Skip to main content

Nevertheless dan Kegemasan Yang Menyertainya

 



Setelah 10 minggu mengikuti Korean Drama Nevertheless, akhirnya sabtu kemarin episode terakhir selesai tayang dengan keriuhan yang bercampur aduk. Saya adalah bagian yang berbahagia dengan ending yang dipilih sutradara. Meski pun demikian saya termasuk yang paling sedih karena drama ini berakhir.

Nevertheless adalah drama korea yang diangkat dari webtoon dengan judul yang sama. Bercerita tentang  Yu Na Bi, mahasiswa tingkat akhir jurusan seni patung yang memiliki trauma akan percintaan dan Park Jae Eon, mahasiswa tingkat 3 jurusan seni patung yang tidak percaya pada komitmen dalam sebuah hubungan tapi selalu ramah dengan siapa saja terutama dengan perempuan . Keduanya bertemu dan menjalin hubungan intim  tanpa ikatan. Hal ini menganggu Yu Na Bi yang ingin kejelasan dalam hubungannya. Sayangnya ia tidak mampu mengkomunikasikan hal tersebut pada Jae Eon karena sudah menganggap bahwa Jae Eon tidak bakal terikat.  Yu Na Bi gelisah akan hubungannya, terlebih lagi rumor-rumor buruk yang dia dengan tentang Park Jae Eon. Hubungan ini pun terobang-ambing tidak jelas hingga menyakiti keduanya.

 Jika ending webtoon, Yu Na Bi memilih meninggalkan Jae Eon, drama memberikan versi yang berbeda. Ending yang berbeda inilah yang membuat keriuhan nitizen memperdebatkan bagaimana ending yang paling tepat untuk drama ini. Ada yang setuju Yu Na Bi jadian dengan Jae Eon, termasuk saya. Ada juga yang menolak mentah-mentah dan menganggap drama ini sangat buruk dengan alasan membenarkan toxic relationship.

Buat saya, ending drama sempurna adanya. Episode-episode awal drama ini tayang, saya memberanikan diri membaca webtoon. Saya ingin tahu bagaimana karakter dua tokoh utama dan alur cerita yang terjadi. Sampai rela membeli koin dan membaca versi bahasa inggris (karena versi bahasa Indonesia belum selesai diterjemahkan) saking penasarannya. 

Dari episode pertama drama ini tayang, saya sudah suka dengan chimestry Song Kang (Park Jae Eon) dan Han So Hee (Yu Na Bi). Saya sudah investasi perasaan dari awal tayang. Jika endingnya ga jadian, duh patah hatinya serasa diputusin pacar. Seorang teman ngasih tau kalo ending webtoon open ending. Ga rela aku tuh. Jadilah dengan nekad membaca webtoonnya. Dan benar mereka ga jadian saking Park Jae Eon emang bangsat versi webtoon.

Tapi, Park Jae Eon versi drama dihadirkan dengan pembangunan karakter yang cukup bagus. Pada awalnya emang nih orang nappeun saram alias bad boy.  Tapi seiring episode berjalan perasaan tulus tumbuh di hati Park Jae Eon meskipun dia masih belum percaya pada apa yang namanya komitmen. Membaca versi webtoon terasa seperti membaca cerpen yang singkat. Tidak ada ruang untuk karakter development. Semua tersaji dua dimensi. Sedangkan versi drama karakternya kompleks. Menonton Nevertheless seperti menonton kisah percintaan yang sangat realistis. Banyak yang setelah menonton drama ini  bergumam "pernah di suatu masa saya seperti Yu Na Bi". Hahahaha. 



Menariknya mengikuti drama ini selain karena visual pemainnya juga karena utas analisis  yang banyak dibuat para fans di twitter tentang drama ini. Beberapa akun twitter dengan tekun mengupas scene by scene dramanya. Mengaitkannya dengan ilmu psikologi. Melihat dari proses pengambilan gambar. Rasa-rasanya seperti bedah film pada masa kuliah dulu. Membahas metafora-metafora yang ada. Baru kali ini menonton drama korea ngikutin diskusi-diskusi. Yang bikin takjub adalah mereka yang mendedikasikan waktunya untuk nonton dan mengulas. Wow!!!! A for Effort. Kupikir tingkat addicted drakorku udah tinggi, ternyata masih banyak yang lebih gila dari itu.

Meski banyak juga yang tidak sepakat dengan drama ini, tapi bagi saya Nevertheless adalah masuk dalam daftar drama korea terfavorit saya. Saya akan mengenangnya dalam waktu lama. Menontonnya berkali-kali dan merasakan kegemasan dan insecurity tiap kali menontonnya. Bukan sebuah hal mudah untuk membuat kesan yang begitu kuat pada penonton.

SongKang – Han So Hee

Untuk dua aktor ini saya ga boleh melewatkannya. Songkang adalah Rockie Actor yang baru debut dalam empat tahun terakhir namun aktingnya  kian berkembang. Sejak dari Love Alarm, Sweet Home, Navirella, hingga Nevertheless pemirsa menyaksikan perkembangan aktingnya yang kian bagus. Pada projek-projek awalnya dia selalu dikritik karena kaku, namun di Nevertheless tidak adalagi yang meragukan aktingnya.  Orang-orang memuji ekspresi wajahnya yang selalu mampu membawakan emosi. Saya sudah menyukainya sejak pertama kali menontonnya di Sweet Home. Kemudian di Love alarm yang membuat saya patah hati karena dia jadi sad boy. Yang membuat saya kagum adalah perannya di Navirella. Ia harus belajar balet selama enam bulan untuk drama itu. what a dedication.

Untuk So Hee sendiri, ini adalah projek pertamanya yang kutonton. Sebelumnya dia udah berperan di The World Of Married dimana karakternya sebagai wanita selingkuhan. Dia bahkan mendapatkan cacian di akun instagramnya karena perannya itu. Selain itu dia juga beberapa kali sebagai pemeran pendukung di beberapa drama dengan karakter yang berbeda. Yang menarik, seperti Songkang dia juga baru memulai debut beberapa tahun belakangan ini. Ia selalu menantang dirinya dengan karakter yang berbeda. Projek terbarunya adalah jadi cewek Badass di Netflix.  Cant wait to see it!



Kedepannya saya yakin bakal banyak menyaksikan drama-drama dari dua aktor ini. Tapi saya sangat berharap mereka bisa reunite di projek yang lain. Karir akting mereka masih banyak, masih besar kemungkinan untuk dipasangkan kembali. Apalagi jika So Hee jadi anak kesayangan Netflix seperti Songkang. Wahhh, bakal sering-sering nemu mukanya nongol di beranda Netflix. LOL.

 

Eniwey, Aku senang menonton Nevertheless. Satu dari beberapa Kdrama yang sukses bikin saya klepek-klepek. Buat sekarang, kayak ini saja yang bikin saya ngebucin. Jangan tambahin lagi. Capek tau ngebucin. Bikin pengen fasih bahasa Korea.

Bogor, 24 Agustus 2021

Update : 3 September tulisan ini diposting, tapi saya belum melihat diri saya move on dari drama ini. Duh....macam dibisikan ama Songkang "Catch you". 

 

Comments

Popular posts from this blog

Misteri Sepatu Menggantung di Kabel Listrik

Sumber : Athens News Sepasang sepatu menggantung lunglai di tiang listrik. kabel listrik tempatnya bergantung kokoh tak ingin melepaskan sepatu itu menghujam bumi. Pertama kali tiba di Athens, saya cukup heran dengan sepatu-sepatu yang tergantung di kabel-kabel listrik itu. Kutanya ke seorang teman bule tapi ia tak memberi jawaban yang memuaskan. Kupikir sepatu-sepatu itu dilempar begitu saja karena sudah dirusak atau tidak dipakai. Atau asumsiku yang lain adalah sepatu itu milih olahragawan yang berhenti dari profesi dan memilh menggantung sepatu. seperti pemain sepakbola. Tapi sepertinya asumsi olahragawan itu tidak benar, karena sepatu-sepatu yang menggantung di tiang listrik cukup mudah ditemukan. Jalan-jalanlah di seputaran Athens dan kau akan mendapati sepatu-sepatu menggantung di tiang listrik.  Uniknya sepatu yang digantung itu hanyalah sepatu-sepatu kets. Fenomena ini disebut Shoefiti dan terjadi diberbagai tempat di Amerika. Nyatanya bukan hanya saya saja yang penasar

Tentang Etta

Aku mungkin terlalu sering bercerita tentang ibu. Ketika ia masih hidup hingga ia telah pulang ke tanah kembali aku selalu mampu menceritakannya dengan fasih. Ia mungkin bahasa terindah yang Tuhan titipkan dalam wujud pada tiap manusia. Tapi izinkan kali ini aku bercerita tentang bapak. Pria terdekat yang selalu ada mengisi tiap halaman buku hidupku.Pria yang akrab kusapa dengan panggilan Etta, panggilan ayah pada adat bugis bangsawan. Kami tak begitu dekat. Mungkin karena perbedaan jenis kelamin sehingga kami taklah sedekat seperti hubungan ibu dangan anak perempuannya. Mungkin juga karena ia mendidikku layaknya didikan keluarga bugis kuno yang membuat jarak antara Bapak dan anaknya. Bapak selalu mengambil peran sebagai kepala keluarga. Pemegang keputusan tertinggi dalam keluarga. Berperan mencari nafkah untuk keluarga. Meski Mama dan Ettaku PNS guru, tapi mereka tetap bertani. Menggarap sawah, menanam padi, dan berkebun. Mungkin karena mereka dibesarkan dengan budaya bertani

babel

Sebenarnya tak ada planing untuk menonton film. hanya karena kemarin arya dan kawan-kawan ke TO nonton dan tidak mengajakku. Dan kemudian menceritakan film 300 yang ditontonnya. Terlepas dari itu, sudah lama aku tak pernah ke bioskop. Terkahir mungkin sam kyusran nonton denias 2 november tahun lalu. (waa…lumayan lama). Dan juga sudah lama tak pernah betul-betul jalan sama azmi dan spice yang lain J Sebenarnya banyak halangan yang membuat kaimi hampir tak jadi nonton. Kesal sama k riza, demo yang membuat mobil harus mutar sampe film 300 yang ingin ditonton saudah tidak ada lagi di sepanduk depan mall ratu indah. Nagabonar jadi dua, TMNT, babel, dan blood diamond menjadi pilihan. Agak ragu juga mo nonton yang mana pasalnya selera film kami rata-rata berbeda. Awalnya kami hampir pisah studio. Aku dan echy mo nonton babel atas pertimbangan sudah lama memang pengen nonton. (sebenarnya film ini udah lama aku tunggu, tapi kemudian gaungnya pun di ganti oleh nagabonar dan 300). Serta pem