Skip to main content

Jerat Stephenie Meyer


Aku belum mampu benar-benar berotasi pada orbitku sendiri. Twilight bersaudara telah menjerat dalam cinta segitiga yang begitu dalam. Aku bahkan masih tidak puas hingga aku menutup halaman akhir di buku ketiga, eclipse.

Aku benar-benar tidak mampu menerima tokoh Edward yang harus terus tersakiti oleh Bella yang tak bisa memilih. Aku kembali membaca bagian-bagian tertaentu dari buku itu dimana mereka begitu bahagia. Dan berusaha menghindari halaman dimana Bella mengakui mencintai Jacob.

Hingga detik ini aku masih merasakan degup jantungku yang ikut dalam suasana tegang di otakku. Aku masih berharap tiap aku kembali membava aku menemukan bahwa cerita itu berubah. Bella tidak memberi pengharapan pada Jacob.

Namun semakin aku membacanya, aku semakin menemukan buku keempat akan lebih suram lagi dibanding buku ketiga. Ending buku ketiga ini, kutemui bahwa hati Bella telah terbelah. Meski ia menyadari bahwa Edward merupakan kebutuhannya. Namun sisi manusiawinya yang berusaha smepurna untuk tidak menyakiti orang lain membuatnya harus patuh pada keinginannya.

Ini hanya sebuah cerita fiksi yang takkan benar-benar terjadi. Ku telah melibatkan hampir seluruh perasaanku pada buku ini. Bodoh rasanya menangisi sebuah fragmen cerita yang secara sadar mampu aku inderai bahwa ini tidak benar-benar terjadi di dunia nyata.

Mungkin inilah kekuatan sebuah imajinasi. Ia bisa membawa ke titik yang tak mampu kau jangkau di dunia nyata. Imajinasilah yang mampu memberi warna lain dari kehidupan. Tak ada sosok penjaga keamanan dalam dunia imajinasi yang mampu memenjarakanmu dari liarnya imajinasimu.

Dan memiliki imajinasi begitu manusiawi. Begitu indah menciptakan dunia kecil di otak sisi kirimu dan berpura-pura menjadi “Tuhan” mengendalikan semuanya. Engkaulah sang sutradara, engkaulah pemegang monarki kekuasaan dan engkau mampu menghukum tokoh-tokoh yang tak kamu sukai. Tak ada yang akan memarahimu untuk itu….

Dan imajinasi tentang Twilight, New Moon, dan Eclipse telah memiliki dunianya sendiri di otak sisi kiriku. Meski aku bukanlah sang pengarang yang mampu menentukan akhir malam buku itu, meski aku hanya penonton yang duduk dikursi empuk sambil berurai air mata, tapi aku masih sedikit bebas mereka-reka akhir pada buku keempat.

Breaking dawn-fajar merekah. Apakah aku berharap Jacob mati? Bisa saja. Tapi itu membuat permainan Edward Jacob berjalan tak seimbang, seolah-olah Edward menang begitu saja-menurutku. Bella adalah kunci dari akhir kisah ini. Ia-lah yang menentukan pilihan. Jika bisa sedikit ikut ambil bagian dari cerita ini, aku ingin Bella mampu merasakan cinta yang mana yang mampu membuatnya mati jika tak bersamanya.

“ Jikaulah yang lain lenyap, tapi ia tetap ada, aku akan tetap ada; namun jika yang lain-lain bertahan, tapi ia lenyap, jagat raya akan berubah menjadi tempat yang asing’
“aku tak sanggup hidup tanpa hidupku, aku tka sanggup hidup tanpa jiwaku” (eclipse : 663)

Dan aku ingin orang itu adalah Edward. Aku ingin Jacob sadar bahwa cinta Edward begitu sejati untuk Bella, dan ia pada akhirnya imprint dengan Leah. Aku ingin keluarga Volturi dikalahkan oleh keluarga Cullen.
Pertikaian inilah yang akan menjadi klimaks dari buku keempat. Dapat ditebak, mereka menginginkan Bella segera mendapatkan keabadian.

Meyer mungkin akan membatalkan pernikahan Edward dan Bella di awal halaman. Tapi aku yakin pada akhirnya mereka menikah. Aku berharap Bella tetap menjadi manusia. Edward telah berada ditingkat penguasaan diri yang mampu meredam hasratnya untuk meminum darah Bella, darah yang selalu menyanyi untuknya. Dan Bella telah bisa sedikit dewasa. Pada akhirnya, Bella akan menua dan meninggal. Saat itulah Edward akan ikut mati bersamanya.

Mungkin bisa seperti itu ceritanya. Sangat Romeo & Juliet. Tapi, cerita Shakesphare ini dan beberapa cerita klasik tampak mempengaruhi cara Stepehenie Meyer menulis-ini menurut pembacaanku. Jadi ada kemungkinan seperti itu, masih menurutku.
Tapi apapun itu, pasti begitu tak sabar menemukan jawabnya di Breaking Dawn. Semoga Kak Yusran akan segera membawakannya untukku…..

(Sunday, January 18, 2009)

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

The Intimate Lover

sumber foto : www.amazon.com Apa yang akan kamu lakukan jika bertemu Mr. Rightman sesaat sebelum kamu menikah? Ms. Girl, perempuan yang telah bertunangan bertemu dengan Mr. Boy disuatu hari di dalam lift. Hanya mereka berdua di dalam lift yang meluncur turun dari lantai 20. "Jika tidak ada orang yang bersama kita dilift ini hingga lantai dasar, maka aku akan mentraktirmu minum"kata pria itu. Sayang, sang wanita memilih menginterupsi lift tersebut. Berhenti satu lantai sebelum lantai tujuan mereka dan memilih pergi. Tapi gerak bumi mendekatkan mereka. Tak berselang waktu mereka kembalib bertemu dan saling bercakap. Tak bertukar nama, memilih menjadi orang asing bagi masing-masing. Bertemu, berkenalan, dan melakukan hal-hal yang menyenangkan bersama. Menyerahkan pada semesta kapan mereka hendak berpisah. Namun, ketika semesta mengharuskan mereka berpisah, dua orang tersebut telah saling jatuh cinta. Seberapa pun mereka berusaha berpisah, hati mereka tetap saling

Misteri Sepatu Menggantung di Kabel Listrik

Sumber : Athens News Sepasang sepatu menggantung lunglai di tiang listrik. kabel listrik tempatnya bergantung kokoh tak ingin melepaskan sepatu itu menghujam bumi. Pertama kali tiba di Athens, saya cukup heran dengan sepatu-sepatu yang tergantung di kabel-kabel listrik itu. Kutanya ke seorang teman bule tapi ia tak memberi jawaban yang memuaskan. Kupikir sepatu-sepatu itu dilempar begitu saja karena sudah dirusak atau tidak dipakai. Atau asumsiku yang lain adalah sepatu itu milih olahragawan yang berhenti dari profesi dan memilh menggantung sepatu. seperti pemain sepakbola. Tapi sepertinya asumsi olahragawan itu tidak benar, karena sepatu-sepatu yang menggantung di tiang listrik cukup mudah ditemukan. Jalan-jalanlah di seputaran Athens dan kau akan mendapati sepatu-sepatu menggantung di tiang listrik.  Uniknya sepatu yang digantung itu hanyalah sepatu-sepatu kets. Fenomena ini disebut Shoefiti dan terjadi diberbagai tempat di Amerika. Nyatanya bukan hanya saya saja yang penasar

Pedagang Cakar yang Melek Merek

Seorang teman mengajakku ke Pasar Daya. Tepatnya ke sentra penjualan cakar di Daya. Tujuannya mencari baju kemeja untuk dia gunakan melakukan wawancara kuesioner dengan beberapa perusahaan besar level manajer. Dia perlu sedikit di make over. Sedikit bergaya ala wanita kantoran yang dari atas ke bawah tampak begitu keren. Aku mengenal dirinya dengan sangat baik. Dan bergaya seperti para wanita karir bukanlah pilihannya. Ia terlalu unik untuk menjadi seperti para wanita urban. Namun untuk kali ini demi tuntutan profesi sebagai seorang peneliti dia harus melakukannya. Berbekal sedikit pengetahuanku tentang kerja kantoran dengan melihat gaya berpakaian teman-temanku di kantor, aku pun mulai berani untuk melakukan mix and match pakaian. Meskipun level kerennya masih di bawah standar dibanding beberapa teman-teman yang sudah begitu expert melakukan kolaborasi gaya. Aku pun memberikan saran bagaimana ia harusnya berpakaian. Mengapa memilih ke Pasar Cakar? Pertama, harganya sangat miri