Skip to main content

Serupa Cinderella

(Cinderella dan Pangeran*Disney)
Gaun itu biru. Selutut. Dengan manik-manik di sekitar pinggangnya. Ada corak bunga bergliter di kainnya. Sederhana namun elegan. Aku mengenakannya. Serupa Cinderella bagiku. Akan kupakai kemana gaun itu?, tanya hatiku. Ada sebuah pesta yang sepadan dengan gaun itu. Aku menciptakan Cinderella di benakku. Kujadikan kau pangeran.


Aku mengendap-endap hadir. Diam dalam sunyi. Anggaplah tempat itu adalah istana. Ratusan orang larut dalam riang yang gembira. Tak kau lihat hadirku. Berdiri di pintu masuk. Menyapukan pandangan ke segala arah. Melihat tiap orang sesaat. Beberapa yang menyapaku karena beberapa mengenalku. Mungkin tak begitu patuh pada cerita Cinderella di buku dongengmu, tapi biarlah. Biar kuteruskan kisah ini.


Sang Pangeran pun memalingkan wajahnya padaku. Sesaat dunia membeku dalam pandangannya. Aku menatapnya. Tersenyum tipis. Tatapnya masih menusukku tajam. Tapi aku berusaha tetap berdiri dalam tameng tak kasat mataku. Ini harusnya lebih gampang, pikirku. Karena aku yang mengejutkanmu. Meski tatapan itu tak pernah mampu aku tolak. Selalu mampu membuatku tak berkutik dan melemaskan lututku. Untungnya aku masih punya kesadaran penuh. Skenario ini baru dimulai, jangan kau kacaukan.


Seolah-olah putri :P
Dunia masih membeku di sekitar kami. Udara pun bergerak dalam diam. Percik air mancur pun memelan dan berusaha tak menghasilkan suara. Semua bergerak perlahan. Pangeran berjalan menghampiriku. Bayangkanlah bunyi biola menyayat di sini dalam nada terkejut. Entah seperti apa suara gesekan itu.


Piano pun ikut berdentang. Dia meraih tanganku. Masih menatapku dalam sebuah keterkejutan yang sama. Keterkejutan yang selalu tak pernah di duganya akan kulakukan. Mengapa tak memberi kabar, tanyanya berbisik. Aku menciumi aroma tubuhnya. Masih sama dengan terakhir kali aku bersamanya. Aku tak pernah tahu wewangian apa itu. Aku tak perlu tahu botol merek apa yang melekat di tubuhmu. Biarkan ia tetap misterius bagiku. Karena sejatinya dirimu telah menjadi sebuah misteri di imajinasiku.


Tak banyak memperhatikan kami. Sejujurnya, kami bukanlah bintang tamu di pesta ini. Sekali lagi kutegaskan ini bukanlah cerita adaptasi si upik abu yang sebenarnya. Biarkan aku terus melanjutkannya.
Hanya beberapa teman yang mengenal kami yang memandang dengan picingan mata dan sedikit memiringkan kepala. Aku telah lama menganut istilah, terserah kalianlah.


Kamu menuntun ke arah taman. Kamu pun merasakan pandangan-pandangan yang mengekor di punggungmu. Aku senang saat ini kau menganut paham sepertiku. Sesekalilah kita biarkan dunia memandang kita dan kita tetap berlalu tanpa memikirkan pertimbangan yang lain. Aku mungkin butuh eksistensi ini, seperti ketika pangeran mengakui eksistensi Cinderella. Tapi, bukankah pangeran telah lama mencari Cinderella. Dan ia telah mengakui eksistensi tersebut. Sekali lagi aku perlu mengingatkanmu dan juga pada diriku, ini hanyalah serupa Cinderella.


Sekali waktu aku ingin kamu tak peduli sebagai mana aku tak peduli. Dan malam ini kau pun telah bersepakat denganku pada sebuah ketakpedulian. Di taman itu, dingin menusuk. Tapi kau mengamit tubuhku. Aku merasakan hangatmu. Seperti virus menjalar di nadiku. Darahku meletup. Dan mukaku memerah. Aku tak ingin memandangmu. Skenario belum selesai. Sama sekali belum memulai apapun. Aku mengalihkan pandangan pada langit malam. Tak ada bulan. Hanya langit penuh bintang. Seperti kunang-kunang yang memenuhi gua. Hanya saja kelipnya tak terbang dan berpindah dengan cepat.


Shall we? pintamu. Aku tersenyum. Mungkin lebih tepatnya tertawa. Aku menggelengkan kepala. No, kataku. Namun lenganmu meraih pinggangku. Tanganku yang lain kau letakkan di bahumu. Hmmm.....khas dirimu. Memaksa yang selalu aku sukai. Musik mengalun. Aku memejamkan mataku. Dingin malam menusuk hidungku. Berkolaborasi dengan wangi tubuhmu. Terhirup udara dan menyeruak dalam sistem saraf penciumanku. Aku ingin mengunci aroma tubuhmu yang berbaur angin malam di sana selamanya. Wanginya begitu romantis dan sangat berharga.


Kau merengkuh tubuhku. Mendekapnya perlahan. Kemudian terasa erat. Aku sesak tapi aku menikmatinya. Kita diam dalam peluk. Membiarkan tubuh berbahasa apa adanya. Kau berbisik seperti kalimat Edward pada Bella You don’t know how long I’ve waited for you. Kau tak tahu seberapa banyak malam aku habiskan untuk mengkhayalkan malam ini. 


Namun waktu sejati tidaklah beku. Jam itu berdentang. Keras. Menarikku dari pusaran waktumu. Menarikku dari rengkuhan pelukmu. Aku tersentak. Aku harus pulang. Aku memandangmu lagi. Sesaat. Aku menemukan kebingungan disana. Di dalam jernih bola matamu. Aku pun sama bingungnya. Tapi aku harus pergi. Cerita ini masih serupa Cinderella. Aku mengaktifkan semua inderaku. Aku memandangmu takutnya itu adalah yang terakhir bagiku. Aku tak pernah memiliki lukisan tentangmu. Biarlah mataku melukismu di sudut otakku. Meski aku sangat paham kelak ia akan terhapus oleh lupa. 
Di Kereta Kuda...xixixixi ^0^


Kugenggam tanganmu. Hangatnya masih tetap sama. Ketika kulepas ia dari tanganku aku yakin aku harus kembali mengandalkan hangat tubuhku sendiri untuk melawan dingin yang menusuk. Tak hanya oleh malam tapi juga pada hati yang padam dari nyalamu.


Aku harus pergi. Ini adalah konsekuensi dari sebuah cinta. Mencintai adalah sebuah pelajaran tentang kehilangan. Aku tak sempat mengecup keningmu. Waktu kian mendekati dentang terakhirnya. Aku tak yakin akan kah aku sanggup mengecupmu dan berucap selamat malam dengan kasih. Aku berlari. Meninggalkanmu. Meninggalkan riuh gembira pesta yang masih berlangsung. Tak ada lagi yang membeku. Semua telah meleleh kini. Membanjiriku dengan sejuta rasa yang tak mampu aku urai. 


Aku menjejaki tangga istana. Berlari. Tak ada kereta kuda yang jadi labu. Tak ada sepatu kaca yang tertinggal. Gaun itu masih tetap ada. Masih tetap biru melekat di tubuhku. Namun kini semua tampak memudar dibelakangku. Aku harus berlari. Khayalku telah begitu jauh. Pangeran takkan pernah mencariku lewat sepatu kaca. Tak akan pernah. Karena aku bukanlah Cinderella.


Aku meninggalkan jejakku di cerita ini. Anggaplah ia serupa sepatu kaca. Namun kisah ini bukanlah Cinderella. Dan pangeran itu bukanlah pangeran sebenarnya. Biarlah eksistensi itu memudar seperti jarak dalam hati yang mulai menjadi jurang. 


Gaun itu tetap saja biru.Masih selutut. Dengan manik-manik di sekitar pinggangnya. Ada corak bunga bergliter di kainnya. Sederhana namun elegan. Aku mengenakannya. Serupa Cinderella bagiku. Akan kupakai kemana gaun itu?tanya hatiku.


Jakarta,02.21 am/10.28.2010

Comments

Popular posts from this blog

The Intimate Lover

Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah?

Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi.

Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah.

Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling ingin bertemu. Saling dekat. Keduanya mem…

Indecent Proposal

Seorang bilyuner menawariku one billion dollar untuk one night stand dengannya. Aku bingung. Aku dan suami sedang tidak punya uang dan satu juta dollar begitu banyak. Mampu membiaya hidup kami. Disisi lain aku  mencintai suamiku, rasa-rasanya ini tidaklah patut. Tapi kami benar-benar tidak punya uang. Aku ingin melakukannya untuk suamiku. Aku mencintaiku dan tidak ingin melihatnya terlilit utang. Kami memutuskan mengambil tawaran itu. This is just sex bukan cinta. Ini hanya tubuhku. Aku dan suami memutuskan setelah semalam itu, kami tidak akan mengungkitnya lagi.

Setelah malam itu. Kami berusaha menebus  properti kami yang jatuh tempo. Sayangnya, bank telah menyita dan melelangnya. Seorang pengusaha telah membelinya. Kami putus asa. Suamiku tiba-tiba berubah. malam itu, Ia mempertanyakan apa yang saya dan bilyuner itu lakukan. Padahal kami sepakat untuk tidak mengungkitnya. Saya menolak menjawab pertanyaannya. Saya tidak ingin lagi mengingat malam itu. Tapi ia terus mendesak. Hingga …

Dongeng Kita

Siang ini aku terjaga dari tidur panjangku. Seperti seorang putri tidur yang terbangun ketika bibirnya merasakan hangat bibir sang pangeran. Tapi, aku terjaga bukan karena kecupan. Namun karena aku merasakan indah cintamu di hariku. Mataku tiba-tiba basah. Aku mencari sebab tentang itu. Namun yang kudapati haru akan hadirnya dirimu. Memang bukan dalam realitas, namun pada cinta yang telah menyatu dengan emosi. Kita telah lama tak bersua. Mimpi dan khayal telah menemani keseharianku. Tiap saat ketika aku ingin tertidur lagu nina bobo tidak mampu membuatku terlelap. Hanya bayangmu yang selalu ada diujung memoriku kala kuingin terlelap. Menciptakan imaji-imaji tentangmu. Kadang indah, kadang liar, kadang tak berbentuk. Tapi aku yakin ia adalah dirimu. Menciptakan banyak kisah cinta yang kita lakoni bersama. Aku jadi sang putri dan dirimu sang pangeran itu.Suatu imaji yang indah….sangat indah. Namun selalu membuatku gamang. Akankah seindah ia, sang ideal itu dalam realitas cinta kita.aku …