Skip to main content

Pedagang Cakar yang Melek Merek

Seorang teman mengajakku ke Pasar Daya. Tepatnya ke sentra penjualan cakar di Daya. Tujuannya mencari baju kemeja untuk dia gunakan melakukan wawancara kuesioner dengan beberapa perusahaan besar level manajer. Dia perlu sedikit di make over.

Sedikit bergaya ala wanita kantoran yang dari atas ke bawah tampak begitu keren. Aku mengenal dirinya dengan sangat baik. Dan bergaya seperti para wanita karir bukanlah pilihannya. Ia terlalu unik untuk menjadi seperti para wanita urban. Namun untuk kali ini demi tuntutan profesi sebagai seorang peneliti dia harus melakukannya.

Berbekal sedikit pengetahuanku tentang kerja kantoran dengan melihat gaya berpakaian teman-temanku di kantor, aku pun mulai berani untuk melakukan mix and match pakaian. Meskipun level kerennya masih di bawah standar dibanding beberapa teman-teman yang sudah begitu expert melakukan kolaborasi gaya. Aku pun memberikan saran bagaimana ia harusnya berpakaian.

Mengapa memilih ke Pasar Cakar? Pertama, harganya sangat miring dari harga barang-barang toko. Kedua, kamu bisa menemukan merek-merek terkenal di sana. Ketiga, satu harga baju Jualan Mall, di pasar cakar kamu bisa dapat tiga buah dengan model yang tak kalah bagusnya. Yang kamu butuhkan hanyalah ketelitian dan kejelian dalam memilih, keahlian dalam menawar, dan kekuatan untuk membongkar barang-barang yang tak tertata rapi.

Setelah kamu memakainya, orang-orang takkan pernah bertanya apakah kamu membelinya di Mall atau di pasar cakar. Yang mereka perhatikan adalah seberapa keren dirimu dari hasil mix matchmu. Aku mengenal beberapa teman yang hobbynya berbelanja cakar. Dan hasilnya penampilan mereka tak kalah dengan model-model di majalah fashion serupa Chic, Go girl, atau Elle.Dengan harga murah kamu bisa bergaya layaknya para model terkenal. Untung dua kali bukan?

Tapi biarkan aku jujur, ini kali pertamaku benar-benar mengunjungi pasar cakar dengan sungguh-sungguh. Pernah sekali aku berkunjung ke Pasar senggol Pare-Pare, namun aku sama sekali tak berminat untuk mencari barang. Hanya sekedar lewat dan menemani teman.

Aku penuh ekspektasi besar terhadap kunjunganku kali ini. Aku memikirkan pasar cakar itu serupa pasar yang ada di kampungku. Ramai dengan orang yang berdesak-desakan. Tapi ternyata yang kutemui adalah beberapa toko yang memajang begitu banyak barang. Tenda berwarna biru di pasang di depan toko. Puluhan baju menggantung. Sama seperti di toko-toko baju yang biasa tapi bayangkan yang dipajang itu bukan barang-barang baru berplastik. Bayangkanlah seperti cucian selemari di pajang. Nah seperti itulah bentuknya. Di lantai bertebaran barang-barang yang tidak terlalu bagus menurut penjualnya. Terhambur begitu saja seperti cucian yang malas kau lipat.

Barang-barang apa yang aku temui?Aku menemukan baju-baju,jeans, sepray lengkap dengan sarung bantalnya, jacket, tas, sepatu,rok, baju terusan bahkan pakaian dalam. Wow…

Sebelumnya mari kuperkenalkan cakar itu. Menurut informasi yang aku dapat cakar itu berasal dari kata Cap karung. Barang-barang secondhand yang diimpor dari luar negeri yang dikepak dalam karung. Tapi sebenarnya kalo dibilang barang-barang luar negeri yang nota benenya pasti bermerek luar tidak betul sepenuhnya. Karena aku menemukan beberapa pakaian dengan label “Made in Indonesia”.

Mengapa Indonesia surganya barang-barang seperti ini? Menurut pendapatku, karena Indonesia adalah surga bagi para penyelundup . Barang-barang tersebut biasanya diimpor melalui jalur tidak resmi agar tidak kena bea cukai. Kedua, tingkat konsumsi masyarakat Indonesia sangat tinggi, berbanding terbalik dengan tingkat pendapatan yang sangat rendah. Kebutuhan bergaya dengan menggunakan merek terkenal dengan harga terjangkau adalah pilihan yang tepat.

Bagaimana system pembeliannya?menurut seorang kawan, para pedagang membeli layaknya kucing dalam karung.mereka tak pernah tahu apakah barang-barang di dalam karung itu barang bagus atau tidak. Cara untuk mengetahui bahwa barang tersebut bagus adalah dengan melihat pengikat kawat pada karungnya. Jika ia kawat biasa, artinya barangnya tidak terlalu bagus. Tapi jika pakai kawat kuningan maka ada barang bagus di dalam karung. Para pedagang tak pernah memilih barang-barangnya. Mereka membeli langsung perpaknya dengan nominal tertentu. Sistemnya untung-untungan. Kadang mereka mendapat banyak barang bagus, kadang pula sedikit, kadang pula tak ada yang bagus sama sekali.

Jika kamu seeorang pekerja kantoran yang butuh banyak blazer untuk di pakai ke kantor namun terkendala pada masalah terlalu mahalnya blazer di Mall, aku menyarankanmu ke pasar cakar saja. Di sini aku menemukan banyak blazer dan blus-blus cantik dengan harga miring. Kamu hanya perlu untuk menawar rendah dan mencucinya dengan sangat bersih ketika pulang.

Lebih mudah memilih, menawar, dan membeli baju-baju second daripada tas second. Mungkin karena jika baju lebih kepada bagaimana model dan apakah ia cocok di badan atau tidak. Sedangkan tas adalah lebih dari sekedar disukai dan ngepas di badan. Tas-tas cakar adalah tas-tas dari luar negeri yang memiliki brand terkenal. Luis Vuitton, Channel, Guess, Pierre Cardin, Prada adalah merek-merek terkenal yang bisa kau temui di sini. Tapi aku ingin kamu tahu bahwa para penjualnya melek dengan merek-merek seperti itu.

Kemarin kami menemukan tas Pierre Cardin. Awalnya kami tanya harga berharap tak terlalu mahal. Tidak diatas Rp.100.000. Namun setelah penjualnya melihat mereknya ia memberikan harga Rp.175.000. Padahal tas itu sudah agak beladus. Nilai tawar yang diberi hanyalah Rp.150.000. Sang penjual tidak mau menurunkan harganya lagi.

Lantas kami menemukan tas merek Guess. Ditempatkan di rak yang sedikit rapi. Dijejer bersama beberapa tas yang lumayan bagus. Tidak ditempatkan di lantai berhamburan dengan tas-tas kucel lainnya. Ketika aku menemukannya aku bertatapan mata dengan temanku. Dan menyeringai lebar. Merek Guess. Masih bagus pula. Aku lantas menanyakan ke yang punya toko tentang harganya. Masih berharap dengan harga yang murah menurut kantong kami.

Sang penjual hanya melihat sekilas dan mengatakan “Rp. 300.000”. Apa???? Nda salah tuh. Mahal banget. Hanya untuk sebuah barang second. Kami masih berharap harganya bisa turun. Dengan muka memelas bertanya “Bisa turun nda mbak?”.
Dengan penuh percaya diri Mbaknya menggeleng kepala dan berkata “tidak”.

Tidak ada tawar menawar untuk tas bermerek Guess tersebut. Baru kali ini rasanya aku berbelanja lebih dulu memperhatikan merek daripada harga. Dulunya aku selalu mengecek harga dulu baru merek.Ternyata untuk barang-barang second hand mereklah yang menjadi kekuatan.
Melek terhadap merek-merek terkenal inilah yang menjadi keuntungan mereka. Bayangkan jika kamu membeli barang satu pak tanpa tahu apa isi di dalamnya. Kamu hanya berharap barang-barang tersebut bagus agar ketika kamu menjual eceran harga bisa sedkit agak mahal agar dapat untung.
Pasar cakar Daya merupakan pasar cakar yang masih lumayan murah. Tak hanya di Daya, tapi pasar cakar juga ada di pasar Serong dan di Jl.Perintis Kemerdekaan dekat Caerfour. Di sentra cakar Ratulangi pun lebih banyak pilihan lagi. Tapi menurut seorang teman, disana lebih mahal. Patokan harga sudah berdasarkan merek.

Perburuan kami tidaklah terlalu mengecewakan. Kami berhasil membawa pulang tas bermerek Polo dengan harga Cuma Rp.50.000. Lebih murah Rp.50.000 dari harga yang kami bayangkan. Penjualnya juga lumayan cakep, meski turun standar di musik dangdut yang mengalung di tokonya.

Kami pulang dengan gatal-gatal di badan, beberapa kantong plastic, dan merindukan tas Guess harga Rp.300.000 itu.(*)

foto : www.ekobiz-parepare.com

Comments

  1. dwi harus jelasin, cakar itu apaan?

    ReplyDelete
  2. Sudah kali pak saya jelaskan. dirimu tidak membacanya dengan seksama :P

    ReplyDelete
  3. hehehe...ternyata engkau juga memperhatikan pria bertopi itu, hihihi

    ReplyDelete
  4. Aduh besok mau ke cakaran binggung nih

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

The Intimate Lover

Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah?

Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi.

Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah.

Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling ingin bertemu. Saling dekat. Keduanya mem…

Kesatria Putih dan Peri Biru

Di sebuah zaman, di negeri antah berantah tersebutlah sebuah kerajaan bernama Koin Emas. Di kerajaan ini semua rakyat rajin bekerja dan pandai menabung. Setiap koin yang dihasilkan dari bekerja setiap harinya disisihkan untuk ditabung untuk masa depan.

Sang raja memiliki tempat penyimpanan khusus untuk setiap koin yang disisihkan rakyatnya. Namun terdapat satu koin pusaka yang telah turun temurun diwariskan oleh raja-raja terdahulu. Koin itu diyakini drachma asli dari Dewa yang diturunkan khusus dari langit dan diwariskan untuk menjaga kesejahteraan kerajaan Koin Emas.

Koin pusaka tersebut menjadi pelindung kerajaan Koin Emas. Jika koin itu hilang diramalkan kesejahteraan di kerajaan Koin Emas akan berubah menjadi kesengsaraan. Koin itu pun dinilai memiliki khasiat mampu member kekuatan dan kekuasaan bagi yang memilikinya. Raja begitu menjaga pusaka tersebut. Ia takut jika koin pusaka itu hilang atau dicuri.

Hingga suatu hari kedamaian di kerajaan itu terganggu. Seekor Naga Merah men…

Dapat Kiriman Moneygram

Ini adalah pengalaman pertama saya mendapatkan kiriman uang dari luar negeri. Sedikit norak dan kampungan sih. Tapi tak ada salahnya membaginya di sini. Setelah saya googling di internet kurang yang mau berbagi pengalaman tentang transferan luar negerinya. Nah, karena Kak Yusran yang bersekolah di Amerika berniat mengirimi saya uang buat tiket ke Bau-Bau, maka dia akhirnya mengirimkan uang. Dalam bentuk dollar lewat jasa layanan Moneygram yang banyak tersedia di supermarket di Amerika. Moneygram sama seperti Western Union. Tapi Western Union lebih merakyat. Mereka bekerja sama dengan kantor Pegadaian dan kantor pos. Sehingga di kampungku pun ada fasilitas Western Union (tapi saya belum tahu berfungsi atau tidak). Moneygram sendiri setahu saya hanya bekerja sama dengan beberapa bank. Saya belum pernah tahu kalo Moneygram juga sudah bekerja sama dengan kantor pos, meskipun informasi dari teman-teman di twitter mengatakan demikian. Jasa layanan pengiriman uang macam Moneygram dan Western…