Skip to main content

Bobo dan Nostalgia Masa Kecil


Beberapa waktu lalu sebuah akun jualan buku online mengumumkan kalo dia punya majalah Bobo tahun 1990an. Saya tiba-tiba tertarik untuk mengoleksinya. Awalnya agak ragu untuk memesan. Namun, keinginan impulsif untuk memilikinya. Lagian Ara pun kini sudah bisa membaca. Hitung-hitung bisa menjadi bahan bacaan buatnya. Jadi semacam pencampuran antara kenangan masa lalu dan keinginan untuk bernostalgia dengan alasan anak bisa baca, saya pun memngorder beberapa majalah yang usianya sudah duapuluhan tahun itu.

Saya tersenyum sendiri ketika majalah-majalah itu datang. Ada tiga majalah Bobo yang bertanggal tahun 1990an. Saya mengingat pada tahun-tahun itulah saya pertama kali membeli majalah Bobo. Sampulnya bergambar Paman Gembul dengan potret kecil pemeran Kesatria Baja Hitam, Kotaro Minami, sebagai profil. Saat itu saya sama sekali tidak mengerti profil itu apa. Yang pasti kalo profil selalu berisi tentang orang trus ada biodatanya. Sampe sekarang pun ga tau definisi asli profil itu. Hahahaha. Setiap lembar dari halaman majalah itu aku baca. Sampai iklan-iklannya saking senangnya. Di Bengo tahun 1990an memiliki buku bacaan itu sangatlah mewah, karena harus jauh ke kota buat membeli. Membacanya serasa melakukan lompatan ilmu pengetahuan. Ibukota dimana segala sesuatu ada dan terjadi terasa dekat. Hal-hal inilah yang mungkin tidak akan pernah dialami dan dipahami oleh Ara dan Anna. 

Kubuka sampul majalah itu. Ilustrasinya sangat sederhana. Gambar keluarga Bobo dengan pewarnaan seadaanya. Latar belakang gambarnya pun hanya beberapa objek. Ara tidak tertarik membukanya. Saya tidak bisa menyalahkannya. Standar buku menarik baginya adalah yang penuh warna dan glossy. Dibuat dengan aplikasi gambar yang canggih. Baginya sampul majalah Bobo itu sangat aneh. Ia tidak pernah tahu bahwa gambar sederhana itu pernah memukau seorang anak kecil seusia dia di tahun 90an.

Saya membaca rubriknya. Cerita keluarga Bobo selalu ad a. Tapi favoritku adalah Simpang Rana, Uji imajinasi, dan Iseng-iseng. Beberapa jawaban dan hal-hal unik dari rubrik itu masih saya ingat sampai sekarang. Pernah sekali ada yang mengirim foto ke Simpang Rana dengan gambar Papan nama Sekolah Dasar bertuliskan SD Negeri Setan. Saya terkesima membacanya. Antara takjub, geli, dan tidak percaya. Kalo zaman sekarang hal-hal unik kayak gitu udah ga terlalu mengejutkan. Buka google sedikit kita bisa nemuin banyak yang aneh-aneh. Bahkan malah yang diedit dan hoaks pun banyak. Saya tidak lagi akan takjub tapi malah jadinya skeptis. Jadinya mix feeling yang saya dapat  masa kanak-kanak kala membaca simpang rana pun ga ada lagi. Untuk uji imajinasi, sebuah pertanyaan dan jawaban yang tidak pernah saya lupa sampai sekarang adalah pertanyaan, jika kamu ketemu peri  dan memberimu tiga permintaan, kamu mau minta apa? Dan jawaban yang tak terlupakan itu adalah "pada permintaan ketiga saya akan meminta tiga permintaan lag. Begitu seterusnya". What????? Awesome answer!!!!!! Saya yang masih lugu itu terperangah dengan jawaban cerdas itu. Entah siapa yang menjawabnya. Bahkan sejak saat itu saya meniatkan diri jika suatu waktu saya bertemu peri dan diberi tiga permintaan saya akan menjawab hal yang sama dipermintaan ketiga. Sampai sekarang saya masih meniatkannya. Wkwkwkwkwkwk.

Sayangnya, rubrik uji imajinasi dan simpang rana itu sudah tidak lagi ada di majalah bobo yang terbit sekarang. beberapa rubrik diganti ke curhatan masalah keseharian dengan psikolog. Entah, permasalahan kids jaman now sudah begitu rumit dibanding kids jaman old kayak gue. Yang pasti, rubrik-rubrik majalah Bobo tua itu tidak begitu menarik buat Ara. Mungkin benar seperti kalimat bijak dari Imam Ali bin Abi Thalib  "Didiklah anak-anakmu sesuai zamannya, karena mereka hidup bukan di zamanmu".

Saya tidak boleh membandingkan masa saya dan masa Ara dan Anna. Saya dengan zaman majalah Bobo yang harus dibeli di Watampone, sementara ia cukup mengucapkannya di google maka ia bisa tau terbitan terbaru. Saya yang bermain masak-masak  dengan daun dan bata, sedang ia bermain dengan plastisin dan pasir kinetik. Saya yang hanya menonton TVRI dan RCTI, sementara ia menonton Youtube dan punya channel sendiri. 

Maka dari itu saya harus banyak belajar agar mampu mendidiknya menjadi pribadi yang lebih baik. Zamanku bergerak lamban, sementara zamannya bergerak cepat. Namun, sesekali saya ingin mengajaknya merasakan yang saya rasakan kala kanak-kanak dulu. Dan majalah bobo vintage ini menjadi semacam jembatan yang mengantar kami ke sana.

Bogor, 29 oktober 2017

Comments

Popular posts from this blog

The Intimate Lover

Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah?

Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi.

Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah.

Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling ingin bertemu. Saling dekat. Keduanya mem…

Ollo Si Beruang

Di sebuah hutan yang lebat dimana pohon-pohon menjulang tinggi. Akar-akarnya belukar di tanah. Rumput-rumput lebih hijau dari yang pernah kamu lihat. Di dalam hutan semua binatang hidup bersama mengikuti hukum alam. Jangkrik-jangkrik dan serangga mengkolaborasikan suara yang harmonis bersama bunyi bunyi gesekan dahan, dan daun berguguran.


Di hutan ini, jauh di dalam hiduplah seekor beruang. Ia bernama Ollo. Ollo sangat bahagia hidup di hutan. Di sini dia berteman dengan imut si semut. Imut tinggal di bawah tanah di samping pohon yang Ollo jadikan rumah. Tak cuma imut si semut, Ollo juga berteman Acil si kelinci. Mereka sering berkumpul dan bercerita. Atau kadang bermain di sekitar lapangan tempat mereka tinggal.


Tempat tinggal mereka jauh di dalam hutan. Di sana terdapat tanah lapang yang tak terlalu luas. Rumput-rumput tumbuh tapi tidak terlalu tinggi.Di balik rumput-rumput itulah Acil si Kelinci membuat sarangnya. Ada batu-batu besar yang berongga yang menjadi tempat Ollo untuk tidur.…

Indecent Proposal

Seorang bilyuner menawariku one billion dollar untuk one night stand dengannya. Aku bingung. Aku dan suami sedang tidak punya uang dan satu juta dollar begitu banyak. Mampu membiaya hidup kami. Disisi lain aku  mencintai suamiku, rasa-rasanya ini tidaklah patut. Tapi kami benar-benar tidak punya uang. Aku ingin melakukannya untuk suamiku. Aku mencintaiku dan tidak ingin melihatnya terlilit utang. Kami memutuskan mengambil tawaran itu. This is just sex bukan cinta. Ini hanya tubuhku. Aku dan suami memutuskan setelah semalam itu, kami tidak akan mengungkitnya lagi.

Setelah malam itu. Kami berusaha menebus  properti kami yang jatuh tempo. Sayangnya, bank telah menyita dan melelangnya. Seorang pengusaha telah membelinya. Kami putus asa. Suamiku tiba-tiba berubah. malam itu, Ia mempertanyakan apa yang saya dan bilyuner itu lakukan. Padahal kami sepakat untuk tidak mengungkitnya. Saya menolak menjawab pertanyaannya. Saya tidak ingin lagi mengingat malam itu. Tapi ia terus mendesak. Hingga …