Skip to main content

Kacamata-Kacamata Yang Kita Gunakan

Sumber di sini
Sore itu Kristina berdiri di depan kami. Beberapa vocabulary tertulis di layar proyektor. Kami sedang berdiskusi tentang jenis kota tempat tinggal kami. Rural town, College town, Indutrial town, Costal town. Tiap dari kami berusaha menjelaskan dengan bahasa Inggris terbata-bata tentang tempat tinggal kami. Buat saya, Makassar, kota yang boleh saya bilang rumah adalah semacam Mix Town. Kota pantai, juga kota pelajar. Makassar pun kota Industri.

Kristina memberikan pandangannya terhadap kota-kota di Amerika. Di Amerika sendiri, jenis sebuah kota cukup gampang untuk dikategorikan. Athens misalnya, kota kecil yang serupa desa ini adalah colllege town. Universitas Ohio adalah kawasan paling luas di Athens. Ketika para mahasiswa libur, maka Athens serupa kota mati. New Jersey adalah suburban town dimana banyak orang yang bertempat tinggal di sana namun bekerja di kota New York. Sedangkan untuk kota Industri sendiri sudah tidak dikembangkan di Amerika mengingat mereka sedang melakukan gerakanlingkungan dengan tidak lagi membangun kota industri.

                                                                            ***

Ia ibu dua anak. Berasal dari sebuah Kurdistan, Irak. Ia mengikuti suaminya yang melanjutkan kuliah doktor di Ohio University. Tahun ini adalah tahun kedua suaminya berkuliah. Butuh 5 tahun lagi untuk kembali ke Kurdistan. Perempuan berjilbab itu bernama Gullaxan. Ia menceritakan padaku tentang kotanya yang dikelilingi pegunungan dan kastil. Ia menyebutkan dirinya sebagai orang Kurdistan, bukan Irak. Ia sangat membedakan antara Irak dan Kurdistan. Setahu saya, Kurdistan adalah sebuah wilayah yang sedang berusaha merdeka. Lepas dari bayang-bayang negara di sekitarnya (Turki, Iran, dan  Irak). Kurdistan masuk daerah Irak. Mereka memiliki sejarah kelam tentang bagaimana pemerintah otoritas Saddam melakukan pembunuhan suku Kurdi. Gullaxan mengatakan berada di Amerika membuatnya sedikit bernapas dari penatnya perperangan yang terjadi di  Irak. Di Kurdistan saat ini sudah tak ada lagi peperangan semenjak Amerika menyerang Irak dan menumbangkan rezim Saddam.

***

Dengan jenuh saya melihat beranda fesbukku. Melihat random postingan yangbermunculan hingga mataku tertuju pada satu foto yang dishare tentang kekejaman orang-orang Palestina terhadap orang-orang Israel. Lengkap dengan tagline yang menyudutkan orang Palestina sebagai yang paling bertanggung jawab terhadap pertikaian antara Israel dan Palestina

***
Diskusi dengan Kristina membuatku berpikir,  jika di Amerika kota-kota industri tidak di bangun lagi demi alasan lingkungan, maka irony rasanya .ketika pemerintah Amerika membiayai pertambangan di Indonesia. Mengeksplorasi tanah-tanah kaya di negara lain dan di sisi lain menekan pembangunan kota industri di negaranya dengan alasan lingkungan. Rasanya tidak adil mendengar pernyataan itu. Amerika mengeksploitasi sumber daya alam negara-negara lain tanpa memperhatikan dampak lingkungannya. Sedangkan mereka memiliki lahan begitu luas dengan sumber daya alam yang masih perawan. Ckckckckckck

Ngobrol dengan Gullaxan membuat saya berasumsi, bahwa invasi Amerika ke Irak serupa Captain Amerika yang menyelamatkannya dari serbuan penjahat. Jauh sebelumnya saya selalu memikirkan bahwa Amerika hanya mencari-cari alasan untuk menyerang Irak dan menguasai kekayaan minyaknya.

Foto dan tagline yang saya lihat di fesbuk membuat hati kecil saya marah. Setahu saya, orang-orang palestina lah yang dianiaya dan perjuangan yang terjadi di sana adalah upaya mempertahan sebuah wilayah kecil bernama Palestina. Israellah yang melakukan serangan dan Palestina mempertahankan wilayahnya.

Tiga fragmen diatas jauh berbeda. Namun membuat saya berpikir tentang kacamata-kacamata yang masing-masing dari kita pakai untuk melihat sebuah kejadian. Saya hadir di tengah-tengah fragmen di atas sebagai orang yang memakai kacamata lain. Orang-orang pun hadir memaparkan pendapatnya dengan kacamata pandang yang lain.
sumber di sini

Menurut saya persfektif atau cara pandang adalah sebuah hal yang kita gunakan untuk menilai sesuatu. Persfektif tidak hadir begitu saja di otak kita dan menjadi kacamata tak terlihat yang melayang-layang di depan wajah. Tapi dia diproduksi oleh pengetahuan yang kita terima. Informasi-informasi dari berbagai media dan mungkin juga pada background keyakinan yang kita miliki. Jika saya beragama A, maka saya tidak akan mendengarkan atau menerima pembelaan dari agama B. Begitu pula sebaliknya.  Berbagai alasan pun kemudian diutarakan sebagai pembenaran untuk penolakan pandangan. Lantas yang benar siapa? Yang benar apa? Kemudian apakah kebenaran itu hitam putih atau abu-abu. Bolehkah kebenaran berwarna pink dengan motif bunga-bunga.  Kemudian nilai apa yang dibawa oleh kebenaran? Apakah semua bebas nilai atau malah memiliki motif?

Aaaarrrgghhhh...pusing juga jadi...anyway u can skip this post :D (*)


Comments

  1. Ahhh untuk itu saat kita akan menilai seseorang atau tindakan yang ia lakukan kita harus melihat alasan dan posisi dimana ia berada, atau menggunakan kacamata yang ia gunakan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya saya sepakat. semua org memiliki alasannya sendiri dalam melihat sesuatu dan itu sangat subjektif

      Delete
  2. Sulit menentukan mana yang benar mana yang salah, semua tergantung asumsi masing-masing sepertinya. Good post mbak... saya suka.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup. semua orang memiliki pembenarannya sendiri. Seperti Anakin skywalker yang memilih menjadi Darth Vader :).

      Delete
  3. gambar gajah itu saya teringat dengan materi kepemimpinan yang dilustrasikan oleh Jansen H. Sinamu katanya seorang pemimpin tidak boleh melihat dari satu sisi saja. kalau orang melihat kaki gajah 5 berarti miopia (rabun jauh).... begitu yah? hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena komenmu aku intip kembali tuh kaki gajah. eh ternyata nda ketebak brp kakinya. aku miopia kykx :D

      Delete
  4. wkwkwkwkwk.... suruh tebak adi sulhardi saja, pasti dia tau...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.nnti saya tanya kak adi

      Delete
  5. thank' atas commentnya...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Indecent Proposal

Seorang bilyuner menawariku one billion dollar untuk one night stand dengannya. Aku bingung. Aku dan suami sedang tidak punya uang dan satu juta dollar begitu banyak. Mampu membiaya hidup kami. Disisi lain aku  mencintai suamiku, rasa-rasanya ini tidaklah patut. Tapi kami benar-benar tidak punya uang. Aku ingin melakukannya untuk suamiku. Aku mencintaiku dan tidak ingin melihatnya terlilit utang. Kami memutuskan mengambil tawaran itu. This is just sex bukan cinta. Ini hanya tubuhku. Aku dan suami memutuskan setelah semalam itu, kami tidak akan mengungkitnya lagi.

Setelah malam itu. Kami berusaha menebus  properti kami yang jatuh tempo. Sayangnya, bank telah menyita dan melelangnya. Seorang pengusaha telah membelinya. Kami putus asa. Suamiku tiba-tiba berubah. malam itu, Ia mempertanyakan apa yang saya dan bilyuner itu lakukan. Padahal kami sepakat untuk tidak mengungkitnya. Saya menolak menjawab pertanyaannya. Saya tidak ingin lagi mengingat malam itu. Tapi ia terus mendesak. Hingga …

The Intimate Lover

Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah?

Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi.

Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah.

Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling ingin bertemu. Saling dekat. Keduanya mem…

Bertemu dr.Bob

Karena jatuh dari tempat tidur (selalu saja saya menyesalkan kejadian ini -_-), saya dan Ara bertemu dengan dr. Bob. Dokter spesialis anak yang berpraktek di RS Bersalin Restu. Info tentang dokter Bob saya peroleh dari kakak saya yang sering membawa anaknya ke dr.Bob. Saya lebih suka menyebutnya dr.Superman. Karena di rumah sakit bersalin Restu ada poster gede Superman. Saya menyenangi dokter Bob. Selama menjadi ibu dan memiliki Ara sejauh ini saya telah bertemu dengan 3 orang dokter anak. Dua dokter pertama tidak terlalu menyenangkan diajak ngobrol. Memposisikan saya sebagai ordinat dan mereka subordinat. Sejak menjadi ibu, saya akhirnya memahami kebutuhan pasien untuk menjadikan dokter sebagai tempat konsultasi. Bukan seorang hakim yang menvonis sakit atau tidak. Mengharuskan makan obat ini dan itu. Saya mengharapkan dokter menjadi rekan bicara dan diskusi tentang kesehatan. Memberikan saran dan tidak melulu menskak mat dengan tindakan ini dan itu. Kalo pun ada tindakan medis yang p…