Images

Jinx ( Kutukan Sial)



Judul : Jinx ( Kutukan Sial) 
Pengarang : Meg Cabot
Genre : Teenlit
Harga : Rp. 42.000
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama

Jinx eh Jean pindah dari Iowa ke New York City untuk lepas dari masalah yang disebabkan olehnya. Karena itulah ia dijuluki Jinx, si sial. Kemanapun ia pergi selalu saja ada hal ceroboh yang ditimbulkannya. Di New York City hidupnya pun tidak berjalan mulus. Ia bertemu dengan sepupunya Tory yang telah berubah menjadi anak gaul, populer, dan membuat genk yang mempercayai bahwa mereka adalah keturunan penyihir. 

Keduanya bersekolah di sekolah elit Chapman School. Tidak mudah bagi Jinx yang berasal dari country ( pedesaan) yang juga anak pendeta untuk berbaur dengan anak-anak SMA New York City yang berarlojikan Gucci, Rolex, berdompetkan Prada, atau bersepatukan Ferrogamo. 

Kedua bersepupu ini pun harus bersaing menarik perhatian Zach. Boy next door yang jatuh cinta pada Au pair mereka. Sanggupkah mereka bersaing? Apakah mereka benar-benar keturunan penyihir. Bagaimana dengan masa lalu Jinx? 

***
Membaca teenlit bukanlah hoby buat saya. Tapi mencoba membaca teenlit dan menemukan genre cerita lain dari produk penulisan serupa memperhatikan spesies lain di samudra. Sama menariknya dengan novel-novel romantis, serius, atau buku-buku sastra yang high class. 

Meg Cabot salah seorang pengarang luar negeri yang cukup terkenal memproduksi serial teenlit. Buku-bukunya cukup banyak diterjemahkan oleh penerbit di Indonesia. Sebagai mana teenlit pada umumnya latar cerita selalu tentang remaja, keluarga, sekolah dan cinta. Meski disitu-situ saja namun para penulis teenlit selalu menemukan ruang-ruang untuk dieksplorasi untuk dijadikan cerita menarik. Seperti teenlit Jinx ini, saya tak pernah menyangka tema sihir menjadi fokus ceritanya tanpa perlu penulia membeberkannya di sinopsia cerita. 

Saya cukup terhibur dengan buku ini. Selamat membaca. (*)

Bone, 24 Oktober 2013

0 komentar: