Skip to main content

Pelajaran Cinta dari Film Jadul




Sumber foto di sini

Entah angin dari mana, siang yang begitu terik dengan kantuk yang tak tertahankan mengantar saya menonton dua film lawas tahun 1980an. Gita Cinta Dari SMA dan Puspa Indah Taman Hati adalah dua film yang membuat saya terpaku di depan tivi dan menahan kantuk. 

Dua film Phenomenal di zamannya yang dibintangi oleh Rano Karno dan Yessy Gusman. Gita Cinta dari SMA bercerita tentang kisah percintaan dua remaja yang masih duduk di bangku SMA. Galih dan Ratna. Siapa yang tidak tahu pasangan ini. Kalo pun tak pernah menonton filmnya, namun lagu Galih dan Ratna salah satu lagu legendaris yang dinyanyikan oleh alm.Chrisye. 

Buat saya dua film ini hanya kukenal dari judul film. Saya belum pernah menontonnya secara utuh. Big picturenya pun saya ga paham sama sekali. Jadi waktu tadi iseng-iseng pindahin channel tivi trus dapat Gita Cinta dari SMA, saya cukup tertarik untuk mengikutinya.

Adalah Galih dan Ratna, dua remaja yang dimabuk cinta namun ditentang oleh keluarga Ratna. Berlatar cerita tentang anak SMA,  cerita film ini buat saya terlalu serius. Penuh dengan kesedihan dan kegalauan. Bapak yang galak. Menjodohkan anaknya. Kemudian dua sejoli yang berusaha melakukan segala cara untuk bertemu dan melepas rindu. Bertamu ke rumah, ketemu diam-diam hingga memberitahukan jalan rahasia untuk bertemu di belakang rumah. Jiaaahhh...gue waktu SMA nda segitunya kale pacaran. Emang sih gue produk SMA kampung. Hahaha.

Yang mau saya bllang, Galih dan Ratna ini benar-benar saling menemukan belahan hatinya. Mereka pun mengkhayalkan masa depan, bersama atau tidak bersama. Berusaha saling menjaga cinta sekalipun di masa depan tidak bersama lagi. Bagian ini so sweet banget.  Bikin loe ingat sama mantan-mantan loe yang ga bisa bikin loe move on. Hingga ending film yang begitu mengharukan dan menggantung. Kemudian loe bakal bilang, Hah!!! Kok tragis banget sih kisah cintanya.

Jangan khawatir, film Gita Cinta Dari SMA ini dilanjutkan dengan film Puspa Indah Taman Hati. Dengan cerita Galih yang sudah jadi anak kuliahan. Jurusan Musik, cerdas, dan sudah jadi penyanyi terkenal. Waktu SMA di Gita Cinta Anak SMA dia cerdas juga. Nem tertinggi yang kemudian disusul oleh Ratna. Di SMA bakat musiknya sudah terasah. 

Sumber foto di sini

Nah, di Puspa Indah Taman Hati ini, ada cewek bernama Marlina (yang juga dituliskan lagu oleh Galih. Pokoknya Galih ini sempurna sebagai pria yang digilai perempuan). Marlina diceritakan mirip dengan Ratna (pemainnya Yessy Gusman juga sih). Marilna adalah junior di fakultas Galih. Anaknya periang. Beda dengan Ratna yang karakternya tenang dan sendu. Ayah ibunya sekalipun kaya namun sangat welcome pada Galih. Beda dengan orangtuanya Ratna. Singkat cerita keduanya saling suka. Hingga suatu hari Galih diundang untuk tampil di Jogja. Di sana ia bertemu Ratna. Ratna yang sudah menikah, dikhianati suaminya, dan tidak bisa move on dari Galih. 

Ratna meminta Galih untuk tinggal lebih lama. Untuk mengulang masa-masa lalu. (Bagian ini sangat tidak direkomendasikan di tonton oleh mereka yang gagal move on. Jangan sampai tiba-tiba mengontak mantan dan meminta mengulang masa lalu). Dan Galih mengiyakan. Mereka pun berjalan-jalan di pantai. Keliling Jojga. Ke Keraton. Pokoknya kalo istilah saya mengabadi meski sejenak. Membeli kenangan untuk masa depan. Hingga Ratna meminta untuk kembali bersama Galih. Sayangnya Galih sudah move on dan memiliki pengganti yang lain. 

Kisah Ratna cukup menyedihkan. Cinta yang tak sampai, dikhianati suami, dan mantan yang sudah move on. Apa coba yang lebih pedih dari itu. Ia pun merelakan Galih untuk bersama Marlina meski ia begitu patah hati. Kamasaeanna kodong.

Diceritakan Marlina mengetahui kisah pertemuan Galih dan Ratna dan merasa dikhianati. Ia tidak mau ketemuan lagi dengan Galih. Galih galau yang akhirnya menginspirasinya menuliskan lagu Puspa Indah Taman Hati. Keduanya lalu bertemu. Berbaikan. Dan akhirnya Marlina melepaskan Galih merestuinya bersama Ratna.  Hahaha. Drama bangetlah pokoknya.

Saya udah mempersiapkan mental saya ketika Galih memilih Marlina. Eh, ternyata endingnya si Galih kembali lagi sama Ratna. Ckckckck...seberapa pun rumitnya, cinta selalu menemukan jalan.
Pelajaran apa yang bisa diambil dari dua film ini? Pertama, galau itu sudah ada sejak masa SMA Galih dan Ratna. Bukan temuan modern hasil produksi media sosial. Kedua, kalo kamu galau ya diarahkanlah ke hal-hal positif seperti menulis lagu. Jangan Cuma sibuk update di medsos. Ketiga, hati-hati kalo bertemu mantan. Jangan mengungkit masa lalu. Karena bisa jadi kamu sudah ditinggal move on sama doski. Kasian di kamunya. Berikutnya, jangan berharap kisah masa lalumu bakal berakhir bahagia di masa depanmu. Jangan berharap kisah cintamu seperti Galih dan Ratna, karena setahuku yang bahagia ever after kayak gitu Cuma ada di film.

Anyway, dua film ini sangat bagus. Lumayan lah untuk bernostalgia akan masa lalu. Gue jamin loe bakal ingat mantan kalo nonton film ini. But, take the risk-lah.  Hahaha.

Bogor, 10 Agustus 2015

Comments

  1. saya juga suka film lama, kak (mungkin salah satu alasan pilih UGM karena pengarang dan setting filmnya Cintaku di Kampus Biru ada disana)....I'd prefer Chrisye - Gita Cinta....sendu-sendu gimana gitu....langsung ingat cinta zaman SMA hihi...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Indecent Proposal

Seorang bilyuner menawariku one billion dollar untuk one night stand dengannya. Aku bingung. Aku dan suami sedang tidak punya uang dan satu juta dollar begitu banyak. Mampu membiaya hidup kami. Disisi lain aku  mencintai suamiku, rasa-rasanya ini tidaklah patut. Tapi kami benar-benar tidak punya uang. Aku ingin melakukannya untuk suamiku. Aku mencintaiku dan tidak ingin melihatnya terlilit utang. Kami memutuskan mengambil tawaran itu. This is just sex bukan cinta. Ini hanya tubuhku. Aku dan suami memutuskan setelah semalam itu, kami tidak akan mengungkitnya lagi.

Setelah malam itu. Kami berusaha menebus  properti kami yang jatuh tempo. Sayangnya, bank telah menyita dan melelangnya. Seorang pengusaha telah membelinya. Kami putus asa. Suamiku tiba-tiba berubah. malam itu, Ia mempertanyakan apa yang saya dan bilyuner itu lakukan. Padahal kami sepakat untuk tidak mengungkitnya. Saya menolak menjawab pertanyaannya. Saya tidak ingin lagi mengingat malam itu. Tapi ia terus mendesak. Hingga …

The Intimate Lover

Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah?

Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi.

Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah.

Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling ingin bertemu. Saling dekat. Keduanya mem…

Bertemu dr.Bob

Karena jatuh dari tempat tidur (selalu saja saya menyesalkan kejadian ini -_-), saya dan Ara bertemu dengan dr. Bob. Dokter spesialis anak yang berpraktek di RS Bersalin Restu. Info tentang dokter Bob saya peroleh dari kakak saya yang sering membawa anaknya ke dr.Bob. Saya lebih suka menyebutnya dr.Superman. Karena di rumah sakit bersalin Restu ada poster gede Superman. Saya menyenangi dokter Bob. Selama menjadi ibu dan memiliki Ara sejauh ini saya telah bertemu dengan 3 orang dokter anak. Dua dokter pertama tidak terlalu menyenangkan diajak ngobrol. Memposisikan saya sebagai ordinat dan mereka subordinat. Sejak menjadi ibu, saya akhirnya memahami kebutuhan pasien untuk menjadikan dokter sebagai tempat konsultasi. Bukan seorang hakim yang menvonis sakit atau tidak. Mengharuskan makan obat ini dan itu. Saya mengharapkan dokter menjadi rekan bicara dan diskusi tentang kesehatan. Memberikan saran dan tidak melulu menskak mat dengan tindakan ini dan itu. Kalo pun ada tindakan medis yang p…