Skip to main content

Music Is Magic



Musik. Aku selalu menganggap bahwa ia adalah salah satu penemuan yang paling berpengaruh di dunia. Albus Dombledore pun bersepakat dengan itu. "Ah, music," he said, wiping his eyes. "A magic far beyond all we do here" (Harry Potter And The Sorcerer's Stone). Musik dan lagu adalah sebuah sihir yang mampu merubah banyak hal. Mood, bahagia, sedih, dan bahkan kematian pun terekam indah karenanya. 

Aku tak menguasai instrumen apapun. Dan jangan memintaku menyanyi satu lagu pun. Aku menikmati musik dengan cara berbeda. Mungkin agak berbeda antara musik dan lagu. Tapi disini, aku akan menyamakannya. Disini musik adalah sebuah lagu. Yang penuh lirik singkat namun memiliki arti yang sangat dalam. 

Ia tak ada bedanya dengan puisi jika berdiri dalam sebuah larik-larik bait tanpa diiringi nada. Namun, ia kemudian menjadi begitu lebih membumi ketika bait-bait itu teralunkan bersama musik. Aku agak susah menikmati puisi. Beberapa baitnya terlalu ngejelimet untuk aku pahami.Bahkan ketika aku harus menikmatinya, aku pura-pura paham pada tiap kata yang menyusunnya.

Bedanya dengan lagu,ia memang dirancang untuk easy listening. Jika seseorang mendengarnya sesuatu yang diharapkan adalah bahwa ia paham pesan yang akan disampaikan sang penulis lagu pada saat pertama sang pendengar mendengar lagu tersebut. Alunan instrumen pun memiliki peran yang kuat untuk menanamkan ide pada pendengar. Ketika lirik tak mampu dipahami maka nada-nada itulah yang kemudian tertanam pada sel otak. Meninggalkan bekas. Beberapa ketukan yang aku yakin tertanam lebih kuat dibanding cerita dalam buku yang dibaca atau cerita yang dilisankan.

Aku berasumsi dari hal-hal tersebutlah ada musikalisasi puisi. Agar puisi mampu menginsepsi seperti lagu. Tetap terkenang meski sedikit ngejelimet. Contohnya, Puisi karya Sapardi  Djoko Damono "Aku ingin mencintaimu dengan sederhana". Tak hanya kuat dari segi kalimat tapi juga tak jarang dimusikalisasi. Atau puisi di film Ada Apa Dengan Cinta, beberapa puisi dibawakan dengan iringan gitar oleh Dian Sastro. Beberapa faktor yang kemudian menjadi pendukung, adalah bahwa film ini begitu fenomenal, Dian Sastro yang berperan sebagai Cinta yang membawakannya, dan juga sosok Rangga yang tampak sangat sastrawan. Namun, tak dapat dipungkiri bahwa puisi itu (yang sampai sekarang tak aku tahu judulnya) begitu kuat di kepalaku. Apalagi pada lirik "Bosan aku dengan penat,enyah saja kau pekat". Wuih....dalem.

Aku yang menyukai kata selalu takjub pada lirik-lirik sederhana yang mampu membuatku terperanjat, diam, dan kemudian terharu. Dan para penulis lagu adalah orang-orang yang mampu mengwakilkan suasana dalam kata sangat singkat. Berbeda dengan menulis puisi, menulis cerpen, apalagi menulis novel. Pada puisi, seorang penulis harus pandai memilih diksi. Mengawinkan kata, meski akhirnya agak susah dipahami, namun para penikmat sadar dan mahfum pada kerumitan itu. Seorang penulis cerpen haruslah pandai mengolah cerita dan konflik. Menyajikannya dalam takaran pas yang tak begitu panjang namun tak bosan tapi tetap mampu mencengangkan. Lain lagi dengan novel. Kompleksitas cerita harus benar-benar pas. Takutnya ia hanyalah cerpen yang berusaha dipanjangkan. Penulis novel adalah orang-orang yang memiliki stok imajinasi tak terbatas dan terus terbaharui.

Lain lagi dengan penulis lagu. Mereka sedapat mungkin harus menemukan kata tepat, sesuai makna,singkat, mampu dipahami dan sesuai ketukan nada.Mampu membuat orang begitu enjoy menikmati setiap lirik dan musiknya. Dan menjadi dari salah satu penulis itu tidaklah mudah. Dan aku selalu salut untuk orang-orang yang mampu menghasilkan sebentuk karya dalam tulisan. Selalu ada trial dan error. Tapi setidaknya mereka telah menunjukkan hasil. Melalui proses. Sebuah keberhasilan tergantung pada para penikmat. Pada titik ini aku sepakat bahwa pengarang telah mati.

Musik, Isntrumen Kehidupan

Sampai saat ini aku selalu menjadikan musik sebagai sarana untuk mengembalikan moodku. Jika pada sebuah masa aku patah hati maka aku akan selalu mencari lagu-lagu sedih yang menyayat hati.Jika dimatematikan jadinya adalah sisi negatifku (patah hati) dikalikan dengan lagu-lagu sedih (negatif) menghasilkan energi positif. Sebuah pelepasan rasa dalam kepedihan. Terkesan meratapi, tapi mampu menetralisir keadaan. Bahkan tak jarang mendengarkan lagu sedih kemudian menangis sesegukan.

Atau jika aku perlu mencari soundtrack tentang sebuah pelarian dan kepergian maka tak pernah susah aku mendapatkannya. Lagu Bruno Mars-Runaway atau Saybia-Second U Sleep selalu mampu menjadi soundtrack yang tepat.
Let’s Runaway to the place where the love first found us (Bruno Mars, Runaway)
Atau lirik
I stay to watch u fade away, I wish by God u stay (Saybia-Second U Sleep)

Beberapa lagu juga mampu mendatangkan perasaan tertentu. Karena ia memorable, menjadi penanda sebuah kenangan yang menyenangkan atau kadang menjadi latar sebuah peristiwa menyedihkan. Ada beberapa lagu yang perlu keberanian tingkat tinggi untuk mendengarnya kembali, karena mampu membuka lembaran yang mungkin perlu dilupa. Tapi beberapa malah membuatku tersenyum sendiri jika mendengar secara sengaja atau tak sengaja.

Theme song world cup 2010 misalnya mampu mengingatkanku pada dinginnya pagi di kostku atau tengah malam saat sibuk online. Atau lagu Too much love will kill you- Queen seperti mengembalikanku pada waktu bulan Juni-Juli 2010. Too much love will kill you, Dwi. Kataku pada saat itu.Atau satu album Rectoverso-nya Dewi Lestari menjadi soundtrackku menyelesaikan skripsiku waktu kuliah. Aku menyembutnya music yang mampu memerangkap kenangan.

Tak heran beberapa orang menjadikan lagu-lagu favoritnya sebagai musik latar dalam momen-momen indah. Melamar, bertunangan, hingga menikah. Beberapa malah menuliskan lagu khusus untuk itu.
Tak Cuma manusia dewasa, bayi dalam kandungan pun mampu merasakan kekuatan musik. Musik dipercaya mampu memberikan rangsangan terhadap perkembangan otak karena telinga menjadi organ yang sangat peka. Bahkan kematian pun menjadi indah dengan musik.Goodbye England Rose yang dinyanyikan oleh Elton Jhon saat kematian Putri Diana terdengar begitu mengharukan.

Ya Musik adalah sebuah magic. Sihir tanpa tongkat sihir yang begitu memukau.(*)

Comments

  1. kadang musik bisa ngingetin kita suasana saat pertama kali mendengarnya.

    ReplyDelete
  2. Anonymous3/15/2011

    somewhere only we know...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

The Intimate Lover

Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah?

Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi.

Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah.

Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling ingin bertemu. Saling dekat. Keduanya mem…

Kesatria Putih dan Peri Biru

Di sebuah zaman, di negeri antah berantah tersebutlah sebuah kerajaan bernama Koin Emas. Di kerajaan ini semua rakyat rajin bekerja dan pandai menabung. Setiap koin yang dihasilkan dari bekerja setiap harinya disisihkan untuk ditabung untuk masa depan.

Sang raja memiliki tempat penyimpanan khusus untuk setiap koin yang disisihkan rakyatnya. Namun terdapat satu koin pusaka yang telah turun temurun diwariskan oleh raja-raja terdahulu. Koin itu diyakini drachma asli dari Dewa yang diturunkan khusus dari langit dan diwariskan untuk menjaga kesejahteraan kerajaan Koin Emas.

Koin pusaka tersebut menjadi pelindung kerajaan Koin Emas. Jika koin itu hilang diramalkan kesejahteraan di kerajaan Koin Emas akan berubah menjadi kesengsaraan. Koin itu pun dinilai memiliki khasiat mampu member kekuatan dan kekuasaan bagi yang memilikinya. Raja begitu menjaga pusaka tersebut. Ia takut jika koin pusaka itu hilang atau dicuri.

Hingga suatu hari kedamaian di kerajaan itu terganggu. Seekor Naga Merah men…

Dapat Kiriman Moneygram

Ini adalah pengalaman pertama saya mendapatkan kiriman uang dari luar negeri. Sedikit norak dan kampungan sih. Tapi tak ada salahnya membaginya di sini. Setelah saya googling di internet kurang yang mau berbagi pengalaman tentang transferan luar negerinya. Nah, karena Kak Yusran yang bersekolah di Amerika berniat mengirimi saya uang buat tiket ke Bau-Bau, maka dia akhirnya mengirimkan uang. Dalam bentuk dollar lewat jasa layanan Moneygram yang banyak tersedia di supermarket di Amerika. Moneygram sama seperti Western Union. Tapi Western Union lebih merakyat. Mereka bekerja sama dengan kantor Pegadaian dan kantor pos. Sehingga di kampungku pun ada fasilitas Western Union (tapi saya belum tahu berfungsi atau tidak). Moneygram sendiri setahu saya hanya bekerja sama dengan beberapa bank. Saya belum pernah tahu kalo Moneygram juga sudah bekerja sama dengan kantor pos, meskipun informasi dari teman-teman di twitter mengatakan demikian. Jasa layanan pengiriman uang macam Moneygram dan Western…