Images

Warna-Warni Pesta Budaya Di Athens

Di kota kecil Athens, sangat mudah menemukan beragam manusia dari berbagai negara. Asia, Afrika, Amerika latin, hingga Eropa. Rata-rata mereka adalah mahasiswa internasional yang menimba ilmu di Ohio University. Dari Asia, berbeda lagi ragam negaranya. India, Thailand, Cina, Jepang, Korea, Indonesia, Philipina, dan banyak lagi negara. Mahasiswa-mahasiswa ini biasanya bergabung di himpunan mahasiswa negaranya yang dikenal dengan nama Student assosiation. Nah, tiap student Assosiation memiliki program menampilkan budaya-budaya dari negaranya. Semisalnya African Crossover yang diadakan mahasiswa asal Benua Afrika (baca di sini) dan Chinese New Year yang diadakan mahasiswa dan komunitas China di Athens(baca di sini).

Tarian Jepang
Tiap negara memiliki budaya yang beragam. Acara malam budaya ini semacam program untuk memperkenalkan kekayaan tradisi negara masing-masing kepada segenap penonton yang hadir. Beberapa waktu lalu saya menghadiri malam budaya yang diadakan Mahasiswa Jepang dan India. Mahasiswa Jepang menamakan pegelaran budaya "Sakura Festival". Sakura Festival merujuk pada perayaan musim semi di Jepang, dimana warga jepang duduk dibawah pohon sakura yang mekar diawal musim semi. Tradisi ini disebut Hanami. Kabarnya pegelaran budaya ini dilakukan di dekat pohon-pohon sakura yang tumbuh di sepanjang sungai di dekat Ohio University, namun seiring tidak menentunya cuaca, maka acara kemudian dipindahkan ke dalam ruangan. Saat Sakura Festival dilaksanakan beberapa waktu lalu, salju masih saja turun dan sakura masih belum mekar.

Menarik menyaksikan Sakura Festival khususnya buat saya yang pertama kali menyaksikan acara ini. Orang Jepang sangat tepat waktu. Pintu tiket dibuka tepat pukul dua. Para penonton mendapatkan bento, kotak makan siang. Kalo menurutku sih semacam nasi kotak*dilempar nasi bungkus pondokan*. Yang pasti menunya khas jepang. Nasi, rumput laut, ikan dengan saus teriyaki, dan beberapa makanan yang sangat khas Jepang. Serupa makanan yang saya makan di pesawat dari Narita ke Washington.

Beberapa tarian Jepang dipentaskan. Mulai dari tarian perempuan-perempuan jepang berkimono (sayangnya, tarian ini sudah saya lihat sehari sebelumnya di acara International Women Day), tarian nelayan yang kolosal ( cukup banyak penarinya yang diambil dari mahasiswa jepang dan volunteer yang berminat menari), serta tarian dari grup vokal terkenal Jepang, AKB48. Tapi bukan artis aslinya sih. Cuma mahasiswa-mahasiswa Jepang yang mengikuti program pertukaran pelajar dengan Ohio University.

Gongnya gede gede dan banyak

Selain tarian juga dipentaskan gong-gong Jepang yang cukup nyaring. Gongnya cukup memekakan telingar. Tapi Ara tidak pernah merasa terganggu, dia asyik-asyik saja bobo dengan nyenyaknya. Kemudian Martial Art, Kendo dan Judo. Kalo Kendo adalah seni bela diri dengan pedang (itu tuh yang diajarkan Kaoru di Samurai X), nah Judo itu martial art yang tidak pake alat. Cuma ciat-ciat pake kaki dan tangan. Pake acara banting-banting ke matras. Saya aja yang liatnya cukup ngeri.

Nah, seperti yang saya bilang tadi, acara ini cukup menarik buat saya karena ini pertama kalinya saya melihat Sakura Festival, tapi bagi orang lain yang sudah pernah menyaksikan acara ini, Sakura Festival tidaklah berubah dari tahun ke tahun. Acaranya itu-itu saja. Tidak ada perubahan materi acara yang ditampilkan.

Tarian India

Berikutnya Holi Night yang diadakan mahasiswa India. Perayaan Holi adalah perayaan yang diadakan saat musim semi dimana orang-orang saling melempar bubuk berwarna. Holi berarti perayaan warna, saling memlempar bubuk warna diartikan sebagai tanda cinta dan melupakan permusuhan. Nah, lempar-lempar bubuk warna ini dilakukan sehari sebelum Holi Night. Holi Night hanya untuk mementaskan budaya-buday india.

Acaranya sedikit membosankan. Menyanyi, menari, dan drama. itu saja. Itu pun tidak dikemas dengan sangat bagus. Jadinya bosan. Yang cukup menarik hanyalah bagian akhir ketika semua menari bersama. Meskipun saya nda berani ikut-ikutan.


Anyway, dari berbagai macam malam budaya yang sudah saya saksikan di Ohio University, saya mendapatkan banyak hal menarik. Pertama saya mengenal banyak orang, berinteraksi dengan orang-orang baru, memakan makanan khas dari berbagai negara, terakhir melihat berbagai macam budaya. Nah, yang mana menurutku yang paling bagus?


Bukan bermaksud nepotisme atau terlalu memuja budaya sendiri, tapi menurutku Indo Night yang diadakan mahasiswa Indonesia paling menarik diantara semuanya. Biarin deh dikatain subjektif. Kalo bukan saya yang muji siapa lagi *weeekkkk*.

Si Cepot

Budaya Indonesia begitu beragam. Terlalu banyak untuk menampilkannya dalam satu malam. Terlalu kasian untuk menampilkan hal yang sama setiap tahun padahal berbagai macam kesenian berhamburan dari sabang sampai Marauke. Tahun ini Indo Night menampilkan tarian Piring tahun lalu tarian yang ditampilkan adalah tari indang. Martial art berupa pencak silat, pementasan angklung, dan kecapi. Yang menarik adalah hostnya dengan gaya mendalang. Jadi Adalah si cepot yang menguasai malam Indo Night. Dengan temannya si Buta yang sangat ingin kuliah di Amerika. Yang membuat betah adalah alur cerita yang diperankan si Cepot dan temannya. Si Cepot yang tiba di Colombus, kuliah di OU, dan mengerjakan paper di Alden Library. Pergantian pementasannya tidak menoton dipandu oleh MC, tapi dipandu oleh Cepot yang menjadi bagian dari cerita. Menariknya yang lain adalah adanya kuis interaktif untuk para penonton. Penonton antusias untuk mendapatkan hadiah khas Indonesia. Pokoknya, sekalipun saya bukan orang Indonesia (seandainya) dan nonton acara Indo Night, pasti tetap bilang yang paling menarik acaranya, ya Indo Night. Heeheheheehe.

International Week

Nih pada ikutan naik panggung

Ke semua pementasan acara yang ditampilkan di berbagai malam budaya di Ohio University, ditampilkan lagi di acara Talent Show saat International Week. Lagi-lagi saya melihat, tarian India, tarian Jepang, yang itu-itu lagi. Yang menarik hanyalah penari hulahoop yang begitu lentur memainkan hulanya sambil mengikuti musik ala penari balet. Ditambah lagi hula hoopnya menyala, makin bikin kagum. Ara sampe duduk diam memperhatikan dan bertepuk tangan dengan gembira ketika acara selesai. Pas Talent Show, Ara dan Rama mengoccupy panggung saat Arin menyanyi. Hhahahaha. Dua anak ini asyik-asyik aja main-main sembari para penonton tertawa melihat tingkah mereka.

Ikutan parade bawa bendera di Street fair
Setelah talent Show, besoknya acara street fair. Lagi-lagi dipentaskan tarian-tarian yang kemarin dipentaskan. Paling bosan rasanya menonton tarian India. dalam kurun waktu dua bulan  empat kali saya melihat tarian yang sama. Cape' deh.

I can't imagine seberapa bosan orang-orang yang tinggal lama di Athens dan menonton tarian yang sama tiap tahun. Tapi yang pasti, kalo Indo Night, saya yakin mereka nda bakal bosan. Anyway, meski bosan nonton, kelak saya yakin saya akan merindukan menyaksikan berbagai malam budaya di Ohio University. Butuh keajaiban untuk kembali lagi ke tempat ini di masa mendatang dna keajaiban adalah langka adanya. (*)

2 comments:

  1. Bagus sekali ya kayaknya seru banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya...lumayan bwt pendatang kyk saya

      Delete