Skip to main content

Lelaki Bermata Biru


Hari ini kukuatkan tekadku untuk masuk kelas sekalipun bola besi malas menggantung manja di kakiku. Aku selalu kalah melawan rasa malas apalagi ditambah godaan teman-teman untuk menikmati musim semi yang baru dimulai. Matahari hangat dan rimbunan bunga yang bergantungan di pohon menjadi variable penganggu lain. Tak ada yang mampu melawan untuk bermain-main di bawah matahari, berjemur, sambil membaca buku atau menyoraki pria-pria yang kami tidak kenal di lapangan basket yang sibuk menggiring bola ke keranjang.

Tapi hari ini matahari hangat dan rayuan teman-teman tak mampu menahan langkahku. Bola metal di kakiku terasa lepas. Ringan kulangkahkan kakiku menuju kelas bahasa. Butuh kekuatan yang maha dahsyat untuk melepas kunci rantai kemalasanku. Dan kekuatan itu jelas adanya. Kekuatan yang mampu membuatku tunduk dan patuh. Melangkah begitu riang menuju kelas.

Kelas masih sepi. Belum seorang pun di sana. Hanya ada Tatiana yang duduk di kursi sofa depan ruang kuliah. Kulihat kelebat Mary, salah satu pengajar di kelasku di lantai dasar. "Jangan-jangan dia tidak datang?"pikirku was-was. Minggu terakhir aku mengikuti kelas, diajar oleh dirinya. Jika hitunganku benar artinya dua hari berturut-turut di kelas bukan jadwalnya mengajar di kelasku.

Aku mengambil program bahasa Inggris. Kelasku memiliki tiga staf pengajar yang bergantian mengajar satu sama lain. Minggu lalu dua hari aku bolos tidak masuk kelas. Pertama karena malas kedua karena bukan dia yang mengajar. Dia adalah moodboosterku. Dia adalah kekuatan maha dahsyat yang mampu menyeret kakiku datang ke kelas. Sejak pertama ia memperkenalkan diri dihadapan kami, sejak saat aku aku tahu magnetnya begitu kuat untuk dilawan.

Rambut pirangnya bergaya awut-awutan.Tato kotak bermotif di lengan kanannya. Gaya busana casual yang tidak rapi serta gaya menyapa yang sedikit gaul. Ketika pengajar lain lebih menyukai menyebut kami "Guys" atau "You" ia lebih suka menggunakan kata "friendsis". Sampai saat ini aku masih mencari tahu cara penulisan yang tempat dari kata yang sering ia ucapkan tersebut.

Hari ini aku sangat yakin bahwa giliran dia yang mengajar. Sayangnya, melihat Mary datang dan kelas yang masih sunyi, aku bimbang. "jangan-jangan ia batal mengajar hari ini" batinku. Dengan malas kusapa Tatiana yang sibuk dengan handphonenya. Kulangkahkan kakiku ke toilet. Mrapikan rambutku yang tak karuan karena angin. Dengan langkah gontai aku keluar dari toilet dan berdiri di papan pengumuman membaca apa saja yang mampu menyibukkan mataku. Sekelebat seorang berlalu di belakangku sambil mengucapkan namaku "hai Dwi" suara itu renyah masuk ke telingaku. Seluruh sarafku berhenti sesaat dan menegang. Impuls suara itu benar-benar melumpuhkan. Untungnya aku membelakangi sumber suara itu. Ia tak perlu melihatku grogi, nervous, dan salah tingkah. "Hai" jawabku serak. Kumaki lidahku yang keluh tak mampu bicara. Tapi hati kecilku meloncat kegirangan. Mampu kurasakan ada sumringah riang di sana.

Kelasku mulai ramai. Jong Im, perempuan asal korea teman sekelasku sudah duduk manis di salah satu meja yang membenuk setengah lingkaran. Helen duduk di sampingku. Tatiana, Tugba, dan Erika. Hanya kami berenam yang cukup rajin masuk kelas dari 12 orang yang mengambil kelas ini.

Ethan, begitu aku dan teman-teman memanggilnya. Kami tak perlu susah payah untuk menyebutkan title Mr atau Mrs. Umur kami toh tidak beda jauh. Dengan santai ia akan menyapa tentang weekend kami. Beberapa di antara kami menjawab "good", "Fine" dan kemudian diam. Ia memancing lagi dengan pertanyaan yang sedikit meminta jawaban yang panjang. Tak ada di antara kami yang menjawab. Dengan sedikit ragu, aku menceritakan pengalamanku mengikuti Athens Beautification. Ia memperhatikan dengan seksama. Rasanya kata-kata dimulutku malu untuk keluar. Hanya respon ringan serupa anggukan kepada atau "yeah" yang mampu aku ucapkan.

"Frendsis" Sapaan itu meluncur dari mulutnya saat pelajaran dimulai. Pelajaran pertama kami mereview pelajaran kemarin. Pelajaran yang saya skip. Untungnya cukup mudah dipahami. ia mulai menjelaskan kembali untuk merefresh ingatan kami. Sayup-sayup penjelasannya yang cukup cepat masuk ke telingaku. Aku lebis  suka memperhatikan dirinya. Rambutnya masih saja acak tak karuan. Hari ini ia memakai sepatu kets, celana motif army, dan kemeja orange kotak-kotak yang melekat di badan. Lengan panjangnya ia tarik sebatas siku memperlihatkan tato persegi panjang bermotif entah bermakna apa.

Hari ini adalah tepat empat bulan aku mengenalnya. Sejak pertama masuk mengajar dan meminta maaf karena menjelaskan begitu cepat. Sejauh ini apa yang kutahu tentangnya? aku hanya mengenal namanya, Ethan. Alamat emailnya pun tidak ia sertakan dalam silabus yang ia bagikan. Ethan, lelaki yang tak kuketahui nama belakangnya. Sayangnya, ia telah menjerat hatiku. I'm falling for him. Setiap geraknya mendatangkan reaksi kimia. Ia adalah definisi tampan dalam imajinasi kanak-kanakku tentang pria berambut pirang. Dulunya kupikir semua pria bule adalah cakep. Sayangnya teori itu terbukti salah. Ratusan pria bule berambut sewarna jagung atau kecoklatan pernah kulihat. Simpang siur di halaman kampus. Tak semuanya secharming film-film hollywood atau secakep anggota boyband. Tapi ia adalah pengecualian. Dia adalah definisi tampan itu sendiri. Lengkap dengan kepribadian casual yang sering aku lihat difilm-film remaja amerika.

Aku tak pernah berani menatap wajahnya. Tiap kali dia mengevaluasi kami satu-satu, aku memilih menunduk menatap lembaran kertas latihan dan menjawab "No" jika ia bertanya apakah aku menemukan kesulitan. Ia tidak pernah berlama-lama berdiri di samping mejaku. Mungkin karena ia berpikir aku cukup paham, padahal sejatinya, aku setengah kecerdasanku menguap jika ia berdiri terlalu dekat denganku.

 I'm into him. Pria yang hanya kukenal dengan nama Ethan. Sekali pernah kumencari akun facebooknya. Ethan, Ohio, Athens, sebagai keywords. Sayangnya, facebook tak mampu menemukan sosok yang kumaksud. Puluhan Ethan ia sediakan, tapi bukan sosok yang melumpuhkan sarafku. Aku cukup puas mengetahui nama pertamanya dan melihatnya berdiri nyata di kelasku. Sekalipun perisai tebal perlu kubangun untuk terlihat tampak biasa. Ironi rasanya ketika jauh, medan magnetnya menarikku mendekat dan aku tidak menolak untuk itu. Namun ketika jarak kami hanya beberapa kaki aku berusaha membangun perisai untuk menjauh darinya.

Ia adalah Mr. Ethan buatku. Hingga suatu hari tanpa sengaja aku melihat folder di komputer yang terproyeksi ke papan tulis. Bahan pelajaran yang ia simpan. Brown, Ethan. Sekilas mataku menangkap judul folder itu sebelum ia terklik dan meloncat ke folder lain. Sekilas yang membuatku tersenyum lebar dalam kelas yang sedikit harus kutahan. Untungnya ia tidak mempertanyakan maksud senyumku tersebut. Diam-diam kutulis diatas halaman buku catatanku. Mr. Ethan Brown lengkap dengan dua titik dan kurung terbuka serta gambar hati kecil.

Seketika saat online, Ethan Brown menjadi fokus utamaku. Kucari akunnya di facebook. Tanpa waktu lama facebook menampilkan fotonya. Lengkap dengan kampung halamannya. Sayangnya, privacy akunnya cukup ketat. Hanya postingan lama yang mampu aku lihat. Album foto profil dan cover facebooknya. Selebihnya tak ada info lain. Hati kecilku ingin mengaddnya menjadi temanku. Tapi sisi hati kecilku yang lain meminta untuk jangan melakukannya. Aku membingkai sosoknya di imajinasi kecilku. Dengan potongan-potongan informasi yang tidak lengkap. Ia telah membahagiakan hatiku. Aku tak ingin merusak imajinasiku tentangnya dari informasi-informasi yang lebih detail. Aku tak ingin patah hati jika mengetahui ia memiliki pacar. Cukup ia menjadi pribadi yang ku kenal sekarang. Tanpa perlu mengetahuinya lebih lanjut. Aku menjaga hatiku untuk tidak patah. Aku membekukan dirinya dalam karakter imajinasi yang membuatku bahagia. Hingga hari ini, aku hanyalah secret admirer jika bukan stalker yang melihat akun facebooknya dan menyimpan dengan rapi salah satu fotonya.

Khayalanku terhenti ketika ia tiba-tiba berdiri di dekatku. Kembali menanyakan apakah aku kesulitan dengan pelajarannya. Beberapa benar-benar aku tidak paham karena ia menjelaskan terlalu cepat. Aku cukup kaget. Ia benar-benar mampu membuatku mati seketika. Aku berusaha menguasai detak jantungku yang bertalu. Fokus pada ketidaktahuanku dan merangkai kalimat yang cukup simpel dengan grammar yang (kuharap) benar saat bertanya bagian yang tak kumengerti.

Untunglah, ia paham pertanyaanku. Ia duduk berlutut di depan meja. Aku berharap ada kotak kecil berisikan cincin mungil ditangannya. Hanya saja yang ia pegang hanyalah marker yang ia ia mainkan disela-sela jarinya. Kali ini mau tak mau saya harus memandangnya. Ia sedang menjelaskan jawaban atas pertanyaanku. Hanya saja lagi-lagi suaranya sayup masuk ketelingaku dengan noise rendah dan tone yang rendah. Aku menemukan telaga biru di bening matanya. Mata biru itu memandang tepat ke mataku. Seketika aku tidak mampu merasakan tempatku berpijak.

Aku butuh ke toilet. Mengembalikan seluruh kerja sarafku. Sedikit lunglai aku melangkahkan kakiku. Sempat kudengar ia bertanya cemas "Are you okay?" yang kujawab dengan anggukan. Inginnya kuteriak, "Reduce your charm. It has poisoned me", tapi kalimat itu hanya ada dalam benakku. Kubasuh mukaku dengan air dingin dari keran. Aku mencoba mengumpulkan jiwaku. Kumelangkah kembali ke kelas sedikit tegap. Kudapati dirinya duduk di meja tempatku duduk. Ia membantu Helen menyelesaikan soal latihannya. Ia beranjak berdiri ketika melihatku datang dan tidak mempertanyakan lagi apakah aku sakit atau tidak. Aku mengambil polpen ekstra dari tasku karena polpen yang sedari tadi kupakai menghilang entah kemana. Mungkin terlupa di toilet, pikirku.

Sebentar lagi kelas berakhir, ia menutup pelajaran hari ini dengan beberapa pengumuman. Salah satunya adalah hari ini adalah kelas terakhirnya. Dan minggu depan adalah akhir dari kelas kami. Waktu berjalan begitu cepat. Rasanya baru kemarin memulai spring semester. kubereskan buku-bukuku ketika ia tiba-tiba mendekat dan menyodorkanku polpen "maaf, sepertinya aku tidak sengaja mengambilnya" katanya padaku. Aku hanya mampu nyengir sambil meraih polpen yang sedari tadi kucari-cari.  Kuselipkan kertas-kertas latihanku dibuku catatanku. Mataku tertuju pada halaman yang sempat kucatatkan nama Ethan lengkap dengan gambar hati kecil. Ada yang berubah disana, sebuah lingkaran di gambar hati itu. Serta sebuah tulisan tangan yang bukan punyaku. Ada tanda panah di lingkaran hati itu dan tulisan "it means?" tak lupa emoticon lucu mengedip. Sempat kulihat Ethan tersenyum kecil padaku. "NOOOOOOO" teriakku dalam hati. (*)

Comments

  1. Apalagi kalo pacarnya itu cowok yah :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaaarrrggghhhh!!!!!! Jahat :'(.

      Delete
  2. gyaaaaa ia cakep tuh kak >.< kira-kira masih ada kesempatan untuk bertemu? jangan lupa sampaikan salamku juga ya kak ^^ hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyyyaaa. Cakep Banget. Duh!!!!
      Kamis nanti farewell. Harus berfoto dengannya. HARUS!!!!!

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

The Intimate Lover

Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah?

Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi.

Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah.

Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling ingin bertemu. Saling dekat. Keduanya mem…

Dapat Kiriman Moneygram

Ini adalah pengalaman pertama saya mendapatkan kiriman uang dari luar negeri. Sedikit norak dan kampungan sih. Tapi tak ada salahnya membaginya di sini. Setelah saya googling di internet kurang yang mau berbagi pengalaman tentang transferan luar negerinya. Nah, karena Kak Yusran yang bersekolah di Amerika berniat mengirimi saya uang buat tiket ke Bau-Bau, maka dia akhirnya mengirimkan uang. Dalam bentuk dollar lewat jasa layanan Moneygram yang banyak tersedia di supermarket di Amerika. Moneygram sama seperti Western Union. Tapi Western Union lebih merakyat. Mereka bekerja sama dengan kantor Pegadaian dan kantor pos. Sehingga di kampungku pun ada fasilitas Western Union (tapi saya belum tahu berfungsi atau tidak). Moneygram sendiri setahu saya hanya bekerja sama dengan beberapa bank. Saya belum pernah tahu kalo Moneygram juga sudah bekerja sama dengan kantor pos, meskipun informasi dari teman-teman di twitter mengatakan demikian. Jasa layanan pengiriman uang macam Moneygram dan Western…

Kesatria Putih dan Peri Biru

Di sebuah zaman, di negeri antah berantah tersebutlah sebuah kerajaan bernama Koin Emas. Di kerajaan ini semua rakyat rajin bekerja dan pandai menabung. Setiap koin yang dihasilkan dari bekerja setiap harinya disisihkan untuk ditabung untuk masa depan.

Sang raja memiliki tempat penyimpanan khusus untuk setiap koin yang disisihkan rakyatnya. Namun terdapat satu koin pusaka yang telah turun temurun diwariskan oleh raja-raja terdahulu. Koin itu diyakini drachma asli dari Dewa yang diturunkan khusus dari langit dan diwariskan untuk menjaga kesejahteraan kerajaan Koin Emas.

Koin pusaka tersebut menjadi pelindung kerajaan Koin Emas. Jika koin itu hilang diramalkan kesejahteraan di kerajaan Koin Emas akan berubah menjadi kesengsaraan. Koin itu pun dinilai memiliki khasiat mampu member kekuatan dan kekuasaan bagi yang memilikinya. Raja begitu menjaga pusaka tersebut. Ia takut jika koin pusaka itu hilang atau dicuri.

Hingga suatu hari kedamaian di kerajaan itu terganggu. Seekor Naga Merah men…