School The Worst Year in My Life dan Middle School, My Brother Big, Fat, And Liar. Buku ini pun masuk jajaran New York Best Selling Series.  Saya memberi 3,5 bintang untuk buku ini.

Selamat membaca.(*)

Depok, 5 Agustus 2014
Images

Birthday Sequence


Me : Besok siapa yang ulang tahun? 
Ara : Ara!!!
Me : Trus kita beli apa buat ulang tahun?
Ara : Cake
Me : Ok. Cake kecil.
Ara : Cake besar saja.
Me : Ok. Cake besar. Trus apa lagi ?
Ara : Itu...Hat!!!
Me : Ok. Hat. Trus?
Ara : Hmmmm...*mikir*
Me : Candle. Angka 3. 
Ara : Plesen!!!
Me : Hah?????
Ara : Plesen!!!
Me : *mikir**lama* owww present.
Ara : Ho oh
Me : Hahaha. Oke. 

Ujung-ujungnya beli cuma balon, pita, sama kertas origami. 

Ara : mana present??? 
Me : :O *lupa*

Selamat ulang tahun, Big girl. Hadirmu membuat saya percaya bahwa saya bisa membelah diri. 

Selamat ulang tahun, Kita!

Depok, 2 Agustus 2014