Skip to main content

Wisata Planetarium,Wisata Bintang-Bintang

(ilustrasi)
Setiap mendengar kata planetarium maka yang ada dalam kepalaku adalah bintang, langit, dan segala hal yang sangat romantis. Sejak menonton film petualangan Sherina waktu jaman SMP dulu, aku sudah berangan-angan meneropong bintang dari Obsevatorium Boscha di Bandung.


Selama ini aku berpikir hanya ada satu tempat untuk mempelajari Bintang di Indonesia. Ya, di Boscha itu. Karenanya, aku merasa sangat excited saat mendengar ada planetarium di Jakarta. aku sudah membayangkan sebuah tempat untuk mengamati bintang. Tapi, ternyata planetarium Jakarta tidaklah seperti bayanganku. Dia adalah tempat pertunjukan video tentang langit dan benda angkasa lainnya.


Sebenarnya, tak ada niat ke planetarium Jakarta. Hanya saja karena sedang mencari informasi tentang film Megamind yang tayang dibioskop maka dipilihlah XXI Taman Ismail Marzuki (TIM). Tempat planetarium Jakarta juga berada. Sekali naik bajaj, dua tempat dikunjungi.


Setelah searching di blog tentang planetarium ternyata tempat ini lumayan ramai dikunjungi. Ada empat kali pertunjukan. Dan jika ingin menonton pertunjukan pertama yang dimulai pukl 10.00 pagi maka terlebih dahulu harus ngantri pukul 08.00 pagi. kemungkinan terburuknya adalah harus ngantri berlama-lama.
Nah, kemungkinan terburuk itu pun jadi kenyataan. Pukul 10.00,empat bus sudah parkir di halaman depan TIM. Gedung planetarium dipenuhi anak-anak berseragam sekolah. Paling banyak anak SD dan anak TK. Rasanya seperti berkunjung ke sekolah.


Tiket pertunjukan pertama telah habis. Loket telah tutup. Aku menyempatkan berkeliling di area gedung. Dinding-dinding dilukisi dengan wajah-wajah ilmuan dan para filosof. Namun aku hanya mengenali wajah si Copernicus saja. Tiang-tiangnya dilukisi dengan gambar-gambar rasi bintang. Ada Perseus yang memegang kepala Medusa, Hercules, Gemini, dan banyak lagi. Sayangnya ruang exibhition-nya tertutup. Padahal aku sangat ingin berfoto di Bola bumi yang sangat besar.
Berfoto dulu sebelum antri :)


Saat Antri


Pukul 10.30 siang loket tiket dibuka untuk pertunjukan pukul 11.00. Layar televisi sebagai petunjuk jumlah kursi terpampang di dinding ruang antrian. orang pertama membeli tiket, jumlah nominal kursi berkurang 10. orang kedua membeli tiket 70. Orang ketiga membuat sisa kursi jadi 120. orang keempat memborong habis semua tiket itu. Waaahhh...padahal di loket tiket telah tertulis maximal pembelian tiket 6 lembar/orang. Ckckckckck, peraturannya kok dilanggar. Terpaksa antri lagi deh.


Demi menjaga urutan antrian, aku pun tidak mengitari gedung lagi atau sekedar jalan-jalan keliling TIM. Hampir dua jam mengantri hingga loket terbuka kembali. Rapinya antrian tiba-tiba diserobot oleh ibu-ibu yang membeli 70 tiket karcis. Waaaallllaaaahhh....ini ibu, mau enaknya saja. Nda mau ngantri di belakang. Para pengunjung yang lain pun protes. Namun ibu itu tetap melenggang kangkung bersama rombongannya.
Perlu aturan yang lebih ketat untuk antrian ini. Pembatasan pembelian tiket perlu diberlakuakan secara tegas. Selain itu untuk rombongan tour yang datang sebaiknya mengontak lebih dahulu petugas planetarium sehingga lebih terkoordinir dan tidak mengecewakan pengunjung yang lain.


Saat Pertunjukan


Tempat pertunjukannya serupa kubah. Kursi-kursi di buat melingkar dengan sandaran yang sedikit telentang sehingga mampu melihat ke atas kubah. Ya, layarnya adalah kubah tersebut. Awalnya aku berpikir ini akan seperti menonton film biasa. Namun ternyata, Beda!


Ada proyektor besar ditengah ruang pertunjukan.Proyektor itulah yang memberikan efek langit malam di langit-langit kubah. Saat lampu dimatikan dan proyektor dinyalakan. Show pun dimulai. Serasa melihat langit malam dengan jutaan bintang yang begitu terang. Wuih, jadi ingat kalo lagi berkemah di kampung dulu.
Narasinya pun dibawakan secara langsung. Awalnya aku sempat bingung, kenapa harus memakai narator langsung? Mengapa tidak merekamnya saja. Ternyata pertanyaan itu terjawab saat pertunjukan. Narasi langsung berguna untuk pertunjukan yang lebih interaktif. Selain itu informasi-informasi terupdate tentang luar angkasa perlu disampaikan untuk menambah pengetahuan. Dan lagi narator mampu memperingati audiens yang terlalu ribut.


Bayangkan, hampir separuh pengunjung adalah anak TK. Betapa ributnya mereka. Meskipun telah di dampingi orang tua. Ibu gurunya pun sama ributnya. Jadi teguran langsung sangatlah efektif.
Kubah menggelap saat pertunjukan dimulai. Bintang-bintang bersinar terang. Narator menarasikan bahwa itu adalah langit jakarta pukul 07.30 malam. Hahahaha, jangan harap kenyataan seperti itu. Jakarta sudah terkena polusi cahaya yang sangat parah. Langitnya sangat keren. Naratornya menjelaskan satu persatu tentang benda-benda di langit. Planet, astroide, meteor, hingga galaksi di jagad raya.


Aku paling suka saat tampilan langit berubah menjadi rasi-rasi bintang. Waaahhhh.....seperti mimpi keciljadi nyata. Melihat rasi bintang dalam wujud lekukan dan serupa gambar adalah mimpiku.Karena waktu aku berpikir rasi bintang itu seperti bentuk binatang itu. Misalnya rasi scorpio, bentuknya dilangit adalah kalajengking. Padahal tidak seperti itu. Hahahahaha.Persepsi tentang rasi bintang yang tak pernah berubah sampai sekarang.Menyesatkan.Saat berpura-pura jadi astronot pun mengasyikkan. Bintang-bintangnya bergerak. berputar dari timur ke barat. Waaahhh....jadi pusing.


Berkunjung ke planetarium menyadarkan aku bahwa Tuhan memang tak bermain dadu dalam menciptakan semesta. Jagad ini begitu luas dan bertawaf dengan hukumnya masing-masing. Pengetahuan manusia adalah sebuah pengetahuan yang begitu tipis yang diberikan oleh Tuhan untuk mengungkap semesta ini. Bumi menjadi anugerah yang tak ternilai bagi manusia. Dan sesungguhnya semesta ini adalah sebuah misteri. Alam raya ini adalah salah satu bentuk kuasa Tuhan yang tak boleh dinafikkan manusia.


Maka nikmat Tuhanmu yang mana lagi yang kau dustakan?

Comments

  1. Caramu menceritakan Tempat ini seperti berbaring di padang rumput.
    Reaksi ku sebagai pembaca cuma bisa rasakan warna hitam berputar cepat diatas kepala...ingatan ku ttg Planetorium udah mulai pudar. harus sekali lg kesana.

    ReplyDelete
  2. Cara mu menceritakan ini seperti sedang berbaring di padang rumput.
    Saya cuma membayangkan warna hitam besar berputar cepat diatas kepala, ingatanku ttg Planetorium kayaknya udah memudar...harus kesana sekali lagi :)

    ReplyDelete
  3. hahahaha....artinya cara bertuturnya nda bagus....huahuahua. atau cara bertuturnya terlalu bagus jadi serasa berbaring dirumput ...hihihihihih
    makasih sudah komen BJ :). aku panggil BJ saja ya,Bang Joy :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

The Intimate Lover

Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah?

Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi.

Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah.

Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling ingin bertemu. Saling dekat. Keduanya mem…

Dapat Kiriman Moneygram

Ini adalah pengalaman pertama saya mendapatkan kiriman uang dari luar negeri. Sedikit norak dan kampungan sih. Tapi tak ada salahnya membaginya di sini. Setelah saya googling di internet kurang yang mau berbagi pengalaman tentang transferan luar negerinya. Nah, karena Kak Yusran yang bersekolah di Amerika berniat mengirimi saya uang buat tiket ke Bau-Bau, maka dia akhirnya mengirimkan uang. Dalam bentuk dollar lewat jasa layanan Moneygram yang banyak tersedia di supermarket di Amerika. Moneygram sama seperti Western Union. Tapi Western Union lebih merakyat. Mereka bekerja sama dengan kantor Pegadaian dan kantor pos. Sehingga di kampungku pun ada fasilitas Western Union (tapi saya belum tahu berfungsi atau tidak). Moneygram sendiri setahu saya hanya bekerja sama dengan beberapa bank. Saya belum pernah tahu kalo Moneygram juga sudah bekerja sama dengan kantor pos, meskipun informasi dari teman-teman di twitter mengatakan demikian. Jasa layanan pengiriman uang macam Moneygram dan Western…

Susahnya Hunting Playgroup

Usianya sudah 3 tahun 10 bulan tahun ini. Dia suka bilang, "Mama, Ara mau sekolah". Dia juga suka main sekolah-sekolahan dengan saya. Memaksa saya jadi guru atau dilain waktu ia menjadi guru saya. Ia cukup demanding menjadi guru. Kadang kalo saya tidak memperhatikan dia atau tidak sesuai sekenario cerita yang ada di kepalanya dia bakal marah dan teriak kencang. 
Tahun pelajaran baru akan segera dimulai. Saya pun grasak grusuk nyari informasi tentang sekolah untuk kanak-kanak. Di awal tahun 2015 saya sudah sibuk searching di internet. Dapat info tentang sekolah alam di daerah Bogor. Pendaftaran gelombang pertamanya udah tutup. Sekolah ini awalnya jadi prioritas. Konsep sekolah alam yang lagi ngetrend dengan sistem pembelajaran yang berbeda dari sekolah mainstream cukup ampuh membuat saya ingin menyekolahkan Ara di sana. Sekolahnya masuk kompleks. Lahannya luas. Ruang kelasnya berupa saung bambu. Ilmu agamanya bagus. Yang nda sesuai adalah harganya yang melambung tinggi. Sekita…