Skip to main content

Selamat Tinggal Gigiku

Aku ke dokter gigi. HEBAT!!!! Mengapa? Karena ini pertama kalinya aku ke dokter gigi. Sejak aku punya gigi hingga dua diantara keropos dan berlubang aku tak pernah ke dokter gigi. Mamaku tak mendidikku secara baik tentang perlunya ke dokter gigi. Saat gigi susuku terlepas, ia hanya membawa ke puskesmas dan meminta perawat untuk dicabutkan. Itu pun hanya dua kali. Setelah itu, aku mencabutnya sendiri. Menjadi kebanggaan tersendiri bagi anak kecil jika mencabut giginya sendiri.

Aku pun malas sikat gigi, saat kecil aku langganan sakit gigi. Memakan begitu banyak permen dan tak gosok gigi sebelum tidur membuat gigiku berlubang. Pipiku bahkan pernah bengkak dan lain sebagainya yang ada kaitannya dengan sakit gigi. Mamaku tidak pernah berinisiatif untuk menambal lubang gigiku. Ia hanya mengandalkan pijat refleksinya. Ia selalu bilang “ nanti kalo keropos semua, toh tidak sakit lagi”. Saat itu aku berpikir, pijat refleksi untuk membuat gigi keropos. Ia juga terkadang mengatakan bahwa kalo cabut gigi, nanti ompong…(kan aneh…..!)

Dan seiring dengan waktu, badan-badan gigiku pun mulai mengeropos. Geraham bawah. kiri dan kanan. Hingga akhirnya tersisa akar pada gigi itu. Aku berdama dengannya saat SMA kelas dua hingga sekarang. Ia tak lagi begitu sakit sampai harus memilih sakit hati dari sakit gigi. Tapi meski begitu, masih juga ia meradang jika aku makan sesuatu yang alot. Kadang gusinya menegang.ada dua tonjolan aneh di gusi gigi berlubangku. Dan baru kemarin aku tahu istilah kedokterannya. (tapi aku sudah lupa lagi….;) Setelah menimbang, aku memutuskan mencabutnya saja. Mereka sudah tak layak lagi menjadikan mulutku kuburannya. Setelah mendapatkan informasi tentang dokter gigi yang bagus dan murah dari teman-teman akhirnya berangkatlah aku ke apotek Maccini farma di Urip Sumoharjo.

Aku tak punya banyak pengetahuan tentang dokter gigi. Aku hanya mengetahui dokter gigi dari citra televisi dan beberapa film anak-anak yang kesannya negative. Mereka seperti pemotong rumput yang menarik seenaknya rumput (dalam hal ini gigimu, tanpa peduli sakitnya). Suara desingan bor yang akan membuat sumur di gigimu. Ahhh…..menyeramkan. gambaran dokter gigi yang melekat di benakku adalah dokter gigi yang ada dalam komik Ashari-Chan. Tua, beruban, botak, penuh jenggot, dan gigi tonggos. (kalo seperti ini dokternya, benar-benar menyeramkan).

Aku dapat antrian nomor dua (dan hingga lama Lumayan lama juga aku menunggu hingga aku harus konfirmasi dulu pada mbak resepsionistnya sampai ia menyuruhku menunggu di lantai dua. Di lantai dua aku masuk ke ruang dokter untuk menyerahkan kartu berobatku. Sekilas aku melihat pasien tengah duduk di kursi khusus dengan lampu seperti lampu operasi yang menyorot ke mulutnya.

Dua orang perawat sedang “mereparasi giginya”.menyeramkan rasanya melihatnya. Seseram itu kah????? 10 menit, 30, menit, hingga sejam aku menunggu. Kantuk tleah menyerangku. Aku ingin pulang. Tapi gigi ini juga ingin di cabut. Aku mulai capek, tapi pulang adalah pilihan untuk menyia-nyiakan penantianku. 90 menit berikutnya, pasien tadi telah keluar. Petugas memanggilku untuk ke masuk. Aku deg-deg-kan. Rasa tegang mulai menyerangku.

Untungnya, dokter giginya tak seperti bayangaku. Ia seperti sinterklas yang tampak lebih muda. Ia menyapaku dengan ramah. Menanyakan apa dan mengapa. Kuutarakan maksudku untuk mencabut gigiku. “nanti kalo makan pake apa kalo di cabut semua”tanyanya. “daripada bengkak, dok!” balasku.


Aku melangkah ke kursi “operasi”itu. lampu mengarah pada mukaku. Instruksi membuka mulut diucapkan dan aku pu menurut. Sang perawat menjelaskan kondisi gigiku. Entah bahasa apa yang mereka pakai, semacam pengistilahan yang merujuk pada gigi dan gusi yang telah membengkak. Sejurus kemudian mereka pun mulia menyuntikkan sesuatu di gusiku. Agak sakit, tapi lebih sakit jika sakit gigi. Kemudian aku disuruh untuk berkumur-kumur. Dan tahulah aku bahwa mereka sedang menganestesi gusiku. Untunglah, bayangkan untuk menggunakan suntikan layaknya suntikan untk tinta print tidak terbukti.

Lima detik kemudian aku tak merasakan apa-apa lagi di bagian gigiku yang akan di cabut. Yang kurasa mereka lakukan hanyalah mereparasi gigiku yang masih bagus. Anestesinya berjalan baik dan aku tak merasakan apapun. Tak lama mereka mengangkat gigi berlubang itu dari mulutku. Sebuah kapas berbetadine mereka sumbakan digusi bekas gigi berlubangku.

“yang sebelah dicabut juga” tanyanya yang langsung ku iyakan.

Lagi-lagi ia menyuruhku kumur-kumur. Darah kental keluar dari mulutku. Hmmm……aneh rasanya, seperti besi berkarat.

Perawat-perawat itu lantas menganestesi ulang gigi geraham kiriku. Tapi kali ini geraham kiriku memberi perlawanan yang cukup berarti. Ia agaknya tak mau pergi dari mulutku. Perawat-perawat itu pun tak mau mengalah. Namun, saying anestesi kali ini tidak seperti yang pertama. Aku mengerang kesakitan. Rasanya seperti memaksa satu tulangmu terlepas dari tubuhmu.

Dokter gigi itu terpaksa turun tangan. Melihat sekejap gigiku, memberi intruksi yang baik agar gigi bandel itu bias terlepas. Dan sekali lagi anestesi disuntikkan ke gusiku. Bayangan tentang anestesi kedua yang tak mempan pada Ikal di Maryamah Karpov membuat nyaliku ciut. Aku merasakan ketegangan diseluruh tubuhku. Aku tak mampu meredakan getaran tubuhku. Seluruh tangan dan kakiku terasa dingin. Perawat pun bias merasakannya, dan seperti tersetrum listrik mereka teraliri ketegagan dariku.

Tapi misi ini harus selesai, pikirku dan juga perawat itu. akhirnya selang beberapa saat, gigi itu akhinya menyerah kalah dan tercabut. Sekali lagi kapas berbetadine disesaki ke mulutku.

Aku masih gemetaran hingga kembali duduk didepan kursi dokter. “pernah ditambal?”Tanya dokter itu.

“Nda dok”jawabku yang kemudian dibalasnya dengan mengapa.
“takut saja. Lihat di TV-TV atau baca di cerita-cerita anak kesannya menyeramkan”jawabku masih dengan kasa betadine di mulutku.
“waduh, kalo gitu dokter gigi monster donk” katanya yang hanya kujawab dengan meringis. Rasanya mulutku begitu penuh dan aku ingin muntah.

“Jangan berkumur, meludah saja” katanya seperti membaca pikiranku.

"Dibukanya kapan”tanyaku.
“Sejam kemudian”jawabnya.

Dan malam itu kuakhiri dengan dua gumpalan kain kasa berbetadine di mulutku dengan anestesi yang mulai menghilang. Rasa sakitnya perlahan-lahan terasa.

Aduh…..!!!erangku dalam hati. Tapi setidaknya gigiku sudah hilang..
Selamat tinggal dua gigi geraham…..

Comments

  1. Hmmm……aneh rasanya, seperti besi berkarat. << saya baru tahu kamu pernah makan besi, xixixixix

    ReplyDelete
  2. gaya artikelnya kayak untuk BOBO nih...

    lam kenal, dwi. blognya bgs. keep blogging ya. semangad cari kerjanya^^

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

The Intimate Lover

Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah?

Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi.

Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah.

Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling ingin bertemu. Saling dekat. Keduanya mem…

Dapat Kiriman Moneygram

Ini adalah pengalaman pertama saya mendapatkan kiriman uang dari luar negeri. Sedikit norak dan kampungan sih. Tapi tak ada salahnya membaginya di sini. Setelah saya googling di internet kurang yang mau berbagi pengalaman tentang transferan luar negerinya. Nah, karena Kak Yusran yang bersekolah di Amerika berniat mengirimi saya uang buat tiket ke Bau-Bau, maka dia akhirnya mengirimkan uang. Dalam bentuk dollar lewat jasa layanan Moneygram yang banyak tersedia di supermarket di Amerika. Moneygram sama seperti Western Union. Tapi Western Union lebih merakyat. Mereka bekerja sama dengan kantor Pegadaian dan kantor pos. Sehingga di kampungku pun ada fasilitas Western Union (tapi saya belum tahu berfungsi atau tidak). Moneygram sendiri setahu saya hanya bekerja sama dengan beberapa bank. Saya belum pernah tahu kalo Moneygram juga sudah bekerja sama dengan kantor pos, meskipun informasi dari teman-teman di twitter mengatakan demikian. Jasa layanan pengiriman uang macam Moneygram dan Western…

Susahnya Hunting Playgroup

Usianya sudah 3 tahun 10 bulan tahun ini. Dia suka bilang, "Mama, Ara mau sekolah". Dia juga suka main sekolah-sekolahan dengan saya. Memaksa saya jadi guru atau dilain waktu ia menjadi guru saya. Ia cukup demanding menjadi guru. Kadang kalo saya tidak memperhatikan dia atau tidak sesuai sekenario cerita yang ada di kepalanya dia bakal marah dan teriak kencang. 
Tahun pelajaran baru akan segera dimulai. Saya pun grasak grusuk nyari informasi tentang sekolah untuk kanak-kanak. Di awal tahun 2015 saya sudah sibuk searching di internet. Dapat info tentang sekolah alam di daerah Bogor. Pendaftaran gelombang pertamanya udah tutup. Sekolah ini awalnya jadi prioritas. Konsep sekolah alam yang lagi ngetrend dengan sistem pembelajaran yang berbeda dari sekolah mainstream cukup ampuh membuat saya ingin menyekolahkan Ara di sana. Sekolahnya masuk kompleks. Lahannya luas. Ruang kelasnya berupa saung bambu. Ilmu agamanya bagus. Yang nda sesuai adalah harganya yang melambung tinggi. Sekita…